Senin, 19 Mei 2014 Hari Biasa Pekan V Paskah

Senin, 19 Mei 2014
Hari Biasa Pekan V Paskah
  
“Begitu banyak umat terbaptis kehilangan identitas dan keanggotaannya: mereka tidak tahu konten iman yang esensial atau mereka berpikir bahwa mereka bisa menumbuhkan iman terpisah dari perantaraan Gerejawi. Dan sementara banyak orang melihat dengan ragu pada kebenaran-kebenaran yang diajarkan Gereja, yang lainnya mereduksi Kerajaan Allah menjadi suatu nilai-nilai besar, yang tentu berhubungan dengan Injil, tapi tidak lagi berhubungan dengan inti iman Kristen. Dalam konteks ini, bagaimana kita menghidupi tanggung jawab yang dipercayakan kepada kita oleh Tuhan?” – Bapa Suci Benediktus XVI

 
Antifon Pembuka
 
Telah bangkit Gembala yang baik. Ia menyerahkan nyawa-Nya bagi domba-domba-Nya dan rela mati untuk kawanan-Nya. Alleluya.
 
Doa Pagi

 
Tuhan Yesus Kristus, curahkanlah dengan murah hati Roh Kudus-Mu atas dunia kami serta Gereja kami. Semoga Roh Kudus menuntun kami untuk maju terus dengan penuh harapan, dan menolong kami untuk membangun masa depan kami bersama dengan Dikau. Sebab Engkaulah yang hidup dan berkuasa bersama Bapa, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.
 
Bacaan dari Kisah Para Rasul (14:5-18)
   
   
"Kami memberitakan Injil kepada kamu, supaya kamu meninggalkan perbuatan sia-sia dan berbalik kepada Allah yang hidup."
  
Waktu Paulus dan Barnabas berada di Ikonium, orang-orang Ikonium yang telah mengenal Allah dan orang-orang Yahudi bersama-sama dengan pemimpin-pemimpin mereka menimbulkan suatu gerakan untuk menyiksa dan melempari Paulus dan Barnabas dengan batu. Setelah mengetahuinya, menyingkirlah rasul-rasul itu ke kota-kota Likaonia, yaitu Listra dan Derbe dan daerah sekitarnya. Di situ mereka memberitakan Injil. Di Listra ada seorang yang duduk saja, karena lemah kakinya; ia lumpuh sejak dilahirkan dan belum pernah dapat berjalan. Ia duduk mendengarkan, ketika Paulus berbicara. Paulus menatap dia, dan melihat bahwa ia beriman dan dapat disembuhkan. Lalu kata Paulus dengan suara nyaring, “Berdirilah tegak di atas kakimu!” Dan orang itu melonjak berdiri, lalu berjalan kian kemari. Ketika orang banyak melihat apa yang telah diperbuat Paulus, mereka itu berseru dalam bahasa Likaonia, “Dewa-dewa telah turun ke tengah-tengah kita dalam rupa manusia.” Barnabas mereka sebut Zeus dan Paulus mereka sebut Hermes, karena Paulus yang berbicara. Maka datanglah imam dewa Zeus, yang kuilnya terletak di luar kota, membawa lembu-lembu jantan dan karangan-karangan bunga ke pintu gerbang kota untuk mempersembahkan korban bersama-sama dengan orang banyak kepada rasul-rasul itu. Mendengar itu, Barnabas dan Paulus mengoyakkan pakaian mereka, lalu terjun ke tengah-tengah orang banyak itu sambil berseru, “Hai kamu sekalian, mengapa kamu berbuat demikian? Kami ini adalah manusia biasa sama seperti kamu! Kami ada di sini untuk memberitakan Injil kepada kamu, supaya kamu meninggalkan perbuatan sia-sia ini dan berbalik kepada Allah yang hidup, yang telah menjadikan langit dan bumi, laut dan segala isinya. Dalam zaman yang lampau Allah membiarkan semua bangsa menuruti jalannya masing-masing, namun Ia bukan tidak menyatakan diri-Nya dengan berbagai-bagai kebajikan, yaitu dengan menurunkan hujan dari langit dan dengan memberikan musim-musim subur bagi kamu. Ia memuaskan hatimu dengan makanan dan kegembiraan”. Walaupun rasul-rasul itu berkata demikian, namun hampir-hampir tidak dapat mereka mencegah orang banyak mempersembahkan kurban kepada mereka.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Bukan kepada kami, ya Tuhan, tetapi kepada nama-Mulah beri kemuliaan.
Ayat. (Mzm 115:1-2.3-4.15-16)
1. Bukan kepada kami, ya Tuhan, bukan kepada kami, tetapi kepada nama-Mulah beri kemuliaan, oleh karena kasih-Mu, oleh karena setia-Mu! Mengapa bangsa-bangsa akan berkata, “Di mana Allah mereka?”
2. Allah kita di surga; Ia melakukan apa yang dikehendaki-Nya! Berhala-berhala mereka adalah perak dan emas, buatan tangan manusia.
3. Diberkatilah kamu oleh Tuhan, yang menjadikan langit dan bumi. Langit itu langit kepunyaan Tuhan, dan bumi itu telah diberikan-Nya kepada anak-anak manusia
 
