Senin, 16 Juni 2014 Hari Biasa Pekan XI

Senin, 16 Juni 2014
Hari Biasa Pekan XI
  
Ekaristi Kudus adalah ungkapan sempurna kasih Yesus Kristus kepada manusia, sebab Ekaristi Kudus adalah intisari dari segala misteri kehidupan-Nya. (St. Petrus Yulianus Eymard)

     
Antifon Pembuka (Mzm 98:3cd)
  
Segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita.
 
Doa Pagi

 
Allah, sumber kehidupan, tuntunlah kami untuk tidak menginginkan milik sesama yang bukan hak kami. Mampukan kami selalu bersyukur atas segala anugerah-Mu yang telah kami terima selama ini. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.
   
Bacaan dari Kitab Pertama Raja-Raja (21:1-16)
       
    
"Nabot dilempari batu sampai mati."
     
Nabot, seorang Yizreel, mempunyai kebun anggur di Yizreel, di samping istana Ahab, raja Samaria . Berkatalah Ahab kepada Nabot, “Berikanlah kepadaku kebun anggurmu itu, supaya kujadikan kebun sayur sebab letaknya dekat rumahku. Sebagai gantinya akan kuberikan kebun anggur yang lebih baik, atau jika engkau lebih suka, akan kubayar harga kebun itu dengan uang.” Jawab Nabot kepada Ahab, “Semoga Tuhan mencegah aku memberikan milik pusaka leluhurku kepadamu.” Lalu masuklah Ahab ke dalam istananya dengan kesal hati. Ia gusar karena perkataan Nabot, orang Yizreel itu, “Aku takkan memberikan milik pusaka leluhurku kepadamu.” Maka berbaringlah raja di tempat tidurnya dan menelungkupkan mukanya; ia tidak mau makan. Lalu datanglah Izebel, isterinya, dan berkata kepadanya, “Apa sebabnya hatimu kesal, sehingga engkau tidak makan?” Jawab Ahab kepadanya, “Sebab aku telah berkata kepada Nabot, orang Yizreel itu, ‘Berikanlah kepadaku kebun anggurmu dengan bayaran uang atau jika engkau lebih suka, aku akan memberikan kepadamu kebun anggur sebagai gantinya.’ Tetapi sahutnya, ‘Tidak akan kuberikan kepadamu kebun anggurku itu’.” Kata Izebel, isterinya, kepadanya, “Bukankah engkau yang menjadi raja atas Israel ? Bangunlah, makanlah, dan biarlah hatimu gembira! Aku akan memberikan kepadamu kebun anggur Nabot, orang Yizreel itu.” Izebel lalu menulis surat atas nama Ahab, memeteraikannya dengan meterai raja, lalu mengirim surat itu kepada tua-tua dan pemuka-pemuka yang diam sekota dengan Nabot. Dalam surat itu ditulisnya demikian, “Maklumkanlah puasa dan suruhlah Nabot duduk paling depan di antara rakyat. Suruh jugalah dua orang dursila duduk menghadapinya, dan mereka harus naik saksi menghadap dia, dengan mengatakan, ‘Engkau telah mengutuk Allah dan raja’. Sesudah itu bawalah dia keluar dan lemparilah dia dengan batu sampai mati.” Para tua-tua dan pemuka yang tinggal sekota dengan Nabot melakukan seperti yang diperintahkan Izebel kepada mereka. Mereka memaklumkan puasa dan menyuruh Nabot duduk paling depan di antara rakyat. Kemudian datanglah dua orang, yakni orang-orang dursila itu, lalu duduk menghadapi Nabot. Orang-orang dursila itu naik saksi terhadap Nabot di depan rakyat, katanya, “Nabot telah mengutuk Allah dan raja.” Sesudah itu mereka membawa Nabot ke luar kota , lalu melempari dia dengan batu sampai mati. Kemudian mereka menyuruh orang melaporkan kepada Izebel, “Nabot sudah dilempari batu sampai mati.” Segera sesudah mendengar, bahwa Nabot sudah dilempari batu sampai mati, berkatalah Izebel kepada Anab, “Bangunlah, ambillah kebun anggur Nabot, orang Yizreel itu, menjadi milikmu, karena Nabot yang menolak memberikannya kepadamu dengan bayaran uang, sudah tidak hidup lagi; ia sudah mati.” Ketika Ahab mendengar, bahwa Nabot sudah mati, ia segera bangun dan pergi ke kebun anggur Nabot, orang Yizreel itu, untuk mengambil kebun itu menjadi miliknya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
      
