Jumat, 13 Desember 2013 Peringatan Wajib Sta. Lusia, Perawan dan Martir

Jumat, 13 Desember 2013
Peringatan Wajib Sta. Lusia, Perawan dan Martir
 
Aku rela kehilangan kedua mataku, daripada tidak menjadi pengantin Kristus --- Sta. Lusia
 
Antifon Pembuka

Inilah martir sejati yang bersedia menumpahkan darah untuk membela nama Kristus. Ia tidak takut terhadap ancaman di pengadilan. Kerajaan Surga kini menjadi miliknya.

Doa Pagi

Ya Tuhan, kami percaya, bahwa Engkau selalu mengajar hal-hal yang berguna bagi hidup kami. Engkau menuntun dan menunjukkan jalan yang harus kami tempuh. Semoga sepanjang hari ini kami tidak menyimpang dari jalan yang Kauajarkan kepada kami. Engkaulah cahaya bagi hidup kami selama-lamanya. Amin.

Bacaan dari Kitab Yesaya (48:17-19)
 
"Sekiranya engkau memperhatikan perintah-perintah-Ku."
  
Beginilah firman Tuhan, Penebusmu, Yang Mahakudus, Allah Israel, “Akulah Tuhan Allahmu, yang mengajarkan hal-hal yang berfaedah bagimu, yang menuntun engkau di jalan yang harus kautempuh. Sekiranya engkau memperhatikan perintah-perintah-Ku, maka damai sejahteramu akan seperti sungai yang tidak pernah kering, dan kebahagiaanmu akan terus berlimpah seperti gelombang-gelombang laut yang tidak pernah berhenti. Maka keturunanmu akan seperti pasir dan anak cucumu seperti kersik banyaknya. Nama mereka takkan dilenyapkan atau ditiadakan dari hadapan-Ku.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 840
Ref. Bahagia kuterikat pada Yahwe. Harapanku pada Allah Tuhanku.
Ayat. (Mzm 1:1-2.3.4.6; R:5a)
1. Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik, yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan kaum pencemooh; tetapi yang kesukaannya ialah hukum Tuhan, dan siang malam merenungkannya.
2. Ia seperti pohon, yang ditanam di tepi aliran air, yang menghasilkan buah pada musimnya, dan daunnya tak pernah layu; apa saja yang diperbuatnya berhasil.
3. Bukan demikianlah orang-orang fasik: mereka seperti sekam yang ditiup angin. Orang fasik tidak akan tahan dalam penghakiman, orang berdosa tidak akan betah dalam perkumpulan orang benar; sebab Tuhan mengenal jalan orang benar, tetapi jalan orang fasik menuju kebinasaan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Tuhan pasti datang. Sambutlah Dia! Dialah pangkal damai sejahtera.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (11:16-19)
 
"Mereka tidak mendengarkan Yohanes Pembaptis maupun Anak Manusia."
  
Yesus berkata kepada orang banyak, “Dengan apakah akan Kuumpamakan angkatan ini? Mereka itu seumpama anak-anak yang duduk di pasar dan berseru kepada teman-temannya, ‘Kami meniup seruling bagimu, tetapi kalian tidak menari. Kami menyanyikan kidung duka, tetapi kalian tidak berkabung.’ Sebab Yohanes Pembaptis datang, ia tidak makan dan tidak minum, dan mereka berkata, ‘Ia kerasukan setan’. Kemudian Anak Manusia datang, Ia makan dan minum, dan mereka berkata, ‘Lihatlah, seorang pelahap dan peminum, sahabat pemungut cukai dan orang-orang berdosa’. Tetapi hikmat Allah dibenarkan oleh perbuatannya.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Kita tentu memahami dan dapat membedakan, apa maksud Yesus, mengatakan 'seperti anak-anak' yang mengandung arti: bertindak seperti anak-anak (childlike) dan kekanak-kanakan (childish). Menjadi seperti anak-anak berarti menyerupai anak-anak dengan ciri khasnya yang innocent, tulus, percaya pada papa mamanya 100%, mau belajar, menyadari keterbatasannya, terutama suci dan saleh. Sedangkan, 'kekanak-kanakan' adalah bertindak seperti anak-anak yang egois, keras kepala, tak bisa diatur, telmi (telat mikir), lamban.

