| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Minggu, 06 Januari 2019 Hari Raya Penampakan Tuhan

Minggu, 06 Januari 2019
Hari Raya Penampakan Tuhan

Bintang dari Timur tampak pada siang hari dan membimbing para sarjana ke tempat Sang Sabda menjadi manusia. (St. Maksimus dari Turin).

Antifon Pembuka (Mal 3:1/1Taw 19:12)

Lihatlah, Tuhan para pangeran datang, membawa serta kerajaan, kekuasaan, dan pemerintahan.

Behold, the Lord, the Mighty One, has come; and kingship is in his grasp, and power and dominion.

Ecce advenit dominator Dominus: et regnum in manu eius, et potestas, et imperium.

Pada Misa ini ada Madah Kemuliaan dan Syahadat

Doa Pembuka

Ya Allah, pada hari ini dengan bimbingan bintang Engkau telah mewahyukan Putra Tunggal-Mu kepada bangsa-bangsa. Kami mohon, semoga kami yang telah mengenal Engkau dalam iman kelak Engkau perkenankan memandang wajah-Mu dalam kemuliaan. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Yesaya (60:1-6)
 
"Kemuliaan Tuhan terbit atasmu."
 
Beginilah kata nabi kepada Yerusalem: Bangkitlah, menjadi teranglah, sebab terangmu datang, dan kemuliaan Tuhan terbit atasmu. Sebab sesungguhnya, kegelapan menutupi bumi, dan kekelaman menutupi bangsa-bangsa; tetapi terang Tuhan terbit atasmu, dan kemuliaan-Nya menjadi nyata atasmu. Bangsa-bangsa berduyun-duyun datang kepada terangmu, dan raja-raja menyongsong cahaya yang terbit bagimu.Angkatlah mukamu dan lihatlah ke sekeliling! Mereka semua datang berhimpun kepadamu; anak-anakmu laki-laki datang dari jauh, dan anak-anakmu perempuan digendong. Melihat itu, engkau akan heran dan berseri-seri, engkau akan tercengang dan berbesar hati sebab kelimpahan dari seberang laut akan beralih kepadamu, dan kekayaan bangsa-bangsa akan datang kepadamu.Sejumlah besar unta akan menutupi daerahmu, unta-unta muda dari Midian dan Efa. Mereka semua akan datang dari Syeba, akan membawa emas dan kemenyan, serta memberitakan perbuatan masyhur Tuhan.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 807
Ref. Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita.
Ayat. (Mzm 72:1-2.7.8.10-11.12-13; R: lih.11)
1. Ya Allah berikanlah hukum-Mu kepada Raja dan keadilan-Mu kepada putera raja! Kiranya ia mengadili umat-Mu dengan keadilan dan menghakimi orang-orang-Mu yang tertindas dengan hukum.
2. Kiranya keadilan berkembang dalam zamannya dan damai sejahtera berlimpah, sampai tidak ada lagi bulan! Kiranya ia memerintah dari laut ke laut, dari Sungai Efrat sampai ke ujung bumi.
3. Kiranya raja-raja dari Tarsis dan pulau-pulau membawa persembahan -persembahan. Kiranya raja-raja dari Syeba dan Seba menyampaikan upeti. Kiranya semua raja sujud menyembah kepada-Nya, dan segala bangsa menjadi hamba-Nya!
4. Sebab ia akan melepaskan orang miskin yang berteriak minta tolong, ia akan membebaskan orang tertindas, dan orang yang tidak punya penolong; ia akan sayang kepada orang lemah dan orang miskin, ia akan menyelamatkan nyawa orang papa.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Efesus (3:2-3a.5-6)

"Rahasia Kristus kini telah diwahyukan dan para bangsa menjadi pewaris perjanjian."

Saudara-saudara, kamu telah mendengar tentang tugas penyelenggaraan kasih karunia Allah yang telah dipercayakan kepadaku demi kamu, yakni bagaimana rahasianya telah dinyatakan kepadaku melalui wahyu. Pada zaman angkatan-angkatan dahulu rahasia itu tidak diberitakan kepada umat manusia, tetapi sekarang dinyatakan dalam Roh kepada para rasul dan nabi-Nya yang kudus. Berkat pewartaan Injil, orang-orang bukan Yahudi pun turut menjadi ahli waris, menjadi anggota-anggota tubuh serta peserta dalam janji yang diberikan Kristus Yesus.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/2, PS 951
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 2:2, 2/4)
Kami telah melihat bintang Tuhan, terbit di ufuk timur, dan kami datang menyembah.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (2:1-12)
   
"Kami datang dari timur untuk menyembah Sang Raja."

Pada zaman pemerintahan raja Herodes, sesudah Yesus dilahirkan di Betlehem di tanah Yudea, datanglah orang-orang majus dari timur ke Yerusalem. Mereka bertanya-tanya, “Dimanakah Raja Yahudi yang baru dilahirkan itu? Kami telah melihat bintang-Nya di ufuk timur dan kami datang untuk menyembah Dia.” Mendengar hal itu, terkejutlah Raja Herodes beserta seluruh Yerusalem. Maka dikumpulkannya semua imam kepala dan ahli Taurat bangsa Yahudi, lalu dimintanya kete-rangan dari mereka, di mana Mesias akan dilahirkan. Mereka berkata kepadanya, “Di Betlehem di tanah Yudea, karena beginilah ada tertulis dalam kitab nabi: Dan engkau, Betlehem di tanah Yehuda, engkau sekali-kali bukanlah yang terkecil di antara mereka yang memerintah Yehuda karena dari padamulah akan bangkit seorang pemimpin, yang akan menggembalakan umat-Ku Israel.” Lalu dengan diam-diam Herodes memanggil orang-orang majus itu, dan dengan teliti bertanya kepada mereka kapan bintang itu nampak. Kemudian ia menyuruh mereka ke Betlehem, katanya, “Pergilah, dan selidikilah dengan saksama hal-ikhwal Anak itu! Dan segera sesudah kamu menemukan Dia, kabarkanlah kepadaku, supaya aku pun datang menyembah Dia.” Setelah mendengar kata-kata Raja Herodes, berangkatlah para majus itu. Dan lihatlah, bintang yang mereka lihat di timur itu mendahului mereka hingga tiba dan berhenti di atas tempat di mana Anak itu berada. Melihat bintang itu, sangat bersukacitalah mereka. Maka masuklah mereka ke dalam rumah itu, dan melihat Anak itu bersama Maria, ibu-Nya. Lalu mereka sujud menyembah Dia. Mereka pun membuka tempat harta bendanya, dan mempersembahkan persembahan kepada Anak itu, yaitu emas, kemenyan dan mur. Kemudian, karena diperingatkan dalam mimpi supaya jangan kembali kepada Herodes, mereka pun pulang ke negerinya lewat jalan lain.
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.

Renungan

Kisah orang-orang Majus sangat dikenal. Melalui orang-orang Majus,Yesus dinyatakan Tuhan kepada segala bangsa. “Bangsa-bangsa berduyun-duyun datang kepada terangmu, dan raja-raja kepada cahaya yang terbit bagimu” (Yes. 60:3). “Orang-orang bukan Yahudi karena Berita Injil, turut menjadi ahli-ahli waris” (Ef. 3:6). Tanggapan terhadap Tuhan yang menyatakan kemuliaan-Nya adalah mencari, menghormati, dan menyembah.

Orang-orang Majus melihat tanda bintang dan mereka mencari untuk menyembahNya Usaha pencarian membawa mereka bertemu Herodes. Mendengar tujuan mereka mencari dan menyembah raja yang dilahirkan. membuat Herodes terkejut. Kemudian Herodes menyuruh para imam dan ahli Taurat untuk mencari keterangan di mana Mesias akan dilahirkan. Ketika mengetahui bahwa Mesias dilahirkan di Betlehem, Herodes mengalami ketakutan yang besar. Ketakutan itu disembunyikan dengan kebohongan yang dikatakan kepada orang-orang Majus bahwa ia pun akan menyembah-Nya. Padahal, Herodes ingin membunuh-Nya.

Setelah orang-orang Majus mendapat keterangan di mana Mesias dilahirkan. mereka pun mengalami sukacita. “Ketika mereka melihat bintang itu, sangat bersukacitalah mereka“ (Mat. 2:10). Mereka masuk ke dalam rumah itu dan tinggal bersama mereka. Mereka menyembah Yesus, kemudian membuka tempat harta bendanya dan mempersembahkan kepadaNya: emas, kemenyan, dan mur. Yang sangat mengesan adalah caranya yaitu menyembah Yesus, membuka harta, dan memberikan persembahan. Ini adalah tanggapan terhadap penampakan Tuhan Yesus.

