"Dalam perjalanan keliling dari kota ke kota Paulus dan Silas menyampaikan keputusan-keputusan yang diambil para rasul dan para penatua di Yerusalem dengan pesan supaya jemaat-jemaat menurutinya" (Kis 16:4).

Sabtu, 24 Mei 2014
Hari Biasa Pekan V Paskah

Kis 16:1-10; Mzm 100:1-2.3.5; Yoh 15:18-21

"Dalam perjalanan keliling dari kota ke kota Paulus dan Silas menyampaikan keputusan-keputusan yang diambil para rasul dan para penatua di Yerusalem dengan pesan supaya jemaat-jemaat menurutinya" (Kis 16:4).

Dibandingkan para rasul, Paulus jelas lebih terdidik, terpelajar dan intelek. Dari pengakuannya, dia berasal dari sebuah kota yang terkenal di Kilikia, "Aku adalah orang Yahudi, dari Tarsus, warga dari kota yang terkenal di Kilikia" (Kis 21:39). Sementara itu, para rasul sebagian besar berasal dari sekitar pesisir danau Galilea (Mat 4:18-22). Pendidikan di kota besar (terkenal) tentu lebih baik daripada di kota kecil, apalagi di pesisir. Lebih dari itu, Paulus dibesarkan dan dididik di Yerusalem, "Aku ... dibesarkan di kota ini; dididik dengan teliti di bawah pimpinan Gamaliel" (Kis 22:3). Gamaliel adalah seorang ahli taurat dan mahaguru paling terkenal yang sangat dihormati (Kis 5:24). Menurut Paulus sendiri, ia adalah seorang murid yang sangat berhasil (Gal 1:14) sehingga menjadi orang penting baik dalam jemaat sinagoge maupun di dewan tertinggi orang Yahudi, yakni Sanhedrin (Kis 26:10). Sementara itu, sebagian besar para rasul - paling tidak Petrus, Andreas, Yohanes dan Yakobus (Mat 4:18-22) - hanyalah nelayan yang kemungkinan besar tidak mengenyam pendidikan formal. Meskipun demikian, Paulus sangat mengormati para rasul dan taat pada keputusan mereka. Ketika ia dan jemaatnya di Antiokhia menghadapi masalah, Paulus tidak mengambil keputusan dengan menggunakan otoritas dan pemikirannya sendiri tetapi menghadap para rasul dan penatua di Yerusalem untuk membicarakannya dengan mereka (Kis 15:1-21). Paulus pun taat ketika diutus kembali ke Antiokhia untuk membawa surat dari para rasul dan menyampaikan keputusan mereka (Kis 15:22). Selanjutnya, "Dalam perjalanan keliling dari kota ke kota Paulus dan Silas menyampaikan keputusan-keputusan yang diambil para rasul dan para penatua di Yerusalem dengan pesan supaya jemaat-jemaat menurutinya" (Kis 16:4).

Sikap Paulus ini, sangat mengesankan. Meski dalam segala hal, baik asal-usul, pendidikan maupun pengetahuan, ia lebih dari para rasul, namun ia sangat menghormati para rasul dan taat pada keputusan mereka. Ia sadar bahwa para rasul mempunyai otoritas yang lebih tinggi daripadanya sehingga ia mendengarkan mereka dan melaksanakan keputusan-keputusan mereka serta meminta kepada jemaatnya untuk taat dan melaksanakan keputusan para rasul. Meskipun ia lebih baik dalam pendidikan dan pengetahuan dibanding para rasul, tetapi ia menyadari dan mengakui sebagai "yang paling hina dari semua rasul" (1 Kor 15:9). Ia sungguh-sungguh menghayati semangat kerendahan hati sebagaimana dinyatakannya kepada para penatua jemaat di Efesus "Dengan segala rendah hati aku melayani Tuhan" (Kis 20:19). Berkat pendidikannya yang tinggi dan intelektualitasnya yang cemerlang serta kerendahan hatinya yang luar biasa itulah, Paulus berhasil membangun jemaat yang berkualitas di banyak tempat. Jemaatnya pun tetap hidup dalam persekutuan dan ketaatan pada ajaran para rasul, kendati Paulus telah meninggalkan mereka. Tidak hanya itu, Paulus menjadi rasul yang sangat dicintai jemaat (Kis 20:37).

Kita, dalam bidang-bidang tertentu, mungkin lebih baik, lebih tahu, lebih ahli, lebih intelek, dan lebih lebih yang lain, dibandingkan orang lain. Namun, kalau kita tidak mempunyai kerendahan hati dan ketaatan, kita tidak akan bisa membangun kerjasama dan memberikan pelayanan yang membuahkan sukacita dan damai sejahtera. Untuk itu, di mana pun berada, marilah menjadi pelayan-pelayan yang rendah hati dan taat. "Kami adalah hamba-hamba yang tidak berguna; kami hanya melakukan apa yang kami harus lakukan" (Luk 17:10) sebagaimana Yesus mengajarkan dan meminta kita untuk berbuat demikian.

