Jumat, 11 September 2009 :: Hari Biasa Pekan XXIII

Jumat, 11 September 2009
Hari Biasa Pekan XXIII

Percayalah kepada Tuhan dan lakukanlah yang baik. Diamlah di negeri dan berlakulah setia -- Mzm 37:3


Doa Renungan

Allah Bapa yang mahabaik, kami bersyukur pada-Mu atas anugerah yang Engkau berikan pada kami. Curahkanlah kuasa Roh Kudus atas kami, agar kami dapat mengerti Sabda yang ingin Engkau sampaikan kepada kami hari ini. Sebab kami selalu ingin hidup sesuai dengan kehendak-Mu. Amin.

Pembacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada Timotius (1:1-2.12-14)

"Tadinya aku seorang penghujat, tetapi kini dikasihani Allah."

Dari Paulus, rasul Kristus Yesus atas perintah Allah, penyelamat kita, dan atas perintah Kristus Yesus, dasar pengharapan kita, kepada Timotius, anakku yang sah dalam iman. Kasih karunia, rahmat dan damai sejahtera dari Allah Bapa dan Kristus Yesus, Tuhan kita, menyertai engkau. Aku bersyukur kepada Kristus Yesus, Tuhan kita, yang menguatkan daku, karena ia menganggap aku setia, dan mempercayakan pelayanan ini kepadaku. Padahal tadinya aku seorang penghujat dan seorang penganiaya yang ganas. Tetapi kini aku telah dikasihani-Nya, karena semuanya itu telah kulakukan tanpa pengetahuan, yaitu di luar iman. Malahan kasih karunia Tuhan kita itu telah dilimpahkan bersama dengan iman dan kasih dalam Kristus Yesus.
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Ya Tuhan, Engkaulah milik pusakaku.
Ayat.
(Mzm 16:1.2a.5.7-8.11)
1. Jagalah aku, ya Allah, sebab pada-Mu aku berlindung. Aku berkata kepada Tuhan, "Engkaulah Tuhanku, ya Tuhan, Engkaulah bagian warisan dan pialaku, Engkau sendirilah yang meneguhkan bagian yang diundikan kepadaku.
2. Aku memuji Tuhan, yang telah memberi nasehat kepadaku, pada waktu malam aku diajar oleh hati nuraniku. Aku senantiasa memandang kepada Tuhan; karena Ia berdiri di sebelah kananku, aku tidak goyah.
3. Engkau memberitahukan kepadaku jalan kehidupan; di hadapan-Mu ada sukacita berlimpah, di tangan kanan-Mu ada nikmat yang abadi.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Sabda-Mu, ya Tuhan, adalah kebenaran. Kuduskanlah kami dalam kebenaran.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (6:39-42)

"Mungkinkah seoang buta membimbing orang buta?"

Pada suatu ketika Yesus menyampaikan perumpamaan ini kepada murid-murid-Nya, "Mungkinkah seorang buta membimbing orang buta? Bukankah keduanya akan jatuh ke dalam lubang? Seorang murid tidak melebihi gurunya, tetapi orang yang sudah tamat pelajarannya, akan menjadi sama dengan gurunya. Mengapa engkau melihat selumbar dalam mata saudaramu, sedangkan balok dalam matamu sendiri tidak kauketahui? Bagaimana mungkin engkau berkata kepada saudaramu, 'Saudara, biarlah aku mengeluarkan selumbar dalam matamu', padahal balok dalam matamu tidak kaulihat? Hai orang munafik, keluarkanlah dahulu balok dari matamu, maka engkau akan melihat dengan jelas untuk mengeluarkan selumbar itu dari mata saudaramu."
Demikianlah Injil Tuhan
Terpujilah Kristus.



Renungan
“Mengapakah engkau melihat selumbar di dalam mata saudaramu”
(1Tim 1:1-2.13-14; Luk 6:39-42)

Berrefleksi atas bacaan-bacaan hari ini saya sampaikan catatan-catatan sederhana sebagai berikut:

