Rabu, 18 Juni 2014 Hari Biasa Pekan XI

Rabu, 18 Juni 2014
Hari Biasa Pekan XI

Berpuasa tidak hanya berarti mengurangi makan, melainkan memberantas semua kebiasaan jahat kita.  --- St Leo Agung
  
 
  
Antifon Pembuka (Mzm 31:20)
 
Barangsiapa mengasihi Aku, ia akan menaati Sabda-Ku. Bapa-Ku akan mengasihi dia dan Kami akan datang kepadanya.
     
Doa Pagi
 
 
Ya Allah, Engkau memenuhi Elisa dengan Roh Nabi Elia. Penuhilah kami juga dengan iman, harapan dan kasih, agar dapat mewartakan kasih-Mu kepada sesama yang kami jumpai pada hari ini. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.
     
 Bacaan dari Kitab Kedua Raja-Raja (2:1.6-14)
 
"Tiba-tiba datanglah kereta berapi dan naiklah Elia ke surga."
 
Pada waktu itu Elia dan Elisa sedang berjalan dari Gilgal, dan ketika mereka ada di kota Yerikho, berkatalah Elia kepada Elisa, “Baiklah engkau tinggal di sini, sebab Tuhan menyuruh aku ke Sungai Yordan.” Jawab Elisa, “Demi Tuhan yang hidup dan demi hidupmu sendiri, sesungguhnya aku tidak akan meninggalkan dikau.” Lalu berjalanlah keduanya. Lima puluh orang dari rombongan nabi di Yerikho ikut berjalan dengan mereka. Tetapi mereka memandang dari jauh, ketika Elia dan Elisa berdiri di tepi Sungai Yordan. Lalu Elia mengambil jubahnya, digulungnya dan dipukulkannya ke atas air. Maka terbagilah air itu ke sebelah sini dan sebelah sana . Lalu keduanya menyeberang dengan berjalan di tanah yang kering. Sesudah mereka sampai di seberang, berkatalah Elia kepada Elisa, “Mintalah apa yang hendak kulakukan bagimu, sebelum aku terangkat dari padamu.” Jawab Elisa, “Semoga aku mewarisi dua bagian dari rohmu.” Berkatalah Elia, “Apa yang kauminta itu sukar! Tetapi jika engkau dapat melihat aku terangkat dari padamu, akan terjadilah bagimu seperti yang kauminta. Jika tidak, ya tidak akan terjadi.” Sedang mereka berjalan terus sambil bercakap-cakap, tiba-tiba datanglah kereta berapi dengan kuda berapi memisahkan keduanya. Lalu naiklah Elia ke surga dalam angin badai. Melihat itu berteriaklah Elisa, “Bapaku! Bapaku! Kereta Israel dan orang-orang yang berkuda!” Kemudian Elia tidak kelihatan lagi oleh Elisa. Maka Elisa merenggut pakaiannya dan dikoyakkannya menjadi dua. Sesudah itu ia memungut jubah Elia yang telah terjatuh. Lalu Elisa berjalan hendak pulang dan berdiri di tepi Sungai Yordan. Dipukulkannya jubah Elia yang terjatuh itu ke atas air sambil berseru, “Di manakah Tuhan, Allah Elia?” Maka terbagilah air itu ke sebelah sini dan ke sebelah sana . Lalu Elisa menyeberang.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan
Ref. Kuatkanlah dan teguhkanlah hatimu, hai kalian semua yang berharap kepada Tuhan.
Ayat. (Mzm 31:20.21.24)
1. Alangkah limpahnya kebaikan-Mu yang telah Kaulakukan di hadapan manusia bagi orang yang berlindung pada-Mu.
2. Engkau menyembunyikan mereka dalam naungan wajah-Mu terhadap persekongkolan orang-orang; Engkau melindungi mereka dalam pondok terhadap perbantahan lidah.
3. Kasihilah Tuhan, hai semua orang yang dikasihi-Nya! Tuhan menjaga orang-orang yang setiawan, tetapi orang yang congkak diganjar-Nya dengan tidak tanggung-tanggung.
  
