Minggu, 10 Maret 2013 Hari Minggu Prapaskah IV

Minggu, 10 Maret 2013
Hari Minggu Prapaskah IV

Tahun Iman adalah suatu panggilan kepada sebuah pertobatan yang diperbarui --- Paus Benediktus XVI


Antifon Pembuka (Bdk. Yes 66:10-11)

Bersukacitalah, hai Yerusalem, dan berhimpunlah, kamu semua yang mencintainya; bergembiralah dengan sukacita, hai kamu yang dulu berdukacita, agar kamu bersorak-sorai dan dipuaskan dengan kelimpahan penghiburanmu.

Doa Pagi


Ya Allah, dengan pengantaraan Sabda-Mu Engkau telah memulihkan hubungan damai dengan umat manusia secara mengagumkan. Kami mohon, berilah agar umat kristiani, dengan cinta bakti yang penuh semangat dan iman yang hidup, bergegas menyongsong hari-hari raya yang akan datang. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Yosua (5:9a.10-12)

 
"Umat Allah memasuki tanah yang dijanjikan, dan merayakan Paskah."
 
Sekali peristiwa, setelah Yosua selesai menyunatkan seluruh bangsa, berfirmanlah Tuhan kepada Yosua, “Hari ini telah Kuhapuskan cela Mesir dari padamu.” Sementara berkemah di Gilgal, orang Israel itu merayakan Paskah pada hari yang keempat belas bulan itu, pada waktu petang, di dataran Yerikho. Lalu pada hari sesudah Paskah mereka makan hasil negeri itu, yakni roti yang tidak beragi dan bertih gandum, pada hari itu juga. Pada keesokan harinya, setelah mereka makan hasil negeri itu, manna tidak turun lagi. Jadi orang Israel tidak beroleh manna lagi, tetapi dalam tahun itu mereka makan yang dihasilkan tanah Kanaan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 3/4, PS 857
Ref. Kecaplah betapa sedapnya Tuhan. Kecaplah betapa sedapnya Tuhan.
Ayat. (Mzm 89:2-3.4-5.27.29; Ul:9a)

1. Aku hendak memuji Tuhan setiap waktu; puji-pujian kepada-Nya selalu ada di dalam mulutku. Karena Tuhan jiwaku bermegah; biarlah orang-orang yang rendah hati mendengarnya dan bersukacita.
2. Muliakanlah Tuhan bersama dengan daku, marilah kita bersama-sama memasyhurkan nama-Nya! Aku telah mencari Tuhan, lalu Ia menjawab aku, dan melepaskan daku dari segala kegentaranku.
3. Tujukanlah pandanganmu kepada-Nya, maka mukamu akan berseri-seri, dan tidak akan malu tersipu-sipu. Orang yang tertindas ini berseru, dan Tuhan mendengarkan; Ia menyelamatkan dia dari segala kesesakannya.

Bacaan dari Surat Kedua Rasul Paulus kepada umat di Korintus (5:17-21)

  
"Allah mendamaikan kita dengan diri-Nya lewat Kristus."

Saudara-saudara, barangsiapa ada dalam Kristus, ia adalah ciptaan baru. Yang lama telah berlalu, dan sungguh, yang baru sudah datang. Semuanya ini datang dari Allah yang telah mendamaikan kita dengan diri-Nya dengan perantaraan Kristus dan yang telah mempercayakan pelayanan pendamaian itu kepada kami. Sebab Allah mendamaikan dunia dengan diri-Nya lewat Kristus tanpa memperhitungkan pelanggaran mereka. Ia telah mempercayakan berita pendamaian itu kepada kami. Jadi kami ini utusan Kristus, seakan-akan Allah menasihati kamu dengan perantaraan kami. Dalam nama Kristus kami meminta kepadamu: Berilah dirimu didamaikan dengan Allah. Kristus yang tidak mengenal dosa telah dibuat-Nya menjadi dosa karena kita, supaya dalam Dia kita dibenarkan oleh Allah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil PS 965
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal.
Ayat. (Luk 15:18)
Baiklah aku kembali kepada bapaku dan berkata, "Bapa, aku telah berdosa terhadap surga dan bapa."


Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (15:1-3.11-32)

 
"Adikmu telah mati dan menjadi hidup kembali."

