Inilah kehendak Bapa-Ku, yaitu supaya setiap orang, yang melihat Anak dan percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal, dan supaya Aku membangkitkannya pada akhir zaman.

Rabu, 07 Mei 2014
Hari Biasa Pekan III Paskah
         
 Kis 8:1b-8; Mzm 66:1-3a.4-5.6-7a; Yoh 6:35-40
 
"Inilah kehendak Bapa-Ku, yaitu supaya setiap orang, yang melihat Anak dan percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal, dan supaya Aku membangkitkannya pada akhir zaman."
   

Rm. Agoeng, seorang kawan sekaligus guru saya mempunyai motto "melihat yang tak terlihat". Penghayatan atas motto ini membuat banyak yang tampaknya biasa bahkan remeh menjadi keren, istimewa, luar biasa dan inspiratif. Untuk "melihat yang tak terlihat" ini tentunya tidak cukup hanya dengan mata indrawi tetapi lebih-lebih mata hati atau mata iman yang memampukan kita untuk merefleksikan dan memaknai hal-hal yang dilihat secara indrawi sehingga tersingkaplah apa yang ada dibaliknya. Injil hari ini juga mengundang kita untuk "melihat yang tak terlihat". Allah Bapa menghendaki agar kita melihat Anak-Nya, yakni Yesus Kristus, dan percaya kepada-Nya supaya kita memperoleh hidup yang kekal. Bagaimana mungkin pada zaman sekarang kita dapat melihat Yesus yang tidak terlihat secara fisik. Kalau hanya menggunakan mata indrawi tentu tidak mungkin. Namun kita mempunyai mata iman yang memampukan kita untuk melihat-Nya melalui apa yang kita lihat secara indrawi. Hal ini amat jelas dalam Ekaristi. Ketika mata indrawi kita melihat hosti diberkati, mata iman kita melihatnya sebagai Tubuh Kristus sebagaimana ditegaskan oleh Santo Yohanes Paulus II, "Dalam roti dan anggur, janganlah hanya melihat unsur alamiah, sebab Tuhan telah tegas mengatakan bahwa itu adalah tubuh dan darah-Nya: iman memastikan bagimu, kendati indera menunjuk kepada yang lain." (EE 14). Tentu dalam banyak kesempatan lain, dengan kepekaan mata iman kita, kita pun mampu melihat Tuhan, misalnya dalam diri sesama (bdk. Mat 25:40).

Doa: Tuhan, semoga mata iman kami semakin peka untuk melihat Engkau dalam hidup kami sehari-hari, terutama dalam Ekaristi. Amin. -agawpr-
 

Rabu, 07 Mei 2014 Hari Biasa Pekan III Paskah

Rabu, 07 Mei 2014
Hari Biasa Pekan III Paskah
      
Orang yang sudah lahir tidak dapat kembali dalam rahim ibu yang melahirkannya. Pembaptisan adalah kelahiran baru -- St. Yustinus, Martir
        
Antifon Pembuka (Mzm 71:8.23)
  
Semoga lidahku bernyanyi memuji Engkau. Semoga bibirku bersorak bermadah kepada-Mu. Alleluya.
  
Doa Pagi
  
Ya Allah, beriman kepada-Mu dan menjadi saksi cinta kasih-Mu ternyata membutuhkan perjuangan terus-menerus. Karena itu, berikanlah rahmat-Mu untuk menjalani hidup ini meski rintangan dan godaan selalu menanti. Sebab yang hidup dan berkuasa, kini dan sepanjang segala masa. Amin.
   
Bacaan dari Kisah Para Rasul (8:1b-8)
   
"Mereka menjelajah seluruh negeri sambil memberitakan Injil."
    
