Senin, 02 April 2012 Hari Senin dalam Pekan Suci

Senin, 02 April 2012
Hari Senin dalam Pekan Suci

Sengsara Tuhan dan Penyelamat kita Yesus Kristus memberikan kepada kita harapan akan kemuliaan dan ketahanan dalam penderitaan -- St Agustinus

Antifon Pembuka (bdk. Mzm 35:1-2; 140:8)

Ya Tuhan, adililah mereka yang merugikan daku, perangilah mereka yang memerangi aku. Angkatlah senjata dan perisai dan bangkitlah membantu aku, ya Tuhan, sumber selamatku

Doa Pagi

Ya Tuhan Yesus, tanamkanlah dalam diriku kerelaan dan keberanian untuk memberikan yang terbaik kepada sesama. Dengan begitu, keharuman nama-Mu semakin merebak dan dikenal serta dicintai oleh orang-orang di sekitarku. Amin.

Tuhan itu Allah yang memelihara segala sesuatu. Allah tidak akan membinasakan yang kecil, lemah dan cacat. Yang terkulai tidak diputus, yang pudar tidak dipadamkan. Allah ingin membentuk harmoni dalam hidup di alam semesta. Itulah wujud nyata karya keselamatan.

B
acaan dari Kitab Yesaya (42:1-7)
 
"Ia tidak berteriak atau memperdengarkan suaranya di jalan."

Beginilah firman Tuhan, “Lihat, itu hamba-Ku yang Kupegang, orang pilihan-Ku, yang kepadanya Aku berkenan. Aku telah menaruh Roh-Ku ke atasnya, supaya ia menyatakan hukum kepada bangsa-bangsa. Ia tidak akan berteriak atau menyaringkan suaranya, atau memperdengarkan suaranya di jalan. Buluh yang patah terkulai tidak akan diputuskannya, dan sumbu yang pudar nyalanya tidak akan dipadamkannya, tetapi dengan setia ia akan menyatakan hukum. Ia sendiri tidak akan menjadi pudar dan tidak akan patah terkulai, sampai ia menegakkan hukum di bumi; segala pulau mengharapkan pengajarannya.” Beginilah firman Allah, Tuhan, yang menciptakan langit dan membentangkannya, yang menghamparkan bumi dengan segala yang tumbuh di atasnya, yang memberikan nafas kepada umat manusia yang menghuninya dan nyawa kepada mereka yang hidup di atasnya, “Aku, Tuhan, telah memanggil engkau untuk maksud penyelamatan. Aku telah memegang tanganmu; Aku telah membentuk engkau dan membuat engkau menjadi perjanjian bagi umat manusia, menjadi terang untuk bangsa-bangsa, untuk membuka mata yang buta, untuk mengeluarkan orang hukuman dari tempat tahanan dan mengeluarkan orang-orang yang duduk dalam gelap dari rumah penjara.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.


Mazmur Tanggapan, do = c, 4/4, PS 801
Ref. Aku percaya kepada-Mu, Tuhanlah pengharapanku. Tuhan, pada-Mu kuberserah, dan mengharap kerahiman-Mu.
atau Tuhan adalah terang dan keselamatanku.
Ayat. (Mzm 27:1.2.3.13-14; R:1a)
1. Tuhan adalah terang dan keselamatanku, kepada siapakah aku harus takut? Tuhan adalah benteng hidupku, terhadap siapakah aku harus gentar?
2. Ketika penjahat-penjahat menyerang untuk memangsa aku, maka lawan dan musuh itu sendirilah yang tergelincir dan jatuh.
3. Sekali pun tentara berkemah mengepung aku, tidak takutlah hatiku; sekali pun pecah perang melawan aku, dalam hal ini pun aku tetap percaya.
4. Sungguh, aku percaya akan melihat kebaikan Tuhan di negeri orang-orang yang hidup! Nantikanlah Tuhan! Kuatkanlah dan teguhkanlah hatimu! Ya, nantikanlah Tuhan.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 4/4, PS 965
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal.
Ayat. Salam, ya Raja kami. Hanya Engkaulah yang mengasihani kesesatan-kesesatan kami.