Para pemungut cukai dan orang-orang berdosa biasa datang kepada Yesus untuk mendengarkan Dia. Maka bersungut-sungutlah orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat, katanya, “Ia menerima orang-orang berdosa dan makan bersama-sama dengan mereka.” Maka Yesus menyampaikan perumpamaan ini kepada mereka, “Ada seorang mempunyai dua anak laki-laki. Kata yang bungsu kepada ayahnya, ‘Bapa, berikanlah kepadaku bagian harta milik kita yang menjadi hakku’. Lalu ayahnya membagi-bagi harta kekayaan itu di antara mereka. Beberapa hari kemudian anak bungsu itu menjual seluruh bagiannya itu, lalu pergi ke negeri yang jauh. Di sana ia memboroskan harta miliknya itu dengan hidup berfoya-foya. Setelah dihabiskannya harta miliknya, timbullah bencana kelaparan di negeri itu, dan ia pun mulai melarat. Lalu ia pergi dan bekerja pada seorang majikan di negeri itu. Orang itu menyuruhnya ke ladang untuk menjaga babi. Lalu ia ingin mengisi perutnya dengan ampas yang menjadi makanan babi itu, tetapi tidak seorang pun memberikannya kepadanya. Lalu ia menyadari keadaannya, katanya, ‘Betapa banyak orang upahan bapaku yang berlimpah-limpah makanannya, tetapi aku di sini mati kelaparan. Aku akan bangkit dan pergi kepada bapaku dan berkata kepadanya: Bapa, aku telah berdosa terhadap surga dan terhadap Bapa, aku tidak layak lagi disebut anak Bapa; jadikanlah aku sebagai salah seorang upahan Bapa.’ Maka bangkitlah ia dan pergi kepada bapanya. Ketika ia masih jauh, ayahnya telah melihat dia, lalu tergeraklah hatinya oleh belas kasihan. Ayahnya itu berlari mendapatkan dia lalu merangkul dan mencium dia. Kata anak itu kepadanya, ‘Bapa, aku telah berdosa terhadap surga dan terhadap Bapa, aku tidak layak lagi disebut anak Bapa.’ Tetapi ayah itu berkata kepada hamba-hambanya, “Lekaslah bawa kemari jubah yang terbaik, kenakanlah kepadanya; pasanglah cincin pada jarinya, dan sepatu pada kakinya. Dan ambillah anak lembu tambun itu, sembelihlah dia dan marilah kita makan dan bersukacita. Sebab anakku ini telah mati dan menjadi hidup kembali, ia telah hilang dan didapat kembali. Maka mulailah mereka bersukaria. Tetapi anaknya yang sulung sedang berada di ladang. Ketika pulang dan dekat ke rumah, ia mendengar bunyi seruling dan nyanyian tari-tarian. Lalu ia memanggil salah seorang hamba dan bertanya kepadanya apa arti semuanya itu. Jawab hamba itu, ‘Adikmu telah kembali, dan ayahmu telah menyembelih anak lembu tambun, karena ia mendapatkan kembali anak itu dengan selamat.’ Maka marahlah anak sulung itu dan ia tidak mau masuk. Lalu ayahnya keluar dan berbicara dengan dia. Tetapi ia menjawab ayahnya, katanya, “Telah bertahun-tahun aku melayani Bapa, dan belum pernah aku melanggar perintah Bapa, tetapi kepadaku belum pernah Bapa memberikan seekor anak kambing pun untuk bersukacita dengan sahabat-sahabatku. Tetapi baru saja datang anak Bapa yang telah memboroskan harta kekayaan Bapa bersama dengan pelacur-pelacur, maka Bapa menyembelih anak lembu tambun untuk dia.’ Kata ayahnya kepadanya, ‘Anakku, engkau selalu bersama-sama dengan aku, dan segala kepunyaanku adalah kepunyaanmu. Kita patut bersukacita dan bergembira karena adikmu telah mati dan menjadi hidup kembali, ia telah hilang dan didapat kembali’.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.
  
Renungan

Injil hari ini berkisah tentang: pulang. Si anak bungsu telah pergi menghabiskan segala harta milik yang diberikan oleh bapanya. Ia hidup berfoya-foya hingga habislah segala miliknya. Ia melarat hingga hampir mati. Injil mencatat, bahkan ampas untuk makanan babi pun tidak ia peroleh untuk dimakan. Sadar akan keadaannya yang begitu berdosa terhadap surga dan bapanya, timbullah niat untuk pulang dan bertobat. Memang, pertobatan itu berawal dari kesadaran bahwa kita ini orang berdosa.

