Aku melihat air mengalir dari dalam Bait Suci; ke mana saja air itu mengalir, semua yang ada di sana hidup.

Selasa, 01 April 2014
Hari Biasa Pekan IV Prapaskah
 
Yehezkiel 47:1-9.12; Mzm 46:2-3.5-6.8-9; Yohanes 5:1-16
 
Ada air keluar dari bawah ambang pintu Bait Suci, dan mengalir menuju ke timur. ... Ke mana saja sungai itu mengalir, segala makhluk yang berkeriapan di dalamnya akan hidup. Ikan-ikan akan menjadi sangat banyak, sebab ke mana saja air itu sampai, air laut di situ menjadi tawar, dan kemana saja sungai itu mengalir, semua yang ada di sana hidup. Pada kedua tepi sungai itu tumbuh bermacam-macam pohon buah-buahan, yang daunnya tidak layu dan buahnya tidak habis-habis. Tiap bulan ada lagi buahnya yang baru, sebab pohon-pohon itu mendapat air dari tempat kudus. Buahnya menjadi makanan dan daunnya menjadi obat. (Yeh 47:

Pada zaman Perjanjian Lama, Bait Allah dipandang sebagai tempat kediaman Allah. Nabi Yehezkiel mengalami penglihatan bahwa dalam Bait Allah tersebut terdapat sumber mata air kehidupan. Ke mana pun air sungai itu mengalir, di situlah ada kehidupan: ikan menjadi banyak, air laut menjadi tawar sehingga bisa dikonsumsi, tumbuh-tumbuhan tidak pernah lalu sehingga terus-menerus menghasilkan buah sebagai bahan makanan dan daun sebagai obat-obatan. Suatu gambaran yang sangat indah mengenai Allah sebagai sumber kehidupan bagi semua makhluk. Pada zaman sekarang, kalau Bait Allah itu kita terapkan pada gereja, itu berarti gereja adalah tempat kudus, kediaman Allah dan dari situ mengalirlah rahmat yang menjadi sumber kehidupan bagi kita. Setiap saat, kita diundang untuk datang ke gereja untuk menimba rahmat yang disediakan Tuhan secara melimpah. Dengan begitu, hidup kita tidak akan pernah layu tetapi terus-menerus disegarkan dan dimampukan menghasilkan buah yang baik. Selanjutnya, kita diutus untuk menjadi sungai-sungai kecil yang mampu mengalirkan rahmat Tuhan kepada sesama dan lingkungan sekitar supaya di mana pun kita berada, di situlah tercipta kehidupan yang damai dan sejahtera.

Doa: Tuhan, semoga aku tekun dan setia datang ke tempat kudus-Mu untuk menimba kekayaan rahmat-Mu. Mampukanlah pula kami untuk menjadi sungai-sungai kecil yang dengan gembira menyalurkan rahmat-Mu kepada sesama. Amin. -agawpr-

Selasa, 01 April 2014 Hari Biasa Pekan IV Prapaskah

Selasa, 01 April 2014
Hari Biasa Pekan IV Prapaskah
 
“Jangan ada orang yang takut kekayaannya akan berkurang karena memberi sumbangan, sebab kemurahan hati itu merupakan harta besar” (St. Leo Agung)

 
Antifon Pembuka (Yes 55:1)

Tuhan bersabda, “Kalian yang haus datanglah ke sumber air, dan kalian yang tak mampu membayar, mari datanglah dan minumlah dengan gembira.”

Doa Pagi


Allah, sumber air hidup, berkatilah hati dan pikiran kami hari ini agar apa yang kami ucapkan dan lakukan menjadi berkat bagi mereka yang mendengarkan dan menyaksikan. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Allah hadir dalam Tabut Perjanjian yang disimpan di Bait Suci, sehingga ia menjadi tempat kehadiran Allah. Karena Allah hadir di situ, maka Bait Suci menjadi tempat yang sangat aman bagi segala makhluk. Segala yang ada di bumi ditarik kepadanya. Inilah hakikat keselamatan Allah.

