Rabu, 12 April 2017 Hari Rabu dalam Pekan Suci

Rabu, 12 April 2017
Hari Rabu dalam Pekan Suci

Tata perayaan Sengsara dan Wafat Kristus yang berasal dari tradisi kuno Gereja, (yakni: ibadat Sabda, penghormatan salib, perayaan komuni) harus diadakan dengan tepat dan setia, dan tak boleh diubah sesukanya. (Perayaan Paskah dan Persiapannya, 64)


Antifon Pembuka (Flp 2:10.8.11)

Dalam nama Yesus, bertekuklah setiap lutut di surga, di bumi dan di bawah bumi. Sebab Yesus telah taat sampai wafat, bahkan di salib. Maka, Yesus Kristus adalah Tuhan untuk kemuliaan Allah Bapa.

At the name of Jesus, every knee should bend of those in heaven and on the earth and under the earth, for the Lord became obedient to death, death on a cross: therefore Jesus Christ is Lord, to the glory of God the Father.


Doa Pembuka


Allah Bapa yang mahabijaksana, menurut rencana-Mu, Yesus Putra-Mu terkasih menanggung derita sampai mati di kayu salib untuk mematahkan kuasa musuh atas kami. Bantulah kami hamba-hamba-Mu, agar kami dapat memperoleh anugerah kebangkitan. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Yesaya (50:4-9a)
     
  
"Aku tidak menyembunyikan mukaku ketika aku diludahi."
   
Tuhan Allah telah memberikan kepadaku lidah seorang murid, supaya dengan perkataanku aku dapat memberi semangat baru kepada orang yang letih lesu. Setiap pagi Ia mempertajam pendengaranku untuk mendengar seperti seorang murid. Tuhan Allah telah membuka telingaku, dan aku tidak memberontak, tidak berpaling ke belakang. Aku memberi punggungku kepada orang-orang yang memukul aku, dan pipiku kepada orang-orang yang mencabut janggutku. Aku tidak menyembunyikan mukaku ketika aku dinodai dan diludahi. Tetapi Tuhan Allah menolong aku; sebab itu aku tidak mendapat noda. Maka aku meneguhkan hatiku seperti teguhnya gunung batu, karena aku tahu bahwa aku aku tidak akan mendapat malu. Dia yang menyatakan aku benar telah dekat. Siapakah yang berani berbantah dengan aku? Marilah kita tampil bersama-sama! Siapakah lawanku beperkara? Biarlah ia mendekat kepadaku! Sungguh, Tuhan Allah menolong aku; siapakah yang berani menyatakan aku bersalah?
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Demi kasih setia-Mu yang besar, ya Tuhan, jawablah aku pada waktu Engkau berkenan.
Ayat. (Mzm 69:8-10.21bcd-22.31.33-34)
1. Karena Engkaulah ya Tuhan, aku menanggung cela, karena Engkaulah noda meliputi mukaku. Aku telah menjadi orang luar bagi saudara-saudaraku, menjadi orang asing bagi anak-anak ibuku; sebab cinta untuk rumah-Mu menghanguskan aku, dan kata-kata yang mencela Engkau telah menimpa aku.
2. Cela itu telah mematahkan hatiku, dan aku putus asa; aku menantikan belaskasihan, tetapi sia-sia, dan waktu aku haus, mereka memberi aku minum anggur asam.
3. Aku akan memuji-muji nama Allah dengan nyanyian, mengagungkan Dia dengan lagu syukur; Lihatlah, hai orang-orang yang rendah hati, dan bersukacitalah; biarlah hatimu hidup kembali, hai kamu yang mencari Allah! Sebab Tuhan mendengarkan orang-orang miskin, dan tidak memandang hina orang-orang-Nya yang ada dalam tahanan.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 4/4, PS 965
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal.
Ayat. Salam, ya Raja kami, hanya Engkaulah yang mengasihani kesesatan-kesesatan kami.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (26:14-25)
    
"Anak Manusia memang akan pergi sesuai dengan apa yang tertulis tentang Dia, tetapi celakalah orang yang olehnya Anak Manusia itu diserahkan!"
    
