Santa Perawan Maria dipersembahkan kepada Allah

Jumat, 21 November 2014
Peringatan Wajib SP. Maria Dipersembahkan kepada Allah
   
  
Why. 10:8-11; Mzm. 119:14,24,72,103,111,131; Luk. 19:45-48;
    
Akhir-akhir ini banyak berita berkaitan dengan adanya beberapa kelompok orang yang ingin membinasakan salah seorang tokoh di salah satu daerah di negara kita. Mereka melakukan berbagai upaya, bahkan dengan mimbar agama tertentu, untuk menggagalkan tokoh tersebut menjadi seorang pemimpin daerah. Sebaliknya, sebagaian besar rakyat, baik di daerah di mana tokoh tersebut menjadi pemimpin maupun di daerah lain, sangat mendukungnya. Banyak orang yang terpikat dengan gaya dan buah-buah kepemimpinannya selama ini. Suasana yang terjadi di negara kita ini, kurang lebih sama dengan peristiwa yang dialami Yesus, lebih dari 2000 tahun silam. Orang baik dan yang berjuang untuk kebaikan banyak orang, selalu menghadapi risiko pemolakan oleh kelompok tertentu yang tidak suka dan yang punya kepentingan sendiri. Bersama Bunda Maria yang dipersembahkan kepada Allah, marilah kita persembahkan kepada Tuhan, persoalan-persoalan yang kita hadapi ini. Semoga, Tuhan selalu menjaga dan memelihara serta membantu orang-orang baik untuk mewujudkan kebaikannya. 
     
Doa: Tuhan, semoga orang-orang baik Kaulindungi dari segala yang jahat dan Kaubantu dengan rahmat-Mu untuk mewujutkan kebaikan mereka. Amin. -agawpr-

Jumat, 21 November 2014 Peringatan Wajib SP. Maria Dipersembahkan kepada Allah

 Oleh: Titian (1534-38, Gallerie dell'Accademia, Venice).
Jumat, 21 November 2014
Peringatan Wajib Santa Perawan Maria Dipersembahkan kepada Allah
  
Terpujilah Maria yang membawa Tuhan dalam tubuhnya sebelum ia melahirkannya. (St. Agustinus)
   

Antifon Pembuka (bdk. Ydt 13:18-19)
    
Diberkatilah engkau, Perawan Maria, oleh Allah yang Mahatinggi, melebihi semua wanita. Namamu diharumkan oleh Tuhan dan dimasyhurkan orang senantiasa.
           
Doa Pagi

 
Ya Allah, bersama dengan datangnya mentari pagi, kami mengawali hari baru ini dengan ucapan syukur dan pujian bagi-Mu. Bersama dengan Bunda Maria yang pada hari ini dipersembahkan kepada Allah, berkati dan tuntunlah setiap langkah laku kami, agar dalam terang sabda-Mu, kerinduan kami akan kehidupan baru pada masa yang Kautentukan menggerakkan kami untuk berlaku kudus dan setia selama hidup bersama dan di dalam Kristus. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Wahyu (10:8-11)
     
 
"Aku menerima kitab itu dan memakannya."
    
Aku, Yohanes, mendengar suara dari langit, yang berkata kepadaku, “Pergilah, ambillah gulungan kitab yang terbuka di tangan malaikat yang berdiri di atas laut dan di atas bumi itu”.Maka aku menghadap malaikat itu. Aku minta kepadanya, supaya memberikan gulungan kitab itu kepadaku. Ia berkata, “Ambillah dan makanlah, Kitab itu akan terasa pahit dalam perutmu, tetapi manis seperti madu dalam mulutmu.” Lalu aku mengambil kitab itu dari tangan malaikat dan memakannya. Rasanya manis seperti madu dalam mulutku, tetapi setelah kumakan terasa pahit dalam perut. Maka malaikat itu berkata kepadaku, “Engkau harus bernubuat lagi kepada banyak bangsa, kaum, bahasa dan raja.”
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.
    
