Sabtu, 17 Maret 2012 Hari Biasa Pekan III Prapaskah

Sabtu, 17 Maret 2012
Hari Biasa Pekan III Prapaskah

“Jalan kerendahan hati bukanlah jalan pengecut melainkan jalan keberanian” (Paus Benediktus XVI)


Antifon Pembuka (Mzm 103:2-3)

Pujilah Tuhan, hai jiwaku! Dan jangan lupakan segala kebaikan-Nya. Karena Ia mengampuni segala kesalahan-Mu.

Doa Pagi


Ya Tuhan, untuk dapat bertobat aku harus berani menyerahkan total kepada-Mu. Ajarilah aku supaya semakin mengenal Engkau lewat firman-Mu dan perbuatan-perbuatan kasih dalam hidup ini. Amin.

Orang beriman mesti terus-menerus belajar mengenal Allah yang benar. Orang yang mengenal Allah dengan benar akan mudah mengasihi-Nya dengan tulus ikhlas. Sikap ini sangat menyenangkan hati Allah, karena Dia lebih menyukai kasih setia daripada kurban sembelihan. Maka berbahagialah orang yang mengenal Allah dan segala yang dikehendaki-Nya.


Bacaan dari Kitab Hosea (6:1-6)

"Aku menyukai kasih setia, dan bukan kurban sembelihan."

Umat Allah berkata, “Mari, kita akan berbalik kepada Tuhan, sebab Dialah yang telah menerkam tetapi lalu menyembuhkan kita, yang telah memukul dan membalut kita. Ia akan menghidupkan kita sesudah dua hari, pada hari yang ketiga. Ia akan membangkitkan kita, dan kita akan hidup di hadapan-Nya. Marilah kita mengenal dan berusaha sungguh-sungguh mengenal Tuhan. Ia pasti muncul seperti fajar. Ia akan datang kepada kita seperti hujan, seperti hujan pada akhir musim yang mengairi bumi.” Dan Tuhan berfirman, “Apakah yang akan Kulakukan kepadamu, hai Efraim? Apakah yang akan Kulakukan kepadamu, hai Yehuda? Kasih setiamu seperti kabut pagi, dan seperti embun yang hilang pagi-pagi benar. Sebab itu Aku telah meremukkan mereka dengan perantaraan nabi-nabi. Aku telah membunuh mereka dengan perkataan mulut-Ku, dan hukum-Ku keluar seperti terang. Sebab Aku menyukai kasih setia, dan bukan kurban sembelihan. Aku menyukai pengenalan akan Allah, lebih daripada kurban-kurban bakaran.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do=c; 4/4; PS No. 812
Ref. Kasihanilah, ya Tuhan, Kaulah pengampun yang rahim, dan belas kasih-Mu tak terhingga.
Ayat. (Mzm 51:3-4.18-19.20-21ab; Ul: 22)
1. Kasihanilah aku, ya Allah, menurut kasih setia-Mu, menurut besarnya rahmat-Mu hapuskanlah pelanggaranku. Bersihkanlah aku seluruhnya dari kesalahanku, dan tahirkanlah aku dari dosaku!
2. Sebab Engkau tidak berkenan akan kurban sembelihan; dan kalau pun kupersembahkan kurban bakaran, Engkau tidak menyukainya. Persembahan kepada-Mu ialah jiwa yang hancur; hati yang remuk redam tidak akan Kaupandang hina, ya Allah.
3. Lakukanlah kerelaan hati-Mu kepada Sion, bangunlah kembali tembok-tembok Yerusalem! Maka akan dipersembahkan kurban sejati yang berkenan kepada-Mu kurban bakar dan kurban-kurban yang utuh.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 4/4, PS 965
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal.
Ayat. (bdk. Mzm 95:7b)
Pada hari ini, kalau kamu mendengar suara Tuhan, janganlah bertegar hati.

Berdoa dan berdosa itu bedanya sangat tipis. Orang beriman akan berdoa dengan rendah hati, tulus ikhlas, selalu mengucap syukur dan merasa tidak pantas berdiri di hadapan Tuhan. Sedangkan doa yang berisi kesombongan, merasa paling suci dan merendahkan orang lain akan berakibat dosa. Karena akar dari segala dosa adalah kesombongan dan cinta diri.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (18:9-14)

"Pemungut cukai ini pulang ke rumahnya, sebagai orang yang dibenarkan Allah."

Sekali peristiwa, Yesus menyatakan perumpamaan ini kepada beberapa orang yang menganggap dirinya benar dan memandang rendah semua orang lain, “Ada dua orang pergi ke Bait Allah untuk berdoa; yang satu adalah orang Farisi dan yang lain pemungut cukai. Orang Farisi itu berdiri dan berdoa dalam hatinya begini: Ya Allah, aku mengucap syukur kepada-Mu, karena aku tidak sama seperti semua orang lain; aku bukan perampok, bukan orang lalim, bukan pezinah, dan bukan juga seperti pemungut cukai ini. Aku berpuasa dua kali seminggu, aku memberikan sepersepuluh dari segala penghasilanku. Tetapi pemungut cukai itu berdiri jauh-jauh, bahkan ia tidak berani menengadah ke langit, melainkan ia memukul diri dan berkata: Ya Allah, kasihanilah aku orang berdosa ini. Aku berkata kepadamu: orang ini pulang ke rumahnya sebagai orang yang dibenarkan Allah, sedang orang lain itu tidak. Sebab barangsiapa meninggikan diri akan direndahkan, dan barangsiapa merendahkan diri akan ditinggikan.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.


Renungan


Doa orang Farisi itu tidak dibenarkan, karena justru menganggap diri paling benar dan menganggap rendah orang lain. Camkanlah, saudara! Itulah bentuk ungkapan peninggian diri di hadapan Allah. Jika kita memiliki sikap serupa orang Farisi itu, hendaklah segera diatasi. Sebab, tanpa belas kasih Allah, tak ada orang yang layak di hadapan-Nya. Yang penting percaya akan belas kasih Allah yang tak terbatas, bukan membanggakan diri atas prestasi rohani.

Doa Malam

Yesus yang lembut dan rendah hati, mampukan aku dalam hidup ini bersikap keras terhadap diri sendiri, tetapi lembut kepada sesama. Tolonglah agar kasih-Mu sungguh dapat aku berikan dengan ketulusan dan kesombongan menjauh dariku. Amin.


RUAH