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Yoh 14:23)
Barangsiapa mengasihi Aku, ia akan menaati sabda-Ku. Bapa-Ku akan mengasihi dia, dan Kami akan datang kepadanya.
  
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (6:1-6.16-18)
  
"Bapamu yang melihat yang tersembunyi, akan mengganjar engkau."

Dalam khotbah di bukit, Yesus bersabda, "Hati-hatilah, jangan sampai melakukan kewajiban agamamu di depan orang supaya dilihat. Sebab jika demikian, kalian takkan memperoleh upah dari Bapamu yang di surga. Jadi, apabila engkau memberi sedekah, janganlah engkau mencanangkan hal itu, seperti yang dilakukan orang-orang munafik di rumah-rumah ibadat dan di lorong-lorong, supaya dipuji orang. Aku berkata kepadamu, 'Mereka sudah mendapat upahnya. Tetapi jika engkau memberi sedekah, janganlah tangan kirimu tahu apa yang diperbuat tangan kananmu. Hendaklah sedekahmu itu diberikan dengan tersembunyi. Maka Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu." "Dan apabila kalian berdoa, janganlah berdoa seperti orang munafik. Mereka suka mengucapkan doanya dengan berdiri dalam rumah-rumah ibadat dan di tikungan-tikungan jalan raya, supaya mereka dilihat orang. Aku berkata kepadamu, 'Mereka sudah mendapat upahnya.' Tetapi jikalau engkau berdoa, masuklah ke dalam kamarmu, tutuplah pintu, dan berdoalah kepada Bapamu yang ada di tempat tersembunyi. Maka Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu." "Dan apabila kalian berpuasa, janganlah muram mukamu, seperti orang munafik. Mereka mengubah air mukanya, supaya orang melihat bahwa mereka sedang berpuasa. Aku berkata kepadamu, 'Sesungguhnya mereka sudah mendapat upahnya.' Tetapi apabila engkau berpuasa, minyakilah kepalamu dan cucilah mukamu, supaya jangan dilihat orang bahwa engkau sedang berpuasa, melainkan hanya oleh Bapamu yang ada di tempat tersembunyi. Maka Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu."
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Setiap perbuatan tentu ada tujuannya. Tindakan sepele, mungkin untuk tujuan sepele. Tindakan yang penuh pertimbangan dan menuntut pemikiran, mungkin untuk suatu tujuan penting pula. Jadi, tidak ada suatu perbuatan apa pun yang tidak punya tujuan. Itu artinya, tindakan dimaksudkan untuk sesuatu. Maka, pantaslah kita ingat kata si bijak: Setiap perkataan belum tentu mengubah sesuatu, tetapi setiap perbuatan selalu punya efek bagi kehidupan.

Injil hari ini menunjuk beberapa tindakan penting dalam kehidupan kita sebagai orang beriman. Tindakan ini penting, maka perlu mendapatkan penekanan dan diajarkan. Tindakan ini penting, maka perlu menuntut perhatian dan pemahaman yang benar dari kita. Jika hal ini tidak diperhatikan dan dilakukan dengan kesungguhan dan penuh iman, maka tujuan sejatinya akan hilang. Ibarat pepatah mengatakan: mengembangkan layar tanpa menambah ketebalannya akan mudah sobek, mempertinggi bangunan tanpa memperkuat pondasinya akan mudah runtuh. Demikianlah halnya dengan latihan hidup beriman yang kita lakukan. Jika tidak disertai kesungguhan, maka akan membuahkan kehampaan.

Memberi sedekah atau bantuan adalah perbuatan mulia untuk melatih kelekatan. Berdoa adalah perbuatan mulia untuk melatih kedekatan dan kesetiaan kepada Tuhan. Berpantang atau berpuasa adalah perbuatan mulia untuk mendisiplinkan diri dari aneka keinginan manusiawi yang tidak ada batasnya. Perbuatan-perbuatan mulia tersebut harus dilakukan dengan ketulusan dan kesalehan, agar membuahkan efek yang meneguhkan serta menyehatkan jiwa dan raga.