· Salah satu kebiasaan yang sering dilakukan orang adalah ‘ngrumpi atau ngrasani’, dimana dibicarakan kekurangan dan kesalahan orang lain yang tidak ada di hadapan mereka. Isi ‘ngrumpi atau ngrasani’ pada umumnya adalah kekurangan dan kelemahan atau kesalahan orang lain. Orang yang suka ngrumpi atau ngrasani pada umumnya memiliki kelemahan, kekurangan atau kesalahan yang cukup besar, namun coba untuk ditutupi dengan melihat dan menceriterakan kekurangan orang lain. Maka benarlah apa yang dikatakan oleh Yesus : ”Mengapakah engkau melihat selumbar di dalam mata saudaramu, sedangkan balok di dalam matamu sendiri tidak engkau ketahui?”. Marilah kita keluarkan ‘balok’ yang menutupi mata kita, sehingga kita menjadi buta terhadap diri kita sendiri! Memang melihat diri sendiri itu lebih sulit daripada melihat orang lain. Melihat diri sendiri dengan tajam berarti terampil mawas diri (awas terhadap diri sendiri). Dalam doa harian kita, yaitu doa malam menjelang istirahat tidur, ada bagian yang disebut “pemeriksaan batin”, suatu ajakan bagi diri kita masing-masing untuk memeriksa dengan cermat isi batin atau hati kita sendiri. Jika kita mampu melihat diri sendiri dengan baik dan memadai, maka kami yakin kita tidak akan mudah untuk melihat dan membicarakan kekurangan, kelemahan dan kesalahan orang lain. Terampil dalam ‘pemeriksaan batin’ berarti terampil dalam pembedaan roh alias terampil melihat apa yang baik dan benar alias ahli roh baik, bukan terampil melihat apa yang buruk dan salah alias ahli roh jahat atau setan. Marilah kita saling melihat apa yang baik dan.benar dalam diri sesama kita, sehingga kita akan dapat melihat dengan jelas apa yang buruk dan salah dan kemudian kita perbaiki dengan tepat. Dengan saling melihat dan mengakui apa yang baik dan benar dalam diri kita masing-masing berarti juga terjadi ‘saling memberdayakan’ di antara kita.

· “Aku yang tadinya seorang penghujat dan seorang penganiaya dan seorang ganas, tetapi aku telah dikasihani-Nya, karena semuanya itu telah kulakukan tanpa pengetahuan yaitu di luar iman. Malah kasih karunia Tuhan kita itu telah dikaruniakan dengan limpahnya kepadaku dengan iman dan kasih dalam Kristus Yesus” (1Tim 1:13-14), demikian kesaksian atau curhat Paulus kepada Timotius, kepada kita semua. Seperti pernah terjadi dalam diri Paulus, kiranya juga dapat terjadi di antara kita, yaitu kita merasa berbuat baik tetapi sebenarnya apa yang kita buat adalah buruk karena ketidak-tahuan kita. Dengan kata lain dari lubuk hati kita yang terdalam berkendak untuk senantiasa berbuat baik, tetapi karena keterbatasan pengetahuan, kemampuan dan kemungkinan apa yang menjadi kehendak baik tersebut dalam pelaksanaan tidak baik atau kurang memadai. Maka marilah kita bina dan perdalam sikap rendah hati dan terbuka dalam diri kita masing-masing, agar setiap kali kita memperoleh kasih Allah melalui saudara-saudari kita berupa aneka macam pengetahuan, keterampilan atau ajaran, kita siap sedia untuk tumbuh berkembang dalam ‘iman dan kasih dalam Kristus Yesus’. Kita sadari dan hayati bahwa aneka macam bentuk sapaan, sentuhan, perhatian dari orang lain, entah yang enak atau menyakitkan, sebagai wujud kasih Allah kepada kita melalui sesama kita. Hendaknya kita senantisa terbuka untuk ditegor, diajar, diberi tahu kesalahan dan kekurangan kita, diarahkan ke kebenaran dan kebaikan. Sebaliknya kita semua juga dipanggil untuk melihat dan mengakui perkembangan dan pertumbuhan yang terjadi dalam diri saudara-saudari kita, dan jangan mengingat-ingat ketidak-tahuan mereka masa lalu, yang mungkin juga berupa kesalahan, kekurangan atau kejahatan.


“Ya TUHAN, Engkaulah bagian warisanku dan pialaku, Engkau sendirilah yang meneguhkan bagian yang diundikan kepadaku. Aku memuji TUHAN, yang telah memberi nasihat kepadaku, ya, pada waktu malam hati nuraniku mengajari aku. Aku senantiasa memandang kepada TUHAN; karena Ia berdiri di sebelah kananku, aku tidak goyah. Engkau memberitahukan kepadaku jalan kehidupan; di hadapan-Mu ada sukacita berlimpah-limpah, di tangan kanan-Mu ada nikmat senantiasa.”(Mzm 16:5.7-8.11)

Jakarta, 11 September 2009

Ignatius Sumarya, SJ

Pertemuan III Bulan Kitab Suci: Keuskupan Agung Semarang: Kematian, kebangkitan badan, dan kehidupan kekal

PERTEMUAN III


KEMATIAN, KEBANGKITAN BADAN, DAN KEHIDUPAN KEKAL

Tujuan Pertemuan

Umat semakin memahami ajaran iman Katolik mengenai kematian, kebangkitan badan, dan kehidupan kekal.

