| Halaman Depan | Bacaan Harian | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Lumen Christi | Support Renungan Pagi|

Semua hal mengenai Pekan Suci

Air Suci

Copyright: Tegar Andito

Minggu, 12 Januari 2014 Pesta Pembaptisan Tuhan

Minggu, 12 Januari 2014
Pesta Pembaptisan Tuhan
 
Kristus dibaptis! Marilah kita turun ke air bersama Dia, supaya kita juga naik bersama Dia! --- St. Gregorius dari Nazianze

 
Antifon Pembuka (bdk Mat 3:16-17)

Setelah Yesus dibaptis, terbukalah langit, dan Roh Kudus seperti burung merpati turun pada-Nya, serta terdengarlah suara Bapa, “Inilah Putera-Ku terkasih, pada-Nya Aku amat berkenan.”

Dilexisti iustitiam, et odisti iniquitatem: propterea unxit te Deus, Deus tuus, oleo lætitia præ consortibus tuis.
* Eructavit cor meum verbum bonum: dico ego opera mea regi. (GR, 498)

Doa Pagi


Allah Bapa yang kekal dan kuasa, Engkau telah memaklumkan Yesus Kristus sebagai Putera-Mu, ketika sesudah pembaptisan-Nya di sungai Yordan, Ia keluar dari air, dengan disaksikan oleh Roh Kudus yang turun pada-Nya seperti burung merpati. Kami pun telah Kauangkat menjadi putera dan puteri-Mu, ketika kami dilahirkan kembali dari air dan Roh Kudus. Kami mohon semoga kami tetap setia dan hidup pantas sebagai putera dan puteri-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dan dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, sepanjang segala masa. Amin.
Bacaan dari Kitab Yesaya (42:1-4.6-7)
     
"Lihat, itu hamba-Ku, yang kepadanya Aku berkenan."
        
Beginilah firman Tuhan, “Lihat, itu hamba-Ku yang Kupegang, orang pilihan-Ku yang kepada-Nya Aku berkenan. Aku telah menaruh Roh-Ku ke atasnya, supaya ia menyatakan hukum kepada bangsa-bangsa. Ia tidak akan berteriak atau menyaringkan suaranya, atau memperdengarkan suaranya di jalan. Buluh yang patah terkulai tidak akan diputuskannya, dan sumbu yang pudar nyalanya tidak akan ia padamkan, tetapi dengan setia ia akan menyatakan hukum. Ia sendiri tidak akan menjadi pudar dan tidak akan patah terkulai, sampai ia menegakkan hukum di bumi; segala pulau mengharapkan pengajarannya.” Beginilah firman Tuhan, “Aku, Tuhan, telah memanggil engkau untuk maksud penyelamatan. Aku telah memegang tanganmu; Aku telah membentuk engkau dan membuat engkau menjadi perjanjian bagi umat manusia, menjadi terang untuk bangsa-bangsa, untuk membuka mata yang buta, untuk mengeluarkan orang hukuman dari tempat tahanan dan mengeluarkan orang-orang yang duduk dalam gelap dari rumah penjara.”
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 4/4, PS 846
Ref. Tuhan memberkati umat-Nya dengan damai sejahtera.
Ayat. (Mzm 29:1a.2.3ac-4.3b+9b-10; R:11b)
1. Sampaikanlah kepada Tuhan, hai penghuni surga, sampaikanlah kepada Tuhan kemuliaan nama-Nya, sujudlah kepada Tuhan dengan berhiaskan kekudusan!
2. Suara Tuhan terdengar di atas air, suara Tuhan mengguruh di atas air yang besar. Suara Tuhan penuh kekuatan, suara Tuhan penuh semarak.
3. Allah yang mulia mengguntur. Di dalam bait-Nya setiap orang berseru, "Hormat!" Tuhan bersemayam di atas air bah, Tuhan bersemayam sebagai Raja untuk selama-lamanya.

Bacaan dari Kisah Para Rasul (10:34-38)
 
"Allah mengurapi Dia dengan Roh Kudus."
 
Sekali peristiwa Allah menyuruh Petrus menemui perwira Romawi dan seisi rumahnya. Setibanya di rumah sang perwira, Petrus berkata, “Sesungguhnya Allah tidak membeda-bedakan orang. Setiap orang dari bangsa mana pun yang takut akan Allah dan mengamalkan kebenaran berkenan kepada-Nya. Itulah firman yang Ia suruh sampaikan kepada orang-orang Israel, yaitu firman yang memberitakan damai sejahtera oleh karena Yesus Kristus, yang adalah Tuhan dari semua orang. Kamu tahu tentang segala sesuatu yang terjadi di seluruh tanah Yudea mulai dari Galilea sesudah pembaptisan yang diberitakan oleh Yohanes, yaitu tentang Yesus dari Nazaret: Bagaimana Allah mengurapi Dia dengan Roh Kudus dan kuat kuasa. Yesus itu telah berjalan berkeliling sambil berbuat baik dan menyembuhkan semua orang yang dikuasai Iblis, sebab Allah menyertai Dia.”
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 2/2, PS 957
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mrk 9:6; 2/4)
Langit terbuka, dan terdengarlah suara Bapa, "Inilah Anak yang Kukasihi, dengarkanlah Dia!"

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (3:13-17)
 
"Sesudah dibaptis, Yesus melihat Roh Allah turun ke atas-Nya."
 