Merayakan penampakan Tuhan Yesus berarti mencari, menyembah Yesus, membuka harta, dan memberikan persembahan. Orang-orang Majus telah memberikan teladan yang baik bagi kita untuk menanggapi kehadiran-Nya. Mereka mencari, menyembah, membuka harta dan memberikan persembahan kepada Tuhan Yesus.

Marilah kita menciptakan prime time untuk Tuhan, untuk tidak henti-hentinya mencari kehendak-Nya. Kita mengenali kehadiran-Nya terutama dalam Ekaristi. Kemudian kita menyembah-Nya dengan segala kerendahan hati dalam adorasi. Kita membuka harta kita serta mempersembahkan kepada-Nya. Kita memohon kepada Tuhan Yem: agar semakin mampu membuka harta dan mempersembahkan, bukan sebaliknya menyembah harta dan menyimpannya untuk diri sendiri'. Cara memberi persembahan orang-orang Majus sama seperti cara hidup Tuhan Yesus yakni memberikan diri-Nya untuk menjadi tebusan bagi banyak orang. Tuhan memberkati.(PR/INSPIRASI BATIN 2019)

Antifon Komuni (Bdk. Mat 2:2)
  
Kami telah melihat bintang-Nya di timur dan kami datang dengan persembahan untuk menyembah Tuhan.

We have seen his star in the East, and have come with gifts to adore the Lord.

Vidimus stellam eius in Oriente, et venimus cum muneribus adorate Dominum.





Sabtu, 05 Januari 2019 Hari Biasa Masa Natal

Sabtu, 05 Januari 2019 
Hari Biasa Masa Natal

  Betapa besar kelimpahan kebaikan Tuhan, yang Ia sisihkan bagi mereka yang takut akan Dia. (St. Agustinus).

Antifon Pembuka (Gal 4:4-5)

Allah telah mengutus Putra-Nya, yang dilahirkan oleh seorang wanita, agar kita diangkat menjadi anak-anak Allah.

God sent his Son, born of a woman, so that we might receive adoption as children.
    
Doa Pembuka
 
Allah Bapa Yang Mahakuasa, dengan kelahiran Putra-Mu, nyatalah karya penyelamatan-mu. Teguhkanlah iman kami, agar dengan bimbingan Putra-Mu kami dapat memperoleh anugerah yang Kaujanjikan. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
      
Kita harus saling mengasihi dengan perkataan dan perbuatan serta dalam kebenaran. Orang yang membenci saudaranya adalah seorang pembunuh. Sementara seorang pembunuh tidak akan beroleh hidup kekal. 
  
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (3:11-21)
 
"Kita sudah berpindah dari maut ke dalam hidup, karena kita mengasihi saudara kita."  
 
Anak-anakku terkasih, inilah berita yang telah kamu dengar dari semula, yaitu bahwa kita harus saling mengasihi; bukan seperti Kain yang berasal dari si jahat dan membunuh adiknya. Apakah sebabnya Kain membunuh adiknya? Sebab segala perbuatannya jahat, sedang perbuatan adiknya benar. Janganlah kamu heran, Saudara-saudara, apabila dunia membenci kamu. Kita tahu bahwa kita sudah berpindah dari maut ke dalam hidup, yaitu karena kita mengasihi saudara kita. Barangsiapa tidak mengasihi, ia tetap berada di dalam maut. Setiap orang yang membenci saudaranya adalah seorang pembunuh. Dan kamu tahu, tidak ada seorang pembunuh yang tetap memiliki hidup kekal di dalam dirinya. Tetapi kita mengetahui kasih Kristus, yaitu bahwa Ia telah menyerahkan nyawa-Nya untuk kita; maka kita pun wajib menyerahkan nyawa untuk saudara-saudara kita. Barangsiapa mempunyai harta duniawi dan melihat saudaranya menderita kekurangan, tetapi ia menutup pintu hatinya terhadap saudara itu bagaimanakah kasih Allah dapat tetap di dalam dirinya? Anak-anakku, marilah kita mengasihi bukan dengan perkataan atau dengan lidah, tetapi dengan perbuatan dan dalam kebenaran. Demikianlah kita ketahui bahwa kita berasal dari kebenaran, dan kita dapat menghadap Allah dengan hati tenang, sebab jika kita dituduh oleh hati kita, Allah adalah lebih besar daripada hati kita, dan Ia mengetahui segala sesuatu. Saudara-saudaraku terkasih, jikalau hati kita tidak menuduh kita, maka kita mempunyai keberanian penuh iman untuk mendekati Allah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi!
Ayat. (Mzm 100:1-2.3.4.5)

1. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi! Beribadahlah kepada Tuhan dengan sukacita, datanglah ke hadapan-Nya dengan sorak-sorai!
2. Ketahuilah, bahwa Tuhanlah Allah; Dialah yang menjadikan kita, dan punya Dialah kita; kita ini umat-Nya dan kawanan domba gembalaan-Nya.
3. Masuklah melalui pintu gerbang-Nya dengan nyanyian syukur, masuklah pelataran-Nya dengan puji-pujian, bersyukurlah kepada-Nya, dan pujilah nama-Nya!
4. Sebab Tuhan itu baik, kasih setia-Nya untuk selama-lamanya, dan kesetiaan-Nya turun menurun.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Inilah hari yang suci! Marilah, hai para bangsa, sujudlah di hadapan Tuhan, sebab cahaya gemilang telah menyinari seluruh muka bumi.


Setelah berjumpa dengan Yesus, cara berpikir Natanael terhadap Nazaret berubah. Natanael pun mengakui bahwa Yesus adalah Rabi, Anak Allah, Raja Israel. Dampaknya, Natanael akan melihat anugerah yang lebih besar lagi. 


Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (1:43-51)
 
"Engkau Anak Allah, Engkau Raja orang Israel!" 

Sekali peristiwa Yesus memutuskan untuk pergi ke Galilea. Ia bertemu dengan Filipus, dan berkata kepadanya, "Ikutlah Aku!" Filipus itu berasal dari Betsaida, kota Andreas dan Petrus. Lalu Filipus bertemu dengan Natanael dan berkata kepadanya, "Kami telah menemukan Dia yang disebut oleh Musa dalam kitab Taurat dan oleh para nabi, yaitu Yesus, anak Yusuf dari Nazaret. Kata Natanael kepadanya, "Mungkinkah sesuatu yang baik datang dari Nazaret?" Kata Filipus kepadanya, "Mari dan lihatlah!" Melihat Natanael datang kepada-Nya, Yesus berkata tentang dia, "Lihat, inilah seorang Israel sejati, tidak ada kepalsuan di dalamnya!" Kata Natanael kepada Yesus, "Bagaimana Engkau mengenal aku?" Jawab Yesus kepada-Nya, "Sebelum Filipus memanggil engkau, Aku telah melihat engkau di bawah pohon ara." Kata Natanael kepada-Nya, "Rabi, Engkau Anak Allah, Engkau Raja orang Israel!" Yesus menjawab, katanya, "Karena Aku berkata kepadamu 'Aku melihat engkau di bawah pohon ara' maka engkau percaya? Engkau akan melihat hal-hal yang lebih besar daripada itu." Lalu kata Yesus kepadanya, "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya engkau akan melihat langit terbuka, dan malaikat-malaikat Allah turun naik kepada Anak Manusia."
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.


Renungan


Setiap orang dipanggil untuk saling mengasihi. Kasih terhadap sesama memberi kehidupan dan kasih sejati selalu mengarahkan kepada Tuhan sendiri. Sikap saling mengasihi tidak hanya berhenti di bibir saja, tetapi harus terwujud dalam seluruh tingkah laku kita. Oleh karena itu, seorang yang mengaku mengasihi Tuhan harus juga mengasihi sesamanya. Sebaliknya, seseorang yang membenci sesamanya, dia adalah seorang pembunuh. Seorang pembenci adalah orang yang jauh dari Tuhan. Mari kita hindari jalan kebencian dan kita tempuh jalan cinta kasih. 
  
Antifon Komuni (Yoh 1:16)

Dari kelimpahannya, kita semua telah menerima rahmat demi rahmat.

From his fullness we have all received, grace upon grace.