Pengantar

Dalam pertemuan minggu pertama dan kedua kita merenungkan bersama dua kutipan dari kitab Makabe. Kedua kutipan tersebut menunjukkan mulai tumbuhnya keyakinan di antara masyarakat Yahudi tentang adanya kebangkitan badan dan kehidupan kekal. Keyakinan akan adanya kebangkitan badan dan kehidupan kekal mencapai puncaknya pada peristiwa Yesus yang wafat dan bangkit bagi keselamatan umat manusia. Bagi kita, wafat dan kebangkitan Yesus tidak dapat dilepaskan dari misi Yesus untuk menyelamatkan umat manusia. Dengan demikian, paham keselamatan bagi kita bukan hanya keselamatan hidup di dunia, tetapi lebih penting lagi keselamatan dalam kehidupan abadi. Di dalam Yesus, keselamatan yang sebenarnya adalah kehidupan surgawi. Bahan pertemuan minggu ketiga dan keempat berupa tanya jawab sekitar iman Katolik akan adanya kematian, kebangkitan dan kehidupan kekal. Bahan ini serupa dengan katekismus. Diserahkan kepada pemandu dan umat yang hadir untuk memilih sendiri bahan yang akan dibicarakan bersama, berdasarkan apa yang sudah disediakan.

Syahadat Kristen — pengakuan iman kita akan Bapa, Putera dan Roh Kudus, serta karya-Nya yang menciptakan, menebus dan menguduskan — berpuncak pada pewartaan bahwa orang-orang yang mati akan bangkit pada akhir zaman dan bahwa ada kehidupan kekal. Pertemuan minggu ketiga ini akan membahas pandangan Gereja Katolik mengenai kematian.
Bahan Pendalaman

1. Kematian itu apa?

Pandangan tradisional mengatakan bahwa kematian adalah akhir kehidupan jasmani, saat jiwa manusia terpisah dari raganya. Dengan kematian, seluruh fungsi tubuh berhenti, seiring dengan terpisahnya raga dari jiwa. Bagi umat beriman, raga akan hancur menjadi tanah sedangkan jiwa berpulang kepada Allah. Dengan kematian, sejarah hidup manusia di hadapan Allah mencapai bentuknya yang lengkap dan tak dapat diubah. Semua orang yang hidup di dunia ini akan mengakhiri hidup duniawinya dengan kematian. Dalam KGK 1013 dikatakan: ”Kematian adalah titik akhir peziarahan manusia di dunia, titik akhir dari masa rahmat dan be1as kasihan, yang Allah berikan kepadanya, supaya melewati kehidupan dunia ini sesuai dengan rencana Allah dan dengan demikian menentukan nasibnya yang terakhir.”

2. Apakah Allah Pencipta menghendaki kematian?
Sebenarnya Allah Pencipta menentukan supaya manusia tidak mati. Namun, dosa telah membuat manusia harus mengakhiri hidupnya dengan kematian. Dengan demikian, kematian sebenarnya bertentangan dengan maksud Allah Pencipta (KGK 1008). Selanjutnya KGK 108 menyatakan: ”Magisterium Gereja mengajarkan bahwa kematian telah masuk ke dalam dunia, karena manusia telah berdosa. Walaupun manusia mempunyai kodrat yang dapat mati, namun Pencipta menentukan supaya ia tidak mati. Dengan demikian kematian bertentangan dengan keputusan Allah Pencipta. Kematian masuk ke dunia sebagai akibat dosa. ”Kematian badan, yang dapat dihindari seandainya manusia tidak berdosa” (GS 18), adalah ”musuh terakhir” manusia yang harus dikalahkan.”

3. Bagaimana iman Kristen memandang kematian?
Kitab Suci menganggap kematian sebagai hal yang alami (bdk. Mzm 49:11-12; Yes 40:6-7), sebagai akibat dosa atau upah dosa (Kej 3:19; Rm 5:12), sebagai musuh terakhir yangf harus dikalahkan (1Kor 15:26). Dalam Rm 5:12 dikatakan: ”Sama seperti dosa telah masuk ke dalam dunia oleh satu orang, dan oleh dosa itu juga maut, demikianlah maut itu telah menjalar kepada semua orang, karena semua orang telah berbuat dosa.” Sesuai dengan Kitab Suci, Gereja Katolik memandang kematian yang sifatnya alami itu terjadi akibat dosa. Kematian masuk ke dalam dunia karena manusia telah berdosa, baik karena dosa yang dilakukannya sendiri maupun karena dosa asal. Namun demikian, kematian bukanlah akhir dari segalanya. Dengan keyakinan akan adanya kebangkitan, kematian dapat bernilai positif bagi kita. Umat Kristen yang menyatukan kematiannya dengan kematian Yesus Kristus, menganggap kematian sebagai pertemuan dengan Yesus dan sebagai langkah masuk ke dalam kehidupan kekal. Dengan kebangkitan-Nya, Yesus Kristus telah mengalahkan kematian dan dengan demikian membuka pintu masuk menuju keselamatan untuk semua orang (KGK 1019). Karya penebusan Yesus Kristus telah mengubah kematian menjadi berkat, kematian yang pada mulanya dinilai negatif menjadi bernilai positif.