Ketika Yohanes membaptis di Sungai Yordan, datanglah Yesus dari Galilea ke sana untuk dibaptis olehnya. Tetapi Yohanes mencegah Dia, katanya, “Akulah yang musti dibaptis oleh-Mu! Masakan Engkau yang datang kepadaku!” Lalu Yesus menjawab kepadanya, kata-Nya, “Biarlah hal itu terjadi, karena demikianlah sepatutnya kita menggenapkan seluruh kehendak Allah.” Dan Yohanes pun menurutinya. Sesudah dibaptis, Yesus segera keluar dari air, dan pada waktu itu juga langit terbuka, dan Ia melihat Roh Allah seperti burung merpati turun ke atas-Nya, lalu terdengarlah suara dari surga yang mengatakan, “Inilah Anak yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.

Renungan

Yesus datang kepada Yohanes untuk dibaptis, hal yang seharusnya dilakukan oleh para pendosa. Pendosakah Yesus sehingga Ia dibaptis? Tentu tidak sama sekali. Namun, mengapa Ia melakukan hal yang harusnya dilakukan oleh orang berdsa itu? "Biarlah hal itu terjadi karena demikianlah sepatutnya kita menggenapkan seluruh kehendak Allah." Kehendak Allah! Allah sungguh menjadi manusia: mengalami apa yang dialami manusia, melakukan apa yang dilakukan manusia. Dibaptis. Itulah yang dilakukan Yesus. Yesus seakan berdosa. Yesus seolah membutuhkan pertobatan. Namun, yang sebenarnya Ia lakukan ialah sungguh-sungguh masuk ke dalam dunia manusia. Sungguh-sungguh merasakan dan mengalami kehidupan manusia. Itulah makna pembaptisan Yesus.

Yesus dibaptis bukan sekadar ditenggelamkan di Sungai Yordan oleh Yohanes Pembaptis. Bukan sekadar ritual formalitas belaka. Bukan pula sebagai tanda pertobatan Yesus. Yesus dibaptis berarti Yesus ditenggelamkan ke dalam semua persoalan manusia, ke dalam suka-duka manusia, ke dalam tawa-tangis manusia, dan ke dalam bahagia-derita manusia. Termasuk juga ditenggelamkan ke dalam penderitaan manusia. Inilah makna terdalam dari pembaptisan Yesus.

Dengan tenggelam ke dalam kehidupan manusia itu, Dia menyelamatkan umat manusia. Pembaptisan Yesus memiliki makna simbolis yang luar biasa. Dia ditenggelamkan ke dalam air. Sejak itulah Dia mulai melaksanakan tugas perutusan-Nya. Sejak itulah Dia mulai tenggelam ke dalam kehidupan manusia.

Sejak dibaptis, Yesus mewartakan Kabar Gembira bagi orang-orang miskin. Dia berjalan dari desa ke desa, dari kota ke kota, berjumpa dengan orang-orang miskin, orang-orang sederhana, orang-orang sakit, orang-orang berdosa. Mereka adalah orang-orang yang terkulai lemah. Mereka adalah orang-orang yang pudar nyalanya. Apa yang Yesus lakukan terhadap mereka? Buluh yang patah terkulai tidak Ia putuskan, sumbu yang pudar nyalanya tidak Ia padamkan. Tetapi, dengan setia Ia mewartakan Sabda Allah, mewartakan penyembuhan dan pengampunan dosa. (Bdk. Yes 42:3). Dia sungguh-sungguh tenggelam ke dalam penderitaan manusia, untuk menyelamatkan manusia.

Sejak dibaptis, Yesus mewartakan Sabda pembebasan. Dia membebaskan orang-orang yang tertindas. Siapa yang tertindas itu? Bukan hanya mereka yang lemah, kecil, tersingkir dan dipinggirkan, melainkan juga mereka yang tergolong sebagai kelompok elite, kaum Farisi, ahli-ahli Taurat, kaum tua-tua dan berbagai macam kelompok Yahudi. Mereka semua tertindas. Tertindas oleh kepicikan berpikir dan pandangannya dan pandangannya dan tertindas oleh dosa. Yesus datang mewartakan Sabda pembebasan bagi mereka. Yesus sering bersoal-jawab dengan mereka: tentang Sabat, tentang puasa, tentang kasih, tentang siapakah Mesias itu, dan tentang Allah. Yesus mewartakan kebenaran kepada mereka, bukan untuk memojokkan, melainkan untuk membebaskan mereka. Yesus sungguh tenggelam ke dalam persoalan-persoalan manusia itu untuk membebaskan dan menyelamatkan mereka.

Akan tetapi, apa yang dialami Yesus? Sengsara dan salib. Itulah konsekuensi dari Pembaptisan Yesus. Itulah risiko dari tugas perutusan Yesus. Ia mewartakan kabar baik dan kebenaran dengan lantang, akibatnya Ia disalibkan. Semakin lantang kita mewartakan kabar gembira dan kebenaran, semakin besar pula salib yang harus kita pikul. Yesus telah melakukannya.

Apa yang membuat Yesus tetap bertahan mewartakan kebenaran? Mengapa Ia tidak membuang saja "janji baptis"-Nya itu? Mengapa Ia tidak meninggalkan sengsara dan salib itu? "Inilah Anak-Ku yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan." Sabda inilah yang tetap tinggal di dalam Hati Yesus. Sabda inilah yang membuat Dia tidak mundur sedikit pun dari "janji baptis-Nya itu, tidak mundur sedikit pun dari tugas perutusan-Nya". Bagaimana dengan kita?

Bila kita memegang erat-erat Sabda Tuhan itu, bahwa melalui pembaptisan kita diangkat menjadi anak Allah yang terkasih, maka kita pun tidak akan mundur dari sengsara dan salib perutusan kita. Jika sabda itu bergema terus di dalam hati kita, maka kita pun tidak akan mengingkari janji baptis kita.
  