Mazmur Tanggapan
Ref. Betapa manis janji-Mu itu bagi langit-langitku, ya Tuhan.
Ayat. (Mzm 119:14. 24. 72. 103. 111. 131)
1. Aku bergembira atas peringatan-peringatan-Mu, melebihi segala harta.
2. Ya, peringatan-peringatan-Mu menjadi kegemaranku dan kehendak-Mu menjadi penasihat bagiku.
3. Taurat yang Kausampaikan adalah baik bagiku, lebih berharga daripada ribuan keping emas dan perak.
4. Betapa manis janji-Mu itu bagi langit-langitku, lebih manis daripada madu bagi mulutku.
5. Peringatan-peringatan-Mu adalah milik pusakaku untuk selama-lamanya, sebab semuanya itu kegirangan hatiku.
6. Mulutku kungangakan dan mengap-mengap, sebab aku mendambakan perintah-perintah-Mu.
      
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya.
Ayat. (2Taw 7:16)
Tempat ini telah Kupilih dan Kukuduskan. Supaya nama-Ku tinggal di sana sepanjang masa.
      
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (19:45-48)
     
"Rumah-Ku telah kalian jadikan sarang penyamun."
       
Pada waktu itu Yesus tiba di Yerusalem dan masuk ke Bait Allah. Maka mulailah Ia mengusir semua pedagang di situ. Ia berkata, “Ada tertulis: Rumah-Ku adalah rumah doa. Tetapi kalian telah menjadikannya sarang penyamun!” Tiap-tiap hari Yesus mengajar di Bait Allah. Para imam kepala dan ahli Taurat serta orang-orang terkemuka bangsa Israel berusaha membinasakan Yesus. Tetapi mereka tidak tahu, bagaimana harus melakukannya, sebab seluruh rakyat terpikat kepada-Nya dan ingin mendengarkan Dia.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
      
atau dari Rumus Umum SP. Maria
    
Bacaan dari Nubuat Zakharia (2:10-13)
     
"Bersorak-sorailah, hai putri Sion, sebab sesungguhnya Aku datang."
     
Beginilah firman Tuhan, "Bersorak-sorailah dan bersukarialah, hai putri Sion, sebab sesungguhnya Aku datang dan diam di tengah-tengahmu. Banyak bangsa akan menggabungkan diri kepada Tuhan; mereka akan menjadi umat-Ku dan Aku akan diam di tengah-tengahmu. Maka engkau akan mengetahui bahwa Tuhan semesta alam yang mengutus aku kepadamu. Tuhan akan mengambil Yehuda sebagai bagian-Nya di tanah yang kudus, dan Ia akan memilih Yerusalem sebagai milik-Nya. Berdiam dirilah, hai segala makhluk, di hadapan Tuhan, sebab Ia telah bangkit dari tempat kediaman-Nya yang kudus."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
   
Kidung Tanggapan
Ref. Berbahagialah engkau, Perawan Maria, karena engkau telah mengandung Putra Bapa yang kekal.
Ayat. (Luk 1:46-47.48-49.50-51.52-53.54-55; Ul: 49)
1. Aku mengagungkan Tuhan, hatiku bersukaria karena Allah, penyelamatku. Sebab Ia memperhatikan daku, hamba-Nya yang hina ini.
2. Mulai sekarang aku disebut yang bahagia oleh sekalian bangsa. Sebab perbuatan besar dikerjakan bagiku oleh Yang Mahakuasa; kuduslah nama-Nya.
3. Kasih sayang-Nya turun-temurun kepada orang yang takwa. Perkasalah perbuatan tangan-Nya; dicerai-beraikan-Nya orang yang angkuh hatinya.
4. Orang yang berkuasa diturunkan-Nya dari takhta, yang hina dina diangkat-Nya. Orang lapar dikenyangkan-Nya dengan kebaikan; orang kaya diusir-Nya dengan tangan kosong.
5. Menurut janji-Nya kepada leluhur kita, Allah telah menolong Israel, hamba-Nya. Demi kasih sayang-Nya kepada Abraham serta keturunannya untuk selama-lamanya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Luk 11:28)
Berbahagialah mereka yang mendengarkan firman Allah dan memeliharanya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (12:46-50)
    
"Sambil menunjuk ke arah murid-murid-Nya, Yesus bersabda, "Inilah ibu-Ku, inilah saudara-Ku."
      