4. Apa artinya kematian dalam Kristus?
Pandangan Kristen mengenai kematian terungkap dalam doa prefasi untuk misa Arwah: ”Bagi umat beriman-Mu, ya Tuhan, hidup hanyalah diubah, bukannya dilenyapkan. Dan sesudah roboh rumah kami di dunia ini, akan tersedia bagi kami kediaman abadi di surga”. Jika kita mati dalam Kristus, kita akan ikut ambil bagian dalam kebangkitan-Nya. Kematian dalam rahmat Kristus adalah jalan untuk kembali ke pangkuan Bapa, mengalami kehidupan baru dalam kediaman abadi di surga.

5. Apa arti RIP?
Di makam-makam Katolik biasa ada tulisan RIP. Tulisan tersebut merupakan singkatan dari ungkapan bahasa Latin Requiescat in Pace, artinya ”Semoga dia beristirahat dalam damai”. Doa-doa bagi saudara saudari kita yang sudah meninggal berisi harapan agar mereka beristirahat dalam damai Tuhan. Kematian bernilai positif karena menjadi saat kembalinya umat beriman ke pangkuan Bapa, saat di mana umat beriman diperkenankan mengalami damai abadi.

6. Apa itu Misa Requiem?
Misa Requiem adalah misa pemberkatan arwah. Sering disebut juga Misa pro defunctis (misa untuk orang yang sudah meninggal) atau Misa defunctorum. Kata Requiem diambil dari kata awal dari lagu pembukaan misa arwah: ”Requiem aeternam dona eis, Domine”, artinya ”Berilah kepada mereka istirahat kekal ya Tuhan.” Kata Requiem berasal dari kata Latin requies artinya beristirahat.

7. Dalam arti apa kematian menjadi kerinduan bagi umat beriman?
Kematian yang menakutkan itu oleh para kudus dipandang sebagai saat yang dirindukan, berkat iman mereka akan Yesus Kristus yang telah bangkit. Kematian dalam Kristus akan membuahkan kebangkitan bersama Dia. Untuk mereka yang mati dalam rahmat Kristus, kematian adalah ”keikutsertaan” dalam kematian Kristus, supaya dapat juga mengambil bagian dalam kebangkitan-Nya. Dengan adanya keyakinan ini para kudus merindukan kematian sebagai saat memasuki kehidupan abadi, kembali kepada Bapa dan bersatu dengan Kristus yang telah bangkit:


”Aku ingin pergi dan diam bersama-sama dengan Kristus” (Flp 1:23).

”Bagiku hidup adalah Kristus dan mati adalah keuntungan” (Flp 1:21).

”Benarlah perkataan ini: jika kita mati dengan Dia, kita pun akan hidup dengan Dia” (2 Tim 2:11).

”Kerinduan duniawiku sudah disalibkan ... Di dalam aku ada air yang hidup dan berbicara, yang berbisik dan berkata kepadaku: ”Mari menuju Bapa” (Ignasius dari Antiokia, Rom 7,2).

”Aku hendak melihat Allah, dan untuk melihat Dia, orang harus mati” (St. Teresia Avilla)

”Aku tidak mati; aku masuk ke dalam kehidupan” (St. Teresia Lisieux).

8. Apakah aspek pastoral dari ajaran tentang kematian Kristen?
Ketika berbicara mengenai kematian, yang menjadi fokus perhatian Gereja justru kehidupan yaitu kehidupan di dunia ini maupun kehidupan kekal. Karena hidup manusia ada batas waktunya, maka orang harus menjalani kehidupan di dunia ini sebaik-baiknya, sesuai dengan kehendak Allah, agar nantinya diperkenankan memasuki kehidupan kekal. Kematian merupakan perjalanan kembali kepada Bapa untuk masuk ke dalam kehidupan baru bersama-Nya. Oleh karena itu umat beriman hendaknya mempersiapkan saat kematian dengan baik. Gereja mengajak kita untuk mempersiapkan diri menghadapi kematian, bukan hanya pada saat-saat akhir kehidupan tetapi setiap saat, sepanjang hidup. Thomas a Kempis menasehatkan: ”Dalam segala perbuatanmu, dalam segala pikiranmu, hendaklah kamu bertindak seakan-akan hari ini kamu akan mati. Jika kamu mempunyai hati nurani yang bersih, kamu tidak akan terlalu takut mati. Lebih baik menjauhkan diri dari dosa, daripada menghindari kematian. Jika hari ini kamu tidak siap, apakah besok kamu akan siap?” (Mengikuti Jejak Kristus 1,23, 1).