“Tuhan sendiri mengatakan bahwa Pembaptisan itu perlu untuk keselamatan (Bdk. Yoh 3:5.). Karena itu, Ia memberi perintah kepada para murid-Nya, untuk mewartakan Injil dan membaptis semua bangsa (Bdk. Mat 28:19-20; DS 1618; LG 14; AG 5.). Pembaptisan itu perlu untuk keselamatan orang-orang, kepada siapa Injil telah diwartakan dan yang mempunyai kemungkinan untuk memohon Sakramen ini (Bdk. Mrk 16:16.). Gereja tidak mengenal sarana lain dari Pembaptisan, untuk menjamin langkah masuk ke dalam kebahagiaan abadi. Karena itu, dengan rela hati ia mematuhi perintah yang diterimanya dari Tuhan, supaya membantu semua orang yang dapat dibaptis, untuk memperoleh “kelahiran kembali dari air dan Roh”. Tuhan telah mengikatkan keselamatan pada Sakramen Pembaptisan, tetapi Ia sendiri tidak terikat pada Sakramen-sakramen-Nya.“ (Katekismus Gereja Katolik, 1257)
  
RUAH

Kobus: Pesta Pembaptisan Tuhan





silahkan klik gambar untuk memperbesar





Sabtu, 11 Januari 2014 Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan

Sabtu, 11 Januari 2014
Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan
 
“Iri hati adalah satu kebiasaan buruk yang pokok” (Katekismus Gereja Katolik, 2553)
 
Antifon Pembuka (Gal 4:4-5)
 
Allah telah mengutus Putra-Nya, yang dilahirkan oleh seorang wanita, agar kita diangkat menjadi anak-anak Allah.

Doa Pagi

Allah Bapa kami yang mahaagung, Engkau telah menampakkan diri kepada kami dengan cahaya dari surga. Sudilah tetap menerangi, mendahului, dan mendampingi kami. Maka takkan ada gelap gulita, yang menggelisahkan dan membingungkan kami, sebab Engkaulah yang memimpin dan membawa kami pulang ke tanah air surgawi dengan aman sentosa. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Yesus lahir dari Allah, maka Dia mampu melindungi kita, agar tak terjamah oleh dosa yang mendatangkan maut, yaitu dosa menghujat Roh Kudus (Mat 12:31). Yesus Kristus adalah Allah yang benar dan pembawa hidup ilahi. Kita tidak salah mengimani-Nya.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (5:14-21)
 
"Allah mengabulkan doa kita."

Saudara-saudaraku terkasih, inilah sebabnya kita berani menghadap Allah, yaitu karena Ia mengabulkan doa kita, jikalau kita meminta sesuatu kepada-Nya menurut kehendak-Nya. Dan jikalau kita tahu bahwa Ia mengabulkan apa saja yang kita minta, maka kita tahu juga bahwa kita telah memperoleh segala sesuatu yang kita minta kepada-Nya. Kalau ada seorang melihat saudaranya berbuat dosa, yaitu dosa yang tidak mendatangkan maut, hendaklah ia berdoa kepada Allah; maka Allah akan memberikan hidup kepadanya, yaitu kepada dia yang berbuat dosa yang tidak mendatangkan maut itu. Ada dosa yang mendatangkan maut, dan tentang ini, tidak kukatakan bahwa ia harus berdoa. Semua kejahatan adalah dosa, tetapi ada dosa yang tidak mendatangkan maut. Kita tahu, bahwa setiap orang yang lahir dari Allah tidak berbuat dosa; tetapi Dia yang lahir dari Allah melindungi orang itu, dan si jahat tidak dapat menjamahnya. Kita tahu bahwa kita berasal dari Allah dan seluruh dunia berada di bawah kuasa si jahat. Akan tetapi kita tahu bahwa Anak Allah telah datang, dan telah mengaruniakan pengertian kepada kita, supaya kita mengenal Yang Benar, di dalam Anak-Nya Yesus Kristus. Dia adalah Allah yang benar dan kehidupan yang kekal. Anak-anakku, waspadalah terhadap segala berhala.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 807
Ref. Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita.
Ayat. (Mzm 149:1-2.3-4.5.6a.9b)
1. Nyanyikanlah bagi Tuhan lagu yang baru! Pujilah Dia dalam jemaah orang-orang saleh! Biarlah Israel bersukacita atas Penciptanya, biarlah Sion bersorak-sorai atas raja mereka.
2. Biarlah mereka memuji-muji nama-Nya dengan tarian, biarlah mereka bermazmur kepada-Nya dengan rebana dan kecapi! Sebab Tuhan berkenan kepada umat-Nya, Ia memahkotai orang yang rendah hati dengan keselamatan.
3. Biarlah orang saleh beria-ria dalam kemuliaan, biarlah mereka bersorak-sorai di atas tempat tidur! Biarlah pujian pengagungan Allah ada dalam kerongkongan mereka; itulah semarak bagi orang yang dikasihi Allah.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mat 4:16)
Bangsa yang diam dalam kegelapan telah melihat Terang yang besar, bagi mereka yang diam di negeri yang dinaungi maut telah terbit Terang.

Yesus Kristus juga membaptis. Murid Yohanes Pembaptis melaporkan itu kepada gurunya. Yohanes Pembaptis menempatkan dirinya sebagai “sahabat Mempelai Laki-laki”, yang bersukacita atas tindakan Yesus itu. Bahkan dia bernubuat: Yesus Kristus harus menjadi makin besar.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (3:22-30)
 
"Sahabat mempelai bersukacita mendengar suara mempelai."
 