Doa Malam


Allah Bapa Yang Mahamurah, bimbinglah kami umat-Mu, supaya memperoleh rahmat dari kemurahan hati-Mu untuk hidup sekarang dan di masa mendatang. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

RUAH

Jumat, 04 Januari 2019 Hari Biasa Masa Natal (Jumat Pertama)

Jumat, 04 Januari 2019
Hari Biasa Masa Natal (Jumat Pertama)

“Satu-satunya yang lahir tanpa dosa ialah Dia yang dilahirkan tanpa keterlibatan pria.” (St. Agustinus)

Antifon Pembuka (lih. Yoh 1:1)

Sejak awal mula Sabda itu Allah, dan Ia berkenan dilahirkan sebagai Penebus dunia.
   
Doa Pembuka

Ya Allah, kami bersyukur kepada-Mu, karena kami telah Kauperkenankan mengetahui Engkaulah Sumber Segala Kebaikan. Berilah kami hati yang baik untuk mengalami kehadiran Kristus, Sang Mesias, dalam hidup kami. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (3:7-10)
    
"Setiap orang yang tidak berbuat kebenaran tidak berasal dari Allah."
   
Anak-anakku, janganlah membiarkan seorang pun menyesatkan kamu. Barangsiapa berbuat kebenaran, dia adalah benar, sama seperti Kristus adalah benar. Barangsiapa tetap berbuat dosa, dia berasal dari Iblis, sebab Iblis berbuat dosa dari mulanya. Untuk inilah Anak Allah menyatakan diri-Nya, yakni untuk membinasakan perbuatan-perbuatan Iblis itu. Setiap orang yang lahir dari Allah, tidak berbuat dosa lagi; sebab benih ilahi tetap ada di dalam dia; dan ia tidak dapat berbuat dosa, karena ia lahir dari Allah. Inilah tandanya anak-anak Allah dan anak-anak Iblis: Setiap orang yang tidak berbuat kebenaran tidak berasal dari Allah; demikian juga setiap orang yang tidak mengasihi saudaranya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 807
Ref. Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita
Ayat. (Mzm 98:1.7-8.9)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; keselamatan telah dikerjakan oleh tangan kanan-Nya, oleh lengan-Nya yang kudus.
2. Biarlah gemuruh laut dan segala isinya, dunia dan semua yang diam di dalamnya! Biarlah sungai-sungai bertepuk tangan, dan gunung-gunung bersorak-sorai bersama-sama.
3. Biarlah mereka bersorak-sorai di hadapan Tuhan, sebab Ia datang untuk menghakimi bumi. Ia akan menghakimi dunia dengan keadilan, dan mengadili bangsa-bangsa dengan kebenaran.

Bait Pengantar Injil, do = f, 4/4, kanon, PS 960
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Ibr 1:1-2)
Dahulu kala dengan pelbagai cara Allah berbicara kepada leluhur kita dengan perantaraan para nabi. Pada zaman akhir ini Ia berbicara kepada kita dengan perantaraan Anak-Nya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (1:35-42)
   

"Mereka datang dan melihat di mana Yesus tinggal, dan hari itu mereka tinggal bersama-sama dengan Dia."
   
Sekali peristiwa Yohanes berdiri di tempat ia membaptis orang di Sungai Yordan bersama dengan dua orang muridnya. Ketika melihat Yesus lewat, Yohanes berkata, “Lihatlah Anak Domba Allah!” Mendengar apa yang dikatakan Yohanes, kedua murid itu pergi mengikuti Yesus. Tetapi Yesus menoleh ke belakang. Melihat bahwa mereka mengikuti Dia, Yesus lalu berkata kepada mereka, “Apakah yang kamu cari?” Kata mereka kepada-Nya, “Rabi (artinya: Guru), di manakah Engkau tinggal?” Yesus berkata kepada mereka, “Marilah, dan kamu akan melihatnya.” Mereka pun datang, dan melihat di mana Yesus tinggal, dan hari itu mereka tinggal bersama-sama dengan Dia. Waktu itu kira-kira pukul empat. Salah seorang dari kedua murid yang mendengar perkataan Yohanes lalu mengikut Yesus adalah Andreas, saudara Simon Petrus. Andreas mula-mula bertemu dengan Simon, saudaranya, dan ia berkata kepadanya, “Kami telah menemukan Mesias (artinya: Kristus).” Lalu Andreas membawa Simon kepada Yesus. Yesus memandang dia dan berkata, “Engkau Simon, anak Yohanes, engkau akan dinamakan Kefas (artinya: Petrus).”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan


Orang yang bertanya: “Di mana engkau tinggal?”, biasanya akan dijawab dengan, memberi alamat rumah atau tempat berdomisili, baik tetap maupun sementara. Namun ketika pertanyaan itu disampaikan oleh Yohanes kepada Yesus, dijawab-Nya: “Marilah dan kamu akan melihatnya.” Memang terasa tidak nyambung antara pertanyaan dan jawabannya. Sebelum itu Yesus bertanya kepada kedua murid-Nya: “Apakah yang kamu cari?”, dan mereka menjawab: “Rabi, di manakah Engkau tinggal?” Melalui tanya-jawab yang demikianlah, akhimya Andreas menyimpulkan: “Kami telah menemukan Mesias (artinya Kristus)” (Yoh. 1:41). Itulah sekelumit percakapan yang akhirnya membawa beberapa orang menjadi murid-murid Yesus.

Dari penggalan perikop Injil Yohanes ini, selanjutnya kita bisa menarik kesimpulan bahwa temyata akhimya Yesus menyampaikan pewahyuan tentang diri-Nya. Yesus disebut sebagai Mesias, artinya “Yang Diurapi”, menjadi Penyelamat siapa saja yang mengikuti Dia clan beriman kepada-Nya. Salah seorang dari mereka adalah Simon anak Yohanes, yang dinamakan Kefas (artinya: Petrus) atau Batu Karang. Dialah yang selanjutnya menjadi dasar kokoh untuk Gereja atau persekutuan jemaat orang Kristen yaitu orang-orang yang percaya kepada Kristus. Kita pun yang telah mendengar pewartaan tentang Kristus dan menjadi murid~Nya, sudah selayaknya kalau kita rindu tinggal bersama Yesus karena kita beriman kepada Yesus. Iman kita kepada Yesus perlu menjadi semakin dewasa dan kokoh dengan berada senantiasa dekat dengan-Nya dan mendengarkan sabda-sabda-Nya serta melaksanakannya. (ALS/INSPIRASI BATIN 2019)

Antifon Komuni (Ef 2:4)


Dengan kasih-Nya yang melimpah, Allah telah mencintai kita, sehingga Ia mengutus  Putra-nya dalam rupa manusia yang lemah.
 

Kamis, 03 Januari 2019 Hari Biasa Masa Natal

Kamis, 03 Januari 2019
Hari Biasa Masa Natal

“Sedapat mungkin kita menjadi pelayan rahmat, yang mengundang semua orang kepada Kristus.” (St. Leo Agung)

Antifon Pembuka (Yes 9:1)
  
Bangsa yang berjalan di dalam kegelapan telah melihat terang yang besar; mereka yang diam di negeri kekelaman, atasnya terang telah bersinar.
 
A people who walked in darkness has seen a great light; for those dwelling in a land of deep gloom, a light has shone.
   

Doa Pembuka


Allah Bapa Yang Mahacinta, kami bersyukur kepada-Mu, karena kami telah Kauperkenankan mengetahui sumber segala kebaikan. Berilah kami hati yang baik untuk mengalami kehadiran Kristus, Sang Mesias dalam hidup kami. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Orang yang telah lahir dari Allah jangan sampai berbuat dosa. Sebab, perbuatan dosa berasal dari Iblis. Yesus adalah Anak Allah yang datang untuk menghancurkan kekuatan Iblis. Di hadapan-Nya, Iblis akan kalah.   


Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (3:7-10)
  
   
"Setiap orang yang tidak berbuat kebenaran tidak berasal dari Allah."
  
Anak-anakku, janganlah membiarkan seorang pun menyesatkan kamu. Barangsiapa berbuat kebenaran, dia adalah benar, sama seperti Kristus adalah benar. Barangsiapa tetap berbuat dosa, dia berasal dari Iblis, sebab Iblis berbuat dosa dari mulanya. Untuk inilah Anak Allah menyatakan diri-Nya, yakni untuk membinasakan perbuatan-perbuatan Iblis itu. Setiap orang yang lahir dari Allah, tidak berbuat dosa lagi; sebab benih ilahi tetap ada di dalam dia; dan ia tidak dapat berbuat dosa, karena ia lahir dari Allah. Inilah tandanya anak-anak Allah dan anak-anak Iblis: Setiap orang yang tidak berbuat kebenaran tidak berasal dari Allah; demikian juga setiap orang yang tidak mengasihi saudaranya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 807
Ref. Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita
Ayat. (Mzm 98:1.7-8.9)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; keselamatan telah dikerjakan oleh tangan kanan-Nya, oleh lengan-Nya yang kudus.
2. Biarlah gemuruh laut dan segala isinya, dunia dan semua yang diam di dalamnya! Biarlah sungai-sungai bertepuk tangan, dan gunung-gunung bersorak-sorai bersama-sama.
3. Biarlah mereka bersorak-sorai di hadapan Tuhan, sebab Ia datang untuk menghakimi bumi. Ia akan menghakimi dunia dengan keadilan, dan mengadili bangsa-bangsa dengan kebenaran.