Mazmur Tanggapan
Ref. Indahkanlah keluh kesahku, ya Tuhan.
Ayat. (Mzm 5:2-3.5-6.7; Ul: 2b)
1. Berilah telinga kepada perkataanku, ya Tuhan, indahkanlah keluh kesahku. Perhatikanlah teriakku minta tolong, ya Rajaku dan Allahku, sebab kepada-Mulah aku berdoa.
2. Engkau bukanlah Allah yang berkenan akan kefasikan; orang jahat takkan menumpang pada-Mu. Pembual tidak akan tahan di depan mata-Mu; Engkau benci terhadap semua orang yang melakukan kejahatan.
3. Engkau membinasakan orang-orang yang berkata bohong, Tuhan jijik melihat penumpah darah dan penipu.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Sabda-Mu adalah pelita bagi kakiku, dan cahaya bagi jalanku.
 
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (5:38-42)
      
"Jangan melawan orang yang berbuat jahat kepadamu."
      
Dalam kotbah di bukit, Yesus berkata, “Kalian mendengar, bahwa dahulu disabdakan, ‘Mata ganti mata; gigi ganti gigi.’ Tetapi Aku berkata kepadamu, ‘Janganlah kalian melawan orang yang berbuat jahat kepadamu. Sebaliknya, bila orang menampar pipi kananmu, berikanlah pipi kirimu. Bila orang hendak mengadukan engkau karena mengingini bajumu, serahkanlah juga jubahmu. Bila engkau dipaksa mengantarkan seseorang berjalan sejauh satu mil, berjalanlah bersama dia sejauh dua mil. Berikanlah kepada orang apa yang dimintanya, dan jangan menolak orang yang mau meminjam sesuatu dari padamu.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
   

Renungan

     

Yesus mengutip sebuah hukum tertua di dunia: Lex Talionis (Prinsip Pembalasan), yang tertuang dalam Kode Hamurabi di Babilonia 2000 tahun sebelum kelahiran-Nya. Yesus mengutipnya secara bebas dari Perjanjian Lama: Kel. 21:24; Im. 24:20 dan Ul. 19:21. Hukum ini sudah cukup maju pada masanya karena mengatur pembatasan terhadap aksi balas dendam karena kerugian atau kerusakan yang dialami korban.

Seperti hari-hari sebelumnya, Yesus menuntut suatu langkah ekstrim yang harus dilakukan oleh semua murid-Nya yakni tidak membalas perbuatan jahat orang lain, tetapi mengampuni dan melayani mereka semaksimal mungkin. Yesus pun memberikan beberapa contoh praktis seperti tidak membalas kekerasan fisik yang kita terima dari sesama, tidak berusaha membawa aneka ketidakadilan ke ranah hukum formal, melayani sesama dengan melakukan lebih dari apa yang dituntut, dan memberikan pinjaman kepada mereka yang memintanya.

Tuntutan moral ini adalah kemajuan yang sangat pesat bagi peradaban manusia. Jemaat Kristiani perdana pun bersusah payah untuk menjalankannya (bdk. Rm. 12:17-21; 1 Kor.13:5-7), demikian pun kita yang hidup 2000 tahun setelah mereka. Mustahilkah ini dilakukan? Tidak. Yesus sendiri telah melakukannya dan membuahkan keselamatan.
   
Ya Tuhan, mampukan aku untuk sungguh menjalankan perintah-Mu demi terbentuknya dunia baru yakni kerajaan-Mu yang kekal. Amin.
  
Ziarah Batin 2014, Renungan dan Catatan Harian

Yesus berkata, “Begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal."