Sekali peristiwa Yesus bersama murid-murid-Nya pergi ke tanah Yudea, dan Ia diam di sana bersama-sama mereka dan membaptis. Akan tetapi Yohanes pun membaptis di Ainon, dekat Salim, sebab di situ banyak air, dan orang-orang datang ke situ untuk dibaptis, sebab pada waktu itu Yohanes belum dimasukkan ke dalam penjara. Maka timbullah perselisihan di antara murid-murid Yohanes dengan seorang Yahudi tentang penyucian. Lalu mereka datang kepada Yohanes dan berkata kepadanya, “Rabi, orang yang bersama dengan engkau di seberang Sungai Yordan, dan yang tentang Dia engkau telah memberi kesaksian, Dia membaptis juga, dan semua orang pergi kepada-Nya.” Jawab Yohanes, “Tidak ada seorang pun yang dapat mengambil sesuatu bagi dirinya, kalau tidak dikaruniakan kepadanya dari surga. Kamu sendiri dapat memberi kesaksian, bahwa aku telah berkata: Aku bukan Mesias, tetapi aku diutus untuk mendahului-Nya. Yang empunya mempelai perempuan ialah mempelai laki-laki; tetapi sahabat mempelai, yang berdiri dekat dia dan mendengarkannya, sangat bersukacita mendengar suara mempelai laki-laki itu. Itulah sukacitaku, dan sekarang sukacitaku itu penuh. Ia harus makin besar, tetapi aku harus makin kecil.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Yohanes sadar akan tugas perutusannya. Ia menyiapkan hati umat supaya layak menerima Tuhan yang akan datang. Dan sebagai seorang nabi yang merintis jalan bagi Tuhan, ia tidak mempromosikan dirinya. Ia tidak menggunakan kesempatan untuk menjadi terkenal walaupun hal itu mungkin. Ia tetap rendah hati. Ia pun bersukacita atas tugas perutusannya. Mesias, Tuhan yang datang harus semakin besar, sedangkan dia sendiri harus semakin kecil. Kita pun diundang untuk mempersiapkan hati yang layak bagi Tuhan. Sikap yang tepat adalah rendah hati. Dengan sikap tersebut, kita membiarkan Tuhan berkarya dalam hati dan hidup kita.

Doa Malam

Bapa, ajarlah aku untuk berani mendahulukan sesama, baik dalam berpikir maupun bertindak. Dengan begitu, aku dapat meneladan Yohanes Pembaptis yang memberi kesempatan kepada Yesus Putra-Mu untuk menjadi semakin besar, sebab Dialah Putra-Mu yang hidup dan berkuasa bersama Roh Kudus, kini dan selama-lamanya. Amin.


RUAH

Jumat, 10 Januari 2014 Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan

Jumat, 10 Januari 2014
Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan

Siapa memandang Allah, memiliki segala kekayaan yang dapat dibayangkan orang. (St Gregorius dari Nyssa)

Antifon Pembuka (Mzm 112:4)

Bagi orang tulus hari telah terbit cahaya dalam kegelapan, yaitu Tuhan yang maharahim, penyayang yang adil.

Doa Pagi

Allah Bapa yang kekal dan kuasa, berkatilah langkah hidup kami hari ini. Berkatilah perjalanan pengabdian kami kepada-Mu lewat tugas-tugas kami sehingga kami dapat menjadi berkat bagi sesama kami. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (5:5-13)
 
"Kesaksian tentang Anak Allah."
  
Saudara-saudara terkasih, tidak ada orang yang mengalahkan dunia, selain dia yang percaya bahwa Yesus adalah Anak Allah! Dia inilah yang telah datang dengan air dan darah, yaitu Yesus Kristus; bukan saja dengan air, tetapi dengan air dan dengan darah. Dan Rohlah yang memberi kesaksian, karena Roh adalah kebenaran. Sebab ada tiga yang memberi kesaksian di bumi: Roh, air, dan darah dan ketiganya adalah satu. Kesaksian manusia kita terima, tetapi kesaksian Allah lebih kuat. Sebab demikianlah kesaksian yang diberikan Allah tentang Anak-Nya. Barangsiapa percaya kepada Anak Allah, ia mempunyai kesaksian itu di dalam dirinya; barangsiapa tidak percaya kepada Allah, ia membuat Allah menjadi pendusta karena orang itu tidak percaya akan kesaksian yang diberikan Allah tentang Anak-Nya. Dan inilah kesaksian itu: Allah telah mengaruniakan hidup yang kekal kepada kita, dan hidup itu ada di dalam Anak-Nya. Barangsiapa memiliki Anak Allah, ia memiliki hidup; barangsiapa tidak memiliki Dia, ia tidak memiliki hidup. Semuanya ini kutuliskan kepada kamu supaya kamu, yang percaya kepada nama Anak Allah, tahu bahwa kamu memiliki hidup yang kekal.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = a, 2/2, PS 863
Ref. Pujilah Tuhan, hai umat Allah! Pujilah Tuhan, hai umat Allah!
Ayat. (Mzm 147:12-13.14-15.19-20; R: 12a)
1. Megahkanlah Tuhan, hai Yerusalem, pujilah Allahmu, hai Sion! Sebab Ia meneguhkan palang pintu gerbangmu, dan memberkati anak-anak yang ada padamu.
2. Ia memberikan kesejahteraan kepada daerahmu dan mengenyangkan engkau dengan gandum yang terbaik. Ia menyampaikan perintah-Nya ke bumi; dengan segera firman-Nya berlari.
3. Ia memberitakan firman-Nya kepada Yakub, ketetapan dan hukum-hukum-Nya kepada Israel . Ia tidak berbuat demikian kepada segala bangsa, hukum-hukum-Nya tidak mereka kenal.