Bait Pengantar Injil, do = f, 4/4, kanon, PS 960
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Ibr 1:1-2)
Ayat. Dahulu kala dengan pelbagai cara Allah berbicara kepada leluhur kita dengan perantaraan para nabi. Pada zaman akhir ini Ia berbicara kepada kita dengan perantaraan Anak-Nya.

Dua murid Yohanes Pembaptis mengikuti Yesus ketika mendengar perkataan Yohanes bahwa Yesus adalah Anak Domba Alah. Andreas membawa Simon saudaranya kepada Yesus. Oleh Yesus, Simon akan diberi nama Kefas (Petrus). 

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (1:35-42)
 
"Mereka datang dan melihat di mana Yesus tinggal, dan hari itu mereka tinggal bersama-sama dengan Dia."
 
Sekali peristiwa Yohanes berdiri di tempat ia membaptis orang di Sungai Yordan bersama dengan dua orang muridnya. Ketika melihat Yesus lewat, Yohanes berkata, “Lihatlah Anak domba Allah!” Mendengar apa yang dikatakan Yohanes, kedua murid itu pergi mengikuti Yesus. Tetapi Yesus menoleh ke belakang. Melihat bahwa mereka mengikuti Dia, Yesus lalu berkata kepada mereka, “Apakah yang kamu cari?” Kata mereka kepada-Nya, “Rabi (artinya: Guru), di manakah Engkau tinggal?” Yesus berkata kepada mereka, “Marilah, dan kamu akan melihatnya.” Mereka pun datang, dan melihat di mana Yesus tinggal, dan hari itu mereka tinggal bersama-sama dengan Dia. Waktu itu kira-kira pukul empat. Salah seorang dari kedua murid yang mendengar perkataan Yohanes lalu mengikut Yesus adalah Andreas, saudara Simon Petrus. Andreas mula-mula bertemu dengan Simon, saudaranya, dan ia berkata kepadanya,”Kami telah menemukan Mesias (artinya: Kristus).” Lalu Andreas membawa Simon kepada Yesus. Yesus memandang dia dan berkata, “Engkau Simon, anak Yohanes, engkau akan dinamakan Kefas (artinya: Petrus).”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan


Kristus adalah Sang Kebenaran. Maka, tugas kita sebagai pengikut-Nya adalah membawa dan menunjukkan kepada banyak orang Sang Kebenaran itu dan bukannya malah menyesatkan mereka seperti yang biasa dilakukan oleh orang yang tidak berasal dari Allah. Barangkali bukan hanya menunjukkan dan membawa orang kepada Kristus saja, melainkan setiap pengikut Kristus akhirnya juga diundang untuk tinggal bersama-Nya, sehingga bisa dengan yakin mengatakan "kami telah menemukan Mesias". Mari kita melakukan karya evangelisasi kita, hidup dalam Yesus dan membawa orang lain kepada Yesus, Sang Kebenaran, seperti dilakukan oleh Andreas.

Antifon Komuni (1Yoh 1:2)
 
Hidup yang ada pada Bapa telah tampak kepada kita. 
   
That life which was with the Father became visible, and has appeared to us.


PERLUNYA PEWARTAAN YANG EKSPLlSlT

SALAH seorang yang datang kepada Yesus, melihat di mana Dia tinggal dan bahkan tinggal bersama-sama dengan Dia (Yoh 1:39) adalah Andreas, saudara Simon Petrus (ay. 40). Pengalaman Andreas tinggal bersama dengan Yesus diceritakannya kepada Simon Petrus, katanya, "Kami telah menemukan Mesias (artinya: Kristus).” Andreas bukan hanya cerita tetapi bahkan ”membawa Simon kepada Yesus" (ay. 42), agar apa yang menjadi pengalaman Andreas juga menjadi pengalaman saudaranya, Simon Petrus.

Andreas telah melakukan evangelisasi pribadi, sebuah pewartaan yang eksplisit tentang Mesias (Kristus) dan membawa saudaranya kepada Yesus, Sang Mesias. ltulah sebabnya Paus Paulus VI berkata, “Kesaksian yang terbagus pun ternyata tidak efektif dalam jangka panjang, jika tidak dijelaskan, diberi alasan dan dieksplisitkan dengan suatu pewartaan tentang Yesus yang jelas dan tidak menimbulkan salah paham. Kabar Baik yang diwartakan dengan kesaksian hidup, cepat atau lambat, haruslah diwartakan dengan sabda kehidupan. Tidak merupakan penginjilan yang sejati, bila Nama, ajaran, hidup dan janji-janji, Kerajaan Allah dan misteri Yesus dari Nazaret, Putra Allah tidak diwartakan' [lmbauan Apostolik Evangelii Nuntiandi (Mewartakan lnjil), No. 22].

Andreas telah melakukan pewartaan tentang Yesus. Kita pun dipanggil untuk melakukan hal yang sama, kesaksian hidup dan pewartaan tentang Yesus. 
 
Doa Malam

Tuhan Yesus, aku mengucap syukur atas bimbingan-Mu sampai malam ini. Aku mohon, ya Yesus, utuslah Yohanes-Yohanes baru yang senantiasa menunjukkan kepadaku, ”ltulah Anak domba Allah yang menghapus dosa dunia.” Semoga aku setia mengikuti-Mu, Tuhan dan Penebusku untuk se!ama-lamanya. Amin.
 
 
 RUAH

Kamis, 03 Januari 2019 Hari Biasa Masa Natal

Kamis, 03 Januari 2018
Hari Biasa Masa Natal

Dengan mencintai sesamamu dan memperhatikan mereka, kamu maju di dalam perjalananmu --- St Agustinus.
 
Antifon Pembuka (Mzm 118:26-27)

Diberkatilah yang datang dalam nama Tuhan. Dialah Tuhan Allah yang menerangi kita.
   
Blessed is he who comes in the name of the Lord: The Lord is God and has given us light.
   
Doa Pagi


Allah Bapa Yang Mahabaik, Putra-Mu yang tunggal telah tampak sebagai manusia, dan kami mengakui-Nya sebagai seorang di antara kami. Semoga hidup kami pun dapat disesuaikan dengan hidup-Nya berkat bantuan rahmat-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dan dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, sepanjang segala masa. Amin.
   
Bacaan
dari Surat Pertama Rasul Yohanes (2:29-3:6)
  
"Setiap orang yang tetap berada dalam Yesus tidak berbuat dosa lagi."

Anak-anakku terkasih, jikalau kamu tahu, bahwa Ia adalah benar, kamu harus tahu juga, bahwa setiap orang, yang berbuat kebenaran, lahir dari pada-Nya. Lihatlah, betapa besarnya kasih yang dikaruniakan Bapa kepada kita, sehingga kita disebut anak-anak Allah, dan memang kita adalah anak-anak Allah. Karena itu dunia tidak mengenal kita, sebab dunia tidak mengenal Allah. Saudara-saudaraku terkasih, sekarang kita adalah anak-anak Allah, tetapi belum nyata apa keadaan kita kelak. Akan tetapi kita tahu bahwa apabila Kristus menyatakan diri-Nya, kita akan menjadi sama seperti Dia, sebab kita akan melihat Dia dalam keadaan-Nya yang sebenarnya. Setiap orang yang menaruh pengharapan itu kepada-Nya, menyucikan diri sama seperti Dia suci adanya. Setiap orang yang berbuat dosa, melanggar juga hukum Allah, sebab dosa adalah pelanggaran hukum Allah. Dan kamu tahu, bahwa Kristus telah menyatakan diri-Nya untuk menghapus segala dosa, dan di dalam Dia tidak ada dosa. Karena itu setiap orang yang tetap berada dalam Dia, tidak berdosa lagi, setiap orang yang tetap berbuat dosa, tidak melihat dan mengenal Kristus.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 807
Ref. Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita

Ayat. (Mzm 98:1.3c-4.5.6)

1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; keselamatan telah dikerjakan oleh tangan kanan-Nya, oleh lengan-Nya yang kudus.
2. Segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi, bergembiralah dan bermazmurlah!
3. Bermazmurlah bagi Tuhan dengan kecapi, dengan kecapi dan lagu merdu; dengan nafiri dan sangkakala yang nyaring, bersorak-sorailah di hadapan Raja, yakni Tuhan.