Setelah Stefanus dibunuh, mulailah penganiayaan yang hebat terhadap jemaat di Yerusalem. Mereka semua, kecuali rasul-rasul, tersebar ke seluruh daerah Yudea dan Samaria. Orang-orang saleh menguburkan mayat Stefanus serta meratapinya dengan sangat. Tetapi Saulus berusaha membinasakan jemaat itu. Ia memasuki rumah demi rumah dan menyeret laki-laki serta perempuan ke luar, lalu menyerahkan mereka untuk dimasukkan ke dalam penjara. Mereka yang tersebar menjelajah ke seluruh negeri sambil memberitakan Injil. Filipus pergi ke suatu kota di Samaria dan memberitakan Mesias kepada orang-orang di situ. Ketika orang banyak itu mendengar pemberitaan Filipus dan melihat tanda-tanda yang diadakannya, mereka semua dengan bulat hati menerima apa yang diberitakannya itu. Sebab dari banyak orang yang kerasukan roh jahat keluarlah roh-roh itu sambil berseru dengan suara keras, dan banyak juga orang lumpuh dan orang timpang yang disembuhkan. Maka sangatlah besar sukacita dalam kota itu.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Bersorak-sorailah bagi Allah, hai seluruh bumi!
Ayat. (Mzm 66:1-3a.4-5.6-7a; R:1)
1. Bersorak-sorailah bagi Allah, hai seluruh bumi, mazmurkanlah kemuliaan nama-Nya, muliakanlah Dia dengan puji-pujian! Katakanlah kepada Allah, "Betapa dahsyat segala pekerjaan-Mu!"
2. Seluruh bumi sujud menyembah kepada-Mu, dan bermazmur bagi-Mu, seluruh bumi memazmurkan nama-Mu. Pergilah dan lihatlah karya-karya Allah; Ia dahsyat dalam perbuatan-Nya terhadap manusia.
3. Ia mengubah laut menjadi tanah kering, dan orang berjalan kaki menyeberangi sungai. Oleh sebab itu kita bersukacita karena Dia, yang memerintah dengan perkasa untuk selama-lamanya.

Bait Pengantar Injil, do = g, PS 959
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. Setiap orang yang percaya kepada Anak, beroleh hidup yang kekal, dan Aku akan membangkitkannya pada akhir zaman.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (6:35-40)
   
"Inilah kehendak Bapa-Ku, yaitu supaya setiap orang yang melihat Anak beroleh hidup yang kekal."
    
Di rumah ibadat di Kapernaum Yesus berkata kepada orang banyak, "Akulah roti hidup! Barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan lapar lagi, dan barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi. Tetapi Aku telah berkata kepadamu: Sungguh pun kamu telah melihat Aku, kamu tidak percaya. Semua yang diberikan Bapa kepada-Ku akan datang kepada-Ku, dan barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan Kubuang. Sebab Aku telah turun dari surga bukan untuk melakukan kehendak-Ku, tetapi untuk melakukan kehendak Dia yang telah mengutus Aku. Dan inilah kehendak Dia yang telah mengutus Aku, yaitu supaya dari semua yang telah diberikan-Nya kepada-Ku jangan ada yang hilang, tetapi supaya Kubangkitkan pada akhir zaman. Sebab inilah kehendak Bapa-Ku, yaitu supaya setiap orang, yang melihat Anak dan percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal, dan supaya Aku membangkitkannya pada akhir zaman."
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.

Renungan

Tidak ada orang yang mau menderita sakit, setiap orang pasti ingin sehat. Ketika sakit orang pasti akan berusaha apapun untuk bisa sembuh dan sehat kembali. Berbagai upaya medis dilakukan, pengobatan alternatif dijalani, bahkan juga doa-doa untuk memohon kesembuhan dipanjatkan.
  
Rasul Filipus pergi ke salah satu kota di Samaria untuk memberitakan Mesias kepada orang-orang di situ. Sambil memberitakan Mesias ia juga menyembuhkan banyak orang. Banyak orang yang kerasukan roh jahat dibebaskan oleh Filipus dalam nama Yesus, dan juga banyak orang lumpuh dan orang timpang disembuhkan. Berkat pewartaan Filipus dan juga berkat mukjizat-mukjizat penyembuhan yang terjadi, banyak orang mengalami sukacita, kemudian mereka dengan bulat hati menerima Yesus Kristus sebagai Mesias. Mereka menerima Mesias, mereka disembuhkan, dan mereka mengalami sukacita.


Yesus bersabda ”Semua yang diberikan Bapa kepada-Ku akan datang kepada-Ku, dan barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan kubuang. Setiap orang yang melihat Anak dan percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal, dan supaya Aku membangkitkannya pada akhir zaman”.

Kita semua datang kepada Yesus karena Dia adalah Roti Hidup yang turun dari surga. Dia datang untuk memberikan kehidupan, harapan kepada yang putus asa, dan kesembuhan kepada yang sakit. Dia datang untuk memberikan sukacita kepada kita.

Tuhan Yesus Kristus, Engkau datang untuk memberikan sukacita kepadaku. Semoga sukacita yang aku peroleh mampu dibagikan kepada sesamaku, sehingga semakin banyak orang mengalami kasih-Mu. Amin. 
 