Sekali peristiwa, pergilah seorang dari keduabelas murid itu, yang bernama Yudas Iskariot, kepada imam-imam kepala. Ia berkata, “Apa yang hendak kamu berikan kepadaku, supaya aku menyerahkan Dia kepada kamu?” Mereka membayar tiga puluh uang perak kepadanya. Dan mulai saat itu Yudas mencari kesempatan yang baik untuk menyerahkan Yesus. Pada hari pertama dari hari raya Roti Tak Beragi datanglah murid-murid Yesus kepada-Nya dan berkata, “Di manakah Engkau kehendaki kami mempersiapkan perjamuan Paskah bagi-Mu? Jawab Yesus, “Pergilah ke kota, kepada Si Anu, dan katakan kepadanya: Beginilah pesan Guru: Waktu-Ku hamper tiba; di dalam rumahmulah Aku mau merayakan Paskah bersama-sama dengan murid-murid-Ku.” Lalu murid-murid melakukan seperti apa yang ditugaskan Yesus kepada mereka, dan mempersiapkan Paskah. Setelah hari malam, Yesus duduk makan bersama dengan keduabelas murid itu. Dan ketika mereka sedang makan, Ia berkata, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya seorang di antara kamu akan menyerahkan Aku.” Dan dengan hati yang sangat sedih berkatalah mereka seorang demi seorang kepada-Nya, “Bukan aku, ya Tuhan?” Yesus menjawab, “Dia yang bersama-sama dengan Aku mencelupkan tangannya ke dalam pinggan ini, dialah yang akan menyerahkan Aku. Anak Manusia memang akan pergi sesuai dengan yang ada tertulis tentang Dia, tetapi celakalah orang yang olehnya Anak Manusia itu diserahkan! Adalah lebih baik bagi orang itu sekiranya ia tidak dilahirkan!” Yudas, yang hendak menyerahkan Yesus itu menyahut, “Bukan aku, ya Rabi?” Kata Yesus kepadanya, “Engkau telah mengatakannya.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
  
Renungan

  
Pepatah mengatakan bahwa pengkhianatan lebih kejam daripada pembunuhan. Dalam Injil hari ini kita semua mendengar tentang pengkhianatan seorang murid Yesus yang bernama Yudas Iskariot kepada Gurunya. Salah satu alasan pengkhianatan itu adalah uang. Yudas yang suka akan uang itu rela menjual Gurunya dengan harga 30 uang perak kepada para imam kepala. Uang inilah yang menjadi kelemahan Yudas sehingga ia melakukan segalanya demi kesenangannya itu, bahkan sampai harus menukar Tuhan, Gurunya, dengan uang.
 
 Mungkin hal serupa juga sering kita lakukan. Demi kesenangan atau hobi, kita sering meninggalkan pekerjaan yang lebih penting atau bahkan menggadaikan Tuhan kita. Tidak sedikit dari kita yang lebih serius dan lebih berkonsentrasi ketika menonton sinetron daripada saat ikut perayaan Ekaristi. Banyak di antara kita begitu menyukai handphone atau smartphone sehingga ke mana pun membawa alat komunikasi tersebut. Bahkan, saat mengendarai kendaraan atau berdoa juga masih menyempatkan diri untuk membukanya. Hal ini membuktikan bahwa manusia zaman sekarang sungguh sulit terpisah dari alat komunikasi ini. Ketergantungan akan alat ini tidak hanya dialami oleh orang dewasa atau orang muda, tetapi juga oleh anak-anak dan orangtua. Banyak orang rela mengeluarkan jutaan bahkan puluhan juta rupiah hanya untuk membeli barang tersebut agar tidak ketinggalan dari yang lain. 
 
 Seandainya semangat untuk mencari produk smartphone baru itu digunakan untuk mencari Allah, tentu akan lebih menambah iman dan kepercayaan kita kepada Tuhan Allah. Menghabiskan waktu dan tenaga untuk membaca dan merenungkan firman Allah tentu jauh lebih berharga dan berguna bagi kehidupan kita daripada untuk barang tersebut. Berlatih mengasihi saudara di sekitar kita sebagai bukti melaksanakan firman Allah jauh lebih berguna daripada selalu bergaul dengan sesama di dunia maya. 
 
 Menggantikan peran Allah dengan smartphone dapat disebut sebagai pengkhianatan sebab Allah telah mencurahkan kasih-Nya kepada kita, tetapi kita meninggalkan Dia dan lebih memilih menghabiskan waktu dan tenaga untuk alat-alat komunikasi yang rapuh dan mudah rusak. (Rm. Yohanes Bosco Didik, O.Carm)
 
Antifon Komuni Mat. 20:28

Putra Manusia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan untuk memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang.

The Son of Man did not come to be served but to serve and to give his life as a ransom for many.