Bait Pengantar Injil, do = f, 4/4, PS 960
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Yoh 1:14:12b)
Firman telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, semua orang yang menerima-Nya diberi kuasa menjadi anak-anak Allah.
 
    
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (1:29-34)


"Lihatlah Anak Domba Allah yang menghapus dosa dunia."
  
Ketika Yohanes membaptis di Sungai Yordan, Ia melihat Yesus datang kepadanya. Maka katanya, "Lihatlah Anak Domba Allah yang menghapus dosa dunia. Dialah yang kumaksud ketika kukatakan: Sesudah aku akan datang seorang yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku. Aku sendiripun mula-mula tidak mengenal Dia, tetapi Yang mengutus aku membaptis dengan air telah berfirman Jikalau engkau melihat Roh turun ke atas seseorang dan tinggal di atas-Nya, Dia itulah yang akan membaptis dengan Roh Kudus. Dan aku telah melihat-Nya! Maka aku memberikan kesaksian: Dia inilah Anak Allah."
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!


Renungan
  
Hari-hari sesudah hari raya Natal, bacaan-bacaan dalam perayaan Ekaristi mengajak kita semakin meyakini bahwa yang lahir pada hari Natal itu sungguh adalah Tuhan beserta kita. Penyertaan-Nya bukan hanya berada bersama, tetapi berkarya demi keselamatan umat manusia. Dialah Anak Domba Allah yang menghapus dosa dunia seperti diserukan oleh Yohanes Pembaptis. Selanjutnya, ia memberikan kesaksian bahwa ketika membaptis Tuhan Yesus, Roh Kudus datang dan tinggal di atas-Nya dan menyatu dengan-Nya. Maka Dialah yang akan membaptis bukan dengan air, seperti Yohanes Pembaptis, melainkan dengan Roh Kudus. Pembaptisan oleh Yohanes adalah tanda pertobatan, sedangkan pembaptisan dengan Roh Kudus menyucikan. Baptis air oleh Yohanes menandakan bahwa penerima baptis bersedia dan mau bemsaha memperbaiki hidupnya. Usaha manusia menjadi yang utama; pertobatan yang terjadi merupakan hasil usaha manusiawi belaka. Pembaptisan dalam Roh Kudus mengubah manusia lama menjadi baru, yaitu menjadi anak-anak Allah. Itu terjadi karena kehendak dan karya Allah. Karena kasih-Nya Allah berkenan mengangkat manusia berdosa sebagai anakanak-Nya. Martabat manusia diangkat dari dalam kuasa dosa ke dalam kuasa-Nya dan mengambil bagian dalam hidup ilahi-Nya. Maka, penerimaan Sakramen Baptis yang menandakan kehadiran Allah yang menyelamatkan itu tidak boleh dipandang enteng. Untuk menerima-Nya diperlukan persiapan yang matang. Menerima sakramen tanpa persiapan yang baik memang tetap sah, tetapi akan terasa sebagai upacara atau ritus belaka dan kurang menghayati maknanya yang amat mendalam itu.

Seperti Yohanes memberi kesaksian tentang Yesus sebagai Anak Domba Allah, kita pun mesti memberikan kesaksian bahwa Dia yang kita rayakan kelahiran-Nya adalah benar-benar Allah yang mendatangi umat-Nya. Ini yang mestinya menjadi pokok perhatian kita ketika merayakan Natal. Pewartaan dan kesaksian mengenai hal itu jauh lebih penting daripada pesta atau perayaan dengan kegiatan-kegiatan heboh. Dengan merayakan Natal, perayaan syukur atas karya keselamatan Allah yang kita terima mesti mewujud dalam hidup kita setelah merayakan Natal. Tanpa adanya perubahan hidup, merayakan Natal menjadi lebih bersifat seremonial daripada perayaan iman. jika demikian perayaan Natal dari tahun yang satu ke tahun berikumya akan berlalu tanpa arti. Kalaupun Natal tahun tertemu membawa kesan, sering hanya sebatas pada kesemarakan upacara atau kemeriahan pesta belaka. Betapa sering terdengar ungkapan: “Natal tahun ini meriah sekali, tidak seperti tahun lalu. Kornya bagus dan berseragam; petugas liturgi disiapkan dengan baik.” Tentu amat disayangkan jika perayaan yang dipersiapkan dengan amat baik dan amat bermakna bagi keselamatan semua orang itu dibiarkan berlalu dari waktu ke waktu tanpa perubahan hidup iman yang lebih baik pada masa selanjutnya. Mari kita maknai Natal sebagaimana maksud dan isinya. (YH/INSPIRASI BATIN 2019)
 
Antifon Komuni (Ef 2:4; Rm 8:3)
  
Oleh karena kasih-Nya yang besar, yang dilimpahkan-Nya kepada kita, Ia mengutus Anak-Nya dalam rupa manusia yang berdosa.
 
Because of that great love of his with which God loved us, he sent his Son in the likeness of sinful flesh.
    
Doa Malam

Tuhan Yesus, para murid Yohanes yang mendengar dan melihat Engkau sebagai Anak domba Allah yang menghapus dosa dunia sangat takjub dan kemudian mengikuti Engkau serta tinggal bersama-Mu. Aku bersyukur karena telah memperoleh anugerah untuk mengikuti Engkau dan tinggal di dalam Engkau. Semoga karena rahmat-Mu aku sanggup untuk selalu berjalan bersama Engkau menuju kerajaan Allah. Amin.

ST. BASILIUS AGUNG DAN ST. GREGORIUS DAR! NAZIANZE

 
St. Basilius lahir sekitar tahun 330, di Kacsaria, Kapadokia Asia Kecil. Diangkat sebagai Uskup Kaesaria pada tahun 270. Sebagai uskup, Basilius adalah tokoh Katolik yang berani dan heroik dalam melawan ajaran sesat Arianisme. Tahun 372 Kaisar Valens mengutus Modestus, prefeknya, ke Kapadokia untuk menetapkan Arianisme sebagai agama negara. Modestus mendekati sang uskup suci, berkata-kata keras tentang ajarannya dan mengancam dengan kekerasan, pengasingan, kemartiran dan kematian. Terhadap kata-kata tiran Bysantin itu, Basilius menanggapi dengan kedamaian iman ilahi, “Apakah sudah semuanya engkau katakan? Tak sedikit pun dari yang kaukatakan menyentuhku. Kita tak memiliki apa pun, kita tak bisa dirampok. Pengasingan itu tidak mungkin, karena tempat mana pun di bumi Allah ini adalah rumahku, Siksaan tidak dapat mengusik aku, karena aku tak punya tubuh. Dan kematian kuterima, karena akan membawaku lebih cepat kepada Allah. Dalam banyak arti aku sudah mati; sudah lama aku bergegas ke kubur.”
Terkejut, sang prefek berkata, “Sampai hari ini tidak ada orang berbicara kepadaku dengan begitu berani.” “Mungkin,” Basilius kembali menanggapi, “engkau belum pernah bertemu seorang uskup.” Modestus segera kembali ke Valens. “Kaisar,” katanya, “kita dikalahkan oleh pemimpin Gereja itu. Ia terlalu kuat untuk diancam, terlalu teguh untuk didebat dan terlalu pintar untuk dirayu.” 
 
Basilius adalah seorang berkarakter kuat, bagai lampu bercahaya, cemerlang pada masanya. Tetapi seiring api memancar dari lampu itu, menerangi dan menghangatkan dunia, ia membakar dirinya sendiri; sementara bangunan rohani sang santo bertumbuh, tubuhnya melemah dan pada umur 49 tahun penampilannya sudah seperti orangtua. Dalam setiap tahap aktivitas gerejawi ia memerlihatkan talenta dan kerajinan yang luar biasa. Ia seorang teolog besar, pengkhotbah ulung, penulis berbakat, penulis dua peraturan hidup monastik dan pembaru liturgi Timur. Ia meninggal dalam usia 49 tahun (379). Sedangkan St. Gregorius yang disebut “Sang Teolog” oleh orang-orang Yunani ini lahir di Nazianze, Kapadokia, tahun 339. la adalah salah satu dari “Tiga Cahaya Gereja dari Kapadokia.” Ibunya, St. Nonna, sangat berpengaruh membentuk dasar hidup kudusnya sebagai orang dewasa. Ia dididik di sekolahsekolah terkenal pada masa itu Kaesarea, Alexandria dan Atena. Di Atena ia menj alin persahabatan yang akrab dengan St. Basilius, suatu persahabatan yang masih terbakar oleh antusiasme orang muda bahkan ketika ia menyampaikan kotbah dalam pemakaman temannya itu.