Bait Pengantar Injil, do = d, 2/2, PS 953
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 9:35)
Yesus memberitakan Injil Kerajaan Allah serta melenyapkan segala penyakit dan kelemahan

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (5:12-16)
 
"Yesus menyembuhkan seorang yang sakit kusta."
 
Sekali peristiwa Yesus berada di sebuah kota. Ada di situ seorang yang penuh kusta. Ketika melihat Yesus, tersungkurlah si kusta dan memohon, "Tuan, jika Tuan mau, Tuan dapat mentahirkan aku." Maka Yesus mengulurkan tangan-Nya menjamah orang itu dan berkata, "Aku mau, jadilah engkau tahir!" Seketika itu juga lenyaplah penyakit kustanya. Yesus melarang orang itu memberitahukan hal ini kepada siapa pun juga dan Ia berkata, "Pergilah, perlihatkanlah dirimu kepada imam, dan persembahkanlah untuk pentahiranmu persembahan seperti yang diperintahkan Musa sebagai bukti bagi mereka." Tetapi kabar tentang Yesus makin jauh tersiar, dan datanglah orang banyak berbondong-bondong kepada-Nya untuk mendengar Dia dan untuk disembuhkan dari penyakit mereka. Akan tetapi Yesus mengundurkan diri ke tempat-tempat yang sunyi dan berdoa.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan.

Renungan

Kerap kali kita datang kepada Tuhan dan menyampaikan permohonan-permohonan kita dengan nada memaksa. Kita ingin Tuhan mengabulkan semua permohonan kita. Kita mau kehendak kita yang dipenuhi oleh Tuhan.

Si kusta dalam kisah Injil hari ini memberikan contoh yang indah dalam mendekati Tuhan. Ia tidak memaksakan kehendaknya kepada Yesus. Ia tersungkur di hadapan Yesus, tanda hormat bakti dan sembah sujud yang mendalam sekaligus pengakuan akan kuasa Yesus. Ia yakin bahwa Yesus sanggup melakukan yang terbaik baginya. Hal ini semakin tampak dalam kata-katanya, ”Tuan, jika Tuan mau, Tuan dapat mentahirkan aku”. Tidak ada nada pemaksaan. Ia sadar siapa dirinya dan siapa yang ada di hadapannya. Ia sungguh datang kepada Yesus dengan penuh kerendahan hati. Semuanya itu merupakan ungkapan iman dan kepercayaannya kepada Yesus. Sikapnya itu berkenan di hadapan Yesus. Yesus memenuhi kerinduan hatinya yang terdalam. Ia ditahirkan oleh Yesus.

Setiap hari kita datang kepada Tuhan dan memanjatkan doa-doa kita. Bagaimanakah sikap kita dalam berdoa? Apakah kita kerap memaksakan kehendak sendiri kepada Tuhan?

Ya Tuhan, ajarilah aku selalu untuk datang kepada-Mu dengan penuh iman dan kerendahan hati serta mampu membiarkan kehendak-Mu terjadi dalam hidupku. Amin.

Ziarah Batin 2014, Renungan dan Catatan Harian

Kamis, 09 Januari 2014 Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan

Kamis, 09 Januari 2014
Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan
 
“Berkat kekuatan Kristus, terhimpunlah Gereja yang satu, kudus, katolik dan apostolik” (St. Agustinus)
 
Antifon Pembuka (Yoh 1:1)

Sejak awal mula Sabda itu Allah dan Ia berkenan dilahirkan sebagai Penebus dunia.

Doa Pagi

Bapa, tambahkanlah iman kami akan Yesus Putra-Mu agar kami mau dan mampu mencintai Engkau dan sesama dalam kebenaran yang berasal dari pada-Mu. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Kasih kepada Allah dan sesama adalah dua sisi keping mata uang. Yang satu mengandalkan yang lain. Hilang salah satunya, tak ubahnya dengan dusta. Tanda bahwa kita mengasihi adalah menuruti perintah. Dengan menuruti perintah kasih, kita menghayati iman yang mengalahkan dunia, sebab dunia diciptakan oleh Allah, yang adalah Sang Kasih Sejati.
 
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (4:19-5:4)

"Barangsiapa mengasihi Allah, Ia harus juga mengasihi saudaranya."

 
Saudara-saudaraku terkasih, kita harus mengasihi Allah, karena Allah lebih dahulu mengasihi kita. Jikalau seorang berkata, “Aku mengasihi Allah”’ tetapi membenci saudaranya, ia adalah seorang pendusta, karena barangsiapa tidak mengasihi saudaranya yang ia lihat, tidak mungkin ia mengasihi Allah yang tidak ia lihat. Dan inilah perintah yang kita terima dari Dia: Barangsiapa mengasihi Allah, ia harus juga mengasihi saudaranya. Setiap orang yang percaya bahwa Yesus adalah Kristus, lahir dari Allah; dan setiap orang yang mengasihi Dia yang melahirkan, mengasihi juga dia yang lahir dari pada-Nya. Inilah tandanya bahwa kita mengasihi anak-anak Allah, yaitu apabila kita mengasihi Allah serta melakukan perintah-perintah-Nya. Sebab inilah kasih kepada Allah, yaitu bahwa kita menuruti perintah-perintah-Nya. Dan perintah-perintah-Nya itu tidak berat, sebab semua yang lahir dari Allah, mengalahkan dunia. Dan inilah kemenangan yang mengalahkan dunia: yakni iman kita.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 807
Ref. Segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita
Ayat. (Mzm 72:1-2.14.15bc.17)
1. Ya Allah, berikanlah hukum-Mu kepada raja dan keadilan-Mu kepada putera raja! Kiranya ia mengadili umat-Mu dengan keadilan dan menghakimi orang-orang-Mu yang tertindas dengan hukum!
2. Ia akan menebus nyawa mereka dari penindasan dan kekerasan; darah mereka mahal di matanya. Kiranya ia didoakan senantiasa, dan diberkati sepanjang hari!
3. Biarlah namanya tetap selama-lamanya, kiranya namanya semakin dikenal selama ada matahari. Kiranya segala bangsa saling memberkati dengan namanya, dan menyebut dia berbahagia.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/2, PS 951
Ref. Alleluya
Ayat. (Luk 4:18)
Tuhan mengutus Aku menyampaikan kabar baik kepada orang-orang miskin, dan memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan.

