Minggu, 8 Juli 2012 – Minggu Biasa XIV/B


Minggu, 8 Juli 2012 – Minggu Biasa XIV/B
Yeh 2:2-5; Mzm 123:1-2a.2bcd.3-4; 2Kor 12:7-10; Mrk 6:1-6

Sebagai umat Katolik yang tekun berdoa dan merayakan Ekaristi, tentunya kita (merasa) tidak termasuk golongan orang-orang yang menolak Yesus. Dengan berbagai macam cara dan upaya, kita selalu membuka diri pada kehadiran Tuhan. Namun, sungguhkah demikian adanya? Apakah kita benar-benar selalu menerima Tuhan yang seringkali juga bersabda dan berkarya melalui sesama dan orang-orang di sekitar kita?
Bacaan Injil hari ini berkisah tentang Yesus yang ditolak di Nazareth, tempat asal-Nya sendiri. Akibatnya, Ia “tidak dapat mengadakan satu mukjizat pun kecuali menyembuhkan beberapa orang sakit” (ay.5). Amat berbeda dengan kisah-kisah dalam Injil Markus sebelumnya, di mana Yesus meredakan angin ribut (4:35-42), mengusir roh jahat (5:1-20), menyembuhkan perempuan yang sakit pendaharahan (5:25-34), dan menghidupkan anak Yairus (5:21-24.35-43).
Orang-orang Nazareth memang takjub mendengar pengajaran-Nya dan mengagumi hikmat serta mukjizat-mukjizat yang diadakan-Nya (ay.2). Tetapi, mereka tidak bisa menerima bahwa dia itu cuma salah seorang dari antara mereka sendiri. Mereka sudah mengenal latar belakang pekerjaan dan keluarganya. Maka, rasa takjub itu segera berubah menjadi kecewa. Bahkan, mereka berbalik menolak Dia.
Tanpa kita sadari kita pun sering jatuh pada pengalaman yang sama. Memang, kita tidak pernah menolak Tuhan secara terang-terangan. Tetapi kerapkali kita menolak sabda-Nya yang disampaikan kepada kita melalui sesama. Seringkali kita menghargai kata-kata orang lain, bukan berdasarkan apa isi yang dikatakan tetapi siapa yang mengatakannya. Apabila ada orang yang sharing atau membagikan pengalaman imannya atau memberikan usulan, kita seringkali menanggapi dengan sinis. Para atasan seringkali menganggap remeh kata-kata dan usulan bawahannya. Orangtua kerapkali mengabaikan pendapat dan usulan anak-anaknya. Ada juga orang-orang yang sebenarnya membutuhkan bantuan tetapi merasa gengsi sehingga menolak pertolongan orang lain. Tidak sedikit juga, imam yang tidak mau mendengarkan masukan dari umatnya.
Mengapa hal-hal semacam ini seringkali terjadi? Sebuah kisah sederhana yang kutip oleh Mgr. I. Suharyo dalam Inspirasi Batin-2 tahun 2012 berikut ini, kiranya membantu kita.
Seorang murid ingin belajar kebijaksanaan hidup kepada seorang Guru terkenal. Ia berkata, “Guru dikenal sebagai seorang yang amat luhur budi dan hati, bijaksana dan cerdas. Bantulah saya untuk lebih bijaksana dan berbudi luhur serta berhati mulia.” Sang Guru tidak menanggapi permintaan calon muridnya itu dengan pengajaran. Ia mengambil cangkir dan menungkan air ke dalamnya. Meskipun cangkir itu sudah penuh, ia terus menuang sehingga airnya tumpah ke luar. Calon murid itu, lama-lama tidak tahan melihatnya dan berkata, “Guru, cangkir itu sudah penuh. Mengapa Guru terus saja menuangkan air ke dalamnya?” Dengan perlahan, Sang Guru menatapnya dan berkata, “Seperti itulah keadaanmu. Engkau datang ke sini untuk belajar hidup lebih bijaksana, berbudi luhur dan berhati mulia. Namun, hati dan budimu sudah penuh dengan sikap dan pikiranmu sendiri, sehingga apa pun yang akan saya berikan, akan tumpah keluar. Kosongkan dulu hati dan budimu supaya engkau dapat menerima kebijaksanaan serta keluhuran hati dan budi yang baru!”