Bacaan dari Nubuat Yehezkiel (47:1-9.12)
 
  
"Aku melihat air mengalir dari dalam Bait Suci; ke mana saja air itu mengalir, semua yang ada di sana hidup."
  
Kata nabi: Seorang malaikat membawa aku ke pintu Bait Suci, dan sungguh, ada air keluar dari bawah ambang pintu Bait Suci, dan mengalir menuju ke timur: sebab Bait Suci juga menghadap ke timur. Air itu mengalir dari bawah bagian samping kanan dari Bait Suci, sebelah selatan mezbah. Lalu malaikat itu menuntun aku keluar melalui pintu gerbang utara, dan dibawanya aku berkeliling dari luar menuju gerbang yang menghadap ke timur. Sungguh, air itu membual dari sebelah selatan. Lalu malaikat itu pergi ke arah timur dan memegang tali pengukur di tangannya. Ia mengukur seribu hasta, dan menyuruh aku masuk ke dalam air itu; dalamnya sampai di pergelangan kaki. Ia mengukur seribu hasta lagi, dan menyuruh aku masuk sekali lagi ke dalam air itu; sekarang sudah sampai di lutut. Kemudian ia mengukur seribu hasta lagi, dan menyuruh aku ketiga kalinya masuk ke dalam air itu; sekarang sudah sampai di pinggang. Sekali lagi ia mengukur seribu hasta, dan sekarang air itu sudah menjadi sungai di mana aku tidak dapat berjalan lagi, sebab air itu sudah meninggi sehingga orang dapat berenang; suatu sungai yang tidak dapat diseberangi lagi. Lalu malaikat itu berkata kepadaku, “Sudahkah engkau lihat hai anak manusia?” Kemudian ia membawa aku kembali menyusur tepi sungai itu. Dalam perjalanan pulang, sungguh, sepanjang tepi sungai itu ada amat banyak pohon, di sebelah sini dan di sebelah sana. Malaikat itu berkata kepadaku, “Sungai ini mengalir menuju wilayah timur, dan menurun ke Araba-Yordan, dan bermuara di Laut Asin, maka air laut yang mengandung banyak garam itu menjadi tawar. Ke mana saja sungai itu mengalir, segala makhluk yang berkeriapan di dalamnya akan hidup. Ikan-ikan akan menjadi sangat banyak, sebab ke mana saja air itu sampai, air laut di situ menjadi tawar, dan kemana saja sungai itu mengalir, semua yang ada di sana hidup. Pada kedua tepi sungai itu tumbuh bermacam-macam pohon buah-buahan, yang daunnya tidak layu dan buahnya tidak habis-habis. Tiap bulan ada lagi buahnya yang baru, sebab pohon-pohon itu mendapat air dari tempat kudus. Buahnya menjadi makanan dan daunnya menjadi obat.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 847
Ref. Tuhan penjaga, dan benteng perkasa, dalam lindungan-Nya aman sentosa.
Ayat. (Mzm 46:2-3.5-6.8-9)
1. Allah itu bagi kita tempat perlindungan dan kekuatan, sebagai penolong dalam kesesakan sangat terbukti. Sebab itu kita tidak akan takut, sekalipun bumi berubah, sekalipun gunung-gunung goncang di dalam laut.
2. Kota Allah, kediaman Yang Mahatinggi, disukakan oleh aliran-aliran sebuah sungai. Allah ada di dalamnya, kota itu tidak akan goncang; Allah akan menolongnya menjelang pagi.
3. Tuhan semesta alam menyertai kita, kota benteng kita ialah Allah Yakub,.Pergilah, pandanglah pekerjaan Tuhan, yang mengadakan pemusnahan di bumi.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 4/4, PS 965
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal.
Ayat. Ciptakanlah hati yang murni dalam diriku, ya Allah, berilah aku sukacita karena keselamatan-Mu. Terpujilah..

