Dalam khotbah di bukit, berkatalah Yesus, “Bila kalian berdoa janganlah bertele-tele seperti kebiasaan orang yang tidak mengenal Allah. Mereka menyangka doanya akan dikabulkan karena banyaknya kata-kata. ... Karena Bapamu tahu apa yang kalian perlukan, sebelum kalian minta kepada-Nya."

Kamis, 19 Juni 2014
Hari Biasa Pekan XI

Sir 48:1-14;  Mzm 97:1-2.3-4.5-6.7; Mat 6:7-15

Dalam khotbah di bukit, berkatalah Yesus, “Bila kalian berdoa janganlah bertele-tele seperti kebiasaan orang yang tidak mengenal Allah. Mereka menyangka doanya akan dikabulkan karena banyaknya kata-kata. ... Karena Bapamu tahu apa yang kalian perlukan, sebelum kalian minta kepada-Nya."

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, "bertele-tele" berarti bercakap-cakap tidak jelas ujung pangkalnya, melantur-lantur, berlarut-larut; bodoh, kurang akal. Persis inilah yang dimaksudkan Yesus. Ia menegaskan agar kita jangan berdoa secara berlarut-larut dan ngelantur dengan banyak kata tidak tidak jelas. Doa yang demikian menunjukkan bahwa kita tidak mengenal Allah, padahal Allah Bapa sungguh mengenal kita. Bahkan, Ia tahu apa yang kita perlukan sebelum kita memintanya. Kalau demikian, lantas kita berdoa sebentar saja dan cepat-cepat, to the point minta apa, gitu? Eits, Yesus tidak mengatakan demikian. Yesus meminta supaya kalau berdoa, kita jangan bertele-tele dengan banyak kata. Ia tidak meminta agar kita berdoa sebentar dan cepat-cepat. Doa adalah berkomunikasi dan bercakap-cakap dengan Tuhan. Jadi harus ada dialog timbal balik. Bukan hanya kita saja yang berkata-kata. Tuhan juga ingin berbicara dengan kita. Nah, untuk itu kita berdoa dengan sedikit kata yang jelas lalu memberi kesempatan kepada Tuhan untuk berbicara kepada kita dan kita mendengarkan. Maka, dalam kesempatan doa pribadi, sangatlah penting kita sekedar hening di hadapan Tuhan, misalnya di hadapan Sakramen Mahakudus. Bukankah kalau dalam salah satu bagian Bapa Kami, Yesus mengajarkan agar kita berdoa, "Bapa Kami yang ada di surga ...Jadilah kehendak-Mu di atas bumi seperti di dalam surga", itu berarti kita harus hening dan mendengar Tuhan mengatakan apa kehendak-Nya atas diri kita atau Dia menghendaki apa dari kita? Yesus sendiri selalu memberi contoh. Ketika ada orang datang kepada-Nya, ia bertanya, "Apa yang kamu kehendaki supaya Aku perbuat bagimu?" (Mat 20:32; Mrk 10:36). Nah, sekarang dalam doa pun kita hendaknya juga bertanya kepada Tuhan, "Tuhan, apa yang Kau kehendaki supaya aku perbuat bagi-Mu"? Lalu, dalam hening kita mendengarkan Dia.

Doa: "Tuhan, apa yang Kau kehendaki supaya aku perbuat bagi-Mu? Bantulah aku mengerti dan melaksakan kehendak-Mu. ... (hening secukupnya) ... Amin. -agawpr-

Kamis, 19 Juni 2014 Hari Biasa Pekan XI

Kamis, 19 Juni 2014
Hari Biasa Pekan XI

“Jika saya memandang kebaikan Allah yang dalam seperti laut dan tanpa batas, pikiran saya serasa lenyap dikuasai keagungan-Nya” (St. Aloysius Gonzaga)

 
Antifon Pembuka (Mzm 111:3-4)   
  
Agung dan semaraklah karya Tuhan, keadilan-Nya tetap untuk selama-lamanya. Perbuatan-Nya yang agung pantas dikenang. Tuhan itu pengasih dan penyayang.