Doa: Tuhan, berilah kami kerendahan hati dan ketaatan sebagai dasar bagi karya dan pelayanan kami, agar kami mampu membangun kerjasama dan memberikan pelayanan yang membuahkan sukacita dan damai sejahtera. Amin. -agawpr-

Sabtu, 24 Mei 2014 Hari Biasa Pekan V Paskah

Sabtu, 24 Mei 2014
Hari Biasa Pekan V Paskah
 
“Barangsiapa mencintai Maria sebagai ibu, hendaknya ia meneladan kerendahan hati, kemurnian, kemiskinan dan ketaatannya” (Venerabilis Mikael dari St. Agustinus)
  

Antifon Pembuka (lih.Kol 2:12)
 
Kita dikubur bersama Kristus dalam pembaptisan dan dibangkitkan bersama dengan Dia, berkat iman kita akan kuasa Allah, yang telah membangkitkan kita dari alam maut. Alleluya.

Doa Pagi

 
Allah Bapa yang Maharahim, Engkau berkenan memanggil kami untuk mewartakan Injil di zaman ini dengan alat komunikasi yang serba cepat dan memudahkan untuk memperluas pengetahuan baik jasmani maupun rohani. Semoga roh kebijaksanaan selalu menaungi jiwa raga kami dalam menjalankan tugas sebagai pewarta kabar gembira di mana pun kami berada. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.
   
Perjalanan Paulus dan Silas adalah perjalanan warta sukacita. Kedatangan mereka meneguhkan iman jemaat berkaitan dengan ajaran dan orang-orang yang mau mengikuti Kristus. Banyak orang bukan Yahudi diselamatkan oleh mereka.

   
Bacaan dari Kisah Para Rasul (16:1-10)
        
"Menyeberanglah ke Makedonia, dan tolonglah kami"
   
Sekali peristiwa Paulus datang ke Derbe dan Listra. Di situ ada seorang murid bernama Timotius; ibunya adalah seorang Yahudi dan telah menjadi percaya, sedangkan ayahnya seorang Yunani. Timotius ini dikenal baik oleh saudara-saudara di Listra dan di Ikonium. Paulus mau, supaya Timotius itu menyertainya dalam perjalanan. Paulus menyuruh menyunatkan dia demi orang-orang Yahudi di daerah itu, sebab setiap orang tahu bahwa bapanya adalah orang Yunani. Dalam perjalanan keliling dari kota ke kota Paulus dan Silas menyampaikan keputusan-keputusan yang diambil para rasul dan para penatua di Yerusalem dengan pesan supaya jemaat-jemaat menurutinya. Demikianlah jemaat-jemaat diteguhkan dalam iman, dan makin lama makin bertambah besar jumlahnya. Paulus dan Silas melintasi tanah Frigia dan tanah Galatia, karena Roh Kudus mencegah untuk memberitakan Injil di Asia. Dan setibanya di Misia mereka mencoba masuk ke daerah Bitinia, tetapi Roh Yesus tidak mengijinkan mereka. Setelah melintasi Misia, mereka sampai di Troas. Pada malam harinya tampaklah oleh Paulus suatu penglihatan; ada seorang Makedonia berdiri di situ dan berseru kepadanya katanya, “Menyeberanglah kemari dan tolonglah kami!” Setelah Paulus melihat penglihatan itu, segeralah kami mencari kesempatan untuk berangkat ke Makedonia, karena dari penglihatan itu kami menarik kesimpulan, bahwa Allah telah memanggil kami untuk memberitakan Injil kepada orang-orang di sana.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 840
Ref. Bahagia kuterikat pada Yahwe. Harapanku pada Allah Tuhanku
Ayat. (Mzm 100:1-2.3.5, R:3c)
1. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi! Beribadahlah kepada Tuhan dengan sukacita, datanglah ke hadapan-Nya dengan sorak-sorai.
2. Ketahuilah, bahwa Tuhanlah Allah; Dialah yang menjadikan kita, dan punya Dialah kita; kita ini umat-Nya dan kawanan domba gembalaan-Nya.
3. Sebab Tuhan itu baik, kasih setia-Nya untuk selama-lamanya, dan kesetiaan-Nya tetap turun-temurun.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/2, PS 951
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Kol 3:1)
Kalau kamu dibangkitkan bersama dengan Kristus, carilah perkara yang di atas di mana Kristus berada, duduk di sebelah kanan Allah.
 