Gregorius dibaptis tahun 360 dan untuk beberapa waktu hidup sebagai pertapa eremit. Tahun 372 ia ditahbiskan Uskup di Nazianze oleh St. Basilius. Tahun 381 ia menerima takhta uskup agung Konstantinopel. Namun, karena lebih suka hidup dalam kesunyian, akhirnya setelah ayahnya meninggal, ia mengundurkan diri kembali ke hidup tersembunyi dan mendedikasikan diri sepenuhnya kepada kontemplasi. Dalam masa hidupnya, ia sangat merindukan kesunyian, tapi tuntutan zaman memanggilnya berulang kali untuk melakukan karya pastoral dan untuk berpartisipasi dalam gerakan gerejawi pada masa itu. Tak diragukan ia adalah salah seorang orator terbesar dalam sejarah Gereja; karyanya yang banyak dan besar terkait erat dengan keterampilannya berbahasa yang luar biasa. Tulisan-tulisannya membuatnya pantas di gelari “Pujangga Gereja”.

Antara St. Basilius dan St. Gregorius dari Nazianze terjalin persahabatan yang erat sejak masa muda hingga usia tua mereka. Kalau di dunia monastik barat St. Benediktus adalah bapak dan pendiri, di timur St. Basliuslah orangnya. * (RUAH 2012)

Rabu, 02 Januari 2019 Peringatan Wajib. St. Basilius Agung dan St. Gregorius dari Nazianze Uskup dan Pujangga Gereja

Rabu, 02 Januari 2019
Peringatan Wajib. St. Basilius Agung dan St. Gregorius dari Nazianze Uskup dan Pujangga Gereja
   
“Orang yang tidak lagi hidup menurut daging, digambarkan sebagai manusia rohani.” (St. Basilius Agung)


Antifon Pembuka (Bdk. Sir 44:15,14b)

Hendaknya kebijaksanaan para kudus diwartakan oleh bangsa-bangsa dan pujian untuk mereka dikumandangkan oleh Gereja; nama mereka akan dikenang sepanjang masa.

Let the peoples recount the wisdom of the Saints, and let the Church proclaim their praise. Their names will live on and on.

Pengantar


Santo Basilius Agung (329-379) adalah seorang Uskup dan Pujangga Gereja, berasal dari Kaesarea, ibukota Provinsi Kapadokia, Asia Kecil; seorang pembela ajaran iman Kristiani dari ajaran sesat Arianisme. St. Gregorius Nazianze (329-390) juga adalah Uskup dan Pujangga Gereja. Ia bertemu dengan Basilius di Atena, Yunani, sewaktu studi dan kemudian menjadi sahabat karib.

Doa Pagi

Ya Allah, Engkau telah menerangi Gereja-Mu, dengan teladan dan ajaran Santo Basilius dan Gregorius, Uskup-Mu. Kami mohon semoga dengan rendah hati kami mendalami kebenaran-Mu, dan dengan setia mewujudkannya dalam cinta kasih. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (2:22-28)
  
"Apa yang telah kamu dengar harus tetap tinggal di dalam dirimu."
    
Anak-anakku terkasih, barangsiapa menyangkal bahwa Yesus adalah Kristus, dia itu seorang pendusta! Dan barangsiapa menyangkal baik Bapa maupun Anak, ia juga tidak memiliki Bapa. Barangsiapa mengakui Anak, ia juga memiliki Bapa. Dan kamu, apa yang telah kamu dengar dari semula, itu harus tetap tinggal di dalam dirimu. Jika apa yang telah kamu dengar dari semula itu tetap tinggal di dalam dirimu, maka kamu akan tetap tinggal di dalam Anak dan di dalam Bapa. Dan inilah janji yang telah dijanjikan-Nya sendiri kepada kita, yaitu hidup yang kekal. Semua ini kutulis kepadamu, yaitu mengenai orang-orang yang berusaha menyesatkan kamu. Sebab di dalam dirimu tetap ada pengurapan yang telah kamu terima dari Yesus. Karena itu tidak perlu kamu diajar oleh orang lain. Tetapi sebagaimana pengurapan Yesus mengajar kamu tentang segala sesuatu – dan pengajaran-Nya itu benar, tidak dusta – dan sebagaimana Ia dahulu telah mengajar kamu, demikianlah hendaknya kamu tetap tinggal di dalam Dia.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 807
Ref. Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita
Ayat. (Mzm 98:1.2-3b.3c-4)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; keselamatan telah dikerjakan oleh tangan kanan-Nya, oleh lengan-Nya yang kudus.
2. Tuhan telah memperkenalkan keselamatan yang datang dari pada-Nya. Ia telah menyatakan keadilan-Nya di hadapan para bangsa. Ia ingat akan kasih dan kesetiaan-Nya terhadap kaum Israel.
3. Segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi, bergembiralah dan bermazmurlah.


Bait Pengantar Injil, do = f, 4/4, kanon, PS 960
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Ibr 1:1-2)
Dahulu kala dengan pelbagai cara Allah berbicara kepada leluhur kita dengan perantaraan para nabi; pada zaman akhir ini Ia berbicara kepada kita dengan perantaraan Anak-Nya.  
  
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (1:19-28)
  
"Sesudah aku akan datang Dia yang sudah ada sebelum aku."
   
Inilah kesaksian Yohanes ketika orang Yahudi dari Yerusalem mengutus kepadanya beberapa imam dan orang-orang Lewi untuk menanyakan kepadanya, ‘Siapakah Engkau?’ Yohanes mengaku dan tidak berdusta, katanya, “Aku bukan Mesias!” Lalu mereka bertanya kepadanya, “Kalau begitu, siapakah engkau? Elia?” Yohanes menjawab, “Bukan!” “Engkaukah nabi yang akan datang?” Ia pun menjawab, “Bukan!” Maka kata mereka kepadanya, “Siapakah engkau? Sebab kami harus memberi jawab kepada mereka yang mengutus kami. Apakah katamu tentang dirimu sendiri?” Jawab Yohanes, “Akulah suara orang yang berseru-seru di padang gurun: Luruskanlah jalan Tuhan seperti yang telah dikatakan Nabi Yesaya.” Di antara orang-orang yang diutus itu ada beberapa orang Farisi. Mereka bertanya-tanya kepadanya, “Mengapa engkau membaptis jikalau engkau bukan Mesias, bukan Elia, dan bukan nabi yang akan datang?” Yohanes menjawab kepada mereka, “Aku membaptis dengan air; tetapi di tengah-tengah kamu berdiri Dia yang tidak kamu kenal, yaitu Dia yang datang kemudian dari padaku. Membuka tali kasut-Nya pun aku tidak layak.” Hal ini terjadi di Betania yang di seberang Sungai Yordan, di mana Yohanes membaptis orang.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
 
Renungan

  
Jika kita bertemu dan berkenalan dengan orang lain, kita tentu saja akan menyebut nama kita masing-masing. Dan nama ini tentu menunjuk pada diri kita. Andai kata saya anaknya presiden, saya bahkan tidak akan memperkenalkan diri seperti itu. Bagaimana dengan Yohanes? la memilih cara memperkenalkan diri yang lain; hebatnya, yang dia perkenalkan justru orang Iain...

Aku adalah suara yang berseru di padang gurun: siapkanlah jalan bagi-Nya... Aku adalah dia yang menunjuk: lihatlah sang Anak Domba Allah... Aku adalah dia yang membuka tali kasut-Nya pun aku tak pantas... Bahkan sepanjang sejarah orang lebih suka menyebut identitas Yohanes Pembaptis berdasarkan apa yang ia lakukan untuk orang Iain: misalnya: Dia adalah utusan Tuhan... pendahulu Kristus... penyiap jalan... fajar yang mengawali mentari pagi...

Siapakah engkau? Apakah yang engkau lakukan bagi Tuhan, bagi Kristus, bagi Gereja, dan bagaimana engkau dikenal oleh kesaksianmu, oleh pewartaanmu, oleh kehidupanmu? Apakah orang mengenal Allah, Kristus, Gereja Katolik melalui hidupmu? Selamat menjadi I'onstensoir devant Ie monde....monstrans, penunjuk, penghadir Tuhan di muka bumi ini.
  (TP/RENUNGAN HARIAN MUTIARA IMAN 2019)


Antifon Komuni (1Kor 1:23-24)
 
Kami memberitakan Kristus yang disalibkan; Kristus adalah kekuatan Allah dan hikmat Allah. 
  