Di Nazaret, Yesus memaklumkan perutusan-Nya sebagai Yang Terurapi. Yesus menggenapi nubuat Nabi Yesaya. Itulah yang dikatakan sebagai kata-kata indah oleh Penginjil Lukas. Bagi kita pun, adakah yang lebih indah daripada melaksanakan perintah Kitab Suci?

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (4:14-22a)
 
"Pada hari ini digenapilah Kitab Suci."
 
Sesudah dicobai Iblis di padang gurun, dalam kuasa Roh kembalilah Yesus ke Galilea. Dan tersiarlah kabar tentang Dia di seluruh daerah itu. Selama di situ Ia mengajar di rumah-rumah ibadat di situ, dan semua orang memuji Dia. Lalu Ia datang ke Nazaret, tempat Ia dibesarkan. Dan menurut kebiasaan-Nya pada hari Sabat Ia masuk ke rumah ibadat, lalu berdiri hendak membaca dari Alkitab. Kepada-Nya diberikan kitab Nabi Yesaya, dan setelah membukanya, Ia menemukan nas di mana ada tertulis: Roh Tuhan ada pada-Ku oleh sebab Ia telah mengurapi Aku untuk menyampaikan kabar baik kepada orang-orang miskin; dan Ia telah mengutus Aku untuk memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan, dan penglihatan bagi orang-orang buta, untuk membebaskan orang-orang yang tertindas, untuk memberitakan tahun rahmat Tuhan telah datang. Kemudian Yesus menutup kitab itu, mengembalikannya kepada pejabat, lalu Ia duduk; dan mata semua orang dalam rumah ibadat itu tertuju kepada-Nya. Lalu Yesus mulai mengajar mereka, kata-Nya, “Pada hari ini genaplah nas tadi sewaktu kamu mendengarnya!” Semua orang itu membenarkan Dia, dan mereka heran akan kata-kata indah yang diucapkan-Nya.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Tuhan yang datang dan hidup di tengah kita membawa harapan bagi kita, umat-Nya. Ia mau melakukan yang terbaik bagi umat-Nya. Dalam kuat kuasa Roh Kudus, Ia mau membawa kabar baik bagi orang miskin, pembebasan bagi para tawanan, penglihatan bagi orang buta, dan pelepasan bagi orang tertindas. Lalu apa balasan kita terhadap cinta Tuhan? Cinta harus dibalas dengan cinta. Allah telah mengasihi kita. Maka kita pun harus mencintai-Nya. Secara konkret, cinta itu dapat kita ungkapkan dengan memberikan waktu, tenaga dan pikiran kita dalam pelayanan kepada sesama.

Doa Malam

Yesus, tambahkanlah keberanian pada kami untuk menjadi saksi Kerajaan Allah di sekitar lingkungan kami. Singkirkanlah kami dari rasa sungkan dan malu untuk menjadi saksi-saksi Kerajaan Allah, yang hidup dan berkuasa, kini dan sepanjang masa. Amin.


RUAH

Rabu, 08 Januari 2014 Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan

Rabu, 08 Januari 2014
Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan
 
Keikutsertaan dalam tubuh dan darah Kristus tidak lain berarti berubah menjadi apa yang kita sambut. --- St. Leo Agung
 
Antifon Pembuka (Yes 9:2)
 
Bangsa yang berjalan di dalam kegelapan telah melihat terang yang besar; mereka yang diam di negeri kekelaman, atasnya terang telah bersinar.
 
Doa Pagi
 
Bapa yang Maharahim, Engkau menghendaki agar cinta kami sempurna seperti cinta-Mu. Namun, kami yang rapuh ini sering jatuh pada cinta diri yang berlebihan. Ampunilah kami dan bantulah kami untuk meninggalkan cara hidup yang lama dan menghayati hidup baru dalam Roh. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (4:11-18)
 
"Jika kita saling mengasihi, Allah tetap di dalam kita."
 