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Yoh 14:26)
Roh Kudus akan mengajarkan segala sesuatu kepada kamu dan akan mengingatkan kamu akan semua yang telah Kukatakan kepadamu.
  
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (14:21-26)
  
"Penghibur yang akan diutus oleh Bapa, Dialah yang mengajarkan segala sesuatu kepadamu."
  
Dalam amanat perpisahan-Nya Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Barangsiapa memegang perintah-Ku dan melakukannya, dialah yang mengasihi Aku. Dan barangsiapa mengasihi Aku, ia akan dikasihi oleh Bapa-Ku, dan Aku pun akan mengasihi dia dan akan menyatakan diri-Ku padanya.” Yudas, yang bukan Iskariot, berkata kepada-Nya, “Tuhan, apakah sebabnya Engkau hendak menyatakan diri-Mu kepada kami, dan bukan kepada dunia?” Jawab Yesus, “Jika seorang mengasihi Aku, ia akan menuruti firman-Ku. Bapa-Ku akan mengasihi dia, dan Kami akan datang kepadanya, dan diam bersama-sama dengan dia. Barangsiapa tidak mengasihi Aku, ia tidak menuruti firman-Ku; dan firman yang kamu dengar itu bukanlah dari pada-Ku, melainkan dari Bapa yang mengutus Aku. Semuanya itu Kukatakan kepadamu, selagi Aku berada bersama-sama dengan kamu; tetapi Penghibur, yaitu Roh Kudus, yang akan diutus oleh Bapa dalam nama-Ku, Dialah yang akan mengajarkan segala sesuatu kepadamu dan akan mengingatkan kamu akan semua yang telah Kukatakan kepadamu.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
  
Renungan
  
ALLAH TIDAK PERNAH MENINGGALKAN MANUSIA
   
Apa tanda bahwa kita telah mengasihi Allah? Apakah cukup dengan ungkapan - ungkapan indah dan puitis “Aku mengasihi Allah”. Ini saja tidak cukup, sebab “Barangsiapa memegang perintah-Ku dan melakukannya, dialah yang mengasihi Aku” (Yoh 14:21a). Mengasihi Allah harus dinyatakan dengan dua hal : (1) memegang teguh perintah-Nya dan (2) melakukan perintah-Nya. Memegang teguh perintah-Nya berarti berdiri diatas kebenaran yang Yesus ajarkan dan melaksanakannya dengan penuh ketaatan tanpa tawar-menawar. Darimana kita dapat tahu bahwa Yesus memberikan sebuah kebenaran yang mengajarkan kita pada abad modern ini?

