Minggu, 15 November 2020 Hari Minggu Biasa XXXIII

 


Minggu, 15 November 2020
Hari Minggu Biasa XXXIII
    
 Tidak ada seorangpun yang mempunyai kepastian yang sempurna bahwa dia akan termasuk dalam bilangan orang-orang yang terpilih atau bahwa dia akan bertekun terus dalam kebajikan sampai ia wafat (Konsili Trente, 6, Kan. 15,16)
   
Antifon Pembuka (Bdk. Yer 39:11.12.14)
  
Aku memikirkan rancangan damai, bukan bencana; kamu akan berseru kepada-Ku dan Aku akan mendengarkan kamu; Aku akan membawa kamu kembali dari semua tempat pembuanganmu.
  
The Lord said: I think thoughts of peace and not of affliction. You will call upon me, and I will answer you, and I will lead back your captives from every place.
   
Dicit Dominus: Ego cogito cogitationes pacis, et non afflictionis: invocabitis me, et ego exaudiam vos: et reducam captivitatem vestram de cunctis locis.
   
Doa Pagi
    
Ya Tuhan, Allah kami, bantulah agar kami selalu bersukacita dalam mengabdi Engkau. Sebab kebahagiaan kami hanya akan sempurna dan kekal jika kami selalu mengabdi kepada-Mu, sumber segala yang baik. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
  
Bacaan dari Kitab Amsal (31:10-13.19-20.30-31)
    

"Ia senang bekerja dengan tangannya"
    
Isteri yang cakap, siapakah akan mendapatkannya? Ia lebih berharga daripada permata. Hati suaminya percaya kepadanya, suaminya tidak akan kekurangan keuntungan. Isteri yang cakap berbuat baik kepada suaminya, dan tidak berbuat jahat sepanjang umurnya. Ia mencari bulu domba dan rami, dan senang bekerja dengan tangannya. Tangannya ditaruhnya pada jentera, jari jemarinya memegang alat pemintal. Ia memberikan tangannya kepada yang tertindas, mengulurkan tangannya kepada yang miskin. Kemolekan adalah bohong, dan kecantikan adalah sia-sia; tetapi isteri yang takut akan Tuhan dipuji-puji. Berilah kepadanya bagian dari hasil tangannya, biarlah perbuatannya memuji dia di pintu-pintu gerbang!
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
      
Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 841
Ref. Berbahagialah yang mendiami rumah Tuhan
Ayat. (Mzm 128:1-2.3.4-5; Ul: 1)
1. Berbahagialah orang yang takwa kepada Tuhan yang hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya. Apabila engkau menikmati hasil jerih payahmu, berbahagialah engkau dan baiklah keadaanmu.
2. Isterimu akan menjadi laksana pohon anggur subur yang ada di dalam rumahmu; anak-anakmu seperti tunas pohon zaitun di sekeliling mejamu!
3. Sungguh, demikianlah akan diberkati Tuhan, orang laki-laki yang takwa hidupnya. Kiranya Tuhan memberkati engkau dari Sion: boleh melihat kebahagiaan Yerusalem seumur hidupmu!
      
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada Jemaat di Tesalonika (1Tes 5:1-6)
     
"Jangan sampai hari Tuhan tiba-tiba mendatangi kamu seperti pencuri!"
    
Saudara-saudara, tentang zaman dan masa kedatangan Tuhan tidak perlu dituliskan kepadamu, karena kamu sendiri tahu benar-benar, bahwa hari Tuhan datang seperti pencuri di waktu malam. Apabila mereka mengatakan bahwa semuanya damai dan aman, maka tiba-tiba kebinasaan menimpa mereka seperti seorang perempuan hamil ditimpa oleh sakit bersalin. Pasti mereka takkan terluput! Tetapi, Saudara-saudara, kamu tidak hidup dalam kegelapan, sehingga hari itu tiba-tiba mendatangi kamu seperti pencuri, karena kamu semua adalah anak-anak terang dan anak-anak siang. Kita bukanlah orang-orang malam atau orang-orang kegelapan. Sebab itu janganlah kita tidur seperti orang-orang lain, tetapi berjaga-jaga dan sadarlah!
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah
     
Bait Pengantar Injil, do = es, 4/4, Kanon, PS 955
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Yoh 15:4.5b)
Tinggallah dalam Aku, maka Aku tinggal dalam kamu. Barangsiapa tinggal dalam Aku, berbuah banyak
   
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (25:14-30 [Singkat: 25:14-15.19-21])
     
"Karena engkau telah setia memikul tanggung jawab dalam perkara kecil, masuklah dan turutlah dalam kebahagiaan tuanmu."
     