9. Bagaimana rumusan doa penyerahan jiwa bagi umat Katolik yang sudah meninggal?
”Bertolaklah dari dunia ini, hai saudara (saudari) dalam Kristus, atas nama Allah Bapa yang mahakuasa, yang menciptakan engkau; atas nama Yesus Kristus, Putera Allah yang hidup, yang menderita sengsara untuk engkau; atas nama Roh Kudus, yang dicurahkan atas dirimu; semoga pada hari ini engkau ditempatkan dalam ketenteraman dan memperoleh kediaman bersama Allah di dalam Sion yang suci, bersama Maria Perawan yang suci dan Bunda Allah, bersama santo Yosef dan bersama semua malaikat dan orang kudus Allah. ... Kembalilah kepada Penciptamu, yang telah mencipta engkau dari debu tanah. Apabila engkau berpisah dari kehidupan ini, semoga Maria bersama semua malaikat dan orang kudus datang menyongsong engkau. ... Engkau akan melihat Penebusmu dari muka ke muka ...,” (Doa penyerahan jiwa).

10. Apakah iman katolik mengakui adanya reinkarnasi?
Gereja Katolik tidak mengakui adanya reinkarnasi (kelahiran kembali ke dunia setelah kematian). Katekismus Gereja Katolik dengan tegas mengatakan bahwa: ”Apabila jalan hidup duniawi kita yang satu-satunya sudah berakhir” (LG 48), kita tidak kembali lagi, untuk hidup beberapa kali lagi di dunia. ”Manusia ditetapkan untuk mati hanya satu kali saja dan sesudah itu dihakimi” (Ibr 9:27). Sesudah kematian tidak ada ”reinkarnasi” (KGK 1012).

11. Apa yang terjadi setelah kematian?
KGK berbicara mengenai adanya pengadilan khusus yang terjadi segera setlah orang mengalami kematian:

”Kematian mengakhiri kehidupan manusia, masa padanya, ia dapat menerima atau menolak rahmat ilahi yang diwahyukan di dalam Kristus. Perjanjian Baru berbicara mengenai pengadilan, terutama dalam hubungan dengan pertemuan definitif dengan Kristus pada kedatangan-Nya yang kedua. Tetapi berulang kali ia juga mengatakan bahwa setiap orang langsung sesudah kematiannya diganjari sesuai dengan pekerjaan dan imannya. Perumpamaan tentang Lasarus yang miskin dan kata-kata yang Kristus sampaikan di salib kepada penyamun yang baik, demikian juga teks-teks lain dalam Perjanjian Baru, berbicara tentang nasib tetap bagi jiwa, yang dapat berbeda-beda untuk masing-masing manusia” (KGK 1021; bdk. 1022). Pengadilan khusus terjadi pada saat kematian, masing-masing manusia menerima ganjaran abadi dalam jiwanya yang tak dapat mati. Dalam pengadilan khusus ini, ada tiga kemungkinan yang akan diputuskan oleh Allah bagi manusia setelah kematiannya, yaitu: masuk ke kebahagiaan surgawi, atau harus melalui penyucian di api penyucian (Purgatorium), atau mengutuki diri selama-lamanya (masuk neraka). Nasib manusia setelah kematiannya antara lain tergantung pada apa yang telah dilakukannya selama hidup di dunia. Santo Yohanes dari Salin mengatakan: ”Pada malam kehidupan kita, kita akan diadili sesuai dengan cinta kita”.

12. Apakah yang dimaksud dengan kebangkitan badan?
KGK 997 menyatakan: ”Pada saat kematian, di mana jiwa berpisah dari badan, tubuh manusia mengalami kehancuran, sedangkan jiwanya melangkah menuju Allah dan menunggu saat, di mana ia sekali kelak akan disatukan kembali dengan tubuhnya. Dalam kemahakuasaan-Nya, Allah akan menganugerahkan kepada tubuh kita secara definitif kehidupan yang abadi, waktu Ia menyatukannya lagi dengan jiwa kita berkat kebangkitan Yesus.”

13. Apa dasar untuk percaya akan adanya kebangkitan badan?
Iman akan kebangkitan orang-orang mati sudah menjadi bagian hakiki dari iman kristen. Dasar utamanya adalah iman akan Kristus yang sungguh telah bangkit dari antara orang mati dan hidup selama-lamanya. Kebangkitan Kristus membawa harapan bagi umat yang beriman kepada-Nya bahwa mereka akan ikut dibangkitkan sesudah kematian. Santo Paulus mengatakan: ”Andaikata Kristus tidak dibangkitkan, maka sia-sialah pemberitaan kami dan sia-sialah juga kepercayaan kamu. .... Sebab jika benar orang mati tidak dibangkitkan, maka Kristus juga tidak dibangkitkan. Dan jika Kristus tidak dibangkitkan, maka sia-sialah kepercayaan kamu dan kamu masih hidup dalam dosamu.” (1Kor 15:14.16-17).