Kita dapat tahu dari Gereja Katolik. Yesus tidak meninggalkan jemaat-Nya sebatang kara ketika Ia akan naik ke surga, tetapi memberikan kepada kita orang tua spiritual, yaitu Santo Petrus, Rasul (Mat 16:18-19) dan para penggantinya yaitu Paus dan para Uskup. Gereja Katolik senantiasa menyuarakan kebenaran tentang iman akan Yesus Kristus ini. Ini adalah harga mati bagi kita umat Katolik. Kebenaran ini harus kita pegang teguh di dalam iman, dan hingga kini Gereja terus senantiasa membuka pintunya dan memberikan sarana – sarana rohani bagi kita semua untuk terus menyatu dengan Yesus lewat Sakramen – Sakramen Gereja, terutama Sakramen Baptis yang memperbaharui hidup kita dari manusia lama menjadi manusia baru, Sakramen Tobat yang mendamaikan kembali ke-manusiaan kita yang lupuk dan fana dengan Allah, terutama sekali adalah Sakramen Ekaristi yang benar – benar menyatukan kita dengan Yesus Kristus dalam Tubuh dan Darah-Nya dalam rupa roti dan anggur dan ini kita temukan dalam Misa. Sudahkah kita mempunyai kerinduan akan Misa? Satu kali dalam satu minggu umat Allah wajib menunaikan tugasnya kepada Allah dengan menghadiri Misa Kudus, ini sesuai dengan perintah Allah yang ketiga (Kuduskanlah hari Tuhan) dan Gereja mengajarkan lagi perintah Allah yang ketiga ini dalam Perintah Gereja yang Kedua (Ikutlah Perayaan Ekaristi pada hari Minggu dan Hari Raya yang diwajibkan..). Mengapa wajib? apakah Gereja tahu bahwa setiap individu mempunyai kesibukannya masing – masing? bukankah itu semua tergantung pada hati, jika hati tidak enak untuk apa datang ke Misa? Kalau ini yang kita nyatakan, kita harus melihat kembali Yesus. Yesus memberikan diri-Nya sehabis-habisnya tanpa tawar-menawar, bahkan Yesus wafat demi kita semua, inilah cinta Yesus yang total. Apakah kita tidak mempertimbangkan hal ini? Mengapa harus tawar-menawar dan mempersoalkan masalah hati? Jika hati tidak enak, justru Misa adalah curahan yang paling tepat, dimana kita dapat bertemu dengan Allah. Kita lelah? Tuhan Yesus pun mengalami hal yang sama , lelah bahkan lebih daripada kita, saat Yesus memanggul salib-Nya ke kalvari. Lebih dari pada itu, Yesus memberikan kepada kita Roh Kudus (Yoh 14:26), Roh Kudus yang akan mengajar kita tentang kebenaran, dan Roh Kudus ini yang menaungi dan menjaga Gereja Katolik agar Gereja terus menyuarakan apa yang Yesus serukan, bukan yang manusia serukan. Lihat, tidakkah cinta Yesus ini benar – benar total, tanpa pamrih, tanpa tawar-menawar?
   
Yesus mengajarkan kita untuk mencintai-Nya dengan segenap hati, bukan dengan setengah hati ; dengan segenap akal budi, bukan dengan setengah akal-budi ; dengan segenap jiwa, bukan dengan setengah jiwa kita ; dan dengan segenap kekuatan kita, bukan dengan setengah dari kekuatan kita. Sudahkah kita mencintai Yesus sehabis – habisnya dan tanpa tawar menawar, seperti yang sudah Yesus ajarkan kepada kita?
       
Bait Allah yang dibangun oleh manusia menyerupai sebuah Bait Allah yang lain: yakni Gereja Kristus, yang merupakan Tubuh-Nya. Allah telah memilih untuk diam di tengah-tengah manusia untuk menyelamatkannya dalam diri Putranya yang tunggal Yesus Kristus; Dia menjadi manusia seperti kita dan untuk kita. Putranya yang menjadi manusia tetap hadir dalam Tubuh Kristus yakni Gereja. Kita pergi ke gereja untuk merayakan sakramen-sakramen, khususnya Ekaristi. Kita pergi ke gereja untuk semakin menjadi Gereja, agar kita menjadi bait Allah yang hidup yang melaluinya seluruh umat manusia dapat mendengarkan kebenaran dan menerima kasih karunia-Nya. (Uskup Agung Antonio Guido Filipazzi, Duta Besar Takhta Suci untuk Indonesia)
          
 
Renungan Pagi/Deus Providebit