 
KATEKESE LITURGI: 
CARA PENERIMAAN KOMUNI DUA RUPA
(untuk imam)
PUMR No. 242.  Sesudah menyelesaikan doa sebelum komuni, selebran utama berlutut, lalu mundur beberapa langkah. Kemudian konselebran satu per satu maju ke tengah, berlutut dan dengan khidmat mengambil Tubuh Kristus dari Altar. Hosti di pegang dengan tangan kanan yang ditopang dengan tangan kiri. Lalu mereka kembali ke tempat masing-masing. Akan tetapi, menurut cara lain, para konselebran dapat tetap tinggal pada tempat masing-masing dan mengambil Tubuh Kristus dari patena yang disampaikan oleh selebran utama atau konselebran lain kepada masing-masing konselebran atau yang diedarkan dari konselebran yang satu kepada yang lain.

PUMR No. 243.    Kemudian selebran utama mengambil hosti yang dikonsekrasikan dalam perayaan Misa yang bersangkutan. Dengan menghadap ke arah umat, ia mengangkatnya sedikit di atas patena atau di atas piala, sambil mengucapkan: "Inilah Anakdomba Allah..." Bersama-sama dengan para konselebran dan umat, ia melanjutkan "Ya Tuhan, saya tidak pantas....."

PUMR No. 244.    Lalu selebran utama dengan menghadap ke arah altar berdoa dalam hati Semoga Tubuh Kristus selalu melindungi aku. Setelah itu ia menyambut Tubuh Kristus dengan khidmat. Hal yang sama dilakukan oleh para konselebran. Sesudah itu diakon menyambut Tubuh Kristus dari tangan selebran utama.

PUMR No. 245.    Darah Kristus dapat disambut dengan bermacam-macam cara: Dapat di minum langsung dari piala, atau dengan menggunakan pipa kecil atau sendok, ataupun dengan mencelupkan hosti ke dalam piala.

PUMR No. 246.    Kalau komuni Darah Kristus dilaksanakan dengan minum langsung dari piala, maka dapat diikuti salah satu cara di bawah ini :
a. Selebran utama mengambil piala dan berdoa dalam hati: Semoga Darah Kristus selalu melindungi aku. Sesudah minum sedikit, piala diberikan kepada diakon atau seorang imam konselebran. Kemudian selebran utama membagikan komuni kepada umat (bdk.no.160-162). Para konselebran menghampiri altar satu persatu, atau, kalau ada dua piala, berdua-dua, berlutut,, lalu menyambut Darah Kristus. Sesudah menyambut, mereka langsung membersihkan bibir piala, lalu kembali ke tempat duduk.
b. Selebran utama tetap berdiri pada tempatnya menghadap ke arah altar dan menyambut Darah Kristus. Para konselebran juga tetap berdiri pada tempatnya masing-masing dan menerima piala dari tangan diakon atau salah seorang konselebran. Piala juga dapat diedarkan dari konselebran yang satu kepada yang lain. Setiap kali seorang konselebran minum dari piala, hendaknya bibir piala itu dibersihkan, entah oleh orang yang minum itu sendiri, entah oleh orang yang menyerahkannya. Sesudah menyambut, masing-masing kembali ke tempat duduk.   
   
Komuni dalam dua rupa selalu diizinkan "bagi Imam-Imam yang tidak dapat merayakan Misa atau ikut dalam konselebrasi". (Redemptionis Sacramentum, Instruksi VI tentang sejumlah hal yang perlu dilaksanakan atau dihindari berkaitan dengan Ekaristi Mahakudus, No. 99)
 
CARA PENERIMAAN KOMUNI DUA RUPA 
(untuk umat, termasuk akolit, diakon dan prodiakon)
 
PUMR No. 284.    Kalau komuni dilaksanakan dalam dua rupa :
a. Seturut ketentuan, piala dilayani oleh diakon atau, kalau tidak ada diakon, oleh seorang imam. Dapat juga piala dilayani oleh akolit yang dilantik secara liturgis atau oleh pelayan komuni tak-lazim. Kalau terpaksa, piala juga dapat dilayani oleh anggota jemaat yang diberi tugas hanya untuk kesempatan yang bersangkutan;
b. Seluruh sisa Darah Kristus diminum pada altar oleh imam atau diakon atau akolit yang dilantikyang pada waktu itu melayani piala dan kemudian membersihkan serta mengatur kembali bejana-bejana kudus seperti biasa.

Komuni hendaknya dapat diterimakan hanya dalam wujud roti kepada umat beriman yang barangkali menginginkannya.