We proclaim Christ crucified; Christ, the power of God and the wisdom of God.
  
Di samping setiap orang beriman, berdiri seorang malaikat sebagai pelindung dan gembala yang akan menuntunnya kepada kehidupan. – St. Basilius Agung (330-379), Uskup dan Pujangga Gereja

Selasa, 01 Januari 2019 Hari Raya Santa Perawan Maria Bunda Allah

Selasa, 01 Januari 2019
Hari Raya Santa Perawan Maria Bunda Allah (Hari Kedelapan dalam Oktaf Natal)
  
“Bunda Maria, Bunda Allah…, bait Allah yang kudus yang di dalamnya Tuhan sendiri dikandung… Sebab jika Tuhan Yesus adalah Allah, bagaimanakah mungkin Bunda Maria yang mengandung-Nya tidak disebut sebagai Bunda Allah?” (St. Sirilus dari Alexandria)
   

Antifon Pembuka (bdk. Yes 9:2.6; Luk 1:33)

Hari ini kita diliputi terang karena Tuhan telah lahir bagi kita. Nama-Nya: Penasihat Ajaib, Allah Perkasa, Raja Damai, Bapa Kekal. Pemerintahan-Nya takkan berkesudahan.

Today a light will shine upon us, for the Lord is born for us; and he will be called Wondrous God, Prince of peace, Father of future ages: and his reign will be without end.
 
Lux fulgebit hodie super nos: quia natus est nobis Dominus: et vocabitur Admirabilis, Deus, Principes pacis, Pater futuri sæculi: cuius regni non erit finis.


atau

Salam Bunda yang suci, Bunda mulia Penguasa abadi, yang memerintah surga dan bumi.

Hail, Holy Mother, who gave birth to the King, who rules heaven and earth for ever.

Salve sancta Parens, enixa puerpera Regem, qui cælum terramque regit in sæcula sæculorum.
 
Pada Misa ini ada Madah Kemuliaan dan Syahadat
  
Doa Pembuka

Allah Bapa yang mahakuasa dan kekal, Engkau telah menganugerahi umat manusia keselamatan kekal dengan perantaraan Santa Maria, Perawan dan Bunda. Kami mohon, semoga kami pun Kauperkenankan menikmati doa dan perlindungannya, sebab ia telah melahirkan bagi kami Putra-Mu, pemberi hidup, yaitu Yesus Kristus, Tuhan kami, yang hidup dan berkuasa bersama Bapa dan Roh Kudus, Allah sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Bilangan (6:22-27)
   
"Mereka harus meletakkan nama-Ku atas orang Israel: maka Aku akan memberkati mereka."
      
Sekali peristiwa Tuhan berfirman kepada Musa, "Berbicaralah kepada Harun dan anak-anaknya: Beginilah harus kamu memberkati orang Israel, katakanlah kepada mereka: Tuhan memberkati engkau dan melindungi engkau; Tuhan menyinari engkau dengan wajah-Nya dan memberi engkau kasih karunia; Tuhan menghadapkan wajah-Nya kepadamu dan memberi engkau damai sejahtera. Demikianlah harus mereka meletakkan nama-Ku atas orang Israel, maka Aku akan memberkati mereka."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 2/2 PS 809
Ref. Berbelaskasihlah Tuhan dan adil Allah kami adalah rahim.
Ayat. (Mzm 67:2-3.5.6.8; 2/4)
1. Kiranya Allah mengasihani dan memberkati kita, kiranya Ia menyinari kita dengan wajah-Nya. Kiranya jalan-Mu dikenal di bumi, dan keselamatan-Mu di antara segala bangsa.
2. Kiranya suku-suku bangsa bersukacita dan bersorak-sorai sebab Engkau memerintah bangsa-bangsa dengan adil, dan menuntun suku-suku di atas bumi.
3. Kiranya bangsa-bangsa bersyukur kepada-Mu, ya Allah, kiranya bangsa-bangsa semuanya bersyukur kepada-Mu. Allah memberkati kita; kiranya segala ujung bumi takwa kepada-Nya!

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Galatia (4:4-7)
   
"Allah mengutus Anak-Nya yang lahir dari seorang perempuan."
    
Saudara-saudara, setelah genap waktunya, Allah mengutus Anak-Nya yang lahir dari seorang perempuan dan takluk kepada hukum Taurat. Ia diutus untuk menebus mereka, yang takluk kepada hukum Taurat, supaya kita diterima menjadi anak. Dan karena kamu adalah anak, maka Allah telah menyuruh Roh Anak-Nya ke dalam hati kita, yang berseru: "ya Abba, ya Bapa!" Jadi kamu bukan lagi hamba, melainkan anak; jikalau kamu anak, maka kamu juga adalah ahli waris-ahli waris, oleh karena Allah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = f, 4/4, kanon, PS 960
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Ibr 1:1-2)
Dahulu Allah berkata kepada leluhur kita dengan perantaraan para nabi; kini Ia bersabda kepada kita dengan perantaraan Putra-Nya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (2:16-21)
  
"Mereka mendapati Maria, Yusuf, dan si Bayi. Pada hari kedelapan Ia diberi nama Yesus."
     
Setelah mendengar berita kelahiran penyelamat dunia, para gembala cepat-cepat berangkat ke Betlehem, dan mendampati Maria dan Yusuf serta Bayi yang terbaring di dalam palungan. Ketika melihat Bayi itu, para gembala memberitahukan apa yang telah dikatakan kepada mereka tentang Anak itu. Dan semua orang yang mendengarnya heran tentang apa yang dikatakan gembala-gembala itu. Tetapi Maria menyimpan segala perkara itu dalam hati dan merenungkannya. Maka kembalilah gembala-gembala itu sambil memuji dan memuliakan Allah karena segala sesuatu yang mereka dengar dan mereka lihat semuanya sesuai dengan apa yang telah dikatakan kepada mereka. Ketika genap delapan hari umurnya, Anak itu disunatkan, dan Ia diberi nama Yesus, yaitu nama yang disebut oleh malaikat sebelum Ia dikandung ibu-Nya.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Barangsiapa tidak percaya bahwa Bunda Maria adalah Bunda Allah, maka ia adalah orang asing bagi Allah. Sebab Bunda Maria bukan semata-mata saluran, melainkan Kristus sungguh-sungguh terbentuk di dalam rahim Maria secara ilahi (karena tanpa campur tangan manusia) namun juga manusiawi (karena mengikuti hukum alam manusia). --- St. Gregorius dari Nazianze
 
Renungan

SELAMAT TAHUN BARU 2019! Suasana tahun baru adalah suasana sukacita. Tahun baru membawa harapan baru, semangat baru, keyakinan baru....., semoga hal-hal yang lebih baik terjadi pada tahun ini, untuk hidup kita, keluarga, dan komunitas kita; juga untuk masyarakat, bangsa, dan negara kita, Indonesia! 
 
 Bersama Gereja, kita selalu mengalami tahun baru dengan Hari Raya Santa Perawan Maria Bunda Allah, yang sekaligus juga ditetapkan sebagai Hari Perdamaian Dunia. Injil hari ini mewartakan di manakah inti perdamaian dunia itu. Para gembala mendapati itu lalu memberitahukan apa yang dikatakan para malaikat ketika menjumpai mereka. Yang dikatakan para malaikat adalah kabar sukacita bagi segala bangsa karena Sang Juruselamat, yaitu Kristus dan Tuhan telah lahir dan hadir di tengah kita, umat manusia (Luk 2:10-11). Dialah Yesus Kristus Tuhan yang kemudian hidup, berkarya, wafat dan bangkit, serta dimuliakan! Seluruh iman akan Tuhan Yesus Kristus tersebut disajikan oleh penginjil Lukas pada adegan perjumpaan para gembala dengan Kanak-kanak Yesus itu, bersama Bunda Maria, dan Bapa Yusuf di sekitar palungan itu. Yesus Kristus adalah Pembawa damai yang sejati, yakni untuk menebus kita, seperti disampaikan pada bacaan kedua, sehingga kita manusia didamaikan dengan Allah, dan bahkan kita menjadi anak-anak Allah. 
 