Minggu, 15 Juni 2014
Hari Raya Tritunggal Mahakudus
 
Kel 34:4b-6,8-9; Dan 3:52-56; 2Kor 13:11-13; Yoh 3:16-18
 
Yesus berkata, “Begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal."
 
Satu Minggu setelah Pentakosta, kita merayakan Tritunggal Mahakudus. Sebab, dengan turun-Nya Roh Kudus, lengkaplah sudah pewahyuan Allah Tritunggal: Bapa, Putra dan Roh Kudus. Bagi kita, iman akan Trintunggal Mahakudus merupakan misteri yang mahaagung dan tidak mudah bahkan tidak mungkin kita mengerti sepenuh-Nya. Kemampuan pemahaman kita amatlah kecil dibandingkan realitas dan misteri Allah yang begitu besar dan luas. Maka, meskipun mengenal, mengerti dan memahami Tuhan itu amat penting, tetapi yang lebih penting adalah percaya. "Credo ut inteligam" (saya percaya supaya mengerti), kata St. Agustinus. Sebab, semakin kita percaya kepada Tuhan, semakin Ia berkenan mewahyukan diri-Nya kepada kita dan menyingkapkan misteri-Nya sesuai dengan perkembangan dan kemendalaman iman kita. Dan yang lebih penting, iman kepercayaan itulah yang menyelamatkan kita sebagaimana ditegaskan Yesus bahwa orang yang diselamatkan dan memiliki anugerah hidup kekal adalah orang yang percaya. Percaya bahwa Allah sangat mengasihi kita sehingga Ia mempunyai rencana dan kehendak untuk menyelamatkan kita. Percaya bahwa untuk melaksanakan dan menggenapi kehendak-Nya itu, Ia mengutus Yesus Kristus, Putra Tunggal-Nya sebagai penebus dan penyelamat kita. Percaya bahwa untuk menjamin keberlangsungan dan penerusan karya keselamatan itu sampai sepanjang segala zaman, Roh Kudus diutus bagi kita. Demikianlah, Bapa, Putra dan Roh Kudus merupakan satu Allah dalam tiga pribadi yang karena cinta kasih-Nya berkenan mewahyukan diri untuk menyelamatkan kita.

Doa: Tuhan, bantulah kami untuk semakin percaya kepada-Mu, Allah Tritunggal Mahakudus, sehingga kami semakin mampu menangkap dan memahami pewahyuan diri-Mu serta memiliki anugerah keselamatan yang Kau sediakan bagi kami. Amin. -agawpr-

Arti Tanda Salib


Minggu, 15 Juni 2014 Hari Raya Tritunggal Mahakudus

Minggu, 15 Juni 2014
Hari Raya Tritunggal Mahakudus
  
Tiada sesuatu yang serupa dengan Tritunggal; kodrat-Nya satu, tak terceraikan; satu pun daya kegiatan-Nya. (St. Atanasius)
  

Antifon Pembuka
    
Terpujilah Allah Bapa, Putra Allah yang tunggal, serta Roh Kudus: karena besarlah kasih-Nya bagi kita.
 
Blest be God the Father; and the Only Begotten Son of God, and also the Holy Spirit, for he has shown us his merciful love.

Benedicta sit Sancta Trinitas, atque indivisa Unitas: confitebimur ei, quia fecit nobiscum misericordiam suam.
 

Doa Pagi

 
Allah Bapa, dengan mengutus Sabda Kebenaran dan Roh Pengudus ke dalam dunia, Engkau telah mengungkapkan kepada manusia misteri-Mu yang mengagumkan. Semoga dengan iman yang benar kami mengakui kemuliaan Tritunggal yang kekal dan menyembah keesaan-Nya dalam keagungan kuasa-Nya. Dengan pengantaraan Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa.

Bacaan dari Kitab Keluaran (34:4b-6.8-9)
     
      
"Tuhan, Tuhan Allah, Engkaulah pengasih dan murah hati."
      