PUMR No. 285.    Yang harus disiapkan untuk komuni-dua-rupa ialah :
a. Kalau komuni-anggur dilaksanakan dengan minum langsung dari piala, hendaknya disiapkan beberapa piala atau satu piala yang cukup besar. Tetapi, hendaknya diusahakan jangan sampai Darah Kristus tersisa terlalu banyak;
b. Kalau komuni-anggur dilaksanakan dengan mencelupkan hosti ke dalam piala, hendaknya disiapkan hosti, hosti yang tidak terlalu kecil dan tipis, tetapi lebih tebal dari pada biasanya, supaya sesudah dicelupkan masih dapat diberikan dengan mudah kepada orang yang menyambut.

PUMR No. 287.    Kalau komuni-dua-rupa dilaksanakan dengan mencelupkan hosti ke dalam anggur, tiap penyambut, sambil memegang patena di bawah dagu, menghadap imam yang memegang piala. Di samping imam berdiri pelayan yang memegang bejana kudus berisi hosti. Imam mengambil hosti, mencelupkan sebagian ke dalam piala, memperlihatkannya kepada penyambut sambil berkata: Tubuh dan Darah Kristus. Penyambut menjawab: Amin, lalu menerima hosti dengan mulut, dan kemudian kembali ke tempat duduk.     
   
Umat tidak diizinkan mengambil sendiri - apalagi meneruskan kepada orang lain - Hosti Kudus atau Piala Kudus, Dalam konteks ini harus ditinggalkan juga penyimpangan dimana kedua mempelai saling menerimakan Komuni Suci dalam Misa Perkawinan.
(Redemptionis Sacramentum, Instruksi VI tentang sejumlah hal yang perlu dilaksanakan atau dihindari berkaitan dengan Ekaristi Mahakudus, No. 94)
    
 
Ziarah Batin 2014, Renungan dan Catatan Harian

Akulah roti hidup! Barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan lapar lagi, dan barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi.

Selasa, 06 Mei 2014
Hari Biasa Pekan III Paskah
 

Kis 7:51 – 8:1a; Mzm 31:3c-4.6ab.7b.8a.17.21ab; Yoh 6:30-35 

Kata Yesus kepada mereka, “Akulah roti hidup! Barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan lapar lagi, dan barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi.

Pada saat kita lapar dan haus, kita tidak mempunyai daya dan kekuatan. Perut melilit-lilit, badan lemas, mata berkunang-kunang dan pikiran kurang berfungsi dengan baik. Kalau hal ini terjadi, kita semua tahu apa yang harus dan segera kita lakukan, yakni makan dan minum. Kita tahu bahwa makan(an) dan minum(an) adalah solusi paling ampuh untuk mengatasi lapas dan haus, juga untuk mendapatkan tenaga dan kekuatan, untuk tetap sehat dan untuk bertahan hidup. Maka, makan dan minum merupakan aktivitas harian yang biasanya selalu kita lakukan dengan gembira. Meskipun kita melakukan berulang-ulang, kita tidak pernah bosan. Bahkan kita rela bekerja keras untuk dapat makan setiap kali kita membutuhkan. Itulah makanan jasmani untuk tubuh kita, yang mutlak kita butuhkan selama kita hidup di dunia ini. Namun, sebagai orang beriman, kita tidak hanya memiliki tubuh saja tetapi juga jiwa dan roh (bdk. 1 Tes 5:23). Dan sebagaimana tubuh kita mutlak membutuhkan makanan dan minuman untuk tertahan hidup di dunia ini, jiwa dan roh kita juga mutlak membutuhkan makanan dan minuman untuk bertahan hidup baik di dunia maupun di akherat. Syukur kepada Allah karena melalui Tuhan Yesus Kristus, Ia selalu menyediakan makanan dan minuman rohani bagi bagi jiwa dan roh kita. Setiap saat, Ia mengundang kita untuk datang kepada-Nya dengan penuh iman sehingga kita tidak pernah kelaparan dan kehausan. Maka, sebagaimana kita tidak pernah bosan tetapi selalu dengan gembira datang ke tempat di mana tersedia makanan dan minuman kemudian makan dan minum apa yang tersedia, marilah kita juga tidak pernah bosan tetapi selalu datang kepada Tuhan dengan penuh sukacita. Dia menyediakan makanan dan minuman bergizi yang sama sekali tidak mengandung risiko penyakit seperti halnya makanan bagi tubuh kita, gratis pula. Kita hanya perlu mengorbankan waktu saja. Dan siapa pun yang tekun dan setia datang kepada-Nya hidupnya selalu terjamin, baik di dunia maupun di akherat.    

Doa: Tuhan, berkatilah niatku untuk semakin tekun dan setia datang kepada-Mu sehingga setiap saat aku menerima makanan dan minuman rohani yang selalu Kausediakan bagiku. Amin. -agawpr-