Yesus menegur para pendengar-Nya, orang-orang dewasa tetapi yang keras hati, lamban, bodoh, penuh tuntutan. Mereka mempunyai mata tetapi tidak melihat, mempunyai telinga tetapi tidak mendengar. Mereka berhadapan dengan kebenaran, kebaikan dan keselamatan, tetapi mereka tidak mampu 'menangkapnya', tidak terbuka, tidak menerima, tidak tanggap. Mau jadi penonton saja, pasip, tak mau mengambil keputusan, takut berkomitmen menerima Yohanes Pembaptis dan Yesus.

Bukankah kita juga kerap bersikap 'kekanak-kanakan'? Kita ingin dan menghendaki agar Allah menyesuaikan diri dengan doa, kebutuhan dan kemauan kita. Kita mencari alasan memaafkan diri, dalam rangka mengamankan diri dari titah dan kemauan Tuhan. Mencari aman sendiri sambil mencari kesalahan pihak lain. Menghindari komitmen dari hati sambil mempersalahkan orang lain maupun Allah sendiri.

Contemplatio: Kutatap wajah Yesus yang sedih dan nampak meratap. Ia telah mengerjakan buah-buah hikmat Allah, tetapi manusia tak peduli, tak menanggapi. Kuberjanji bahwa aku akan menjadi anak-Nya yang dewasa dan kusaksikan Yesus senyum dan bahagia kembali.

Oratio: Sta. Lusia yang bersinar bercahaya sebagai puteri Allah, doakanlah aku agar aku menjadi orang beriman Katolik sejati, dewasa dan tanggap. Amin.

Missio: Aku akan lebih terbuka pada perbuatan-perbuatan Allah yang nampak dalam diri Yesus dan dalam hidupku sendiri.
 
Renungan Harian Mutiara Iman 2013

Kamis, 12 Desember 2013 Hari Biasa Pekan II Adven

Kamis, 12 Desember 2013
Hari Biasa Pekan II Adven
 
“Cinta yang ingin melihat Allah, memiliki semangat bakti, meskipun ia kurang mengerti” (St. Petrus Krisologus)
 
Antifon Pembuka
  
Engkau sungguh dekat, ya Tuhan, dan segala jalan-Mu benar; sejak dulu aku tahu dari sabda-Mu, bahwa Engkau selalu besertaku.
  
Doa Pagi
 
Terima kasih ya Tuhan, Engkau memegang tangan kananku seraya berkata, “Jangan takut, Akulah yang menolong engkau!” Semoga setiap umat-Mu mampu membiarkan tangannya Kautuntun ke mana Engkau menghantar kami. Dalam tangan-Mu hidup kami merasa aman. Amin.

Tuhan menunjukkan cinta-Nya sebagai seorang Allah yang menyelamatkan. Dia menjadikan orang-orang Israel umat-Nya. Tuhan telah menciptakan dan akan menjawab segala kebutuhan mereka.

Bacaan dari Kitab Yesaya (41:13-20)
 
"Yang menebus engkau ialah Yang Mahakudus, Allah Israel."
 