Orang perlu menentukan skala prioritas dalam hidupnya. Visi-misi yang baik dan benar akan menentukan arah hidup menjadi jelas. Maria telah mempunyai prioritas dalam hidupnya. Ia telah memilih tindakan yang benar dan tepat. Hidupnya dipersembahkan kepada Yesus. itulah ungkapan iman yang benar dalam peziarahan hidup ini.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (12:1-11)

"Biarkanlah Dia melakukan hal ini mengingat hari penguburan-Ku."
Enam hari sebelum Paskah Yesus datang ke Betania, tempat tinggal Lazarus yang Ia bangkitkan dari antara orang mati. Di situ diadakan perjamuan untuk Dia. Marta melayani, dan salah seorang yang turut makan dengan Yesus adalah Lazarus. Maka Maria mengambil setengah kati minyak narwastu murni yang mahal harganya, lalu meminyaki kaki Yesus dan menyekanya dengan rambutnya; dan bau minyak itu semerbak memenuhi seluruh rumah. Tetapi Yudas Iskariot, seorang dari murid-murid Yesus, yang akan segera menyerahkan Dia, berkata, “Mengapa minyak narwastu ini tidak dijual tiga ratus dinar, dan uangnya diberikan kepada orang-orang miskin?” Hal itu dikatakannya bukan karena ia memperhatikan nasib orang-orang miskin, melainkan karena ia adalah seorang pencuri; ia sering mengambil uang yang disimpan dalam kas yang dipegangnya. Maka kata Yesus, “Biarkanlah dia melakukan hal ini mengingat hari penguburan-Ku. Karena orang-orang miskin selalu ada padamu, tetapi Aku tidak akan selalu ada pada kamu.” Banyak orang Yahudi mendengar bahwa Yesus ada di Betania. Maka mereka datang, bukan hanya karena Yesus, melainkan juga untuk melihat Lazarus yang telah dibangkitkan-Nya dari antara orang mati. Lalu imam-imam kepala bermufakat untuk membunuh Lazarus juga, sebab karena dialah banyak orang Yahudi meninggalkan mereka dan percaya kepada Yesus.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.


Renungan


Yohanes melukiskan sebuah perjamuan yang diadakan untuk Yesus di rumah Maria, Marta dan Lazarus. Masing-masing dengan caranya tersendiri mengungkapkan cinta mereka kepada Yesus. Marta menyiapkan makanan dan melayani-Nya. Lazarus menemani Yesus untuk makan. Sedangkan Maria mengurapi kaki Yesus dengan minyak dan menyekanya dengan rambutnya. Sayang, seorang murid Yesus justru bertindak sebaliknya. Ia mengusulkan untuk menjual minyak wangi yang dipakai Maria untuk mengolesi Yesus itu dijual dan uangnya dipakai untuk membantu orang miskin. Ia menjual orang miskin untuk kepentingannya sendiri, karena ia kerap kali korupsi dari kas yang dipegangnya.

Doa Malam

 

Tuhan, bimbinglah aku agar semakin berani jujur pada diri sendiri, sesama dan kepada-Mu. Dengan demikian aku mampu melihat perbuatan-perbuatan baik dari sesamaku sebagai ungkapan kasih mereka pada-Mu serta mensyukurinya. Amin.


RUAH

Bacaan Harian 02 - 08 April 2012

Bacaan Harian 02 - 08 April 2012

Senin, 02 April: Hari Senin Dalam Pekan Suci (U).
Yes 42:1-7; Mzm 27:1-4a.5-6ab.15.17; Yoh 12:1-11.

Yohanes melukiskan sebuah perjamuan makan bersama di Betania 6 hari sebelum Paskah. Martha sibuk melayani, Lazarus turut makan bersama Yesus dan murid-murid-Nya. Sedangkan Maria meminyaki kaki Yesus dengan minyak wangi dan menyekanya dengan rambutnya. Melihat apa yang dibuat oleh Maria, dua reaksi berbeda. Yudas melihat tindakan itu suatu pemborosan, sehingga dia mengusulkan alangkah lebih baik minyak itu dijual dan uangnya diberikan kepada orang miskin. Tetapi Yesus melihat hal itu sebagai sebuah persiapan atas hari penguburan-Nya.