Lihatlah pengalaman iman Nabi Elia dan Elisa (2Raj 2:6-14). Iman dan perbuatan Elia mengagumkan Elisa, sehingga Elisa meminta sesuatu yang sangat berarti bagi imannya, yaitu mendapatkan bagian dari roh Elia. Hal itu berat dan sulit, tetapi iman selalu membuat itu mungkin. Maka, seperti iman yang dimiliki Elia yang bisa membagi dua air dan mereka berjalan di antaranya, Elisa pun bisa melakukannya.

Pesannya adalah hendaklah perbuatan apa pun dalam kehidupan ini selalu memiliki muatan rohani dan cinta kasih. Sebab tanpa ini, semuanya akan sia-sia. Biarlah tindakan kita selalu menambah ketebalan iman dan menguatkan pondasi kekristenan kita sebagai pengikut Kristus. (Kartolo/Cafe Rohani)

 
Kamu ingin Tuhan memberimu banyak rahmat? Seringlah mengunjungi Dia dalam Sakramen Mahakudus --- St Yohanes Bosco

Aku berkata kepadamu, ‘Kasihilah musuh-musuhmu, dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kalian’. Karena dengan demikian kalian menjadi anak-anak Bapamu di surga."

Selasa, 17 Juni 2014
Hari Biasa Pekan XI

1 Raj 21:17-29; Mzm 51:3-4.5-6a.11.16; Mat 5:43-48

Aku berkata kepadamu, ‘Kasihilah musuh-musuhmu, dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kalian’. Karena dengan demikian kalian menjadi anak-anak Bapamu di surga."

Pada tanggal 12 Mei yang lalu, saya mengikuti audiensi dengan Paus Fransiskus yang dikemas dalam bentuk dialog interaktif. Dalam salah satu sharingnya, Paus mengatakan bahwa suatu kali, ketika beliau masih frater, beliau melakukan bimbinggan dengan Bapa Rohaninya. Beliau bercerita panjang lebar kalau sedang marah dengan salah satu temannya. Namun, Bapa Rohaninya hanya menanggapi dengan satu perkataan singkat, "Dimmi, tu hai pregato per lui?" (Katakan padaku, apakah kamu berdoa untuknya). Dan beliau menjadab, "No". Lalu, Bapa Rohaninya melanjutkan, "Abbiamo finito" (Bimbingan kita selesai).

Dalam kehidupan bersama, seringkali terjadi perselisihan, ketidakcocokan, kemarahan, dan aneka hal negatif lainnya. Kadang terjadi pula, kita tidak disukai, dimusuhi dan diperlakukan tidak baik oleh orang lain. Atau malah terjadi pula yang sebaliknya. Dalam situasi yang demikian, hal utama yang harus kita lakukan adalah berdoa. Mendoakan semua yang hidup bersama kita, tidak hanya yang baik pada kita tetapi juga yang telah atau sedang memusuhi dan memperlakukan kita dengan tidak baik, sebagaimana dikehendaki dan diteladankan oleh Yesus. Di atas salib, Ia mendoakan orang-orang yang memusuhi dan menyalibkan-Nya. Maka, hal utama yang hendaknya kita lakukan kalau kita dimusuhi atau diperlakukan tidak baik oleh orang lain adalah mendoakan mereka. Mungkin kita belum bisa langsung berbaikan dengan mereka, tetapi harus berani mengambil langkah untuk mendoakan mereka. Dengan mendoakan mereka, maka langkah awal menuju pengampunan dan perbaikan relasi dimulai.

Doa: Tuhan, berilah kami rahmatmu agar mendoakan tidak hanya yang baik pada kami tetapi juga yang telah atau sedang memusuhi dan memperlakukan kami dengan tidak baik. Amin. -agawpr-