Sabtu, 14 Desember 2013 Peringatan Wajib St. Yohanes dari Salib, Imam dan Pujangga Gereja

Sabtu, 14 Desember 2013
Peringatan Wajib St. Yohanes dari Salib, Imam dan Pujangga Gereja
 
“Pekerjaan yang baik hanya dapat terjadi karena kuasa Allah” (St. Yohanes dari Salib)
 
Antifon Pembuka (Gal 6:14)

Tiada yang kubanggakan, selain salib Tuhan kita Yesus Kristus. Karena Dia dunia tersalib bagiku dan aku bagi dunia.

Doa Pagi

Ya Allah, kemahakuasaan-Mu Kautampakkan lewat orang yang selalu menjalin keakraban dengan-Mu. Nabi Elia Kaupakai sebagai alat-Mu untuk mengembalikan orang-orang yang tersesat dan berdosa, berbalik kepada-Mu. St. Yohanes dari Salib yang dirayakan peringatannya hari ini juga Kaupakai untuk membarui hati banyak orang. Maka pakailah pula diri kami sebagai alat-Mu seperti yang Kaukehendaki. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Sirakh menampilkan pahlawan iman orang-orang Yahudi. Dia menyebut Elia yang tampil bagaikan api, dan kata-katanya laksana obor. Elia diangkat ke surga dalam kereta dengan kuda berapi. Inilah nabi yang dinantikan oleh orang-orang Yahudi.


Bacaan dari Kitab Putra Sirakh (48:1-4.9-11)
 
"Elia akan datang lagi."
  
Dahulu kala tampillah Nabi Elia bagaikan api. Perkataannya membakar laksana obor. Dialah yang mendatangkan kelaparan atas orang Israel, dan karena geramnya, jumlah mereka dijadikannya sedikit. Atas firman Tuhan langit dikunci olehnya dan api diturunkannya sampai tiga kali. Betapa mulialah engkau, hai Elia, dengan segala mukjizatmu! Siapa dapat memegahkan diri sama dengan dikau? Dalam olak angin berapi engkau diangkat, dalam kereta dengan kuda berapi. Engkau tercantum dalam ancaman-ancaman tentang masa depan untuk meredakan kemurkaan sebelum meletus, untuk mengembalikan hati bapa kepada anaknya serta memulihkan segala suku Yakub. Berbahagialah orang yang telah melihat engkau, dan yang meninggal dalam kasih.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = f, 2/4, PS 802
Ref. Bangkitkanlah, ya Tuhan, kegagahan-Mu, dan datanglah menyelamatkan kami.
Ayat. (Mzm 80:2ac.3b.15-16.18-19; R: lh4)
1. Hai gembala Israel, pasanglah telinga-Mu, Engkau yang duduk di atas para kerub, tampillah bersinar. Bangkitkanlah keperkasaan-Mu, dan datanglah menyelamatkan kami.
2. Ya Allah semesta alam, kembalilah, pandanglah dari langit, dan lihatlah! Tengoklah pohon anggur ini, lindungilah batang yang ditanam oleh tangan kanan-Mu!
3. Kiranya tangan-Mu melindungi orang yang ada di sebelah kanan-Mu, anak manusia yang telah Kauteguhkan. Maka kami tidak akan menyimpang dari pada-Mu. Biarkanlah kami hidup, maka kami akan menyerukan nama-Mu.

Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 952
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Lukas 3:4.6)
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Persiapkanlah jalan untuk Tuhan, luruskanlah jalan bagi-Nya, dan semua orang akan melihat keselamatan yang dari Tuhan.

Murid-murid Yesus sadar akan tradisi tentang Elia. Yesus juga menyampaikan bahwa Elia sudah datang, tetapi orang menolak untuk menerimanya. Yohanes Pembaptis itulah Elia yang akan datang itu.
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (17:10-13)

"Elia sudah datang, tetapi orang tidak mengenal dia."

 
Ketika Yesus dan murid-murid-Nya turun dari gunung, para murid bertanya kepada-Nya, “Mengapa ahli-ahli Taurat berkata bahwa Elia harus datang dahulu?” Yesus menjawab, “Memang Elia akan datang dan memulihkan segala sesuatu. Dan Aku berkata kepadamu, Elia sudah datang, tetapi orang tidak mengenal dia, dan memperlakukannya menurut kehendak mereka. Demikian pula Anak Manusia akan menderita oleh mereka.” Pada waktu itu mengertilah murid-murid Yesus bahwa Ia berbicara tentang Yohanes Pembaptis.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Perubahan seringkali membuat orang hidup tidak nyaman. Ia harus mengubah mental, cara pandang, cara berpikir dan cara bertindak. Seruan kenabian Elia dan Yohanes pembaptis membuat gusar para pendengarnya. Kenyamanan lama diubah menjadi hidup baru sesuai firman Allah. Yesus datang ke dunia menyempurnakan pembaruan kedua nabi itu. St. Yohanes dari Salib yang dirayakan peringatannya hari ini juga telah hidup dalam semangat pembaruan. Kita pun bisa menjadi nabi zaman modern dengan terus membarui diri.

Doa Malam

Yesus, terima kasih untuk hari ini. Jika tutur kata, sikap dan perbuatan kami berkenan di hadapan-Mu, terimalah. Jika ada kesalahan dan dosa, sudilah Engkau mengampuni dan melimpahkan damai-Mu sehingga malam ini kami dapat tidur dengan tenang. Amin.


RUAH