Selasa, 03 April: Hari Selasa Dalam Pekan Suci (U).

Yes 49:1-6; Mzm 71:1-4a.5-6ab.15.17; Yoh 13:21-33.36-38.

Komitmen dan kesetiaan. “Anget-anget tai ayam”. Yup, begitulah kecenderungan manusia: semangat menggebu-gebu di start awal, tapi kemudian pudar ditelan waktu. Itulah yang terjadi pada Simon! Dengan lantang ia mengatakan, “Aku akan memberikan nyawaku bagi-Mu!” Suatu ekspresi dari semangat yang sedang terbakar untuk mengikuti dan membela Yesus. Tapi dengan tenang Yesus menanggapi, “Nyawamu akan kauberikan bagi-Ku? … Sebelum ayam berkokok, engkau telah menyangkal Aku tiga kali”. Bukan “semangat di awal” yang dibutuhkan untuk menjadi pengikut Yesus, melainkan komitmen dan kesetiaan untuk hidup baik dan penuh kasih dalam keadaan apapun dan kapanpun.

Rabu, 04 April: Hari Rabu Dalam Pekan Suci (U).

Yes 50:4-9a; Mzm 69:8-10.21bcd-22.31.33-34; Mat 26:14-25.

Yesus mengetahui bahwa ada diantara muridNya yang akan mengkhianati Dia. Namun Yesus tidak mengusir atau membencinya. Yesus tahu kenyataan ini tidak mudah, namun Ia sadar penderitaan sudah makin dekat. Bagaimana mungkin seorang murid mengkhianati guru yang begitu mengasihinya? Namun itulah yang terjadi. Dalam Pekan Suci ini, kita disadarkan bahwa segala sesuatu mungkin terjadi, bahkan sebagai seorang murid sekalipun. Maka sejauh mana kesatuan kita dengan sang Guru, sangatlah menentukan kesetiaan kita.

Kamis, 05 April: Pagi: Hari Kamis Dalam Pekan Suci (U).

Perayaan Ekaristi Krisma di Gereja Katedral (P). Pembaharuan Janji Imam. Bacaan Ekaristi: Yes 61:1-3a.6a.8b-9; Mzm 89:21-22.25.27; Why 1:5-8; Luk 4:16-21.
Catatan: 1. Ekaristi Krisma (P), dapat dipindahkan/dirayakan pada tgl. pertemuan para imam bersama Uskup, asal tidak jauh dari Hari Paskah. 2. Hari ini baik kalau dijadikan hari penerimaan kembali mereka yang bertobat dari dosa berat.
Yesus mengidentifikasikan diri-Nya sebagai Sang Mesias, Dia yang diurapi Roh Kudus untuk membebaskan umat Allah dari dosa. Dia berdiri di tengah-tengah mereka sebagai Kabar Baik itu sendiri, yang datang kepada ‘orang-orang miskin’, yang semuanya membutuhkan penyelamatan. Dia membawakan kesembuhan lewat kata-kata-Nya dan jamahan-Nya, dan berkat dari Bapa dicurahkan atas semua orang yang menerima Dia. Dia menawarkan kepada kita semua hikmat-Nya dan kekuatan-Nya selagi kita berusaha untuk menyenangkan Tuhan. Selagi Roh Kudus memenuhi diri kita lebih dan lebih lagi, Dia dapat mengalir keluar – melalui kita – ke dunia di sekeliling kita, memberikan kuat-kuasa kepada kita atas dosa dan kejahatan, tidak hanya dalam diri kita, tetapi orang-orang yang ada di sekeliling kita juga.

Sore: Kamis Putih (P). Peringatan Perjamuan Tuhan.

Kel 12:1-8.11-14; Mzm 116:12-13.15-16bc.17-18; 1Kor 11:23-26; Yoh 13:1-15.