Doa Pagi

    
Allah yang Mahakuasa dan kekal, Engkau mengangkat Nabi Elia untuk mengembalikan hati bapa kepada anaknya serta memulihkan segala suku Yakub. Penuhilah kami dengan berkat-Mu dan jadikanlah kami pembawa damai bagi sesama. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

 Teladan Elia dan Elisa adalah teladan kenabian. Mereka berdua menjadi tanda kuasa Allah. Mereka menampakkan kehadiran Allah dalam hidup hingga kematian mereka.

 
Bacaan dari Kitab Putera Sirakh (48:1-14)
  
"Elia terangkat dalam badai, dan Elisa dipenuhi dengan rohnya."
   
 Dahulu kala tampillah Nabi Elia, bagaikan api; sabdanya membakar laksana obor. Dialah yang mendatangkan kelaparan atas orang Israel dan karena geramnya, jumlah mereka dijadikannya sedikit. Atas firman Tuhan langit dikunci olehnya, dan api diturunkannya sampai tiga kali. Betapa mulialah engkau, hai Elia, dengan segala mukjizatmu! Siapa dapat memegahkan diri sama dengan dikau? Orang mati kaubangkitkan dari alam arwah dan dari dunia orang mati dengan sabda Yang Mahatinggi. Raja-raja kauturunkan sampai jatuh binasa, dan orang-orang tersohor kaujatuhkan dari tempat tidurnya. Teguran kaudengar di Gunung Sinai, dan di Gunung Horeb keputusan untuk balas dendam. Engkau mengurapi raja-raja untuk menimpakan balasan, dan nabi-nabi kauurapi menjadi penggantimu. Dalam olak angin berapi engkau diangkat, dalam kereta dengan kuda-kuda berapi. Engkau tercantum dalam ancaman-ancaman tentang masa depan untuk meredakan kemurkaan sebelum meletus, dan mengembalikan hati bapa kepada anaknya serta memulihkan segala suku Yakub. Berbahagialah orang yang telah melihat dikau, dan yang meninggal dalam kasih, sebab kami pun pasti akan hidup. Elia ditutupi dengan olak angin, tetapi Elisa dipenuhi dengan rohnya. Selama hidup Elisa tidak gentar terhadap seorang penguasa, dan tidak seorang pun menaklukkannya. Tidak ada sesuatu pun yang terlalu ajaib baginya, bahkan di kubur pun jenazahnya masih bernubuat. Sepanjang hidupnya ia membuat mukjizat, dan malah ketika meninggal pekerjaannya menakjubkan.

Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan do = g, 2/4, PS 836

Ref. Segala bangsa bertepuk tanganlah berpekiklah untuk Allah raja semesta.
Ayat. (Mzm 97:1-2.3-4.5-6.7; R:9a)

1. Tuhan adalah Raja. Biarlah bumi bersorak-sorai, biarlah banyak pulau bersukacita! Awan dan kekelaman ada di sekeliling-Nya, keadilan dan hukum adalah tumpuan takhta-Nya.
2. Api menjalar di hadapan-Nya, dan menghanguskan para lawan di sekeliling-Nya. Kilat-kilat-Nya menerangi dunia, bumi melihatnya dan gemetar.
3. Gunung-gunung luluh laksana lilin di hadapan Tuhan, di hadapan Tuhan semesta alam. Langit memberitakan keadilan-Nya dan segala bangsa melihat kemuliaan-Nya.
4. Akan mendapat malulah semua orang yang beribadah kepada patung, orang yang memegahkan diri karena berhala-berhala; segala dewata sujud menyembah Allah.

Bait Pengantar Injil do = f, 2/4, PS 956

Ref. Alleluya, alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. Kalian akan menerima roh pengangkatan menjadi anak, dalam roh itu kita akan berseru, “Abba, ya Bapa”.
     
Ajaran Yesus tentang doa sungguh berpusat pada persekutuan dengan Bapa. Doa Bapa Kami terarah kepada kemuliaan Allah. Sesama adalah gambaran kasih Allah dalam hidup kita.
 

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (6:7-15)

 
"Berdoalah kalian demikianlah."
   