Pada waktu itu Musa bangun pagi-pagi, dan naiklah ia ke atas Gunung Sinai, seperti yang diperintahkan Tuhan kepadanya, dan membawa kedua loh batu di tangannya. Maka turunlah Tuhan dalam awan, lalu berdiri di sana dekat Musa, dan Musa pun menyerukan nama Tuhan. Berjalanlah Tuhan lewat di depan Musa sambil berseru, “Tuhan adalah Allah yang penyayang dan pengasih, panjang sabar dan berlimpah kasih setia-Nya!” Segera Musa berlutut ke tanah, lalu sujud menyembah, serta berkata, “Jikalau aku telah mendapat kasih karunia di hadapan-Mu, ya Tuhan, berjalanlah kiranya Tuhan di tengah-tengah kami. Sekalipun bangsa ini suatu bangsa yang tegar tengkuk, tetapi ampunilah kesalahan dan dosa kami. Ambillah kami menjadi milik-Mu.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/2, PS 835
Ref. Puji, jiwaku, nama Tuhan, jangan lupa pengasih Yahwe.
Ayat. (KIDUNG Dan 3:52-56)
1. Terpujilah Engkau, Tuhan, Allah leluhur kami. Kepada-Mulah pujian selama segala abad. Terpujilah nama-Mu yang mulia dan kudus. Kepada-Mu lah pujian selama segala abad.
2. Terpujilah Engkau dalam bait-Mu yang mulia dan kudus. Kepada-Mulah pujian selama segala abad. Terpujilah Engkau di atas takhta kerajaan-Mu. Kepada-Mulah pujian selama segala abad.
3. Terpujilah Engkau yang mendugai samudera raya. Kepada-Mulah pujian selama segala abad. Terpujilah Engkau di bentangan langit. Kepada-Mulah pujian selama segala abad.

Bacaan dari Surat kedua Rasul Paulus kepada umat di Korintus (13:11-13)
       
"Kasih karunia Yesus Kristus, cinta kasih Allah dan persekutuan Roh Kudus."
         
Saudara-saudaraku, bersukacitalah, usahakanlah dirimu supaya sempurna. Terimalah segala nasihatku! Hendaklah kamu sehati sepikir, dan hiduplah dalam damai sejahtera. Maka Allah, sumber kasih dan damai sejahtera, akan menyertai kamu! Berilah salam seorang kepada yang lain dengan cium yang kudus. Salam dari semua orang kudus kepada kamu. Kasih karunia Tuhan Yesus Kristus, kasih Allah dan persekutuan Roh Kudus menyertai kamu sekalian.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = bes, gregorian, PS 964
Ref. Alleluya
Ayat. (lih. Why 1:8)
Kemuliaan kepada Bapa dan Putra dan Roh Kudus, kepada Allah yang ada sejak dahulu, kini dan sepanjang masa mendatang.
  
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (3:16-18)
    
"Allah mengutus Anak-Nya untuk menyelamatkan dunia."
      
Dalam percakapan-Nya dengan Nikodemus, Yesus berkata, “Begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal. Sebab Allah mengutus Anak-Nya ke dalam dunia bukan untuk menghakimi dunia, melainkan untuk menyelamatkannya. Barangsiapa percaya kepada-Nya, ia tidak akan dihukum; tetapi barangsiapa tidak percaya, ia telah berada di bawah hukuman, sebab ia tidak percaya dalam nama Anak tunggal Allah.” 
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
  
Renungan

  
Pada satu hari, Santo Agustinus berjalan-jalan di pantai, sambil memutar otak untuk memecahkan persoalan misteri Tritunggal Mahakudus. Di sana, ia berjumpa dengan seorang anak kecil yang sedang membuat lubang di pasir di tepi pantai. Agustinus bertnaya kepada anak itu, “Nak, apa yang sedang engkau lakukan di tepi pantai ini?” Anak itu menjawab, “Saya sedang menggali lubang untuk mengisi semua air laut ke dalamnya!” Agustinus bertanya heran, “Bagaimana mungkin air laut yang begitu banyak dapat diisi ke dalam lubang sekecil itu?” Lalu anak itu menjawab, “Bagaimana mungkin misteri Tritunggal yang demikian agung dapat masuk ke dalam otak tuan yang demikian kecil itu....!”