Yesus sadar bahwa waktu-Nya sudah dekat, Dia akan kembali ke rumah Bapa dan kemuliaan Tuhan akan segera terwujud lewat pengorbanan Dia di kayu salib. Oleh sebab itu Yesus berusaha memberikan pelajaran dan pesan- pesan kepada para murid yang Ia kasihi. Ia memberikan teladan-teladan baru, dan perintah baru untuk mengasihi dan melayani satu sama lain. Yesus membasuh kaki para murid. Satu persatu murid-Nya Ia basuh kakinya. Dan saat sampai pada giliran Simon Petrus, Simon Petrus menolaknya, dan berkata "Engkau tidak akan membasuh kakiku sampai selama-lamanya". Namun Yesus berkata "Jikalau Aku tidak membasuh engkau, engkau tidak mendapat bagian dalam Aku". Setelah membasuh kaki para murid, Yesus berkata: "Jadi jikalau Aku membasuh kakimu, Aku yang adalah Tuhan dan Gurumu,maka kamu pun wajib saling membasuh kakimu. Sebab Aku telah memberi teladan kepada kamu, supaya kamu juga berbuat sama seperti yang telah Kuperbuat kepadamu".

Jumat, 06 April: Hari Jumat Agung (M). Pantang dan Puasa.

Yes 52:13-53:12; Mzm 31:2.6.12-13.15-17.25; Ibr 4:14-16 – 5:7-9; Yoh 18:1 – 19:42.

Kisah sengsara Tuhan kita Yesus Kristus menurut Yohanes mewartakan tentang Yesus menapaki perjalanan sengsara menuju ke puncak peninggian-Nya di kayu salib. Kayu salib merupakan pemuliaan dalam kasih ilahi. Nampak jelas dalam perjalanan tersebut kesabaran Yesus yang luar biasa. Karena dan dalam cinta, Ia menanggung semuanya untuk menyelamatkan dunia. Kita pun diminta untuk ambil bagian dalam penderitaan dan wafat Yesus. Hal itu dapat kita lakukan dengan cara menanggung semua penderitaan dan salib kehidupan dalam kesabaran. Bersediakah kita melakukan hal ini?

Sabtu, 07 April: Malam Paskah (P).

Kej 1:1 – 2:2 (Kej 1:1.26-31a); Mzm 104:1-2a.5-6.10.12-14.24.35c atau Mzm:4-7.12-13.20.22; Kej 22:1-18 (Kej 22:1-2.9a.10-13.15-18); Mzm 16:5.8-11; Kel 14:15 – 15:1; MT 15:1-6.17-18; Yes 54:5-14; Mzm 30:2.4-6.11.12a.13b; Yes 55:1-11; MT Yes 12:2-3.4bcd-6; Bar 3:9-15.32 – 4:4; Mzm 19:8-11; Yeh 36:16-17a.18-28; Mzm 42:3.5bcd – 43:3-4; MT Yes 12:2-3.4bcd-6; Mzm 51:12-15.18-19; Rm 6:3-11; Mzm 118:1-2.16ab-17.22-23; Mrk 16:1-8.

Malam Paskah berarti malam menjelang Hari Raya Paskah, tepatnya malam Minggu. Hari Sabtu itu dalam liturgi Gereja disebut “Sabtu Suci”. Malam Paskah disebut juga “Vigili Paskah”. Istilah “vigili” berasal dari bahasa Latin “Vigilis”, yang berarti “Berjaga-jaga, siap siaga”. Oleh karena itu, Vigili Paskah berarti berjaga bersama Yesus Kristus yang yang beralih dari kematian menuju kebangkitan. Maka Malam Paskah juga disebut "induk semua vigili, Liturgi Malam Paskah terdiri dari 4 bagian: a. Upacara Cahaya yang merayakan Kristus, Terang Sejati yang mengusir segala kegelapan. Upacara ini meliputi pemberkatan api baru (kalau mungkin di luar gedung gereja), penyalaan Lilin Paskah, disusul dengan perarakan dimana Lilin Paskah itu dibawa masuk gereja oleh diakon, yang kemudian melagukan Pujian Paskah atau Exultet. b. Liturgi Sabda yang memaparkan karya penyelamatan Allah dalam tujuh bacaan dari Perjanjian Lama dan dua bacaan dari Perjanjian Baru, yakni epistola dan Injil. Sesudah epistola ini selebran mengangkat Alleluya meriah yang diulangi oleh seluruh umat. Biasanya setiap Alleluya mendapat nada berbeda dan menaik, setiap kali umat mengikutinya. c. Liturgi Baptis yang meliputi pemberkatan air baptis, pembaptisan para katekumen terpilih, pembaruan janji baptis oleh seluruh umat. d. Liturgi Ekaristi.