Dalam khotbah di bukit berkatalah Yesus, “Bila kalian berdoa janganlah bertele-tele seperti kebiasaan orang yang tidak mengenal Allah. Mereka menyangka doanya akan dikabulkan karena banyaknya kata-kata. Jadi janganlah kalian seperti mereka. Karena Bapamu tahu apa yang kalian perlukan, sebelum kalian minta kepada-Nya. Maka berdoalah kalian demikian, ‘Bapa kami, yang ada di surga, dimuliakanlah nama-Mu. Datanglah kerajaan-Mu. Jadilah kehendak-Mu di atas bumi seperti di surga. Berilah kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya, dan ampunilah kesalahan kami, seperti kami pun mengampuni yang bersalah kepada kami. Dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan. Tetapi bebaskanlah kami dari yang jahat. Amin.’ Karena, jikalau kalian mengampuni kesalahan orang, Bapamu yang di surga akan mengampuni kalian pula. Tetapi jikalau kalian tidak mengampuni orang, Bapamu pun tidak akan mengampuni kesalahanmu.”

Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan
 
 Satu permintaan dari Yesus ialah agar kita berdoa dengan singkat, tepat dan padat berisi. Doa yang bertele-tele merupakan kebiasaan orang yang tidak mengenal Allah. Pengabulan doa tidak tergantung dari banyaknya kata-kata tetapi iman dan penyerahan diri seutuhnya pada kehendak Allah. Allah  telah mengetahui apa yang kita minta dan kita butuhkan. Dengan iman, kita gantungkan semua permohonan kita kepada Allah. Lalu Yesus mengajarkan doa BAPA KAMI. Doa ini singkat tetapi mencakup segalanya.   

Doa Malam   

Terima kasih Yesus, Engkau telah mengajarkan kami suatu doa yang sempurna. Berkatilah kami agar selalu berdoa “Bapa Kami” dengan penuh iman dan sepenuh hati. Amin.    
     
RUAH

Dalam khotbah di bukit, Yesus bersabda, "Hati-hatilah, jangan sampai melakukan kewajiban agamamu di depan orang supaya dilihat. ... Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu."

Rabu, 18 Juni 2014
Hari Biasa Pekan XI

2 Raj 2:1.6-14; Mzm 31:20.21.24; Mat 6:1-6.16-18

Dalam khotbah di bukit, Yesus bersabda, "Hati-hatilah, jangan sampai melakukan kewajiban agamamu di depan orang supaya dilihat. ... Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu."

Menurut Injil hari ini, penghayatan iman kristiani yang benar setidaknya mencakup 3 aspek pokok, yakni sedekah (ay.2-5), berdoa (ay.5-6), berpuasa (ay.16-18). Berdoa, apa pun bentuknya, termasuk perayaan sakramen-sakramen yang pusatnya adalah Ekaristi, merupakan sarana bagi kita untuk mendekatkan dan menyatukan diri dengan Tuhan. Dengan demikian, kita senantiasa mendapatkan energi rohani serta pedoman dan arah hidup kita. Puasa merupakan sarana untuk bermati raga sehingga dalam hidup kita tidak lagi hanya mengikuti kenginan raga kita tetapi lebih mengikuti bimbingan dan kehendak Tuhan. Mati raga juga menjauhkan kita dari sikap serakah sehingga kita tidak mudah tergoda untuk mengekspoitasi alam dan mengambil yang bukan hak kita. Bahkan, St. Leo Agung menyebut bahwa berpuasa itu tidak hanya berarti mengurangi makan, melainkan memberantas semua kebiasaan jahat kita. Sedekah, merupakan sarana bagi kita untuk menjadi semakin peka dan peduli terhadap kebutuhan orang lain melalui berbagi atas apa yang kita miliki. Dengan demikian, ketiga hal tersebut mencakup penghayatan iman kita yang meliputi relasi kita dengan Tuhan (doa), dengan diri sendiri (puasa - mati raga), dan dengan sesama (sedekah). Marilah kita hayati ketiganya dari lubuk hati yang terdalam sehingga lahir penghayatan yang sungguh-sungguh, benar dan tulus.

Doa: Tuhan, bantulah kami untuk semakin meningkatkan dan menghayati secara benar kehidupan doa, puasa dan sedekah kami. Amin. -agawpr-