Aku ini Tuhan, Allahmu. Aku memegang tangan kananmu dan berkata kepadamu, “Janganlah takut. Akulah yang menolong engkau.” Janganlah takut, hai si cacing Yakub, hai si ulat Israel! Akulah yang menolong engkau, demikianlah sabda Tuhan; dan yang menebus engkau ialah Yang Mahakudus, Allah Israel Sesungguhnya, Aku membuat engkau menjadi papan pengirik yang tajam dan baru dengan gigi dua jajar. Engkau akan mengirik gunung-gunung dan menghancurkannya; bukit-bukit pun akan kaubuat seperti sekam. Engkau akan menampi mereka, lalu angin akan menerbangkan mereka, dan badai akan menyerakkan mereka. Tetapi engkau akan bersorak-sorak dalam Tuhan dan bermegah dalam Yang Mahakudus, Allah Israel. Orang-orang sengsara dan orang-orang miskin sedang mencari air, tetapi tidak ada, lidah mereka kering kehausan. Tetapi Aku, Tuhan, akan menjawab mereka, dan sebagai Allah orang Israel, aku tidak akan meninggalkan mereka. Aku akan membuat sungai-sungai memancar di atas bukit-bukit yang gundul, dan membuat mata air membual di tengah dataran. Aku akan membuat padang gurun menjadi telaga, dan memancarkan air dari tanah kering. Aku akan menanam pohon ara di padang gurun, pohon penaga, pohon murad dan pohon minyak. Aku akan menumbuhkan pohon sanobar di padang belantara dan pohon berangan serta cemara di sampingnya, supaya semua orang melihat dan mengetahui, memperhatikan dan memahami, bahwa tangan Tuhanlah yang membuat semuanya itu, dan Yang Mahakudus, Allah Israel, yang menciptakannya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhan itu pengasih dan penyayang, panjang sabar dan besar kasih setia-Nya.
Ayat. (Mzm. 145: 9,10-11,12-13ab, R: 8)
1. Aku hendak mengagungkan Dikau, ya Allah, ya Rajaku, aku hendak memuji nama-Mu untuk selama-lamanya. Tuhan itu baik kepada semua orang, penuh rahmat terhadap segala yang dijadikan-Nya.
2. Segala yang Kaujadikan akan bersyukur kepada-Mu, ya Tuhan, dan orang-orang yang Kaukasihi akan memuji Engkau. Mereka akan mengumumkan kemuliaan Kerajaan-Mu, dan akan membicarakan keperkasaan-Mu.
3. Untuk memberitahukan keperkasaan-Mu kepada anak-anak manusia, dan memaklumkan Kerajaan-Mu yang semarak mulia. Kerajaan-Mu ialah kerajaan abadi, pemerintahan-Mu lestari melalui segala keturunan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Yes 45:8)
Hai langit, turunkanlah embunmu, hai awan, hujankanlah keadilan. Hai bumi, bukalah dirimu, dan tumbuhkanlah keselamatan.

Peran Yohanes Pembaptis dalam sejarah keselamatan diungkapkan. Dialah Elia yang akan datang. Ia akan menyiapkan hati umat untuk menyongsong datangnya hari Tuhan.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (11:11-15)
    
"Tidak pernah tampil seorang yang lebih besar dari pada Yohanes Pembaptis."
  
Pada suatu hari Yesus berkata kepada orang banyak, “Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya di antara mereka yang dilahirkan oleh perempuan tidak pernah tampil seorang yang lebih besar daripada Yohanes Pembaptis. Namun, yang terkecil dalam Kerajaan Surga lebih besar daripadanya. Sejak tampilnya Yohanes Pembaptis hingga sekarang, Kerajaan Surga dirongrong, dan orang yang merongrongnya mencoba menguasainya. Sebab semua kitab para nabi dan kitab Taurat, bernubuat hingga tampilnya Yohanes. Dan jika kalian mau menerimanya, Yohanes itulah Elia yang akan datang itu. Barangsiapa bertelinga hendaklah ia mendengar!”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.

Renungan

Para nabi menyampaikan firman Allah yang bersabda kepada umat-Nya. Nabi Elia, salah satu nabi Perjanjian Lama membela kuasa Allah dari pengaruh nabi-nabi Baal. Yohanes melapangkan jalan bagi dimulainya Perjanjian Baru. Karena itu, Yohanes disebut Elia baru yang mempersiapkan hati umat untuk menerima kedatangan Yesus. Dialah nabi terakhir yang membuka jalan bagi firman Allah yang menjadi manusia.

Doa Malam

Yesus, Engkau memuji Yohanes Pembaptis yang mengantar orang lain kepada-Mu. Dia membuka jalan bagi sesama supaya mengenal Engkau. Semoga lewat tutur kata dan sikap, kami pun mampu mengenalkan Engkau kepada sesama yang kami jumpai dalam kehidupan sehari-hari. Amin.


RUAH

Rabu, 11 Desember 2013 Hari Biasa Pekan II Adven

Rabu, 11 Desember 2013
Hari Biasa Pekan II Adven
 
Tuhan itu setia -- St. Agustinus
 
Antifon Pembuka (bdk. Hab 2:3; 1Kor 4:5)
 
Tuhan akan datang dan tidak akan berlambat. Ia akan menerangi yang tersembunyi dalam kegelapan, dan menyatakan dirinya kepada segala bangsa.

Doa Pagi

Tuhan Allah kami, Engkau sungguh Mahakuasa, pencipta alam semesta. Ajarilah kami untuk selalu menanti-nantikan Engkau karena hanya dari-Mulah kekuatan kami. Bersama-Mu sepanjang hari ini, kami tak akan jatuh tersandung dan tidak menjadi lelah. Amin.

