Sabtu, 22 September 2018 Hari Biasa Pekan XXIV

Sabtu, 22 September 2018
Hari Biasa Pekan XXIV
   
”Tapi musik harus mendukung perkembangan iman, muncul dari iman kita dan harus menuntun kita kembali kepada iman. Musik haruslah merupakan doa…Entertainment itu persoalan lain. Kita memiliki aula paroki untuk itu, dan teater. Orang-orang tidak datang Misa untuk dihibur. Mereka datang menyembah Allah, mengucap syukur kepada-Nya, meminta Ia mengampuni dosa kita, dan meminta kepada-Nya apa yang kita butuhkan” – Kardinal Arinze, Prefek Emeritus Kongregasi Ibadat Ilahi

  

Antifon Pembuka (1Kor 15:49)
  
Seperti kini kita mengenakan rupa dari manusia duniawi, demikian pula kita akan mengenakan rupa dari yang surgawi.
    

Doa Pembuka

Allah Bapa kami, sumber segapa pembaruan, perkenankanlah kami menyerupai Sang Manusia baru yang telah Kauutus mendatangi kami. Kami mohon agar dapat mendiami dunia seperti rumah-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.    
    
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (15:35-37.42-49)
    
   
"Ditaburkan dalam kebinasaan, dibangkitkan dalam ketidakbinasaan."
     
Saudara-saudara, mungkin ada orang bertanya, “Bagaimanakah orang mati dibangkitkan? Dan dengan tubuh apa mereka akan datang kembali?” Hai orang bodoh! Benih yang kautaburkan, tidak akan tumbuh dan hidup, jika tidak mati dahulu. Dan yang kautaburkan itu bukanlah rupa tanaman yang akan tumbuh, melainkan biji yang tidak berkulit, umpamanya biji gandum atau biji lain. Demikian pulalah halnya dengan kebangkitan orang mati: Ditaburkan dalam kebinasaan, dibangkitkan dalam kemuliaan; ditaburkan dalam kelemahan, dibangkitkan dalam kekuatan. Yang ditaburkan adalah tubuh alamiah, yang dibangkitkan adalah tubuh rohaniah. Jika ada tubuh alamiah, maka ada pula tubuh rohaniah. Seperti ada tertulis, ‘Manusia pertama, Adam, menjadi makhluk yang hidup. Tetapi Adam yang akhir menjadi roh yang menghidupkan’. Tetapi yang mula-mula datang, bukanlah yang rohaniah, melainkan yang alamiah; barulah kemudian yang rohaniah. Manusia pertama berasal dari debu tanah dan bersifat jasmani; manusia kedua berasal dari surga. Makhluk-makhluk alamiah sama dengan yang berasal dari debu tanah, dan makhluk-makhluk surgawi sama dengan Dia yang berasal dari surga. Jadi seperti kini kita mengenakan rupa dari manusia duniawi, demikian pula kita akan mengenakan rupa dari yang surgawi.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan
Ref. Aku berjalan di hadapan Allah dalam cahaya kehidupan.
Ayat. (Mzm 56:10.11-12.13-14)
1. Musuhku akan mundur pada waktu aku berseru; aku yakin bahwa Allah berpihak kepadaku.
2. Kepada Allah, yang firman-Nya kupuji, kepada Tuhan, yang sabda-Nya kujunjung tinggi, kepada-Nya aku percaya, aku tidak takut. Apakah yang dapat dilakukan manusia terhadapku?
3.Nazarku kepada-Mu, ya Allah, akan kupenuhi dan kurban syukur akan kupersembahkan kepada-Mu. Sebab Engkau telah meluputkan daku dari maut, dan menjaga kakiku, sehingga tidak tersandung; sehingga aku boleh berjalan di hadapan Allah dalam cahaya kehidupan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Luk 8:15) 
Berbahagialah orang yang menyimpan sabda Allah dalam hati yang baik dan tulus ikhlas dan menghasilkan buah dalam ketekunan.
      
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (8:4-15)
   
"Yang jatuh di tanah yang baik ialah orang yang mendengar sabda itu dan menyimpannya dalam hati, dan menghasilkan buah dalam ketekunan."
    
Banyak orang datang berbondong-bondog dari kota-kota sekitar kepada Yesus. Maka Yesus berkata dalam suatu perumpamaan, “Adalah seorang penabur keluar menaburkan benih. Waktu ia menabur sebagian benih itu jatuh di pinggir jalan, lalu diinjak-injak orang dan dimakan burung-burung di udara sampai habis. Sebagian jatuh di tanah yang berbatu-batu, dan tumbuh sebentar, lalu layu karena tidak mendapat air. Sebagian lagi jatuh di tengah semak duri, sehingga terhimpit sampai mati oleh semak-semak yang tumbuh bersama-sama. Dan sebagian jatuh di tanah yang baik, lalu tumbuh dan berbuah seratus kali lipat.” Sesudah itu Yesus berseru, “Barangsiapa mempunyai telinga untuk mendengar, hendaklah mendengar.” Para murid menanyakan kepada Yesus maksud perumpamaan itu. Yesus menjawab, “Kalian diberi karunia mengetahui rahasia Kerajaan Allah, tetapi hal itu diwartakan kepada orang lain dalam perumpamaan, supaya sekalipun memandang, mereka tidak melihat, dan sekalipun mendengar, mereka tidak mengerti. Inilah arti perumpamaan itu: benih itu ialah Sabda Allah. Yang jatuh di pinggir jalan ialah orang yang telah mendengarnya, kemudian datanglah Iblis, lalu mengambil sabda itu dari dalam hati mereka, supaya mereka jangan percaya dan diselamatkan. Yang jatuh di tanah yang berbatu-batu, ialah orang yang setelah mendengar sabda itu, menerimanya dengan gembira, tetapi mereka tidak berakar. Mereka hanya percaya sebentar saja dan dalam masa pencobaan mereka murtad. Yang jatuh dalam semak duri, ialah orang yang mendengar sabda itu, dan dalam pertumbuhan selanjutnya mereka terhimpit oleh kekuatiran, kekayaan dan kenikmatan hidup, sehingga tidak menghasilkan buah yang matang. Yang jatuh di tanah yang baik ialah orang yang mendengar sabda itu dan menyimpannya dalam hati yang baik, dan menghasilkan buah dalam ketekunan.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.
  