Minggu, 08 April: Hari Raya Paskah Kebangkitan Tuhan (P).

Kis 10:34a.37-43; Mzm 118:1-2.16ab-17.22-23; Kol 3:1-4 atau 1Kor 5:6b-8; Yoh 20:1-9.

Dua orang murid sedang dalam perjalanan menuju rumah mereka di Emaus. Mereka kecewa karena kegagalan salib. Mereka tidak mengerti bahwa Mesias harus menanggung semuanya itu untuk masuk dalam kemuliaan-Nya. Yesus lalu membuat hati mereka berkobar-kobar ketika Ia berbicara tentang diri-Nya dalam Kitab Suci, dan membuat mata mereka terbuka ketika ia memecah-mecahkan roti. Yang disangka mati dan kalah, ternyata bangkit, hidup dan berada di tengah-tengah mereka. Hari ini, Hari Raya Paskah adalah puncak perayaan liturgi sepanjang tahun, dan karenanya disebut Hari Raya dari segala Hari Raya (Summa solemnitas / solemnity of solemnities).

Minggu, 01 April 2012 Hari Minggu Palma - Mengenangkan Sengsara Tuhan

Minggu, 01 April 2012
Hari Minggu Palma - Mengenangkan Sengsara Tuhan

 Minggu Palma yang kita rayakan hari ini, menjadi saat untuk memasuki Pekan Suci. Dari namanya saja sudah mencerminkan isinya. Hari-hari yang selanjutnya menjadi saat yang suci. Suci berarti sesuatu yang disisihkan untuk Allah, sesuatu yang dipersembahkan untuk Tuhan. Dengan demikian, apa yang akan disisihkan atau dipersembahkan selama pekan suci? Yakni seluruh akal budi, pusat perhatian kita tertuju pada sengsara Tuhan Yesus. Kita ingin merenungkan, betapa dosa yang terus menerus kita nikmati, yang melenakan kita, ujung-ujungnya membawa maut. Namun, berkat kesengsaraan Yesus, kita yang adalah manusia berdosa diselamatkan. Kita ingin bersyukur atas keselamatan itu. Rasa syukur atas keselamatan tersebut diwujudkan dengan kemauan dan kerja keras kita menjadi pribadi yang sudah tertebus. Caranya?

Cara hidup Yesus adalah cara hidup yang dipersembahkan, dibagikan, dikurbankan, diberikan untuk kebahagiaan, keselamatan orang lain. Dalam buku pendalaman Iman APP, yang terdiri dari lima kali pertemuan membahas cara hidup yang demikian. Pada pertemuan pertama dibahas tema: “Temukan Tuhan yang hadir”. Melalui tema ini, kita diajak untuk menemukan bahwa Tuhan hadir dalam diri Zakheus (sosok orang berdosa), yang mau bertobat setelah mengalami perjumpaan dengan Yesus. Kehadiran Tuhan itu membawa perubahan ke arah yang lebih baik, Zakheus bukan hanya bertobat, tapi lalu menunjukkan bentuk pertobatan itu dengan berbagi. Maka permenungan untuk kita adalah bagaimana saya sebagai pribadi merasakan Tuhan yang hadir dalam situasi konkret hidupku? Apakah Tuhan yang hadir dalam diriku juga mengubahku untuk berani berbagi? Apakah aku menemukan Tuhan dalam diri orang-orang yang kujumpai dalam hidup?

Pertemuan kedua, bertema: “Tuhan melayani dengan kasih”. Bentuk paling nyata dari pelayanan kasih adalah pelayanan yang menyentuh sisi hati dan kemanusiaan. Pembasuhan kaki yang dilakukan Yesus adalah bentuk nyata pelayanan kasih itu. Ia melayani dengan kerendahan hati. Dengan pembasuhan kaki, Ia ingin membersihkan diri para murid dari dosa. Ia ingin betapa pembasuhan kaki yang mestinya dilakukan oleh seorang hamba, ia lakukan, supaya para pengikut-Nya meneladan sikap-Nya. Artinya, pelayanan Yesus yang rendah hati itu diperuntukkan bagi para murid sendiri agar memperoleh keselamatan. Kesombongan dalam hal ini adalah musuh paling utama. Pelayanan apapun, hanya akan membawa keselamatan bila dilakukan dengan ikhlas, tanpa pamrih dan dengan kerendahan hati? Itulah cara hidup Yesus dalam melayani, yang juga harus menjadi cara hidup kita.

