| Halaman Depan | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Kisah Hidup |

Setelah Yesus menyelesaikan ajaran-Nya tentang roti hidup, banyak dari murid-murid-Nya berkata, “Perkataan ini keras, siapakah yang sanggup mendengarkannya?”

Sabtu, 10 Mei 2014
Hari Biasa Pekan III Paskah

Bacaan silahkan lihat (di sini)

 Dalam hidup kita sering mendengarkan kata-kata yang keras dan pedas. Reaksi atas hal ini bisa berbeda. Mereka yang ‘berdarah panas’, biasanya langsung menanggapi dengan keras. Sikap demikian yang muncul dalam diri para murid dalam kisah Injil hari ini. Banyak yang ‘berdarah panas’, marah dan akhirnya meninggalkan Yesus, kembali ke rumah masing-masing.

Apa yang membuat sikap ini terjadi? Kita harus membaca kembali bacaan kemarin, tentang “Roti Hidup”. Orang yang mau selamat harus bersekutu dengan-Nya, dengan menyantap Tubuh-Nya. Orang-orang Yahudi protes. Setiap pribadi bisa sampai kepada Allah secara langsung. Maka, ketika Yesus ini mengatakan bahwa hidup abadi hanya didapatkan dengan mengikuti Dia dan lewat Dia, bagi mereka hal itu merupakan penghujatan kepada Allah! Inilah yang membuat mereka banyak meninggalkan Yesus. Mereka tidak menerima Yesus sebagai Mesias yang telah diutus Allah untuk membebaskan umat manusia dari belenggu dosa dan maut. Mereka hanya mau menerima Dia sebagai raja dunia yang mengenyangkan seperti saat menerima makanan dari Yesus; dan seperti nenek moyang mereka yang menerima manna. Pemikiran yang sangat duniawi!

Bisa jadi, itulah sikap beriman kita. Kita mau menerima Allah yang hanya memenuhi keinginan dan kepentingan kita. Kita ingin mengatur Allah demi kehidupan duniawi kita. Coba saja ingat doa-doa yang kita panjatkan, kerapkali bersifat duniawi. Berilah kesehatan, rezeki, kesenangan, jauhkan dukacita dan kesedihan; dan banyak lagi permintaan bersifat jasmani. Coba refleksikan, ketika semua diterima, adalah rasa syukur dan merasa cukup? Tidak, kita terus merasa kekurangan.

Tuhan kerapkali memberi sesuatu “yang keras” dalam kehidupan kita, seperti dukacita, kegagalan, ketidakmampuan dan sejenisnya. Sendirian kita memang kerap lemah. Maka kita harus bersekutu dengan Allah lewat santapan rohani, Tubuh-Nya yang kita terima lewat Sakramen Mahakudus. Kesatuan itu kemudian berbuah lewat persekutuan keluarga, di mana kita dapat saling meneguhkan dan membahagiakan. Jika kondisi keluarga seperti itu, maka akan menjadi tempat pertumbuhan bagi putra-putri kita untuk panggilan khusus sebagai imam atau biarawan-biarawati. Bagaimana dengan keluarga kita? (Pahala Hasudungan, O.Carm/Cafe Rohani)

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS/GOPAY/OVO/LINKAJA/SHOPEEPAY/DANA/BCA MOBILE/OCTOMOBILE/SAKUKU,dll klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2023 -

Privacy Policy