Renungan
   

Entah sudah berapa kali kita mendengarkan sabda/firman Allah yang dibacakan dalam Ibadat Sabda, Perayaan Ekaristi atau aneka upacara pemberkatan. Entah sudah berapa ratus atau ribu nasehat yang telah kita terima dari orangtua, para guru/pendidik atau sesama dan suadara-saudari kita. Selain sabda Tuhan, nasehat atau saran yang pernah kita dengarkan, kiranya di jalanan atau kantor dan tempat-tempat umum dapat dibaca aneka aturan dan petunjuk, namun karena kedunguan dan ketulian telinga hati maupun mata hati kita semuanya itu bagaikan angin berlalu, dirasakan sesaat, tidak meresap dalam hati sanubari apalagi menjadi nyata dalam tindakan atau perilaku. Hal ini nampak masih sering terjadinya aneka musibah atau kecelakaan yang disebabkan oleh kurangnya kepekaan dan keterampilan manusia terhadap kepentingan umum atau sesamanya. Maka bercermin dari perumpamaan yang diwartakan hari ini kami mengajak dan mengingatkan kita semua: marilah menjadi ‘tanah yang baik dan subur’ , yang setiap kali kita mendengarkan sabda Tuhan atau nasehat dan saran maupun melihat aneka aturan dan petunjuk dalam hidup bersama, kita dapat menghasilkan ‘buah dalam ketekunan’. Agar kita dapat menjadi ‘tanah yang baik dan subur’ kiranya kita perlu bersikap rendah hati dan terbuka terhadap aneka kemungkinan, perkembangan dan pertumbuhan yang ada, siap sedia untuk senantiasa diperbaharui.
    
Indera ‘pendengaran’ atau ‘telinga’ rasanya merupakan anggota tubuh kita yang sungguh vital, dan tentu saja bukan hanya ‘telinga tubuh/fisik’ juga dan terutama ‘telinga hati dan budi’. Pendengaran kiranya merupakan indera yang pertama kali berfungsi (ingat bayi yang masih dalam rahim ibu sudah dapat mendengarkan suara yang terjadi di sekitarnya). Dengan pendengaran yang baik dan prima kiranya orang akan mengetahui banyak rahasia, termasuk rahasia Kerajaan Allah yaitu nilai-nilai atau keutamaan-keutamaan kehidupan yaitu, antara lain sebagaimana diwartakan dalam Injil hari ini, ‘ketekunan’. Maka marilah kita perdalam dan kembangkan keutamaan ‘ketekunan’: tekun dalam mendengarkan dan berbuat baik kepada sesama maupun dalam melaksanakan tugas kewajiban atau pekerjaan kita. (1) Sebagai orangtua (lebih-lebih ibu yang sedang mengandung/hamil), pemimpin/atasan, pendidik atau orang dewasa hendaknya senantiasa memiliki ‘cara bertindak’ (cara melihat, cara merasa, cara berpikir, cara bersikap dan cara berperilaku) yang baik, sehingga dapat mempengaruhi anak-anak, bawahan/anggota maupun para peserta didik, (2) Kita semua, marilah kita dengan rendah hati dan lemah lembut ‘mendengarkan’ dengan tekun apa-apa yang terjadi di lingkungan hidup kita, tetapi dan terutama serta pertama-tama dalam mendengarkan suara Tuhan dalam doa, pembacaan Sabda Tuhan atau ‘lectio divina’/bacaan rohani, (3) Kepada siapapun yang berjiwa belajar (ingat motto ‘ongoing education atau ongoing formation), terutama anak-anak, para peserta didik/mahasiswa, marilah dengan tekun dan rendah hati mendengarkan aneka macam informasi atau pengetahuan yang disampaikan kepada kita. Kami percaya, jika kita memiliki hati dan budi yang baik, dengan memperkembangkan dan memperdalam indra pendengaran kita akan terdorong atau termotivasi untuk tekun berbuat baik bagi diri sendiri maupun sesama kita. Pendengaran dan mendengarkan merupakan unsur-unsur pokok/vital dalam proses pendidikan, pembinaan atau pertumbuhan dan perkembangan.
    
Antifon Komuni (Luk 8:15)
  
Yang jatuh di tanah baik ialah orang yang mendengar sabda itu dan menyimpannya dalam hati yang baik, dan menghasilkan buah dalam ketekunan.       
    
Doa Malam
 
Ya Yesus, bantulah kami untuk selalu menyiapkan lahan yang subur di hati kami. Dengan demikian setiap benih sabda-Mu yang ditaburkan dapat tumbuh, hidup dan menghasilkan buah melimpah sesuai dengan kehendak-Mu sendiri. Engkaulah Tuhan yang hidup dan berkuasa, kini dan sepanjang masa. Amin.
 
 

RENUNGAN Rm. Ign Sumarya, SJ