 Dari sekian pengharapan dengan datangnya tahun baru ini, pastilah hidup damai menjadi kerinduan paling dasar setiap manusia. Banyak yang mengira bahwa damai dan sukacita ditemukan dalam kenaikan pangkat, jabatan, harta, atau tambahnya fasilitas duniawi kita. Perayaan hari ini menunjukkan hal yang berbeda. Suasana damai dan sukacita para gembala bersama Bunda Maria dan Bapa Yusuf justru diperoleh karena perjumpaan dengan Yesus Kristus, Tuhan kita, yang diletakkan di atas palungan. Palungan sebenarnya adalah simbol altar. Dalam konteks hidup beriman kita, altar adalah tempat Yesus Kristus hadir dalam rupa roti dan anggur, dalam Ekaristi Suci. Merayakan Ekaristi di sekeliling altar sama saja mengenangkan kebersamaan para gembala dengan Santa Perawan Maria Bunda Allah dan Bapa Yusuf yang mengelilingi Yesus kecil di atas palungan! Marilah kita memohon dengan keyakinan bahwa sukacita dan damai sejati yang kita mohon ini hanya akan diperoleh melalui perjumpaan kita dengan Kristus, khususnya yang hadir dalam Ekaristi. (EM/INSPIRASI BATIN 2019)

Antifon Komuni (Ibr 13:8)

Yesus Kristus tetap sama: dahulu, sekarang dan selama-lamanya.

Jesus Christ is the same yesterday, today, and for ever.
 
 

Senin, 31 Desember 2018 Hari Ketujuh dalam Oktaf Natal

Senin, 31 Desember 2018
Hari Ketujuh dalam Oktaf Natal

“Allah itu agung melebihi setiap makhluk. Karena itu, kita harus membersihkan pembicaraan kita tentang Dia terus-menerus dari segala keterbatasan, dari segala gambaran, dari segala ketidaksempurnaan, supaya jangan menggantikan Allah "yang tidak terucapkan, yang tidak dimengerti, yang tidak kelihatan, yang tidak dibayangkan" (Liturgi santo Yohanes Kristostomus, Doa Syukur Agung) dengan gambaran-gambaran manusiawi kita tentang Dia. Kata-kata manusiawi kita tidak pernah akan mencapai misteri Allah.” (Katekismus Gereja Katolik, 42)

Antifon Pembuka (bdk. Yes 9:6)

Seorang anak lahir untuk kita, seorang putra dianugerahkan kepada kita. Ia memegang kendali pemerintahan dan disebut penasihat ulung.
    
  
Pada Misa ini ada Madah Kemuliaan
    
Doa Pembuka

Allah Bapa Mahakuasa dan kekal, Engkau menghendaki kelahiran Putra-Mu, Yesus Kristus menjadi dasar dan puncak iman kami. Bantulah kami agar dapat bersatu dengan Dia. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dan Roh Kudus, Allah sepanjang segala masa. Amin

Waktu ini adalah waktu yang terakhir. Tandanya, sudah banyak antikristus yang bangkit untuk menyebarkan dusta. Murid Yesus yang sesungguhnya harus tetap tinggal dalam kebenaran dan menjadi pewarta kebenaran, bukan pewarta berita palsu (hoaks).
 
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (2:18-21)
 
"Kamu telah beroleh pengurapan dari Yang Kudus dan dianugerahi pengetahuan."
  
Anak-anakku, waktu ini adalah waktu yang terakhir, dan seperti yang telah kamu dengar, seorang antikristus akan datang; bahkan sekarang telah bangkit banyak antikristus! Itulah tandanya bahwa waktu ini benar-benar waktu yang terakhr. Memang mereka berasal dari antara kita, tetapi mereka tidak sungguh-sungguh termasuk pada kita; sebab jika mereka sungguh termasuk pada kita, niscaya mereka tetap bersama-sama kita. Tetapi hal itu terjadi supaya menjadi nyata bahwa tidak semua orang sungguh termasuk pada kita. Tetapi kamu telah beroleh pengurapan dari Yang Kudus, dan dengan demikian kamu semua dianugerahi pengetahuan. Aku menulis kepadamu, bukan karena kamu tidak mengetahui kebenaran, tetapi justru karena kamu mengetahuinya, dan karena kamu juga mengetahui bahwa tidak ada dusta yang berasal dari kebenaran.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan, do = d, 3/4; 4/4, PS 806
Ref. Hendaklah langit bersuka cita, dan bumi bersorak-sorai di hadapan wajah Tuhan, kar'na Ia sudah datang.
Ayat. (Mzm 96:1-2. 11-12. 13)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, menyanyilah bagi Tuhan, hai seluruh bumi! Menyanyilah bagi Tuhan, pujilah nama-Nya, kabarkanlah dari hari ke hari keselamatan yang datang dari pada-Nya.
2. Biarlah langit bersukacita dan bumi bersorak sorai, biar gemuruhlah laut serta segala isinya! Biarlah beria-ria padang dan segala yang ada di atasnya, dan segala pohon di hutan bersorak sorai.
3. Biarlah mereka bersorak sorai di hadapan Tuhan, sebab Ia datang, sebab Ia datang untuk menghakimi bumi. Ia akan menghakimi dunia dengan keadilan, dan bangsa-bangsa dengan kesetiaan-Nya.

Bait Pengantar Injil, do = d, 2/2, PS 953
Ref. Alleluya
Ayat. (Yoh 1:14,12b)
Firman telah menjadi manusia, dan diam di antara kita. Semua orang yang menerima Dia diberi-Nya kuasa menjadi anak-anak Allah.

Firman telah menjadi manusia dan tinggal di antara kita. Kita telah melihat kemuliaan-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa yang hidup penuh kasih dan kebenaran. Oleh karena itu, dari pada-Nya datang kasih karunia dan kebenaran.
 
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (1:1-18)
  
"Firman telah menjadi manusia."
    
Pada awal mula adalah Firman; Firman itu ada bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah. Segala sesuatu dijadikan oleh Dia, dan tanpa Dia tidak ada suatu pun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan. Dalam Dia ada hidup, dan hidup itu adalah terang bagi manusia. Terang itu bercahaya di dalam kegelapan, tetapi kegelapan tidak menguasainya. Datanglah seorang yang diutus Allah, namanya Yohanes. Ia datang sebagai saksi untuk memberi kesaksian tentang terang itu, supaya oleh dia semua orang menjadi percaya. Ia sendiri bukan terang itu, tetapi ia harus memberi kesaksian tentang terang itu. Terang yang sesungguhnya, yang menerangi setiap orang sedang datang ke dalam dunia. Terang itu telah ada di dalam dunia, dan dunia dijadikan oleh-Nya, tetapi dunia tidak mengenal-Nya. Ia datang kepada milik kepunyaan-Nya, tetapi orang-orang kepunyaan-Nya itu tidak menerima-Nya. Tetapi semua orang yang menerima Dia diberi-Nya kuasa menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya, orang-orang yang diperanakkan bukan dari darah atau daging, bukan pula secara jasmani oleh keinginan seorang laki-laki, melainkan dari Allah. Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih dan kebenaran. Tentang Dia Yohanes memberi kesaksian dan berseru, “Inilah Dia yang kumaksudkan ketika aku berkata: Sesudah aku akan datang Dia yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku.” Karena dari kepunahan-Nya kita semua telah menerima kasih karunia demi kasih karunia sebab hukum Taurat diberikan oleh Musa, tetapi kasih karunia dan kebenaran datang oleh Yesus. Tidak seorang pun pernah melihat Allah, tetapi Anak Tunggal Allah yang ada di pangkuan Bapa, Dialah yang menyatakan-Nya.
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.
 
Renungan


Yesus Kristus Sang Firman Allah telah sungguh-sungguh hadir di tengah-tengah kita dan menjadi bagian dari kehidupan kita. Ia hadir sebagai jaminan keselamatan kita dalam kehidupan di dunia ini. Asal kita mau hidup berdasarkan bimbingan-Nya dan mau mengandalkan kekuatan-Nya dalam setiap persoalan, maka kita pun pasti akan selamat. Bersediakah kita? Renungkan jawaban kita masing-masing, sekaligus sebagai bahan refleksi pada hari tutup tahun 2018 ini.
(RUAH)

Antifon Komuni (1Yoh 4:9)

Allah telah mengutus Anak-Nya yang tunggal ke dalam dunia, supaya kita hidup oleh-Nya.

Doa Malam

Tuhan Yesus, dalam kelahiran-Mu telah Kaunyatakan kebaikan dan cinta kasih terhadap kami. Semoga kami selalu bersyukur atas anugerah-anugerah-Mu ini dan bersedia juga menyatakan dalam tingkah laku kami. Sebab Engkaulah Tuhan kami. Amin. .
 
 
SELAMAT MENYAMBUT
TAHUN BARU 2019
 

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy