"Hai saudara, bagaimana engkau masuk ke mari dengan tidak mengenakan pakaian pesta? Tetapi orang itu diam saja."

Kamis, 21 Agustus 2014
Peringatan Wajib St. Pius X, Paus

Yeh. 36:23-28; Mzm. 51:12-13,14-15,18-19; Mat. 22:1-14.

"Hai saudara, bagaimana engkau masuk ke mari dengan tidak mengenakan pakaian pesta? Tetapi orang itu diam saja."

 Kerajaan surga bukan hanya urusan masa depan setelah hidup kita di dunia ini berakhir, tetapi juga menyangkut hidup kita saat ini. Sebab, kerajaan surga sudah hadir di tengah-tengah kita. Oleh karena itu, hari ini kita berbicara dan merenungkan tentang kerajaan surga yang hadir di dunia ini, yakni dalam perjamuan Tuhan, Ekaristi. Santo Yohanes Paulus II, dalam Ensiklik Ecclesia de Eucharistia, no.19, mengatakan: "Sungguh Ekaristi adalah secercah penampakan surga di atas bumi. Ekaristi adalah seberkas sinar mulia dari Yerusalem surgawi yang menembus awan sejarah dan menerangi peziarahan kita". Bila kita merayakan Ekaristi dan menyambut Tubuh Kristus, kita mencicipi perjamuan surgawi sebagaimana dinyatakan oleh Yesus sendiri: "Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia mempunyai hidup yang kekal dan Aku akan membangkitkan dia pada akhir zaman" (Yoh 6:54). Oleh karena itu, marilah kita sungguh-sungguh menghargai martabat luhur Ekaristi ini. Jangan sekali-kali kita menolak undangan Tuhan untuk hadir dan berpartisipasi dalam Ekaristi-Nya seperti orang-orang yang berdalih untuk tidak datang dalam perjamuan sang raja seperti diceritakan dalam Injil. 

  Kita tahu bahwa Misa Mingguan dan Hari Raya itu hukumnya wajib (Perintah Gereja no.2). Satu-satunya alasan yang dapat dibenarkan untuk tidak mengikuti Misa hari Minggu adalah karena sakit sehingga tidak mungkin untuk pergi ke Gereja. Tentu, jarak Gereja yang amat jauh sehingga tidak terjangkau, masih bisa dimaklumi. Namun, alasan kesibukan dan kemalasan, sama sekali tidak bisa diterima. Selain itu, tidak cukup bagi kita hanya sekedar datang saja ke Misa. Kita harus berpakaian pesta karena kita menghadiri perjamuan Tuhan. Tentu, pakaian pesta yang dimaksud di sini tidak sebatas pakaian yang pantas untuk beribadah dan menghadap Tuhan, tetapi juga hati, budi, dan badan kita yang sungguh-sungguh siap dan mau terlibat dalam perayaan itu. Sangat diharapkan agat dalam setiap Misa, kita terlibat secara penuh, sadar dan aktif (Sacrosanctum Concilium no.14). Artinya, kita mengikuti perayaan Ekaristi secara penuh dari awal sampai akhir dan menghayatinya dengan sepenuh hati, budi dan badan; disertai dengan pengertian dan pemahaman yang baik mengenai apa yang sedang kita lakukan, kita lihat dan kita dengar. Jadi kita tidak boleh pasif tetapi harus aktif: mengikuti tata gerak liturgi, menjawab aklamasi-aklamasi bagian umat, mendengarkan dengan penuh perhatian, ikut bernyanyi dan syukur kalau mau aktif juga sebagai petugas liturgi.

Doa: Tuhan, kami bersyukur karena melalui Ekaristi, kami boleh mencicipi perjamuan surgawi yang Kausediakan bagi kami. Semoga kami tidak pernah melewatkan setiap kesempatan untuk merayakan Ekaristi dan bantulah kami untuk menghayatinya dengan baik dan dengan keterlibatan yang penuh, sadar dan aktif. Amin. -agawpr-

Tiga jenjang Sakramen Tahbisan

 
Pengantar

 Umat Katolik mengenal uskup, imam dan diakon. Walau mereka sama-sama menerima Sakramen Tahbisan (Holy Orders), masing-masing mempunyai makna dan peranan berbeda-beda. Apa yang membedakan mereka satu sama lain?

Hanya uskup dan imam yang berpartisipasi dalam pelayanan imamat Kristus. Sedangkan diakon dimaksudkan untuk membantu dua pelayan itu. Karena itu, diakon tidak pernah disebut imam atau sacerdos (KGK, 1554).