Konsekuensi sebagai murid Kristus adalah dibenci oleh dunia. Mentalitas hamba menghantar setiap pengikut Kristus kepada ketaatan melaksanakan firman Tuhan. Jangan takut.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (15:18-21)
  
"Kamu bukan dari dunia, sebab Aku telah memilih kamu dari dunia."
    
Dalam amanat perpisahan-Nya Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Jikalau dunia membenci kamu, ingatlah bahwa ia telah lebih dahulu membenci Aku. Sekiranya kamu dari dunia, tentulah dunia mengasihi kamu sebagai miliknya. Tetapi karena kamu bukan dari dunia, sebab Aku telah memilih kamu dari dunia; maka dunia membenci kamu. Ingatlah apa yang telah Kukatakan kepadamu: Seorang hamba tidaklah lebih tinggi daripada tuannya. Jikalau mereka telah menganiaya Aku, mereka juga akan menganiaya kamu; jikalau mereka telah menuruti firman-Ku, mereka juga akan menuruti perkataanmu. Tetapi semuanya itu akan mereka lakukan terhadap kamu karena nama-Ku, sebab mereka tidak mengenal Dia, yang telah mengutus Aku.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.
 
Renungan
 
Dengan berpihak pada Yesus kita pasti akan dibenci oleh dunia. Karena Yesus, mereka juga akan menganiaya kita dengan pelbagai macam cara. Inilah pengalaman pengikut-pengikut Yesus yang sedang terjadi dan akan selalu terjadi. Bagi yang sedang mengalami hal ini, hendaknya tetap ingat bahwa Yesus sendiri telah mengalaminya lebih dahulu. Yesus telah memilih kita dan menjadikan kita sahabat-Nya. Maka tidak boleh ada sedikit pun kompromi dengan dunia, meski kita mengalami kesusahan di dalam dunia.

Doa Malam

Tuhan Yesus Kristus, Raja semesta alam, terima kasih atas perlindungan dan peneguhan melalui alam ciptaan yang boleh kami nikmati dan kami alami sepanjang hari ini. Semoga segala usaha yang berhubungan langsung dengan alam ciptaan dapat membuat kami selalu bersyukur atas kebesaran Allah dan membantu mereka yang kurang menghargai bahkan merusaknya. Sebab Engkaulah Tuhan dan Pengantara kami kini dan sepanjang masa. Amin.


Pada perayaan-perayaan Liturgi setiap anggota, entah pelayan (pemimpin) entah Umat, hendaknya dalam menunaikan tugas hanya menjalankan, dan melakukan seutuhnya, apa yang menjadi perannya menurut hakekat perayaan serta kaidah-kaidah Liturgi. (Sacrosanctum Concilium, No. 28)

RUAH

"Inilah perintah-Ku, yaitu supaya kamu saling mengasihi, seperti Aku telah mengasihi kamu"

Jumat, 23 Mei 2014
Hari Biasa Pekan V Paskah

Kis 15:22-31;  Mzm 57:8-9.10-12; Yoh 15:12-17

"Inilah perintah-Ku, yaitu supaya kamu saling mengasihi, seperti Aku telah mengasihi kamu"

Mengasihi separti Tuhan telah mengasihi kita. Itulah cinta kasih Kristiani. Bagaimana Tuhan telah mengasihi kita? Setidaknya ada 5 ciri pokok. Pertama, memberi. "Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah menganuriakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkann beroleh hidup yang kekal" (Yoh 3:16). Kedua mengampuni, seperti Yesus mengampuni mereka yang telah menyalibkan-Nya, bahkan mendoakan mereka "Ya Bapa, Ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat" (Luk 23:34). Ketiga mengorbankan diri. "Tidak ada kasih yang lebih besar daripada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya" (Yoh 15:13) sebagaimana Ia sendiri mengorbankan nyawanya di salib untuk menebus kita. Kempat, tidak membeda-bedakan, sebagaimana "Bapa yang di surga menerbitkan matahari bagi orang yang jahat dan orang yang baik dan menurunkan hujan bagi orang yang benar dan orang yang tidak benar" (Mat 5:45). Kelima, menyelamatkan. Keempat tindakan kasih Allah tersebut mempunyai tujuan akhir untuk menyelamatkan kita. "Sebab, Allah mengutus Anak-Nya ke dalam dunia bukan untuk menghakimi dunia, melainkan untuk menyelamatkannya oleh Dia" (Yoh 3:17). Marilah, dengan pertolongan Tuhan, kita hayati perintah Tuhan untuk saling mencintai sebagaimana Ia telah mencintai dan memberikan contoh kepada kita.

Doa: Tuhan, mampukanlah kami untuk mencintai seperti Engkau telah dan selalu mencintai kami. Amin. -agawpr-