Minggu, 19 September 2021 Hari Minggu Biasa XXV

 

Minggu, 19 September 2021
Hari Minggu Biasa XXV
 
“Sebagaimana Ia menampakkan diri dalam sungguh Tubuh-Nya kepada para rasul kudus, demikianlah juga sekarang Ia menampakkan Diri-Nya kepada kita dalam roti suci; dan sebagaimana mereka dengan mata jasmani mereka melihat hanya tubuh-Nya, namun dengan mengkontemplasikan-Nya dengan mata rohani mereka, percaya bahwa Ia adalah Allah, demikian pula kita, melihat roti dan anggur dengan mata jasmani, kita melihat dan mempercayainya teguh sebagai sungguh Tubuh-Nya dan Darah-Nya yang mahasuci. Dan dengan cara ini Tuhan kita senantiasa bersama umat-Nya, sebagaimana Ia Sendiri mengatakan: `Ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman.'” (St. Fransiskus dari Assisi)


Antifon Pembuka (lih. Mzm 37:39, 40, 28)

Akulah keselamatan umat, sabda Tuhan. Aku akan mendengarkan seruannya dalam segala kesulitan. Aku akan tetap menjadi Tuhan mereka sepanjang masa.

I am the salvation of the people, says the Lord. Should they cry to me in any distress, I will hear them, and I will be their Lord for ever.

Salus populi ego sum, dicit Dominus: de quacumque tribulatione clamaverint ad me, exaudiam eos: et ero illorum Dominus in perpetuum.
Mzm. Attendite popule meus legem meam: inclinate aurem vestram in verba oris mei.


Doa Pagi

Allah Bapa Yang Maha Pengasih, melalui Putra-Mu, Engkau selalu membela kaum yang lemah, miskin dan menderita. Kami mohon, semoga semangat belas kasih Putra-Mu itu senantiasa menjiwai kami sehingga kami pun berani memihak dan memberikan pertolongan nyata kepada saudara-saudari kami yang lemah, miskin dan menderita. Sebab Dialah yang hidup dan berkuasa, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Kebijaksanaan (2:12.17-20)
     
   
“Hendaklah kita menjatuhkan hukuman keji terhadapnya.”
      
Orang-orang fasik berkata satu sama lain, “Marilah kita menghadang orang yang baik, sebab bagi kita ia menjadi gangguan, serta menentang pekerjaan kita. Pelanggaran-pelanggaran hukum dituduhkannya kepada kita, dan kepada kita dipersalahkannya dosa-dosa terhadap pendidikan kita. Cobalah kita lihat apakah perkataannya benar, dan ujilah apa yang terjadi waktu ia berpulang. Jika orang yang benar itu sungguh anak Allah, niscaya Allah akan menolong dia serta melepaskannya dari tangan para lawannya. Mari, kita mencobainya dengan aniaya dan siksa, agar kita mengenal kelembutannya serta menguji kesabaran hatinya. Hendaklah kita menjatuhkan hukuman mati keji terhadapnya, sebab menurut katanya ia pasti mendapat pertolongan.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, re = a, 2/4, PS 810 / W4#1182
Ref. Tuhanlah yang menopang aku
atau Condongkanlah telinga-Mu kepadaku, bersegeralah bebaskan daku.
Ayat. (Mzm 54:3-4.5.6.8)
1. Ya Allah, selamatkanlah aku karena nama-Mu, berilah keadilan kepadaku karena keperkasaan-Mu! Ya Allah, dengarkanlah doaku, berilah telinga kepada ucapan mulutku!
2. Sebab orang-orang yang angkuh bangkit menyerang aku, orang-orang yang sombong ingin mencabut nyawaku; mereka tidak mempedulikan Allah.
3. Sesungguhnya, Allah adalah penolongku; Tuhanlah yang menopang aku. Dengan rela hati aku akan mempersembahkan kurban kepada-Mu, aku akan bersyukur sebab baiklah nama-Mu, ya Tuhan.

Bacaan dari Surat Rasul Yakobus (3:16-4:3)
   
“Buah yang terdiri dari kebenaran ditaburkan dalam damai untuk mereka yang mengadakan damai.”
     