Tahbisan Uskup

 Uskup-uskup menduduki jenjang tertinggi karena ditahbiskan untuk mengganti dan meneruskan para rasul yang menerima tugas langsung dari Yesus (KGK, 1555). Menurut KGK, 1557 mereka menerima tahbisan penuh dalam jabatan pelayanan umat (fullness of the sacrament of Holy Orders).

Lewat penumpangan tangan dan kata-kata yang diucapkan saat Upacara Tahbisan rahmat Roh Kudus dicurahkan atas para uskup dan karakter kudus ditanamkan dalam diri mereka sehingga mereka mengambil peranan Kristus sebagai guru, gembala dan imam serta bertindak sebagai wakil-Nya (KGK, 1558). Mereka itu guru-guru iman yang otentik dan benar.

Mereka disatukan dalam kolegialitas para uskup dalam kepemimpinan paus. Memang, uskup diangkat hanya oleh paus, pemersatu Gereja (KGK, 1559). Setiap uskup dipercaya untuk menggembalakan umat Gereja lokal (keuskupan) tertentu dalam kesatuan dengan uskup-uskup lain untuk menjalankan misi seluruh Gereja (KGK, 1560). Setiap uskup pun berperan dalam kesatuan dengan usku-uskup lain. Perayaaan Ekaristi yang dipimpin uskup bermakna khusus karena mewujudkan Gereja yang berkumpul di sekitar altar dengan seorang yang mewakili Kristus, Gembala dan pemimpin Gereja (KGK, 1561).

Tahbisan Imam

 Para imam adalah rekan kerja uskup dalam memenuhi tugas misi apostolik yang dipercayakan oleh Kristus (KGK, 1562). Berkat Sakramen Tahbisannya para imam bertindak atas nama Kristus, Sang Kepala Gereja (KGK, 1563). Dalam melaksanakan tugas pelayanannya (berkhotbah, menggembalakan jemaat dan merayakan Sakramen) mereka bergantung pada uskup (KGK, 1564). Jadi, tiada seorang imam pun bebas dari kesatuan dan ketaatan kepada uskup.

Atas nama Kristus mereka merayakan Ekaristi dan menyatukan semua persembahan dari kaum beriman dengan persembahan Yesus Kristus. Mereka juga menghadirkan korban Kristus itu sampai kedatangan-Nya kembali. Ini dilakukannya dalam kesatuan dengan uskupnya (KGK, 1567). Mereka juga menimba kekuatan bagi hidup dan pelayanannya dari Sakramen Ekaristi (KGK, 1566).

Akhirnya, berkat Sakramen Tahbisannya semua imam disatukan dalam persaudaraan sakramental dengan uskupnya. Hal ini tampak dalam upacara tahbisan imam ketika mereka mengikuti uskupnya menumpangkan tangan atas para tertahbis (KGK, 1568).

Tahbisan Diakon

 Seseorang ditahbiskan oleh uskup menjadi diakon untuk menjalankan pelayanan atau diakonia (KGK, 1569). Karena itu, mereka mempunyai ikatan khusus dengan uskup dalam melaksanakan tugas pelayanan.

Mereka mengambil bagian dalam misi dan rahmat Kristus secara khusus dan tahbisannya memberikan karakter khusus yang tidak dapat dicabut. Mereka membantu uskup dan imam dalam merayakan Ekaristi, membagikan komuni kudus, membantu dalam pemberkatan pernikahan, mewartakan Injil dan berkhotbah, memimpin upacara pemakaman dan melakukan pelayanan kasih (KGK, 1570).

Peranan diakon amat penting pada masa Gereja awali (Kis 6:1-7). Seorang yang telah menikah dapat ditahbiskan menjadi diakon (KGK, 1571).

Penutup

Gereja Katolik Roma mengenal tiga tingkatan Sakramen Tahbisan (uskup, imam dan diakon). Uskup menerimakan tahbisan imamat yang penuh. Sementara imam mengambil bagian dalam tugas pelayanan sakramental dan imamat para uskup, sedangkan para diakon tidak menerima tahbisan imamat. Mereka ditahbiskan untuk membantu para uskup dan imam dalam menjalankan misi apostolik Yesus Kristus. Masing-masing mempunyai makna dan fungsi berbeda. Namun, ketiganya menerima tahbisan untuk melayani Kristus dan Gereja-Nya. (Sumber: KGK, 1554-1571; Rm. Albertus Herwanta, O.Carm)