14. Apa makna kebangkitan Kristus bagi umat yang beriman kepada-Nya?
Dengan iman akan Kristus yang telah bangkit, Gereja Katolik percaya bahwa orang-orang benar sesudah kematiannya akan hidup untuk selama-lamanya bersama Kristus yang telah bangkit kembali dan Ia akan membangkitkan mereka pada akhir zaman. Seperti kebangkitan-Nya, demikian pula kebangkitan kita adalah karya Tritunggal Mahakudus (KGK 989). Dikatakan juga dalam surat Paulus kepada jemaat di Roma: ”Dan jika Roh Dia, yang telah membangkitkan Yesus dari antara orang mati, diam di dalam kamu, maka Ia, yang telah membangkitkan Kristus Yesus dari antara orang mati, akan menghidupkan juga tubuhmu yang fana itu oleh Roh-Nya, yang diam di dalam kamu.” (Rm 8:11)

15. Kapan terjadi kebangkitan badan?
Kebangkitan badan terjadi di akhir zaman, saat kedatangan Kristus yang kedua kalinya. Pada saat itu semua orang yang telah mati dibangkitkan kembali untuk menghadapi pengadilan terakhir. Bagi orang-orang benar, jiwanya disatukan dengan tubuhnya yang baru untuk kehidupan kekal. Berdasarkan iman akan Kristus yang telah bangkit dari mati untuk hidup selama-lamanya, kita percaya bahwa orang-orang benar, sesudah kematiannya akan hidup selama-lamanya bersama Dia. Dengan demikian, kebangkitan badan merupakan rahmat yang dianugerahkan oleh Allah berkat kebangkitan Yesus.

16. Siapakah yang akan bangkit?
Yang akan bangkit adalah semua orang yang telah mati. Dikatakan dalam Injil Yohanes: ”Mereka yang berbuat baik akan keluar dan bangkit untuk hidup yang abadi, tetapi mereka yang berbuat jahat akan bangkit untuk dihukum” (Yoh 5:29).

17. Bagaimanakah gambaran tentang kebangkitan dari mati?
Santo Paulus mengatakan kepada jemaat di Korintus: ”Bagaimanakah orang mati dibangkitkan? Dan dengan tubuh apakah mereka akan datang kembali?’ Hai orang bodoh! Apa yang engkau sendiri taburkan, tidak akan tumbuh dan hidup, kalau ia tidak mati dahulu. Dan yang mengaku taburkan bukanlah tubuh tanaman yang akan tumbuh, tetapi b. i yang tidak berkulit ... yang ditaburkan akan binasa, yang dibangkitkan tidak akan binasa ... Orang-orang mati akan dibangkitkan dalam keadaan yang tidak dapat binasa ... Karena yang dapat binasa ini harus mengenakan, yang tidak dapat binasa, yang dapat mati ini harus mengenakan yang tidak dapat mati (1Kor 15:35-37.42.52-53). Pada saat kebangkitan, jiwa orang benar akan mengenakan tubuh yang baru, yang tidak akan dapat binasa. Tubuh yang baru itu oleh Paulus disebut juga sebagai ”tubuh yang mulia” (Flp 3:21) atau ”tubuh rohani” (1Kor 15:44). Gambaran tentang kebangkitan badan dan bersatunya jiwa dengan tubuh yang baru ini tidak dapat kita pahami dengan akal budi kita saat ini, namun akan menjadi jelas ketika kita boleh mengalaminya sendiri di saat kebangkitan badan.