Saudara-saudaraku yang terkasih, di mana ada iri hati dan mementingkan diri sendiri, di situ ada kekacauan dan segala macam perbuatan jahat. Tetapi hikmat yang dari atas itu pertama-tama murni, selanjutnya pendamai, peramah, penurut, penuh belas kasihan dan buah-buah yang baik, tidak memihak dan tidak munafik. Dan buah yang terdiri dari kebenaran itu ditaburkan dalam damai untuk mereka yang mengadakan damai. Dari manakah datangnya sengketa dan pertengkaran di antara kamu? Bukankah dari hawa nafsumu yang saling bergulat di dalam dirimu? Kamu mengingini sesuatu tetapi tidak memperolehnya, lalu kamu membunuh. Kamu iri hati, tetapi tidak mencapai tujuan, lalu kamu bertengkar dan berkelahi. Kamu tidak memperoleh apa-apa, karena kamu tidak berdoa. Atau kamu berdoa juga, tetapi kamu tidak menerima apa-apa, karena kamu salah berdoa, sebab yang kamu minta akan kamu gunakan untuk memuaskan hawa nafsu.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 952 / W4#335
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (2Tes 2:14)
Sesudah ayat, Alleluya dinyanyikan dua kali.
Allah telah memanggil kita; sehingga kita boleh memperoleh kemuliaan Yesus Kristus Tuhan kita.

Inilah Injil Suci menurut Markus (9:30-37)
     
“Anak Manusia akan diserahkan .... Jika seseorang ingin menjadi yang terdahulu, hendaklah ia menjadi pelayan dari semuanya.”
    
Setelah Yesus dimuliakan di atas gunung, Ia dan murid-murid-Nya melintas di Galilea. Yesus tidak mau hal itu diketahui orang, sebab Ia sedang mengajar murid-murid-Nya. Ia berkata kepada mereka, “Anak Manusia akan diserahkan ke dalam tangan manusia, dan mereka akan membunuh Dia. Tetapi tiga hari setelah dibunuh, Ia akan bangkit.” Mereka tidak mengerti perkataan itu, namun segan menanyakannya kepada Yesus. Kemudian tibalah Yesus dan murid-murid-Nya di Kapernaum. Ketika sudah di rumah, Yesus bertanya kepada para murid itu, “Apa yang kamu perbincangkan tadi di jalan?” Tetapi mereka diam saja; sebab di tengah jalan tadi mereka mempertengkarkan siapa yang terbesar di antara mereka. Lalu Yesus duduk dan memanggil kedua belas murid itu. Kata-Nya kepada mereka, “Jika seseorang ingin menjadi yang terdahulu, hendaklah ia menjadi yang terakhir dari semuanya dan menjadi pelayan dari semuanya.” Yesus lalu mengambil seorang anak kecil ke tengah-tengah mereka. Kemudian Ia memeluk anak itu dan berkata kepada mereka, “Barangsiapa menerima seorang anak seperti ini demi nama-Ku, ia menerima Aku. Dan barangsiapa menerima Aku, sebenarnya bukan Aku yang mereka terima, melainkan Dia yang mengutus Aku.”
Verbum Domini 
(Demikianlah Sabda Tuhan)
U. Laus tibi Christe 
(U. Terpujilah Kristus)


Renungan



Ketika kita masih di sekolah dasar, terutama di sekolah dasar yang lebih rendah, ada dua cara untuk mengukur kemampuan bahasa kita.

Salah satunya adalah ejaan. Guru akan mendiktekan sebuah kata atau frase, dan kita akan berebut untuk mengejanya.

Saat kita melanjutkan, kita akan sampai pada isian. Guru akan memberi kita topik atau mata pelajaran untuk ditulis, dengan beberapa kata, dan dengan batas waktu tertentu.

Di antara banyak topik yang diberikan untuk isian, ada satu yang umum, dan topiknya adalah: Apa yang saya inginkan ketika saya dewasa? Apa cita-cita atau ambisi saya?

Tentu saja topik itu dimaksudkan untuk membantu kita menjadi imajinatif dan memikirkan karir masa depan kita.