Saudara-saudariku yang terkasih, Allah begitu mengasihi kita! Maka haruslah kita juga saling mengasihi. Tidak ada seorang pun yang pernah melihat Allah. Tetapi jika kita saling mengasihi, Allah tetap di dalam kita, dan kasih-Nya sempurna di dalam kita. Beginilah kita ketahui bahwa kita berada di dalam Allah dan Dia di dalam kita: yakni bahwa Ia telah mengaruniai kita mendapat bagian dalam Roh-Nya. Dan kami telah bersaksi bahwa Bapa telah mengutus Anak-Nya menjadi Juruselamat dunia. Barangsiapa mengaku bahwa Yesus adalah Anak Allah, Allah tetap berada di dalam dia dan dia di dalam Allah. Kita telah mengenal dan telah percaya akan kasih Allah kepada kita. Allah adalah kasih, dan barangsiapa tetap berada di dalam kasih, ia tetap berada di dalam Allah dan Allah di dalam dia. Dalam hal inilah kasih Allah sempurna di dalam kita, yakni kalau kita mempunyai keberanian yang penuh iman pada hari penghakiman, karena, sama seperti Dia, kita juga ada di dalam dunia ini. Di dalam kasih tidak ada ketakutan, sebab ketakutan mengandung hukuman, dan barangsiapa takut, ia tidak sempurna di dalam kasih.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 807
Ref. Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita.
Ayat. (Mzm 72:1-2.10.12-13; R:11)
1. Ya Allah, berikanlah hukum-Mu kepada raja dan keadilan-Mu kepada putera raja! Kiranya ia mengadili umat-Mu dengan keadilan dan menghakimi orang-orang-Mu yang tertindas dengan hukum!
2. Kiranya raja-raja dari Tarsis dan pulau-pulau membawa persembahan-persembahan; kiranya raja-raja dari Syeba dan Seba menyampaikan upeti! Kiranya semua raja sujud menyembah kepadanya, segala bangsa menjadi hambanya!
3. Sebab ia akan melepaskan orang miskin yang berteriak minta tolong, ia akan membebaskan orang tertindas, dan orang yang tidak punya penolong; ia akan sayang kepada orang lemah dan orang miskin, ia akan menyelamatkan nyawa orang papa.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Terpujilah Engkau, Kristus, yang diwartakan kepada para bangsa! Terpujilah Engkau, Kristus, yang diimani oleh seluruh dunia.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (6:45-52)
 
" Para murid melihat Yesus berjalan di atas air."
 
Sesudah memberi makan lima ribu orang, Yesus segera memerintahkan murid-murid-Nya naik ke perahu, dan berangkat lebih dulu ke seberang, ke Betsaida. Sementara itu Ia menyuruh orang banyak pulang. Setelah berpisah dari mereka, Yesus pergi ke bukit untuk berdoa. Ketika hari sudah malam, perahu itu sudah di tengah danau, sedang Yesus tinggal sendirian di darat. Ketika melihat betapa payahnya para murid mendayung karena angin sakal, maka kira-kira jam tiga malam Yesus datang kepada mereka berjalan di atas air, dan Ia hendak melewati mereka. Ketika melihat Dia berjalan di atas air, mereka mengira bahwa Ia adalah hantu, lalu mereka berteriak-teriak, sebab mereka semua melihat-Nya dan sangat terkejut. Tetapi segera Yesus berkata kepada mereka, "Tenanglah! Aku ini, jangan takut!" Lalu Yesus naik ke perahu mendapatkan mereka, dan angin pun redalah. Mereka sangat tercengang dan bingung, sebab sesudah peristiwa roti itu mereka belum juga mengerti, dan hati mereka tetap degil.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Berapa jam anda bekerja dalam seminggu? Berapa jam waktu anda dalam seminggu dihabiskan di jalan? Mendengar pertanyaan semacam itu, mungkin sebagian orang akan menjawab: Time is Money, alias waktu adalah uang. Memang tidak ada yang berhak melarang anda untuk bekerja dan mengumpulkan sebanyak mungkin uang. Namun ironisnya, banyak orang mengalami bahwa semua yang ia kumpulkan itu akhirnya habis untuk membayar biaya pengobatan atau sakit!

Tidak banyak orang yang sudah menyadari perlunya keseimbangan hidup. Kebanyakan orang lebih menganggap perlunya kesibukan demi terkumpulnya banyak uang daripada menciptakan waktu senggang untuk sejenak merenung atau rileks atau olah raga.

Dalam Injil hari ini, diperlihatkan Tuhan Yesus yang mengambil kesempatan di sela-sela kesibukan hariannya untuk sejenak duduk dan berdoa. Saat berdoa menjadi saat yang berharga baginya untuk melihat kembali apa yang telah dilakukan-Nya serta menyiapkan diri untuk pelayanan berikutnya. Lebih
daripada itu, bagi Yesus, berdoa berguna untuk menjaga keseimbangan dalam hidup-Nya. Yesus sungguh menyadari bahwa ada saat untuk bekerja atau pelayanan, ada pula saat untuk berdoa.

Marilah kita juga menjadi manusia-manusia yang memiliki keseimbangan hidup!

Contemplatio: Pejamkan mata beberapa menit. Ingatlah sejenak bagaimana rutinitas hidup anda sehari-hari dan bertanyalah dalam hati sebagian besar waktu hidup anda dihabiskan untuk aktivitas apa saja?

Oratio: Tuhan Yesus Kristus, bantulah aku untuk mengusahakan hidup yang lebih seimbang sejak hari ini dan untuk selamanya. Amin.

Missio: Hari ini aku akan membagi waktuku sehingga aku bisa bekerja dengan baik sekaligus mempunyai waktu untuk bersama Tuhan dan keluarga.

Renungan Harian Mutiara Iman 2014 / Yayasan Pustaka Nusatama

Selasa, 07 Januari 2014 Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan

Selasa, 07 Januari 2014
Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan
 
Dalam segala tingkah lakumu, janganlah suatu pun yang cemar dalam pandangan orang lain. (St. Agustinus)
  
Antifon Pembuka (Mzm 118:26-27b)

Diberkatilah yang datang dalam nama Tuhan. Dialah Tuhan dan Allah yang menerangi kita.