Kalau kita tidak mau mengosongkan diri dan merasa sudah cukup, sudah aman dan nyaman dengan pengetahuan, sikap, dan pendapat kita sendiri, maka kita akan tertutup untuk menerima masukan. Apa pun yang kita dengar tidak akan kita terima dengan hati dan budi yang terbuka tetapi akan tertumpah keluar. Kita dengar dengan telinga kanan, keluar telinga kiri; bahkan keluar dari telinga kanan juga sehingga tidak lewat sama sekali. Kita akan cenderung sulit menerima sharing pengalaman, masukan/usulan, dan nasihat dari orang lain. Bahkan, sikap kita cenderung mengabaikan, meremehkan atau menanggapinya dengan sinis. Padahal, pengalaman orang lain yang dibagikan, masukan/usulan, dan nasihat orang lain merupakan salah satu cara dan sarana bagaimana Tuhan berbicara kepada kita. Bukankah kita masing-masing diciptakan sebagai gambar dan rupa Allah (Kej 1:26-27).
Agar kita sampai pada sikap pengosongan diri, dibutuhkan kerendahan hati untuk mengakui kelemahan dan keterbatasan diri kita sehingga kita membutuhkan kehadiran orang lain yang memberikan masukan, usulan, nasihat, dan berbagai macam pertolongan yang lain. Dalam terang iman, mereka-mereka itu dipakai oleh Tuhan untuk memberikan kasih-karunia-Nya kepada kita. Sebab, setiap orang menjadi salah satu tanda nyata kehadiran Tuhan di tengah-tengah kita. Tuhan hadir, bersabda, dan berkarya di dalam dan melalui saudara-saudari di sekitar kita.
Bacaan II merupakan sharing iman dari St. Paulus. Dalam segala perjuangan dan pergulatan hidupnya, St. Paulus mengalami Tuhan yang bersabda, “Cukuplah kasih karunia-Ku bagimu, sebab justru dalam kelemahan kuasa-Ku menjadi sempurna” (bdk. 2Kor 12:9). Hal yang sama berlaku bagi kita. Kalau kita mau rendah hati dengan mengakui kelemahan dan keterbatasan kita dan bahwa kita membutuhkan Tuhan dan orang lain, maka Tuhan juga akan selalu mencukupkan kekurangan-kekurangan kita, entah secara langsung atau melalui orang-orang di sekitar kita.
Maka, sabda Tuhan hari ini mengajak kita untuk rendah hati dan mau mengosongkan diri, agar kita dapat dengan terbuka menerima kehadiran Tuhan. Entah Tuhan yang hadir dalam sabda-Nya, atau dalam rupa roti dan anggur ekaristi, atau dalam diri orang-orang di sekitar kita. Kita kosongkan diri kita, agar Tuhanlah yang mengisi dan memenuhi hidup kita. Kalau kita dipenuhi oleh Tuhan sendiri, maka pikiran, perasaan, perkataan, sikap, dan tindakan-tindakan kita juga akan selalu menghadirkan kasih karunia Tuhan. Akibatnya, kalau suatu saat kita ditolak seperti Yesus, kita tidak akan putus asa tetapi tetap setia pada misi dan perutusan kita.
Rm. Ag. Agus Widodo, Pr