Kamis, 21 Agustus 2014 Peringatan Wajib St. Pius X, Paus

Kamis, 21 Agustus 2014
Peringatan Wajib St. Pius X, Paus
          
Yesus beberapa kali berbicara tentang "gehenna", yakni "api yang tidak terpadamkan" Bdk. Mat 5:22.29; 13:42.50; Mrk 9:43-48., yang ditentukan untuk mereka, yang sampai akhir hidupnya menolak untuk percaya dan bertobat, tempat jiwa dan badan sekaligus dapat lenyap Bdk. Mat 10:28.. Dengan pedas, Yesus menyampaikan bahwa Ia akan "menyuruh malaikat-malaikat-Nya", yang akan mengumpulkan semua orang, yang telah menyesatkan orang lain dan telah melanggar perintah Allah, dan... mencampakkan mereka ke dalam dapur api; di sanalah terdapat ratapan dan kertakan gigi" (Mat 13:41-42), dan bahwa Ia akan mengucapkan keputusan pengutukan: "Enyahlah daripada-Ku, hai kamu orang-orang terkutuk, enyahlah ke dalam api yang kekal" (Mat 25:41). (Katekismus Gereja Katolik, 1034)
   
Antifon Pembuka (Sir 45:30)
         
Tuhan mengikat perjanjian damai dengannya, mengangkat dia menjadi pemimpin umat, dan memberinya martabat imam agung
 
Doa Pagi
  
Ya Allah, kami mohon semoga rahmat-Mu senantiasa mendahului dan mengikuti kami serta membuat kami tidak kenal lelah untuk melakukan yang baik. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
 
Walaupun Israel telah menajiskan nama Allah di tengah-tengah bangsa lain, namun Allah ternyata masih berbelas kasih terhadap mereka. Dia justru berinisiatif untuk membawa pentahiran bagi umat Israel dan memperbaharui perjanjian-Nya. Dia meletakkan Roh-Nya sendiri dan segala peraturan-Nya di dalam hati umat-Nya ini dan menjanjikan kelimpahan.
 
Bacaan dari Kitab Yehezkiel (36:23-28)
     
"Kalian akan Kuberi hati dan Roh yang baru di dalam batinmu."
   
Tuhan bersabda kepadaku, “Katakanlah kepada kaum Israel: Aku akan menguduskan nama-Ku yang besar, yang telah dinajiskan di tengah para bangsa, dan yang telah kalian najiskan di tengah-tengah mereka. Dan para bangsa akan tahu bahwa Akulah Tuhan,” demikianlah sabda Tuhan Allah, “manakala Aku menunjukkan kekudusan-Ku kepadamu di hadapan para bangsa. Aku akan menjemput kalian dari antara para bangsa dan mengumpulkan kalian dari semua negeri dan akan membawa kalian kembali ke tanahmu. Aku akan mencurahkan kepadamu air jernih yang akan mentahirkan kalian. Dari segala kenajisan dan dari segala berhala-berhalamu Aku akan mentahirkan kalian. Kalian akan Kuberi hati yang baru, dan roh yang baru di dalam batinmu. Hati yang keras membatu akan Kuambil dari batinmu dan hati yang taat lembut akan Kuberikan kepadamu. Roh-Ku akan Kuberikan diam di dalam batinmu dan Aku akan membuat kalian hidup menurut segala ketetapan-Ku dan tetap berpegang pada peraturan-peraturan-Ku dan melakukannya. Dan kalian akan mendiami negeri yang telah Kuberikan kepada nenek moyangmu. Kalian akan menjadi umat-Ku dan Aku menjadi Allahmu.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan do = as, 4/4, PS 826
Ref. Curahkan rahmat dalam hatiku ciptakan hati dan semangat baru.
Ayat. (Mzm 51:12-15.18-19: R:12a)
1. Ciptakanlah hati yang murni dalam diriku, ya Allah, dan baharuilah semangat yang teguh dalam batinku. Janganlah membuang aku dari hadapan-Mu, dan janganlah mengambil roh-Mu yang kudus dari padaku!
2. Berilah aku sukacita karena keselamatan-Mu, dan teguhkanlah roh yang rela dalam diriku. Maka aku akan mengajarkan jalan-Mu kepada orang-orang durhaka, supaya orang-orang berdosa berbalik kepada-Mu.
3. Tuhan, Engkau tidak berkenan akan kurban sembelihan; dan kalaupun kupersembahkan kurban bakaran, Engkau tidak menyukainya. Persembahanku kepada-Mu ialah jiwa yang hancur; hati yang remuk redam tidak akan Kaupandang hina, ya Allah.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Hari ini janganlah bertegar hati, tetapi dengarkanlah sabda Tuhan.
 
