Sabtu, 11 September 2021 Hari Biasa Pekan XXIII

 

Sabtu, 11 September 2021
Hari Biasa Pekan XXIII
 
“Kemuliaan Maria terletak di dalam fakta bahwa ia ingin memuliakan Allah, bukan dirinya” (Paus Benediktus XVI)

   
Antifon Pembuka (1Tim 1:15-17)

Hormat dan kemuliaan sampai selama-lamanya bagi Raja segala zaman, Allah yang kekal, yang tak tampak, yang esa. Amin.

Doa Pagi


Allah Bapa yang penuh kasih, bimbinglah kami dengan Roh-Mu agar selalu mendengarkan sabda Putra-Mu dan melakukannya dengan segenap hati dan kekuatan kami. Semoga hidup kami hari ini berkenan di hadapan-Mu.
Dengan pengantaraan Tuhan kami, Yesus Kristus, Putra-Mu, yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.       
   
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada Timotius (1:15-17)
    
    
"Kristus datang di dunia untuk menyelamatkan orang-orang berdosa."
    
Saudaraku terkasih, sabda ini benar dan patut diterima sepenuhnya, yaitu bahwa Kristus Yesus telah datang ke dunia untuk menyelamatkan orang-orang berdosa. Dari antara mereka itu akulah yang paling berdosa. Tetapi justru karena itu aku dikasihani, agar dalam diriku sebagai orang paling berdosa ini Yesus Kristus menunjukkan seluruh kesabaran-Nya. Dengan demikian aku menjadi contoh bagi mereka yang kemudian percaya kepada-Nya dan memperoleh hidup yang kekal. Hormat dan kemuliaan sampai selama-lamanya bagi Raja segala zaman, Allah yang kekal, yang tak tampak, yang esa. Amin.
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Diberkatilah nama Tuhan untuk selama-lamanya.
Ayat. (Mzm. 113:1b-2.3-4.5.6.7)
1. Pujilah, hai hamba-hamba Tuhan, pujilah nama Tuhan! Kiranya nama Tuhan dimasyhurkan, sekarang dan selama-lamanya.
2. Dari terbitnya matahari sampai pada terbenamnya terpujilah nama Tuhan. Tuhan tinggi mengatasi segala bangsa, kemuliaan-Nya mengatasi langit.
3. Siapakah seperti Tuhan, Allah kita, yang diam di tempat tinggi, yang merendahkan diri untuk melihat ke langit dan ke bumi? Ia menegakkan orang yang hina dari dalam debu dan mengangkat orang yang miskin dari lumpur.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya.
Ayat. (Yoh 14:23)
Barangsiapa mengasihi Aku, ia akan menaati sabda-Ku. Bapa-Ku akan mengasihi dia dan Kami datang kepadanya
    
Inilah Injil Suci menurut Lukas (6:43-49)
  
"Barangsiapa mendengar sabda-Ku dan tidak melakukannya, ia sama dengan orang yang mendirikan rumah di atas tanah tanpa dasar."
    
Yesus menyampaikan wejangan ini kepada murid-murid-Nya, “Tidak ada pohon baik yang menghasilkan buah yang tidak baik. Dan tidak ada pula pohon tidak baik yang menghasilkan buah baik. Sebab setiap pohon dikenal dari buahnya. Karena dari semak duri orang tidak memetik buah ara dan dari duri-duri orang tidak memetik buah anggur. Orang yang baik mengeluarkan barang yang baik dari perbendaharaan hatinya yang baik. Tetapi orang jahat mengeluarkan barang yang jahat dari perbendaharaan hatinya yang jahat. Sebab yang diucapkan mulut meluap dari hati. Mengapa kalian berseru kepada-Ku, ‘Tuhan, Tuhan!’ padahal kalian tidak melakukan apa yang Kukatakan? Setiap orang yang datang kepada-Ku dan mendengarkan sabda-Ku serta melakukannya, - Aku menyatakan dengan siapa ia dapat disamakan: - Dia itu sama dengan orang yang mendirikan rumah. Ia menggali dalam-dalam dan meletakkan dasarnya di atas batu. Ketika datang air bah dan banjir melanda rumah itu, rumah itu tidak dapat digoyahkan, karena dibangun dengan kokoh. Sebaliknya, barangsiapa mendengar sabda-Ku dan tidak melakukannya, ia sama dengan orang yang mendirikan rumah di atas tanah tanpa dasar. Ketika dilanda banjir, rumah itu segera roboh, dan hebatlah kerusakannya.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)

 
Renungan
 

Jika kita harus menunjukkan sesuatu sebagai kesaksian tentang siapa diri kita dan tentang apa hidup kita, apakah itu?
  
Tidak diragukan lagi bahwa Santo Paulus adalah seorang tokoh besar dalam Perjanjian Baru.

Tetapi kesaksiannya kepada kita bukanlah pencapaian besar atau semangat misionaris yang termasyhur, melainkan pengakuan yang rendah hati bahwa dia adalah orang berdosa terbesar.

Kesaksiannya adalah bahwa Yesus menjadikannya bukti terbesar dari kesabaran-Nya yang tak habis-habisnya bagi semua orang lain yang nantinya harus percaya kepada Yesus untuk datang ke kehidupan kekal.

Jadi bukan apa yang dia lakukan untuk Yesus melainkan apa yang Yesus lakukan untuknya.

Dan begitu pula dengan kita. Buah yang kita hasilkan akan menjadi kesaksian hidup kita.

Sebanyak buah yang baik adalah tanda kebaikan hidup kita, namun kita harus cukup rendah hati untuk mengakui bahwa kebaikan dalam diri kita bukanlah pencapaian kita sendiri.

Seperti St. Paulus, itu karena Yesus telah menunjukkan kepada kita belas kasihan-Nya dan menyucikan kita dan memenuhi hati kita dengan kasih-Nya.

Jadi dari apa yang memenuhi hati kita, semoga mulut kita mewartakan belas kasihan dan kesabaran Yesus yang tak habis-habisnya dan terus menghasilkan buah-buah kasih yang baik.
   
Karya: Jorisvo/istock.com

 
 
 
Doa Malam

Allah Bapa yang Maharahim, ampunilah dosa dan kesalahan kami hari ini, karena kami tidak melakukan kehendak Putra-Mu dengan sepenuh hati. Berilah kami kesempatan untuk bertobat. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.


RENUNGAN PAGI