Yesaya memohon dengan sangat supaya orang-orang Israel hidup dalam sebuah jalan kekudusan. Mereka diundang untuk menghayati sebuah cara hidup yang pantas dan meninggalkan kejahatan. Mereka yang menanti-nantikan Tuhan mendapat kekuatan baru.

Bacaan dari Kitab Yesaya (40:25-31)
 
"Tuhan yang mahakuasa memberikan kekuatan kepada yang lelah."
 
Yang Mahakudus berfirman, “Dengan siapa kalian hendak menyamakan Daku? Siapa yang setara dengan Daku? Arahkanlah matamu ke langit dan lihatlah! Siapa yang menciptakan semua bintang itu? Siapa yang menyuruh mereka ke luar seperti tentara, sambil memanggil nama mereka masing-masing? Tidak ada satu pun yang tidak hadir, sebab Dia itu Mahakuasa dan Mahakuat. Hai Yakub, hai Israel, mengapa engkau berkata begini, ‘Hidupku tersembunyi dari Tuhan, dan hatiku tidak diperhatikan Allahku?’ Tidakkah engkau tahu, dan tidakkah engkau mendengar? Tuhan itu Allah yang kekal, yang menciptakan alam semesta. Tuhan tidak menjadi lelah dan tidak menjadi lesu. Pengertian-Nya tidak terduga. Tuhan memberi kekuatan kepada yang lelah dan menambah semangat kepada mereka yang tidak berdaya. Orang-orang muda menjadi lelah dan lesu dan teruna-teruna jatuh tersandung. Tetapi orang yang menanti-nantikan Tuhan mendapat kekuatan baru. Mereka seumpama rajawali yang terbang tinggi dengan kekuatan sayapnya. Mereka berlari dan tidak menjadi lesu. Mereka berjalan dan tidak menjadi lelah.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/2, PS 835
Ref. Puji, jiwaku, nama Tuhan, jangan lupa pengasih Yahwe.
Ayat. (Mzm 103:1-2.3-4.8-10)
1. Pujilah Tuhan, hai jiwaku! Pujilah nama-Nya yang kudus, hai segenap batinku! Pujilah Tuhan, hai jiwaku, janganlah lupa akan segala kebaikan-Nya!
2. Dialah yang mengampuni segala kesalahanmu, dan menyembuhkan segala penyakitmu! Dialah yang menebus hidupmu dari liang kubur, dan memahkotai engkau dengan kasih setia dan rahmat!
3. Tuhan adalah pengasih dan penyayang, panjang sabar dan berlimpah kasih setia. Tidak pernah Ia memperlakukan kita setimpal dengan dosa kita, atau membalas kita setimpal dengan kesalahan kita.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Tuhan akan datang menyelamatkan umat-Nya. Berbahagialah orang yang menyongsong Dia

Penginjil Matius sungguh menekankan orang yang hidup miskin dalam roh. Orang yang letih lesu dan berbeban berat diundang untuk datang kepada Yesus. Mereka diminta untuk mempercayakan segalanya kepada-Nya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (11:28-30)
 
"Datanglah kepada-Ku kalian yang letih lesu."
 
Sekali peristiwa bersabdalah Yesus, “Datanglah kepada-Ku, kalian semua yang letih lesu dan berbeban berat. Aku akan memberikan kelegaan kepadamu. Pikullah kuk yang Kupasang dan belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah-lembut dan rendah hati. Maka hatimu akan mendapat ketenangan. Sebab enaklah kuk yang Kupasang, dan ringanlah beban-Ku.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Kita masuk dalam hidup di zaman modern. Kadang, situasi zaman ini bisa "menyiksa" hidup kita. Kita bisa hanyut dalam kemewahan dunia. Kita juga bisa "tersiksa" bila kita tidak bisa mengikutinya. Karena itu, kita perlu bijak menyikapi perkembangan zaman ini. Kita mesti tetap setia kepada kehendak Tuhan. Jangan sampai kemegahan dunia menjauhkan kita dari Tuhan. Biarlah kuasa Tuhan terus menguatkan dan meneguhkan perjuangan iman kita.

Doa Malam

Tuhan Yesus, ajakan-Mu untuk datang kepada-Mu bila berbeban berat dan letih lesu sungguh menyejukkan dan menguatkan hati kami. Kami percaya hanya kepada-Mu, dan hati kami menjadi tenang. Demikian juga sepanjang malam ini kami dapat beristirahat dengan tenang dan Kauhindarkan dari mimpi buruk. Amin.

RUAH