Pertemuan ketiga, “Berkorban dan berbagi”. Melalui tema ini, kita diajak untuk mendasarkan diri pada tindakan Yesus dalam berkorban dan berbagi melalui mukjizat penggandaan roti. Bahwa berbagi itu mungkin. Bahwa dengan berbagi tidak ada yang hilang dan kurang dari diri si pem”bagi”. Melainkan berkelimpahan. Lima roti dan dua ikan yang dibagikan untuk 5000 orang lebih dan sisa 12 bakul adalah bukti nyata betapa berbagi itu mendatangkan kelimpahan. Maka benarlah ungkapan; setinggi-tingginya martabat manusia itu kalau hidupnya berguna bagi orang lain, menjadi berkat bagi banyak orang. Itulah makna berbagi.

Pertemuan keempat, yang bertemakan syarat mengikuti Yesus, semakin menyadarkan bahwa tindakan berbagi, tindakan pelayanan, kadang membutuhkan sebuah pengorbanan. Pengorbanan yang membuat sakit bila dipertanyakan; mengapa harus berkorban? Ajakan Yesus untuk menyangkal diri, memikul salib dan mengikuti Dia, adalah cara bagaimana tetap bertahan dalam pelayanan, dalam pengorbanan, dalam berbagi yang kadang tidak dihargai dan mendapat penolakan, atau diri sendiri tidak terperhatikan. Itulah ajakan Yesus bagi semua pengikut-Nya, untuk menjadikan cara hidup-Nya diikuti. Pertemuan kelima adalah penutup. Kita diajak merenungkan : “Ekaristi: Perayaan Kehidupan”. Ini merupakan rangkuman atas tema-tema sebelumnya; bahwa menemukan Allah yang hadir, mengalami Allah yang melayani kita dengan kasih dan meneladan Dia dalam berkorban dan berDia adalah cara hidup yang ekaristis.

Dengan persiapan panjang di atas, seyogyanya kita siap untuk memasuki pekan Suci. Sikap hidup yang sudah dibangun selama masa prapaskah menjadikan kita bisa menempatkan diri sebagai pribadi yang harus bersyukur atas karya keselamatan Allah. Bersyukur karena kita disadarkan, bahwa kita seperti orang banyak yang juga mengelu-elukan Yesus yang masuk ke Yerusalem sebagai Raja. Tapi tidak lama kemudian bisa saja kemudian menghujat, mengejek, mencemooh dan menyalibkan Yesus karena harapan dan keinginan tidak terpenuhi.

Pada perayaan Minggu Palma kita ingin berjalan di belakang Yesus, yang mendapat sorak sorai. Dari situ kita ingin belajar semakin mengenal diri: sosok macam apakah diriku? Apakah diriku sama dengan beberapa orang diantara sekian banyak orang yang hanya ikut-ikutan bersorak, tanpa tahu tujuan? Apakah diriku sama seperti keledai yang ditunggangi Yesus, yang merasa bangga dan bahagia karna orang-orang banyak bersorak-sorai, mengelu-elukan, padahal bukan untuk dia tapi untuk yang berada di atasnya, yakni Yesus? Apakah kita merasa seolah-solah keberhasilan tertentu adalah hasil kerja keras kita semata, lalu membuat kita menjadi sombong? Tentu masih banyak pertanyaan yang bisa ditambahkan sendiri, untuk mengungkapkan realitas: sejauh mana kita sudah menjadikan cara hidup Yesus adalah cara hidupku?

SELAMAT MEMASUKI PEKAN SUCI, TUHAN MEMBERKATI

Pastor Antonius Purwono, SCJ


Baca juga renungan Minggu Palma dari Pastor Frans de Sales, SCJ (klik disini)