Doa Pagi

Allah yang Mahapengasih, sadarkanlah selalu bahwa Engkau lebih dulu mengasihi kami agar kami tidak mudah menuntut untuk dikasihi melainkan membalas kasih-Mu yang tanpa pamrih dan luhur. Mampukan kami untuk saling mengasihi. Dengan demikian semua orang akan tahu bahwa kami adalah murid-murid Yesus, Putera-Mu, kini dan sepanjang masa. Amin.

Puncak pewahyuan Allah adalah kasih. Kata kasih merupakan kata yang paling lengkap melukiskan pribadi Allah. Kasih Allah itu telah menjadi pribadi, yakni Yesus Kristus, Penebus dosa-dosa kita.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (4:7-10)
  
"Allah adalah kasih."
  
Saudara-saudaraku terkasih, marilah kita saling mengasihi, sebab kasih itu berasal dari Allah, dan setiap orang yang mengasihi, lahir dari Allah dan mengenal Allah. Barangsiapa tidak mengasihi, ia tidak mengenal Allah, sebab Allah adalah kasih. Dalam hal inilah kasih Allah dinyatakan di tengah-tengah kita, yaitu bahwa Allah telah mengutus Anak-Nya yang tunggal ke dunia supaya kita hidup oleh-Nya. Inilah kasih itu: Bukan kita yang telah mengasihi Allah, tetapi Allahlah yang telah mengasihi kita dan telah mengutus Anak-Nya sebagai silih bagi dosa-dosa kita.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 2/2, PS 809
Ref. Berbelaskasihlah Tuhan dan adil, Allah kami adalah rahim.
Ayat. (Mzm 72:1-2.3-4.7-8; R:7)
1. Ya Allah, berikanlah hukum-Mu kepada raja, dan keadilan-Mu kepada putera raja! Kiranya ia mengadili umat-Mu dengan keadilan dan menghakimi orang-orang-Mu yang tertindas dengan hukum!
2. Kiranya gunung-gunung membawa damai sejahtera bagi bangsa, dan bukit-bukit membawa kebenaran! Kiranya ia memberikan keadilan kepada orang-orang yang tertindas dari bangsa itu; kiranya ia menolong orang-orang miskin.
3. Kiranya keadilan berkembang dalam zamannya dan damai sejahtera berlimpah, sampai tidak ada lagi bulan! Kiranya ia memerintah dari laut sampai ke laut, dari Sungai Efrat sampai ke ujung bumi!

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/4, PS 956
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Luk 4:18-19)
Tuhan mengutus Aku menyampaikan kabar baik kepada orang-orang miskin, dan memberitakan pembebasan kepada orang-orang tawanan.

Belas kasih Allah menusuk tajam ke dalam kebutuhan primer yang nyata, yakni memberi makan! Allah memberi makan, karena Dialah pemelihara kehidupan kita. Allah bukanlah Allah orang mati, tetapi Allah kehidupan. Maukah kita dilibatkan dalam karya Allah untuk memberi makan kepada mereka yang kekurangan?

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (6:34-44)
  
"Dengan mempergandakan roti, Yesus menyatakan dirinya sebagai nabi."
           
Begitu banyak orang mengikuti Yesus. Ketika Yesus melihat jumlah orang yang begitu banyak, tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan kepada mereka, karena mereka seperti domba yang tidak mempunyai gembala. Lalu mulailah Ia mengajarkan banyak hal kepada mereka. Ketika hari mulai malam datanglah murid-murid Yesus kepada-Nya dan berkata, “Tempat ini sunyi, dan hari sudah mulai malam. Suruhlah mereka pergi supaya mereka dapat membeli makanan di desa dan kampung-kampung sekitar sini.” Tetapi jawab Yesus, “Kamu yang harus memberi mereka makan!” Kata mereka kepada-Nya, “Jadi, haruskah kami pergi membeli roti hanya dengan 200 dinar dan memberi mereka makan?” Tetapi Yesus berkata kepada mereka, “Berapa banyak roti yang ada padamu? Cobalah periksa!” Sesudah memeriksanya, mereka berkata, “Lima roti dan dua ikan.” Lalu Yesus menyuruh orang-orang itu supaya semuanya duduk berkelompok-kelompok di atas rumput hijau. Maka duduklah mereka berkelompok-kelompok, ada yang seratus, ada yang lima puluh orang. Setelah mengambil lima roti dan dua ikan itu, Yesus menengadah ke langit dan mengucap berkat, lalu memecah-mecahkan roti itu dan memberikannya kepada para murid, supaya dibagi-bagikan kepada orang banyak itu; begitu juga ikan itu dibagi-bagikan-Nya kepada mereka semua. Dan mereka semua makan sampai kenyang. Kemudian orang mengumpulkan potongaan-potongan roti: dua belas bakul penuh, belum termasuk sisa-sisa ikan. Yang ikut makan roti itu ada lima ribu orang laki-laki.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Yesus, Kanak-kanak yang dilahirkan di Betlehem, mencurahkan kepada kita hadiah kehidupan. Ia mengadakan perbanyakan roti. Banyak orang makan sampai kenyang hanya dari lima roti dan dua ikan. Ia nantinya akan memberikan kehidupan lewat Sakramen-sakramen Gereja, teristimewa Ekaristi. Ia memberikan Tubuh dan Darah-Nya untuk menjadi santapan kehidupan bagi kita.

Doa Malam

Yesus, hati-Mu mudah tergerak oleh situasi dan kondisi yang memprihatinkan. Bangkitkanlah dalam hatiku sikap yang peka dan tanggap terhadap kebutuhan sesama di sekitarku serta bertindak dalam nama-Mu. Amin.


RUAH

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2023 -

Privacy Policy