Belas Kasih

Senin, 27 Oktober 2014
Hari Biasa Pekan XXX

    
Ef. 4:32 - 5:8; Mzm. 1:1-2,3,4,6; Luk. 13:10-17.
    
Delapan belas tahun bukanlah waktu yang singkat. Orang yang telah hidup selama 18 tahun telah melewati banyak fase kehidupan, mulai dari masa bayi, kanak-kanak, remaja dan memasuki masa dewasa awal. Wanita yang dikisahkan dalam Injil hari ini, menjalani rentang waktu yang panjang tersebut dengan penuh penderitaan karena ia dirasuki roh sehingga sakit sampai bungkuk punggungnya. Tanpa perlu banyak diskusi dan pertimbangan, tentu orang yang melihat pasti merasa kasihan lalu segera berusaha memberikan pertolongan. Itulah yang dilakukan Yesus. Menolong orang lain dan membebaskannya dari segala bentuk derita adalah keharusan yang mendesak, tanpa banyak pertimbangan. Bahkan, Ia melakukannya dengan melanggar aturan Sabat. Bagaimana dengan kita atau Gereja kita. Jangan-jangan, untuk menolong orang menderita, kita juga terlalu banyak pertimbangan dan diskusi yang seringkali tanpa hasil sehingga yang menderita tetap atau malah semakin menderita tanpa sempat kita menolongnya. Paus Fransiskus mengajak kita untuk menjadikan Gereja sebagai "rumah sakit di medan perang". Apa maknanya dan gerakan macam apa yang beliau harapkan dari kita? Mari kita resapi dan temukan lalu laksanakan.

Doa: Tuhan, berilah kami hati yang tanggap dan cekatan untuk memberikan pertolongan kepada sesama kami. Amin. -agawpr-

Senin, 27 Oktober 2014 Hari Biasa Pekan XXX

Senin, 27 Oktober 2014
Hari Biasa Pekan XXX
  
Berjalanlah dengan kakimu di bumi, tetapi hatimu di surga. (St. Yohanes Bosko)
    

Antifon Pembuka (Ef 4:32)

Hendaklah kamu ramah seorang terhadap yang lain, penuh kasih mesra dan saling mengampuni, sebagaimana Allah di dalam Kristus telah mengampuni kamu.
  
Doa Pagi

 
Bapa yang mahapengasih, sebagaimana Engkau mengasihi dan mengampuni aku, buatlah aku juga mampu mengasihi dan mengampuni sesama maupun diriku sendiri hari ini, sebagai persembahan dan pujian bagi-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Efesus (4:32-5:8)
       

"Hiduplah dalam cinta kasih seperti Kristus."
         
Saudara-saudara, hendaklah kalian bersikap ramah seorang terhadap yang lain, penuh kasih sayang dan saling mengampuni, sebagaimana Allah telah mengampuni kalian dalam Kristus. Sebab itu jadilah penurut Allah sebagai anak-anak kesayangan dan hiduplah dalam kasih sebagaimana Kristus Yesus juga telah mengasihi kalian, dan telah menyerahkan diri-Nya untuk kita sebagai kurban dan persembahan yang harum mewangi bagi Allah. Tetapi percabulan dan rupa-rupa kecemaran atau keserakahan, disebut saja pun jangan di antara kalian sebagaimana sepatutnya bagi orang-orang kudus; demikian juga perkataan yang kotor, yang kosong atau sembrono, karena hal-hal itu tidak pantas. Sebaliknya ucapkanlah syukur! Ingatlah baik-baik: Orang sundal, orang cabul, atau orang serakah, artinya penyembah berhala, semua itu tidak mendapat bagian dalam kerajaan Kristus dan Allah. Janganlah kalian disesatkan orang dengan kata-kata yang hampa, karena hal-hal yang demikian mendatangkan murka Allah atas orang-orang durhaka. Sebab itu janganlah kalian berkawan dengan mereka. Memang dahulu kalian adalah kegelapan, tetapi sekarang kalian adalah terang di dalam Tuhan. Karena itu hiduplah sebagai anak-anak terang.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah

Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 840
Ref. Bahagia kuterikat pada Yahwe. Harapanku pada Allah Tuhanku.
Atau Jadilah penurut Allah sebagai anak-anak kesayangan.
Ayat. (Mzm 1:1-2.3.4.6; R: 40:5a)
1. Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik, yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan kaum pencemooh; tetapi yang kesukaannya ialah hukum Tuhan, dan siang malam merenungkannya.
2. Ia seperti pohon, yang ditanam di tepi aliran air, yang menghasilkan buah pada musimnya, dan daunnya tak pernah layu; apa saja yang diperbuatnya berhasil.
3. Bukan demikianlah orang-orang fasik; mereka seperti sekam yang ditiup angin. Sebab Tuhan mengenal jalan orang benar, tetapi jalan orang fasik menuju kebinasaan.
  
Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 952
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Ayat. Sabda-Mu, ya Tuhan, adalah kebenaran; kuduskanlah kami dalam kebenaran.
  
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (13:10-17)
      
"Bukankah wanita keturunan Abraham ini harus dilepaskan dari ikatannya sekalipun pada hari Sabat?"
         
Pada suatu hari Sabat Yesus mengajar dalam salah satu rumah ibadat. Di situ ada seorang wanita yang telah delapan belas tahun dirasuk roh. Ia sakit sampai bungkuk punggungnya dan tidak dapat berdiri lagi dengan tegak. Ketika Yesus melihat wanita itu dipanggil-Nyalah dia. Lalu Yesus berkata, "Hai Ibu, penyakitmu telah sembuh." Kemudian wanita itu ditumpangi-Nya tangan, dan seketika itu juga ia berdiri tegak dan memuliakan Allah. Tetapi kepala rumah ibadat itu gusar karena Yesus menyembuhkan orang pada hari Sabat. Lalu ia berkata kepada orang banyak, "Ada enam hari untuk bekerja. Karena itu datanglah pada salah satu dari hari itu untuk disembuhkan dan jangan pada hari Sabat." Tetapi Tuhan menjawab dia, kata-Nya, "Hai orang-orang munafik, bukankah kalian semua melepaskan lembu dan keledaimu pada hari Sabat dan membawanya ke tempat minum? Nah, wanita ini sudah delapan belas tahun diikat oleh Iblis. Bukankah dia harus dilepaskan dari ikatannya itu karena dia keturunan Abraham?" Waktu Yesus berbicara demikian, semua lawan-Nya merasa malu, sedangkan orang banyak bersukacita karena segala perkara mulia yang telah dilakukan-Nya.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
  
Renungan
   
Dalam situasi darurat, orang harus berani mendahulukan belas kasih daripada aturan dan hukum. Sebab tidak jarang kebenaran dan kebaikan itu melampaui segala aturan dan hukum yang berlaku. Kita harus menomorsatukan keselamatan jiwa daripada tata aturan yang ada. Namun, kita harus mengakui, bahwa untuk melaksanakan semua ini dibutuhkan sebuah keyakinan dan keberanian yang besar.

Itulah yang Yesus lakukan ketika mengajar di sinagoga. Pada saat Dia mengajar, ada seorang perempuan yang telah delapan belas tahun dirasuk roh sehingga ia sakit sampai bungkuk punggungnya dan tidak dapat berdiri lagi dengan tegak (Luk 13:10-17). Sungguh, suatu penderitaan yang luar biasa. Didorong oleh belas kasihan yang besar, Yesus menyembuhkan sakit perempuan tersebut. Melihat peristiwa itu banyak orang bersukacita. Namun, kepala rumah ibadat mencela tindakan Yesus karena Dia melakukan penyembuhan pada hari Sabat. Mendapat reaksi yang demikian, Yesus tidak gentar. Dia sungguh yakin bahwa apa yang dilakukan-Nya selaras dengan kehendak Bapa-Nya yang Mahabelaskasih kepada semua orang.

Dari sikap dan tindakan Yesus ini, kita boleh yakin bahwa belas kasihan lebih berharga daripada semua aturan yang ada di sekitar kita. Benar, bahwa hukum dan aturan harus tetap ditegakkan, tapi tidak boleh mengikat kita untuk mewujudkan belas kasih. Tuhan menyelamatkan kita bukan hanya dengan aturan dan hukum, melainkan pertama-tamak arena belas kasihan-Nya. Karena sesungguhnya tak seorang pun pantas menerima keselamatan dari dirinya sendiri. Hanya berkat belas kasihan Tuhan, kita semua bisa memperoleh keselamatan.
  
Dengan demikian, belas kasih adalah jalan keselamatan. Sebagai orang beriman, kita harus menghormati hukum yang berlaku, tetapi kita hendaknya lebih menghargai belas kasihan. Sikap dan tindakan ini hendaknya ditanamkan mulai dari lingkungan keluarga. Di sana nilai-nilai belas kasih ditaburkan dan dipelihara, sebab belas kasih menjadi kunci bagi orang Katolik untuk menjaga keutuhan keluarganya. Keluarga Katolik yang baik adalah keluarga yang mengedepankan belas kasihan di atas segala aturan.
 
Banyak persoalan keluarga hanya bisa diselesaikan dengan belas kasih, bukan dengan aturan dan hukum. (Cafe Rohani/Henrikus Suwaji, O.Carm)