Jadi akan ada orang yang akan mengatakan bahwa mereka ingin menjadi dokter, pengacara, insinyur, manajer, dan pilot.

Yang lebih imajinatif dan petualang akan mengatakan bahwa mereka ingin menjadi pesepakbola, aktor, penyanyi, pegulat atau bahkan menjadi anggota DPR .

Tapi selain lelucon, tidak ada yang pernah mengatakan mereka ingin menjadi Paus, imam, atau religius.

Jadi menarik untuk melihat bahwa bahkan di sekolah dasar, kita sudah dipengaruhi dan diprogram untuk menjadi ambisius, untuk menjadi yang terbaik dan tidak kurang, dan untuk mencapai puncak.

Sebenarnya tidak ada yang salah dengan itu, kecuali bahwa itu bukan hanya klise, tetapi itu seperti hukum itu sendiri. Sama seperti ketika dikatakan "Ketika kamu mabuk, jangan mengemudi". Ini bukan klise; itu adalah hukum.

Menjadi yang teratas, menjadi yang terbaik, itulah hukum kelangsungan hidup yang tidak tertulis tetapi dipahami dalam masyarakat kita.

Sejak usia muda, kita diprogram untuk menjadi No. 1. Tidak ada yang salah dengan itu, kecuali bahwa hal itu dapat menumbuhkan beberapa sikap buruk.

Tentunya, seperti yang kita semua tahu, hanya ada tempat terbatas di atas.

Jadi mau tidak mau, akan ada persaingan, dan bacaan kedua dari surat Rasul Yakobus memberi tahu kita tentang konsekuensinya.

St Yakobus berkata:
Dari manakah datangnya sengketa dan pertengkaran di antara kamu? Bukankah dari hawa nafsumu yang saling bergulat di dalam dirimu?
 
Di satu sisi, itulah yang dilakukan para murid dalam Injil hari ini. Mereka dikatakan berdebat di antara mereka sendiri, tetapi itu mencakup kecemburuan, ambisi, dan hawa nafsu.

Mereka berdebat di antara mereka sendiri untuk melihat siapa di antara mereka yang terbesar. Mereka juga, seperti kita, diprogram untuk menjadi ambisius, dan untuk mencapai puncak, bahkan jika itu berarti mendorong orang lain ke samping, bahkan jika itu berarti menginjak orang lain.

Dan Yesus mengambil kesempatan dari situasi itu untuk memberikan pelajaran-pelajaran hidup.

Sebuah pelajaran dalam bentuk seorang anak. Sambil meletakkan seorang anak di depan mereka, Yesus berkata,
“Barangsiapa menerima seorang anak seperti ini demi nama-Ku, ia menerima Aku. Dan barangsiapa menerima Aku, sebenarnya bukan Aku yang mereka terima, melainkan Dia yang mengutus Aku.”
 
Menyambut berarti terbuka; menyambut berarti dapat diajar.

Seorang anak terbuka dan dapat diajar. Jadi pertanyaannya adalah "Apa yang kita ajarkan kepada anak-anak kita?"

Seorang katekis mengingat kejadian ini ketika dia mendengar seorang gadis muda menggunakan kata empat huruf (cabul).
 
Jadi dia pikir dia lebih baik berbicara dengannya. Jadi dia berkata: "Hei, dari mana kamu belajar kata itu?" Gadis itu menjawab: "Dari film." "Dan mengapa kamu menonton film itu?"
Gadis itu menjawab, “Ayahku sedang menontonnya.”

Jadi apa yang bisa kita katakan? Jika kita meratapi nilai-nilai kaum muda, itu hanya karena kita menuai apa yang telah kita tabur. Mereka hanya melakukan apa yang telah kita ajarkan kepada mereka.
[RENUNGAN PAGI]
 
Karya: DarleneSanguenza/istock.com

 


Antifon Komuni (Mzm 119:4-5)

Engkau telah menyampaikan titah-Mu, supaya ditepati dengan sungguh-sungguh. Semoga tetaplah jalan hidupku, untuk melaksanakan ketetapan-Mu.

You have laid down your precepts to be carefully kept; may my ways be firm in keeping your statutes.