18. Ajaran tentang kebangkitan badan diwahyukan secara bertahap. Apa maksudnya?
Allah mewahyukan kebangkitan badan dari antara orang mati secara bertahap. Di dalam tulisan-tulisan awal Perjanjian Lama belum dikatakan apa-apa tentang adanya kebangkitan badan dan kehidupan kekal. Umat Israel kuno percaya bahwa semua orang yang mati masuk ke dalam Sheol, yaitu dunia orang mati di bawah permukaan bumi (Kej 42:38, Yes 14:11, Mzm 141:7, Ams 7:27 and Ayb 10:21-22;17:16). Semua orang, entah orang baik atau orang jahat, akan masuk Sheol setelah kematiannya dan berbaring di dalam keabadian. Sheol digambarkan sebagai tempat yang gelap, dalam, tidak ada kontak dengan Allah maupun dengan dunia manusia yang hidup (Mzm 6:5; 8:3-12). Persoalannya, jika semua orang baik maupun jahat akan mengalami nasib yang sama di Sheol, lalu apa gunanya berbuat baik selama di dunia ini? Dalam tulisan-tulisan selanjutnya, muncul ayat-ayat dalam Perjanjian Lama yang menunjukkan tumbuhnya kepercayaan akan adanya kebangkitan badan (Yeh 37:9-12; 1Sam 2:6; Ayb 19:26; Yes 26:19; Dan 12:2). Pada abad kedua sebelum Masehi, kepercayaan akan adanya kebangkitan badan dan kehidupan kekal semakin jelas, seperti dapat kita baca pada kitab Makabe yang ditulis sekitar tahun 100 sebelum Masehi (2Mak 7:9.14). Kepercayaan ini semakin berkembang dan menmgakar kuat dalam tradisi Yahudi menjelang Masehi sampai pada zaman Yesus. Tradisi para rabi dan kaum Farisi meyakini adanya kebangkitan badan sebagai bagian hakiki dari iman. Kaum Saduki masih berpegang pada tradisi lama yang tidak mengakui adanya kebangkitan orang mati. Yesus sendiri mengajarkan iman akan adanya kebangkitan badan dan kehidupan kekal. Untuk menanggapi pertanyaan kaum Saduki Yesus mengatakan bahwa Allah bukanlah Allah orang mati tetapi Allah orang hidup (Mrk 12:27). Yesus bukan hanya mengajarkan adanya kebangkitan badan dan kehidupan kekal, tetapi Dia sendiri mengalaminya. Bagi umat Kristen, paham kebangkitan badan dan kehidupan kekal berdasar pada peristiwa Yesus yang telah mati dan bangkit demi keselamatan umat manusia. Dalam KGK 994 dikatakan: ”Yesus menghubungkan iman akan kebangkitan itu dengan pribadi-Nya: ”Akulah kebangkitan dan hidup” (Yoh 11:25). Pada hari kiamat Yesus sendiri akan membangkitkan mereka,yang percaya kepada-Nya, yang telah makan tubuh-Nya dan minum darah-Nya. Dalam kehidupan-Nya di dunia ini Yesus telah memberikan tanda dan jaminan untuk itu, waktu Ia membangkitkan beberapa orang mati dan dengan demikian mengumumkan kebangkitan-Nya sendiri, tetapi yang termasuk dalam tatanan yang lain. Kejadian yang sangat khusus ini Ia bicarakan sebagai ”tanda nabi Yunus” (Mat 12:39), tanda kenisah: Ia mewartakan bahwa Ia akan dibunuh, tetapi akan bangkit lagi pada hari ketiga.” Demikianlah cara Allah mewahyukan adanya kebangkitan badan dan kehidupan kekal. Perwahyuan itu akhirnya berpuncak pada peristiwa kematian dan kebangkitan Yesus. Dengan begitu, umat Katolik tidak perlu meragukan lagi adanya kebangkitan dan kehidupan kekal. Bahkan kepercayaan yang dimasukkanb dalam Syahadat iman Katolik (Credo, Aku Percaya) menjadi pangkal harapan bagi umat Katolik selama hidupnya di dunia ini. Menjadi saksi Kristus berarti menjadi saksi kebangkitan-Nya, seperti dilakukan oleh para rasul dan jemaat Kristen di awal pertumbuhannya (bdk. Kis 1:22; 10:41). Harapan akan kebangkitan kristen diwarnai seluruhnya oleh perjumpaan dengan Yesus yang telah bangkit dan diwarnai oleh keyakinan bahwa kita akan bangkit seperti Dia, bersama Dia dan oleh Dia (KGK 996).

19. Apa yang dimaksud dengan hidup kekal?
Kehidupan kekal adalah keberadaan yang tidak dibatasi oleh waktu. Dapat dikatakan bahwa kehidupan kekal ada di luar waktu seperti yang kita alami di dunia ini. Tidak ada awal dan tidak ada akhir. Keberadaan kekal memang sulit dipahami oleh manusia yang pada kenyataannya hidup di dunia ini dalam hitungan waktu, ada awal dan ada akhirnya. Simbol dari keadaan kekal adalah lingkaran bulat, yang tak punya ujung dan pangkal. Hidup kekal ini dikaitkan dengan iman akan Allah yang kekal.

20. Apa hubungan antara kebangkitan badan dan kehidupan kekal?
Dalam syahadat iman Katolik disebut tentang kepercayaan kita akan kebangkitan dan kehidupan kekal. Keduanya disebut secara tersendiri, namun menunjuk pada kenyataan yang sama. Kebangkitan dari mati berarti memasuki kehidupan kekal. Kehidupan kekal berkaitan dengan paham akan jiwa yang tak dapat mati. Kebangkitan badan menunjuk pada bersatunya jiwa dengan tubuhnya yang baru di akhir zaman. Kematian bagi umat Kristen yang disatukan dengan kematian Yesus merupakan langkah masuk ke dalam kehidupan kekal atau kehidupan abadi (KGK 1020).

21. Pengadilan terakhir itu apa?
Pengadilan terakhir adalah peristiwa yang terjadi pada saat kedatangan kembali Kristus yang mulia, ketika semua orang yang telah mati maupun yang masih hidup dan orang benar maupun tidak benar dibangkitkan dan diadili menurut apa yang dilakukannya selama hidup di dunia. (KGK 1038). Pengadilan terakhir akan menentukan secara definitif hubungan yang sebenarnya antara setiap manusia dengan Allah (KGK 1039). Di hadapan Yesus Kristus apa yang telah dilakukan manusia selama hidup di dunia akan terbuka semuanya, tanpa ada yang tersembunyi. Di dalam pengadilan terakhir keadilan dan kasih Allah akan dinyatakan.

Santo Agustinus mengatakan: ”Segala sesuatu yang jahat, yang dilakukan orang-orang durhaka dicatat — dan mereka tidak mengetahui caranya. Pada hari, di mana ’Allah tidak akan berdiam Diri’ (Mzm 50:3) ... [Ia akan berpaling kepada orang-orang durhaka] dan berkata kepada mereka: Aku sudah menempatkan bagi kamu orang-orang kecil-Ku di atas bumi. Aku, Kepala mereka, bertakhta di surga di sebelah kanan Bapa - tetapi di bumi anggota-anggota-Ku menderita lapar. Andai kata kalian memberi makan kepada anggota-anggota-Ku, anugerahmu akan sampai kepada Kepala. Ketika Aku menunjukkan kepada orang-orang kecil-Ku satu tempat di atas dunia, Aku mengangkat mereka sebagai utusan supaya membawa pekerjaan, pekerjaanmu yang baik ke dalam perbendaharaan-Ku. Kamu tidak meletakkan apa pun ke dalam tangan mereka, karena itu kamu tidak mempunyai sesuatu apa pun pada tempat-Ku ini” (Serm. l8,4,4).

22. Mengapa kita perlu menyadari adanya pengadilan terakhir di akhir zaman?
Kesadaran akan adanya pengadilan terakhir mengajak kita semua supaya bertobat, selama Allah masih memberi kita kesempatan untuk hidup yang merupakan ”waktu rahmat” dan ”hari penyelamatan” (2Kor 6:2). Selain itu, adanya pengadilan terakhir akan membuat kita mempunyai rasa takut akan Allah, yaitu rasa takut yang akan mendorong kita untuk menegakkan keadilan Kerajaan Allah. (KGK 1041).

23. Bagaimana pengadilan terakhir digambarkan dalam Kitab Suci?
Pada saat kedatangan Kristus dalam kemuliaan-Nya, umat manusia dari segala bangsa akan dikumpulkan dan diadili, ada yang diperkenankan untuk masuk kehidupan kekal tetapi ada pula yang herus mengalami siksaan yang kekal (bdk. Mat 25:31.32-33.46). Dalam Injil Yohanes dikatakan: ”semua orang yang di dalam kubur akan mendengar suara-Nya. Dan mereka yang telah berbuat baik akan keluar dan bangkit untuk hidup yang kekal, tetapi mereka yang telah berbuat jahat akan bangkit untuk dihukum” (Yoh 5:28-29). Melalui Putera-Nya Yesus Kristus, Bapa akan menilai secara definitif seluruh sejarah. Pada saat itu kita akan memahami arti yang terdalam dari seluruh karya ciptaan, seluruh tata keselamatan, dan kita akan mengerti jalan-jalan-Nya yang mengagumkan dan penyelenggaraan ilahi-Nya yang telah membawa segala sesuatu menuju tujuannya yang terakhir. Pengadilan terakhir akan membuktikan bahwa keadilan Allah akan menang atas segala ketidakadilan yang dilakukan oleh makhluk ciptaan-Nya, dan bahwa cinta-Nya lebih besar dari kematian. (KGK 1040).

24. Kapan pengadilan terakhir akan terjadi?
Sama seperti terjadinya akhir zaman, tidak ada yang tahu kapan pengadilan terakhir akan terjadi. Hanya dapat dikatakan bahwa pengadilan terakhir akan berlangsung pada kedatangan kembali Kristus yang mulia. Hanya Bapa yang mengetahuinya dan dan Ia sendiri menentukan kapan itu akan terjadi.

Pertanyaan untuk di-sharing-kan bersama:

1. Apa kesan kita setelah mengetahui ajaran Gereja tentang kematian, kebangkitan badan, dan kehidupan kekal?

2. Apa yang sebaiknya kita lakukan di dunia ini agar kita diperkenankan bangkit dan memasuki hidup kekal?
Sumber: BUKU BKS KOMISI KITAB SUCI KAS