Sabtu, 07 Juli 2012 Hari Biasa Pekan XIII

Sabtu, 07 Juli 2012
Hari Biasa Pekan XIII

“Mencintai berarti menghendaki yang baik untuk seseorang” (St. Tomas Akuinas)


Antifon Pembuka (Mzm 85:11-12)


Kasih dan kesetiaan akan bertemu, keadilan dan damai sejahtera akan berpelukan. Kesetiaan akan tumbuh dari bumi dan keadilan akan merunduk dari langit.


Doa Pagi


Allah Bapa di surga, sumber cahaya sejati, kami bersyukur karena Engkau telah mengangkat kami dan membuat kami melihat berkat Yesus Putra-Mu terkasih. Semoga seluruh dunia akhirnya mengakui apa yang dapat mendatangkan damai, ialah cinta kasih dan keadilan sosial, yang sangat didambakan setiap orang. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.


Amos membangkitkan pengharapan. Di tengah kondisi terpuruk dan carut marut, Amos masih berani memberikan pengharapan yang optimis. Inilah sikap positif seorang nabi keadilan. Pengharapan adalah energi agung yang melawan rasa putus asa. Pengharapan adalah kekuatan bagi jiwa yang lemah.


Bacaan dari Nubuat Amos (9:11-15)


Tuhan bersabda, “Pada hari itu Aku akan mendirikan kembali pondok Daud yang telah roboh. Aku akan menutup pecahan dindingnya, dan akan mendirikan kembali reruntuhannya. Aku akan membangunnya kembali seperti pada zaman dahulu kala, supaya mereka menguasai sisa-sisa bangsa Edom dan segala bangsa yang kusebut milik-Ku,” demikianlah sabda Tuhan yang melakukan hal ini. “Sungguh, waktunya akan datang,” demikianlah sabda Tuhan, “bahwa pembajak dan penuai akan susul-menyusul, demikian juga pengirik buah anggur dan penabur benih. Gunung-gunung akan mengalirkan anggur baru, dan segala bukit akan kebanjiran. Aku akan memulihkan kembali umat-Ku Israel; mereka akan membangun kota-kota yang lengang dan mendiaminya. Mereka akan menanami kebun-kebun anggur dan minum anggurnya. Mereka akan membuat kebun buah-buahan dan makan buahnya. Maka Aku akan menanam mereka di tanah mereka, dan mereka tidak akan dicabut lagi dari tanah yang telah Kuberikan kepada mereka,” sabda Tuhan Allahmu.

Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = a, 4/4, PS 815
Ref. Perlihatkanlah kepada kami kasih setia-Mu, ya Tuhan
atau
Tuhan berbicara tentang damai kepada umat-Nya.
Ayat. (Mzm 85:9.11-14)

1. Aku ingin mendengar apa yang hendak difirmankan Allah! Bukankah Ia hendak berbicara tentang damai kepada umat-Nya dan kepada orang-orang yang dikasihi-Nya, supaya mereka jangan kembali kepada kebodohan?
2. Kasih dan kesetiaan akan bertemu, keadilan dan damai sejahtera akan berpelukan. Kesetiaan akan tumbuh dari bumi, dan keadilan akan merunduk dari langit.
3. Tuhan sendiri akan memberikan kesejahteraan, dan negeri kita akan memberikan hasil. Keadilan akan berjalan di hadapan-Nya dan damai akan menyusul di belakang-Nya.

Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 952

Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Ayat. Domba-domba-Ku mendengar suara-Ku, sabda Tuhan. Aku mengenal mereka dan mereka mengikuti Aku.

Puasa dimaksudkan untuk persiapan menanti kedatangan rahmat Tuhan. Puasa menciptakan disposisi yang baik untuk rahmat itu. Ibarat membersihkan piring yang akan digunakan untuk menyajikan makanan yang enak dan sehat. Maka jika Tuhan pemberi rahmat itu sudah hadir di tengah-tengah kita, masihkah kita lebih merindukan kado-Nya daripada Pribadi Tuhan sendiri?


Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (9:14-17)


Sekali peristiwa datanglah murid-murid Yohanes kepada Yesus dan bertanya, “Kami dan orang Farisi berpuasa, tetapi mengapa murid-murid-Mu tidak?” Jawab Yesus kepada mereka, “Dapatkah sahabat-sahabat mempelai laki-laki berdukacita selama mempelai itu bersama mereka? Tetapi akan tiba waktunya mempelai itu diambil dari mereka, dan pada waktu itulah mereka akan berpuasa. Tak seorang pun menambalkan secarik kain yang belum susut pada baju yang tua, karena jika demikian, kain penambal itu akan mencabik baju itu, lalu makin besarlah koyaknya. Begitu pula anggur yang baru tidak diisikan ke dalam kantong kulit yang tua, karena jika demikian kantong itu akan koyak sehingga anggur itu terbuang dan kantong itu pun hancur. Tetapi anggur yang baru disimpan orang dalam kantong yang baru, dan dengan demikian, terpeliharalah kedua-duanya.”

Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan


Yesus berbicara tentang diri-Nya sebagai seorang Mempelai. Oleh karena itu ketika Dia berada bersama para murid-Nya, mereka tidak perlu berpuasa. Saat berada bersama Yesus, bukanlah waktu yang layak untuk berpuasa. Ketika sang Mempelai diambil, itulah saatnya bagi para murid, sahabat-sahabat Mempelai, untuk berpuasa. Sebagai pengikut Kristus, ada saat-saat tertentu kita berpuasa. Adapun motivasi kita untuk berpuasa harus mendalam, itulah saat untuk membangun relasi yang makin dekat dengan Yesus.


Doa Malam


Ya Allah Roh Kudus, berilah kepadaku hati yang selalu baru dan bersih dari segala dosa dan kesalahanku. Dengan demikian aku dapat hidup dalam damai dan kebahagiaan sebagaimana yang kurindukan selama ini. Amin.


RUAH