[Pada suatu hari Yesus mengemukakan perumpamaan berikut kepada murid-murid-Nya, “Hal Kerajaan Surga itu seperti seorang yang mau bepergian ke luar negeri, yang memanggil hamba-hambanya dan mempercayakan hartanya kepada mereka. Yang seorang diberinya lima talenta, yang seorang lagi dua, dan seorang yang lain lagi satu, masing-masing menurut kesanggupannya. Lalu ia berangkat.] Segera pergilah hamba yang menerima lima talenta itu. Ia menjalanan uang itu dan memperoleh laba lima talenta. Hamba yang menerima dua talenta pun berbuat demikian, dan mendapat laba dua talenta. Tetapi hamba yang menerima satu talenta itu pergi dan menggali lubang di tanah, lalu menyembunyikan uang tuannya. [Lama sesudah itu pulanglah tuan hamba-hamba itu, lalu mengadakan perhitungan dengan mereka. Hamba yang menerima lima talenta itu datang dan membawa laba lima talenta. Ia berkata, ‘Tuan, lima talenta Tuan percayakan kepadaku. Lihat, aku telah memperoleh laba lima talenta! Maka kata tuannya kepadanya, ‘Baik sekali perbuatanmu itu, hai hamba yang baik dan setia! Karena engkau telah setia memikul tanggung jawab dalam perkara kecil, maka aku akan memberikan kepadamu tanggung jawab dalam perkara yang besar. Masuklah dan turutlah dalam kebahagiaan tuanmu.] lalu datanglah hamba yang menerima dua talenta, katanya, ‘Tuan, dua talenta Tuan percayakan kepadaku. Lihat, aku telah mendapat laba dua talenta!’ Maka kata tuan itu kepadanya, ‘Baik sekali perbuatanmu itu, hai hamba yang baik dan setia! Karena engkau telah setia memikul tanggung jawab dalam perkara kecil, maka aku akan memberikan kepadamu tanggung jawab dalam perkara yang besar. Masuklah dan turutlah dalam kebahagiaan tuanmu’. Kini datanglah juga hamba yang menerima satu talenta itu dan berkata, ‘Tuan, aku tahu bahwa Tuan adalah manusia kejam, yang menuai di tempat Tuan tidak menabur, dan memungut di tempat Tuan tidak menanam. Karena itu aku takut dan pergi menyembunyikan talenta Tuan di dalam tanah. Ini, terimalah milik Tuan!’ Maka jawab tuannya itu, ‘Hai engkau, hamba yang jahat dan malas! Engkau tahu bahwa aku menuai di tempat aku tidak menabur, dan memungut di tempat aku tidak menanam. Seharusnya uangku itu kauberikan kepada orang yang menjalankan uang, supaya sekembaliku aku menerimanya serta dengan bunganya. Sebab itu ambillah talenta itu dari padanya dan berikanlah kepada orang yang mempunyai sepuluh talenta itu. Karena setiap orang yang mempunyai, akan diberi sampai ia berkelimpahan. Tetapi siapa yang tidak mempunyai, apa pun yang ada padanya akan diambil. Dan buanglah hamba yang tidak berguna itu ke dalam kegelapan yang paling gelap. Di sana akan ada ratap dan kertak gigi.
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.
 
Renungan
    
  Ada satu profesi yang hampir tidak dibicarakan tetapi pada saat yang sama kita hampir tidak dapat melakukannya tanpa.

Ini juga merupakan profesi yang sekarat, dan ironisnya ini menyangkut orang mati. Profesi ini adalah penggali kubur dan tidak ada istilah yang lebih sopan.

Mesin modern seperti ekskavator dapat membuat pekerjaan lebih mudah tetapi penggali kuburan akan dibutuhkan untuk "menyesuaikan" lubang agar peti mati bisa masuk.

Jadi akan selalu ada kebutuhan akan profesi ini meskipun tidak baik untuk mengatakan bahwa mereka mencari nafkah dari orang mati.

Dalam perumpamaan Injil, dapat dikatakan bahwa hamba ke-3 itu seperti penggali kuburan - keduanya sedang menggali lubang.

Tapi tidak seperti penggali kubur yang mencari nafkah dari penggaliannya, hamba ke-3 kehilangan nyawa dari penggaliannya. Dapat dikatakan bahwa dia menggali kuburannya sendiri.

Apapun bakat atau uang yang diberikan tuannya kepadanya, dia menggali lubang di tanah dan menguburnya.