Allah sangat mengasihi manusia. Mereka yang berdosa dipanggil-Nya kembali agar bertobat. Para nabi diutus-Nya untuk menyadarkan manusia. Akhirnya Yesus Sang Putra sendiri datang ke dunia. Yesus menawarkan keselamatan kepada orang-orang sakit. Tawaran keselamatan ini menjadi tanda bahwa sampai sekarang Allah masih terus berkarya. Allah ingin agar dunia menjadi harmonis kembali.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (5:1-16)
  
"Orang itu disembuhkan seketika."
  
Pada hari raya orang Yahudi, Yesus berangkat ke Yerusalem. Di Yerusalem, dekat pintu Gerbang Domba, ada sebuah kolam, yang dalam bahasa Ibrani disebut Betesda; serambinya ada lima dan di serambi-serambi itu berbaring sejumlah besar orang sakit: orang-orang buta, orang-orang timpang dan orang-orang lumpuh, yang menantikan goncangan air kolam itu. Sebab sewaktu-waktu turun malaikat Tuhan ke kolam itu dan menggoncangkan air itu; barangsiapa yang terdahulu masuk ke dalamnya sesudah goncangan air itu, menjadi sembuh, apapun juga penyakitnya. Ada di situ seorang yang sudah tiga puluh delapan tahun lamanya sakit. Ketika Yesus melihat orang itu berbaring di sana, dan karena Ia tahu, bahwa ia telah lama dalam keadaan itu, berkatalah Ia kepadanya, “Maukah engkau sembuh?” Jawab orang sakit itu kepada-Nya, “Tuhan, tidak ada orang yang menurunkan aku ke dalam kolam itu, apabila airnya mulai goncang; dan sementara aku sendiri menuju kolam itu, orang lain sudah turun mendahului aku.” Kata Yesus kepadanya, “Bangunlah, angkatlah tilammu dan berjalanlah.” Dan pada saat itu juga sembuhlah orang itu, lalu ia mengangkat tilamnya dan berjalan. Tetapi hari itu hari Sabat. Karena itu orang-orang Yahudi berkata kepada orang yang baru sembuh itu, “Hari ini hari Sabat, dan tidak boleh engkau memikul tilammu.” Akan tetapi ia menjawab mereka, “Orang yang telah menyembuhkan aku, dia yang mengatakan kepadaku: Angkatlah tilammu dan berjalanlah.” Mereka bertanya kepadanya, “Siapakah orang itu yang berkata kepadamu; Angkatlah tilammu dan berjalanlah?” Tetapi orang yang baru sembuh itu tidak tahu siapa orang itu, sebab Yesus telah menghilang ke tengah-tengah orang banyak di tempat itu. Kemudian, ketika bertemu dengan dia dalam Bait Allah, Yesus lalu berkata kepadanya, “Engkau telah sembuh; jangan berbuat dosa lagi, supaya padamu jangan terjadi yang lebih buruk.” Orang itu keluar, lalu menceritakan kepada orang-orang Yahudi, bahwa Yesuslah yang telah menyembuhkan dia. Dan karena itu orang-orang Yahudi berusaha menganiaya Yesus, karena Ia melakukan hal-hal itu pada hari Sabat.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Betapa kerap orang tidak memahami perbuatan baik yang dilakukan oleh Yesus terhadap dirinya, seperti nyata dari penyembuhan orang lumpuh di kolam Betesda. Begitu senangnya sampai ia lupa bahwa Yesuslah yang menyembuhkannya. Banyak orang begitu senang dengan hadiah yang diterimanya lantas begitu cepat lupa akan pemberi hadiah itu sendiri. Kita telah dibangkitkan dari kelumpuhan dosa. Itu hadiah cuma-cuma yang boleh kita terima. Maka jangan berbuat dosa lagi dan jangan kembali menjadi lumpuh. Untuk menjaga keutuhan, hiduplah dengan selalu mengucap syukur.