Sekali peristiwa ketika Yesus sedang berbicara dengan orang banyak, ibu dan saudara-saudara-Nya berdiri di luar dan berusaha menemui Dia. Maka berkatalah seseorang kepada-Nya, “Lihatlah, ibu-Mu dan saudara-saudara-Mu ada di luar dan berusaha menemui Engkau.” Tetapi Yesus menjawab kepadanya, “Siapakah ibu-Ku?” Dan siapakah saudara-saudara-Ku?” Dan sambil menunjuk ke arah murid-murid-Nya, Ia bersabda, “Inilah ibu-Ku, inilah saudara-saudara-Ku! Sebab siapa pun yang melakukan kehendak Bapa-Ku di surga, dialah saudara-Ku, dialah saudari-Ku, dialah ibu-Ku.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
  
Renungan

  
Ada dua peristiwa yang patut kita renungkan pada hari ini. Pertama, tentang kisah Yesus yang “marah” di Bait Allah dan kedua, kisah St. Perawan Maria dipersembahkan kepada Allah. Dua peristiwa ini sekilas tampak kontras dan tidak senada. Peristiwa pertama menyuguhkan kepada kita adegan kemarahan Yesus yang memporak-porandakan para pedagang yang berjualan di depan Bait Allah. Pada peristiwa kedua, kita diajak merenungkan kisah kemuliaan St. Perawan Maria yang dipersembahkan kepada Allah. Kedua peristiwa ini sama-sama trjadi di Bait Allah dan bercerita tentang makna kesucian.

Kemarahan Yesus yang kita dengar dari Injil hari ini menunjukkan bahwa Yesus sungguh menjaga kekudusan Bait Allah, tempat Bapa-Nya berada. “Rumah-Ku adalah rumah doa” (Yes 56:7; Luk 19:46) di mana setiap orang harus tinggal dan menyucikan diri di hadapan Allah. Menyucikan diri menjadi hal utama dan penting ketika kita hendak bersekutu dan menyatakan diri untuk mengikuti Allah. Syarat menjadi orang yang ingin mencintai Allah, pertama-tama hendaknya memiliki disposisi hati yang suci. Teladan orangtua Maria yang membawanya ke Bait Allah juga bermuara pada tujuan ini. Mereka menghendaki Maria kelak menjadi pribadi yang suci.

Bait Allah akhirnya harus menjadi pusat hidup yang membantu kita mengalirkan kesucian. Lalu Bait allah seperti apa yang bisa kita temukan saat ini? Banyak orang menyebut gereja atau tempat ibadah atau yang disucikan sebagai Bait Allah. Hal ini tidak salah karena gereja juga mengalirkan kesucian yang datang dari Roh Kudus. Namun demikian, ada satu Bait Allah yang letaknya dekat sekali dengan kita, yaitu hati. Hati adalah Bait Allah kita yang paling dekat tetapi jarang kita perhatikan dengan sungguh-sungguh. Oleh karena itu, untuk menjadi pribadi yang kudus hendaknya kita perlu melihat hati kita. Kita belajar membersihkan hati kita dan menyucikannya, terutama melalui Sakramen Tobat.
   
Hati adalah pusat di mana setiap hal yang keluar dari kita. Hati adalah sumber segala yang kita produksi di dalam kenyataan hidup kita. Mari kita lihat hati kita lebih dalam, apakah hati kita sudah mengalirkan sesuatu yang suci di dalam hidup kita sehari-hari. (CAFE ROHANI)