Dalam perumpamaan itu, bakat yang diberikan tuan kepada para pelayan mewakili sesuatu yang lebih dari sekadar uang. Itu mewakili talenta-talenta hidup dan cinta.

Dalam mengubur talenta ini, hamba ke-3 mengungkapkan sikapnya terhadap kehidupan dan cinta.

Tidak hanya itu, ia bahkan mempertahankan sikapnya dengan berfokus pada harapan tuannya yang keras dan menuntut.

Dengan melakukan itu, dia mencoba mengalihkan masalah dari dirinya sendiri kepada tuannya.

Tapi itu juga kecenderungan kita, bukan? Untuk selalu mengatakan bahwa orang lain memiliki masalah, tetapi bukan diri kita sendiri.

Seperti burung unta, kita mengubur kepala kita di tanah, menolak untuk melihat kenyataan hidup kita.

Tapi bagaimana perumpamaan itu berjalan, tuannya mengungkap sikap pelayan itu.

Dan kita juga akan terekspos, cepat atau lambat, tetapi terekspos untuk kebaikan kita sendiri, jika kita mau menerimanya.

Ada kisah tentang seorang pengusaha muda sukses yang memiliki perusahaan besar.

Kemudian dia mengenal seorang gadis dan dia tertarik dengan kesederhanaan, kerendahan hati, kebaikan dan kepribadiannya yang menyenangkan.

Saat mereka menjalin hubungan cinta, pengusaha muda yang sukses memutuskan untuk memeriksa latar belakangnya.

Jadi dia memanggil asistennya untuk melibatkan penyelidik swasta untuk memeriksa gadis itu, tetapi tentu saja, tanpa mengatakan bahwa dialah yang menginginkan laporan itu.

Setelah beberapa minggu, laporan penyelidik swasta masuk dan asisten memberikannya kepada pengusaha muda yang sukses itu.

Laporannya seperti ini: Gadis yang dimaksud berasal dari keluarga kelas menengah. Dia memegang pekerjaan yang layak di sebuah perusahaan manufaktur, pekerja keras dan jujur, baik hati dan suka menolong.

Tapi ada masalah. Belakangan ini, dia berkencan dengan pengusaha muda yang terkenal kejam dalam urusan bisnisnya. Dia licik dan licik, dan akan menggunakan cara apa pun hanya untuk menghasilkan uang.

Akhir laporan. Hanya sebuah cerita, tapi betapa memelintirnya di bagian akhir.

Ceritanya tidak melanjutkan dengan mengatakan apa yang terjadi pada pengusaha muda itu.

Dan seperti dalam cerita mana pun, jika kita menempatkan diri kita pada posisi pengusaha muda itu, maka apa reaksi kita.

Akankah kita membantah laporan penyelidik swasta dan mengubur kepala kita di tanah dan menolak untuk melihat realitas diri kita sendiri?

Apakah kita akan mengatakan bahwa penyelidik swasta itu bias terhadap kita dan merusak reputasi kita? Atau lebih buruk, apakah kita akan berpikir bahwa "pengusaha muda" dalam laporan tersebut merujuk pada orang lain?

Katakan apa yang kita bisa, tapi seperti hamba ke-3, kita memiliki kecenderungan untuk mengubur kepala kita di tanah dan mengalihkan masalah ke orang lain.

Namun di sisi lain, kita juga bisa seperti dua hamba lainnya yang menggunakan bakat dan bakat mereka untuk membantu orang lain menemukan diri mereka sendiri dengan cara yang mencerahkan dan tidak mengancam.
 
   
Perumpamaan Injil hari ini mengingatkan kita bahwa Tuhan telah memberi kita masing-masing, semua karunia, bakat, kebijaksanaan, pengalaman, yang kita butuhkan untuk membuat hidup kita menjadi lebih baik. Itu pemberian Tuhan untuk kita. Pemberian kita kepada Tuhan adalah menggunakan karunia-Nya kepada kita untuk membantu orang lain memaksimalkan hidup mereka. Dengan kata lain, kita tidak dipanggil untuk mengubur harapan dan kegembiraan. Sebaliknya kita dipanggil untuk berbagi kehidupan dan cinta. Hidup dan cinta adalah anugerah Tuhan bagi kita. Apa yang kita lakukan dengan hidup dan cinta itu adalah pemberian kita kepada Tuhan dan orang lain.
  
Antifon Komuni (Mzm 73:28)

Berpaut pada Tuhan Allah itu baik bagiku, demikian juga menaruh harapan kepada-Nya.

To be near God is my happiness, to place my hope in God the Lord.
 
 (RENUNGAN PAGI)