Pewahyuan akan kegembiraan dan kebahagiaan perjamuan surgawi ternyata disambut dengan berbagai sikap. Mereka yang mendapat prioritas utama ternyata mengabaikan undangan itu sehingga undangan dialihkan untuk pihak-pihak lain. Banyak yang datang ke perjamuan tersebut, namun tidak semua melayakkan diri untuk turut dalam pesta perjamuan tersebut.
     
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (22:1-14)
   
"Undanglah setiap orang yang kalian jumpai ke pesta nikah ini"
    
Pada suatu ketika Yesus berbicara kepada para imam kepala dan pemuka rakyat dengan memakai perumpamaan. Ia bersabda, “Hal Kerajaan Surga itu seumpama seorang raja yang mengadakan perjamuan nikah untuk anaknya. Ia menyuruh hamba-hambanya memanggil orang-orang yang telah diundang ke perjamuan nikah itu tetapi mereka tidak mau datang. Raja itu menyuruh pula hamba-hamba lain dengan pesan, ‘Katakanlah kepada para undangan: Hidanganku sudah kusediakan, lembu-lembu jantan dan ternak piaraanku telah disembelih. Semuanya telah tersedia. Datanglah ke perjamuan nikah ini’. Tetapi para undangan itu tidak mengindahkannya. Ada yang pergi ke ladangnya, ada yang pergi mengurus usahanya, dan yang lain menangkap para hamba itu, menyiksa dan membunuhnya. Maka murkalah raja itu. Ia lalu menyuruh pasukannya ke sana untuk membinasakan pembunuh-pembunuh itu dan membakar kota mereka. Kemudian ia berkata kepada para hamba, ‘Perjamuan nikah telah tersedia, tetapi yang diundang tidak layak untuk itu. Sebab itu pergilah ke persimpangan-persimpangan jalan dan undanglah setiap orang yang kalian jumpai di sana ke perjamuan nikah ini. Maka pergilah para hamba dan mereka mengumpulkan semua orang yang dijumpainya di jalan-jalan, orang jahat dan orang-orang baik, sehingga penuhlah ruangan perjamuan nikah itu dengan tamu. Ketika raja masuk hendak menemui para tamu, ia melihat seorang tamu yang tidak berpakaian pesta. Ia berkata kepadanya, ‘Hai saudara, bagaimana saudara masuk tanpa berpakaian pesta?’ Tetapi orang itu diam saja. Maka raja lalu berkata kepada para hamba, ‘Ikatlah kaki dan tangannya dan campakkanlah orang itu ke dalam kegelapan yang paling gelap; di sana akan ada ratap dan kertak gigi.’ Sebab banyak yang dipanggil, tetapi sedikit yang dipilih.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
  
Renungan

     
Salah satu syarat agar bisa masuk surga, orang mau dan mampu menyelaraskan diri dengan situasi di Kerajaan Surga. Tamu yang tidak mengenakan pakaian pesta diusir dan dijebloskan ke dalam penjara karena penampilannya tidak sesuai dengan suasana pesta. Kita semua ingin masuk ke dalam surga, tetapi sering hidup kita tidak sesuai dengan situasi Kerajaan Surga yang dipenuhi damai dan cinta kasih. Selama masih ada waktu, mari kita berjuang menyesuaikan cara hidup kita dengan kehidupan di dalam Kerajaan Surga,
 
Doa Malam
 
Allah yang Maharahim, Engkau senantiasa memanggil kami namun kami lengah dan meremehkan undangan-Mu. Dalam menanggapi panggilan cinta-Mu kami pun melakukannya tidak sepenuh hati. Kami tidak layak di hadapan-Mu. Allah, ampunilah kami orang berdosa ini. Amin.
 
 
Paus dan para Uskup merupakan "pengajar yang otentik, atau mengemban kewibawaan Kristus, artinya mewartakan kepada umat yang diserahkan kepada mereka, iman yang harus dipercaya dan diterapkan dalam perilaku manusia" (LG 25). Wewenang Mengajar biasa yang universal dari Paus dan dari para Uskup yang bersatu dengannya mengajar kepada umat beriman kebenaran yang harus dipercaya, kasih yang harus dihidupi, dan kebahagiaan yang patut diharapkan. (Katekismus Gereja Katolik, No. 2034)
  
      
RUAH