Si anak bungsu bangkit dari kejatuhannya. Ia pulang ke rumah dan telah siap menerima segala risiko dari bapanya. Bahkan, ia telah siap untuk dijadikan sebagai upahan oleh bapanya sendiri. Semua rancangan itu telah ia persiapkan. Namun, ketika ia masih jauh, ayahnya telah melihatnya, dan tergeraklah hatinya oleh belas kasihan. Tidak cukup hanya tergerak, ayah itu bahkan berlari mendapatkan dia lalu merangkul dan mencium dia. Perhatikan kata-kata yang digunakan: berlari, merangkul, mencium. Betapa hangat penerimaan bapa kepada anaknya yang pulang itu. Belum lagi si anak selesai mengucapkan kata-kata penyesalan yang sudah dirancangnya, ayah itu langsung menyuruh hamba-hambanya untuk mengambil dan memakaikan jubah yang terbaik, mengenakan cincin pada jarinya dan sepatu pada kakinya, mengambil lembu tambun. Lalu mereka makan dan bersukacita. Betapa gembira bapa itu atas pulangnya anaknya yang telah berdosa itu.

Di tengah kemeriahan pesta, ada kisah tragis terjadi. Si sulung protes atas perlakuan ayahnya yang dianggap tidak adil. Dia telah bertahun-tahun melayani bapanya dan tidak pernah melanggar perintahnya, tetapi tidak pernah diberikan seekor kambing pun. Akan tetapi, ketika adiknya yang telah memboroskan harta dengan pelacur-pelacur itu pulang, bapanya menyembelih lembu tambun. Jauh di sana, di dasar hatinya, iri hati itu menggelayut. Dia merasa dirinya benar, tetapi tidak diberi imbalan yang pantas. Dia merasa orang lain salah, tetapi diberi imbalan yang tidak sepantasnya. Akhirnya dia berpikir bahwa bapanya tidak adil. Mungkin juga jauh di sana, di dalam diri kita, sikap si anak sulung itu menggelayut. Kita merasa diri benar, sehingga tidak perlu bertobat, tidak perlu pulang. Kita merasa iri karena berkat yang diterima sesama kita.

Pulang! Kita harus selalu pulang ke rumah. Dan rumah yang sejati dan kekal itu ialah Tuhan sendiri. Pulang berarti bertobat. Pertobatan itu dimulai dari penyesalan akan dosa-dosa, pengakuan akan kerapuhan diri kita, seperti yang dilakukan si anak bungsu itu. Karena itu, saat kita pulang kepada-Nya, saat kita bertobat terus-menerus, Ia pun akan berlari menyambut, merangkul dan mencium kita. Semuanya terjadi karena Bapa kita yang murah hati. Ia selalu tergerak oleh belas kasihan melihat orang yang pulang dan bertobat.
 
RUAH

Kobus: Minggu Prapaskah IV (10 Maret 2013)






silahkan klik gambar untuk memperbesar

Minggu Prapaskah IV/C - 10 Maret 2013



MINGGU PRAPASKAH IV/C - 10 Maret 2013
Yos 5:9a, 10-12
; 2Kor 5:17-21; Luk 15:1-3,11-32

Hari ini kita sudah sampai pada Minggu Prapaskah IV. Kepada kita disajikan sabda Tuhan yang menegaskan bahwa Allah itu sungguh murah hati dan penuh belas kasih. Ia menuntun bangsa Israel melintasi belantara padang gurun serta memberi jaminan manna sebagai makanan sehari-hari, sampai akhirnya mereka memasuki tanah terjanji di Kanaan (bacaan I). Kemurahan hati dan belas kasih Allah itu menjadi semakin nyata dan sempurna dalam diri Yesus Kristus yang menjadi pengantara dan pendamai antara kita dengan Allah (bacaan II). Yesus pun mengajarkan sikap Allah yang menghendaki pertobatan orang berdosa dan Ia menyambut para pendosa yang bertobat dengan penuh sukacita serta menjadikan mereka sebagai manusia baru (Injil).

Kisah mengenai dua kakak beradik dalam bacaan Injil menggambarkan dinamika kasih Allah dan kedosaan manusia. Kedua kakak beradik ini sama-sama anak yang dikasihi oleh Bapanya. Mereka hidup bahagia dan penuh damai sejahtera bersama Sang Bapa yang menjamin kebutuhan mereka, sekaligus melibatkan mereka untuk bekerja. Dalam perjalanan waktu, kedua anak itu jatuh ke dalam dosa.