Memang benar, misteri Tritunggal Mahakudus itu demikian agungnya, sehingga tidak mungkin dicerna oleh otak manusia yang kecil dan sangat terbatas. Allah tidak menuntut kita terlalu tinggi untuk memahami misteri diri-Nya. Sebab Allah bukanlah sebuah teori dan rumusan matematis yang perlu kita pahami dan kita ingat. Dogma Gereja Katolik tentang Tritunggal Mahakudus bukan teori, tetapi tindakan nyata Allah. Misteri Tritunggal Mahakudus merupakan rangkuman seluruh karya keselamatan Allah. Keyakinan pokok yang terungkap di sini ialah bahwa Allah memberikan diri-Nya kepada manusia. Pemberian diri Allah itu secara sempurna dilaksanakan dalam diri Yesus Kristus, oleh Roh Kudus. Allah bertindak dalam Yesus Kristus, oleh Roh Kudus.

Yohanes menulis tentang cinta kasih Allah yang kekal abadi dan begitu besar, “Begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.” (Yoh 3:16). Cinta Allah yang mengorbankan Putra-Nya bagi kita adalah bukti paling kuat bahwa Allah begitu mengasihi kita.

Tritunggal Mahakudus bukanlah Allah yang berada jauhd ari kita, tetapi masuk dalam realitas dan pengalaman hidup kita sebagai orang beriman kristiani. Tritunggal Mahakudus bagi kita merupakan misteri iman yang tak pernah tuntas kita pahami. Otak kita pun tak mampu. Akan tetapi, makin dalam iman kita kepada Yesus Kristus, makin dalam pula pengenalan dan pengalaman iman kita akan misteri Tritunggal Mahakudus. 
    
CAFE ROHANI

“Jika ya, hendaklah kamu katakan: ya, jika tidak, hendaklah kamu katakan: tidak. Apa yang lebih dari pada itu berasal dari si jahat.”

Sabtu, 14 Juni 2014
Hari Biasa Pekan X

1 Raj 19:19-21; Mzm 16:1-2a.5.7-8.9-10; Mat 5:33-37

“Jika ya, hendaklah kamu katakan: ya, jika tidak, hendaklah kamu katakan: tidak. Apa yang lebih dari pada itu berasal dari si jahat.”

Ketika merenungkan Injil hari ini, saya teringat akan peristiwa jatuhnya Adam dan Hawa ke dalam dosa (Kej 3). Mulai saat mereka memetik dan memakan buah yang dilarang oleh Tuhan (ay.3), mereka dikuasai si jahat. Adam, ketika ditanya oleh Tuhan, “Apakah engkau makan dari buah pohon, yang Kularang engkau makan itu?” (ay.11), sebenarnya ia cukup memjawab “ya” tetapi ia justru mengatakan, “Perempuan yang Kautempatkan di sisiku, dialah yang memberi dari buah pohon itu kepadaku, maka kumakan” (ay.12). Jawaban ini menunjukkan bahwa Adam berkilah dan melempar tanggung jawab kepada Hawa. Bahkan, ia menyalahkan Tuhan dengan mengatakan bahwa Tuhanlah yang memberikan Hawa kepadanya. Demikian pula Hawa, ketika ditanya oleh Tuhan, ia tidak menjawab apa adanya, tetapi ganti mempersalahkan si ular. Apa yang terjadi pada Adam dan Hawa ini, menggambarkan bahwa salah satu tanda orang yang dikuasai si jahat adalah tidak berkata terus-terang, tetapi berkilah, berbelit, melempar tanggung jawab dan menyalahkan orang lain atau situasi. Mungkin, kita pun sering melakukan hal ini. Untuk itu, marilah kita perhatikan sungguh-sungguh sabda Tuhan ini. Kita berusaha untuk menjadi orang yang berani berterus-terang, jujur apa adanya dan berani memikul tanggung jawab atau pun risiko yang ada.

Doa: Tuhan, berilah kami keberanian untuk jujur dan apa adanya serta berani memikul tanggung jawab dan risiko yang mungkin muncul sebagai kosekuensi dari kejujuran kami itu. Amin. -agawpr-

Kobus: 15 Juni 2014