Doa Malam

Ampunilah kami ya Tuhan, bila kami lebih mengutamakan peraturan daripada cinta kasih. Semoga kami tidak jatuh dalam dosa karena mengabaikan cinta kasih dengan membiarkan sesama kami tetap dalam penderitaannya. Amin.


RUAH

Lihat anakmu hidup.

Senin, 31 Maret 2014
Hari Biasa Pekan IV Prapaskah
 
Yesaya 65:17-21; Mzm 30:2.4.5-6.11-12a.13b; Yohanes 4:43-54
 
Kata Yesus kepadanya, "Pergilah, anakmu hidup!" Orang itu percaya akan perkataan yang dikatakan Yesus kepadanya, lalu pergi. Ketika ia masih di tengah jalan hamba-hambanya telah datang kepadanya dengan kabar, bahwa anaknya hidup. Ia bertanya kepada mereka pukul berapa anak itu mulai sembuh. Jawab mereka, "Kemarin siang pukul satu demamnya hilang." Maka teringatlah ayah itu, bahwa pada saat itulah Yesus berkata kepadanya, "Anakmu hidup." Lalu ia pun percaya, ia dan seluruh keluarganya.

Ketika merenungkan kisah Yesus menyembuhkan anak seorang pegawai istana ini, saga tertarik dengan kata "kemarin". Para hamba pegawai itu mengabarkan bahwa anaknya sembuh "kemarin siang pikul satu" tepat pada saat Yesus mengatakan kepadanya "Anakmu hidup". Dengan memperhatikan keterangan waktu "kemarin", pegawai itu membutuhkan waktu cukup lama untuk berjumpa dengan Yesus. Kemarin jam satu, ia masih bersama Yesus, lalu pulang dan ketika baru sampai di tengah jalan, ia mendapat kabar dari para hambanya. Jadi, perjalanan yang baru setengah itu memakan waktu setidaknya lebih dari sehari. Berarti perjalanan penuh dari tempat Yesus ke rumahnya, kurang lebih 2-3 bari. Itu baru sekali jalan. Kalau pp berarti 4-6 hari. Cukup jauh dan tentu saja melelahkan. Namun, pengorbanan dan kelelahannya itu amat kecil kalau dibandingkan dengan berkat yang ia terima dari Yesus: anaknya tidak jadi mati tetapi sembuh dan hidup, lalu ia dan seluruh keluarganya menjadi percaya kepada Yesus. Dengan percaya pada Yesus, berarti ia dan keluarganya mendapat jaminan keselamatan abadi. Luar biasa ....
Saya rasa, tidak seorangpun dari kita, untuk pergi ke gereja, untuk pendalaman iman di lingkungan dan untuk hadir dalam kegiatan rohani lainnya, membutuhkan waktu sampai sehari. Paling hanya beberapa menit saja. Namun, apakah kita selalu berusaha dan berhasil untuk hadir sehingga berjumpa dengan Tuhan dan saudara-saudari seiman? "Wah, saya sampai rumah sudah jam 18.00. Kegiatan lingkungan jam 19.00. Capek ..." Bener, pasti capek. Tapi, kalau dibandingkan dengan perjalanan pegawai istana tersebut???? Semoga, semangat iman pegawai istana tersebut semakin menyemangati kita untuk berani capek dan mengorbankan waktu demi perjumpaan dengan Tuhan dan umat beriman lainnya. Percayalah, kita pasti semakin mendapatkan berkat-Nya secara melimpah.

Doa: Tuhan, tolonglah aku untuk selalu meluangkan waktu dan hadir dalam kebersamaan dengan saudara-saudara seiman, di mana Engkau pun hadir dan memberikan berkat-Mu. Amin. -agawpr-