Anak bungsu meminta warisan, padahal Bapanya masih hidup. Sikap ini jelas merupakan sikap durhaka karena sama saja menganggap (berbarap) Bapanya sudah meninggal. Namun, Bapa tidak mempermasalahkannya. “Lalu ayahnya membagi-bagi harta kekayaan itu di antara mereka” (ay.12). Rupanya, anak sulung pun, kendati tidak meminta tetapi mendapat juga harta bagiannya. Kemudian, si bungsu pergi meninggalkan Bapa dan kakaknya. Ketika pergi, mungkin ia mengenakan pakaian yang mewah, sepatu bagus, dan cincin yang indah. Ia hidup berfoya-foya, menghambur-hamburkan harta warisan orangtuanya sampai akhirnya kehabisan harta dan menderita kelaparan. Pakaian, sepatu, dan cincin yang semula dikenakan pun dijual. Dalam penderitaan itulah, ia sadar akan dosanya. Ia telah meninggalkan Bapa dan menghambur-hamburkan harta yang diberikan Bapa kepada-Nya. Kesadarannya itu menggerakkan dia untuk bangkit dan berjalan pulang, kembali kepada Bapanya.  

Ketika dia pulang, dua sikap berbeda ditunjukkan oleh Bapa dan kakaknya. Bapanya, ketika melihat anak bungsunya pulang, “tergeraklah hatinya oleh belas kasihan. Ayahnya itu berlari mendapatkan dia lalu merangkul dan mencium dia” (ay.20). Kiranya, keadaan si bungsu waktu kembali sungguh memprihatinkan, pakaiannya compang-camping, tanpa alas kaki, kurus, kotor dan berbau karena tidak mandi berhari-hari. Namun, Bapa yang penuh belas kasih, tidak merasa jijik sama sekali dengan anaknya. Ia menjadikan anaknya itu manusia baru dengan memberinya jubah yang terbaik, cincin, dan sepatu. Pesta suka cita pun diadakan untuk menyambut kepulangan si bungsu.

Sementara itu, kakaknya menyambut dengan kemarahan dan tidak mau masuk ke rumah (ay.28). Ia merasa diri benar dan tidak pernah melanggar perintah Bapa. Nah, justru di sinilah letak dosanya. Karena merasa diri benar, maka ia merendahkan adiknya, tidak mau menerima dan mengampuni adiknya. Dan yang paling fatal, ia selalu hidup bersama sang Bapa tetapi tidak menyadari dan merasakan kasih Bapa sehingga protes, “Telah bertahun-tahun aku melayani Bapa, dan belum pernah melanggar perintah Bapa, tetapi kepadaku belum pernah Bapa memberikan seekor anak kambing pun untuk bersukacita dengan sahabat-sahabatku” (ay.29). Ia pun tidak bisa memahami dan menerima sikap Bapanya yang murah hati dan penuh kasih. Terhadap adiknya, selain meremehkan dan tidak mau menerima serta mengampuni. Ia juga iri hati terhadap adiknya.

Berdasarkan uraian-uraian di atas, kiranya jelas makna dan pesan Sabda Tuhan hari ini bagi kita.
Kita diajak menyadari bahwa kita adalah manusia yang lemah dan rapuh. Dua kedosaan yang dialami kakak-beradik dalam bacaan Injil, seringkali menyatu dalam diri kita. Cukup sering, kita menjadi anak sulung yang merasa diri benar, merasa diri dekat dengan Tuhan tetapi kering dan tidak mampu menyadari dan mensyukuri kasih karunia-Nya. Kita juga sering iri hati terhadap orang lain, dan sulit untuk menerima serta mengampuni orang lain, bahkan saudara sendiri. Sering pula, kita menjadi anak bungsu yang meminta atau menuntut berlebihan pada Tuhan tetapi ketika Tuhan memberikan, kita tidak menggunakan secara bertanggungjawab. Mungkin kita juga memboroskan dan menghamburkan-hamburkan rahmat yang diberikan Tuhan kepada kita: banyak menyia-nyiakan waktu dan harta untuk hal-hal yang tidak berguna, bahkan malah merusak hidup kita; kurang menyukuri pekerjaan/profesi yang diberikan kepada kita dengan kurang bersungguh-sungguh dalam bekerja, dll.

Menyadari kedosaan-kedosaan kita itu, kita diajak juga merenungkan kebaikan, kemurahan hati, dan belas kasih Allah sebagaimana ditegaskan baik dalam bacaan pertama, kedua, maupun lebih-lebih Injil. Tuhan selalu menanti dengan sabar supaya kita bertobat dan kembali kepada-Nya. 

Ag. Agus Widodo, Pr