Rabu, 23 September 2009 :: Pw. St. Padre Pio, Imam

Rabu, 23 September 2009
Pw. St Padre Pio, Imam

Tidaklah demikian di antara kamu. Barangsiapa ingin menjadi besar di antara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu -- Mrk 10:43


Doa Pagi


Tuhan Yesus Kristus, Engkau mengajar para murid-Mu untuk mewartakan kabar gembira tanpa membawa perbekalan apapun. Ini menunjukkan bahwa Engkau menghendaki aku untuk mewartakan iman yang telah Kauanugerahkan tanpa membawa maksud-maksud yang bersumber dari keegoisanku. Bimbinglah aku pada hari ini untuk mewartakan iman hanya demi kemuliaan nama-Mu. Amin.
Bacaan Pertama
Pembacaan dari Kitab Ezra (9:5-9)

"Dalam masa perbudakan, kami tidak engkau tinggalkan, ya Tuhan"

Ketika mendengar berita tentang dosa umat Israel, aku, Ezra, mengoyakkan pakaian dan jubahku, dan duduk tertegun. Pada waktu kurban petang bangkitlah aku dan berhenti menyiksa diri. Lalu aku berlutut dengan pakaian dan jubahku yang koyak-koyak; sambil menadahkan tanganku kepada Tuhan, Allahku, aku berkata, "Ya Allahku, aku malu dan mendapat cela, sehingga tidak berani menengadahkan mukaku kepada-Mu. Dosa kami telah menumpuk mengatasi kepala kami dan kesalahan kami telah membubung ke langit. Sejak zaman nenek moyang kami sampai hari ini kesalahan kami besar, dan oleh karena dosa kami maka kami sekalian dengan para raja dan para imam diserahkan kepada raja-raja negeri asing. Kami diserahkan dalam kuasa pedang, ditawan, dijarah dan dihina di depan umum, seperti yang terjadi sekarang ini. Tapi kini kami mengalami kasih karunia Tuhan, Allah kami. Ia meninggalkan pada kami orang-orang yang terluput, dan memberi kami tempat menetap di tempat-Nya yang kudus. Allah kami membuat mata kami bercahaya dan memberi kami sedikit kelegaan di masa perbudakan kami. Sekalipun kami menjadi budak, tetapi dalam perbudakan itu Allah tidak meninggalkan kami. Ia membuat kami disayangi oleh raja-raja negeri Persia, sehingga kami mendapat keleluasaan untuk membangun rumah Allah dan menegakkan kembali reruntuhannya, serta memperoleh tembok pelindung di Yehuda dan di Yerusalem."
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Terpujilah Allah yang hidup selama-lamanya.
Ayat. (Tobit 13:2,3-4a,4bcd,5,8)
1. Memang Allah menyiksa, tetapi juga mengasihani, Ia menurunkan ke dalam dunia orang mati, tetapi menaikkan juga dari sana; tidak seorang pun luput dari tangan-Nya.
2. Wartakanlah kebesaran-Nya di sana, agungkanlah Dia di hadapan segala yang hidup. Sebab Dialah Tuhan kita, Dialah Allah, Ia adalah Bapa kita untuk selama-lamanya.
3. Jika dengan segenap hati kamu berbalik kepada-Nya, dan dengan segenap jiwa berlaku benar di hadapan-Nya, niscaya Ia pun berbalik kepada kamu, dan wajah-Nya pun tidak disembunyikan-Nya terhadap kamu.
4. Pandanglah apa yang dikerjakan-Nya bagi kamu, muliakanlah Dia dengan segenap mulut. Pujilah Tuhan yang adil dan agungkanlah Raja yang kekal.
5. Aku memuliakan Dia di tanah pembuanganku, kunyatakan kekuasaan dan kebesaran-Nya kepada kaum berdosa. Bertobatlah, hai orang-orang berdosa, lakukanlah apa yang benar di hadapan-Nya. Siapa tahu Ia berkenan akan kamu dan menjalankan belas kasihan kepada-Mu.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah dan percayalah kepada Injil.


Bacaan Injil
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Santo Lukas (9:1-6)

"Ia mengutus para murid mewartakan kerajaan Allah dan menyembuhkan orang-orang sakit."

Sekali peristiwa Yesus memanggil keduabelas murid-Nya, lalu memberikan tenaga dan kuasa kepada mereka untuk menguasai setan-setan dan untuk menyembuhkan penyakit-penyakit. Ia mengutus mereka untuk mewartakan Kerajaan Allah dan menyembuhkan orang-orang. Yesus berkata kepada mereka, "Jangan membawa apa-apa dalam perjalanan. Jangan membawa tongkat atau bekal, roti atau uang, atau dua helai baju. Apabila kalian diterima di suatu rumah, tinggallah di situ sampai kalian berangkat dari situ. Dan kalau ada orang yang tidak mau menerima kalian, keluarlah dari kota mereka, dan kebaskanlah debunya dari kakimu sebagai peringatan terhadap mereka." Lalu pergilah mereka, dan menjelajah segala desa, sambil memberitakan Injil serta menyembuhkan orang sakit di segala tempat.
Inilah Injil Tuhan kita!
Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

“Ia mengutus mereka untuk memberitakan Kerajaan Allah dan untuk menyembuhkan orang”
(Ezr 9:5-9; Luk 9:1-6)

Berrefleksi atas bacaan-bacaan serta mengenangkan pesta St.Padre Pio dari Pietrelcina hari ini saya sampaikan catatan-catatan sederhana sebagai berikut:

· Padre Pio adalah seorang imam yang sakit-sakitan, konon sakit paru-paru kronis, sehingga kurang dapat melayani umat secara langsung. Namun apa yang terjadi pada dirinya, yaitu kelemahan dan kerapuhan tubuhnya, menjadi masa berahmat: ia memiliki kesempatan lebih banyak untuk berdoa. Mujizat pun terjadi: kesehatan semakin membaik dan ia memperoleh rahmat ‘stigmata Kristus’, suatu penglihatan untuk berpartiisipasi dalam penderitaan dan wafat Yesus demi keselamatan seluruh dunia. Padre Pio kiranya dalam kelemahan dan kerapuhannya melaksanakan perintah Yesus yang ‘mengutus untuk memberitakan Kerajaan Allah dan untuk menyembuhkan orang”, ia mendirikan kelompok doa dan rumah sakit yang cukup modern pada zamannya. Banyak orang tergerak untuk menggabungkan diri dalam kelompok-kelompok doa yang didirikannya dan banyak orang sakit disembuhkan melalui rumah sakitnya. Sebagai orang yang beriman kepada Yesus kita juga dipanggil ‘untuk memberitakan Kerajaan Allah dan untuk menyembuhkan orang’, maka marilah kita hayati atau laksanakan tugas panggilan ini sesuai dengan kesempatan dan kemungkinan kita masing-masing. Dimana ada orang sakit, entah sakit hati, sakit jiwa, sakit akal budi atau sakit tubuh, berarti Allah kurang atau tidak merajai orang yang bersangkutan atau lingkungan hidupnya. Marilah kita datangi atau kunjungi saudara-saudari kita yang membutuhkan penyembuhan atau bantuan, marilah mengorbankan atau mempersembahkan sebagian tenaga, waktu dan harta benda atau uang kita bagi mereka yang miskin dan berkekurangan atau menderita sakit.

· “Dan sekarang, baru saja kami alami kasih karunia dari pada TUHAN, Allah kami yang meninggalkan pada kami orang-orang yang terluput, dan memberi kami tempat menetap di tempat-Nya yang kudus, sehingga Allah kami membuat mata kami bercahaya dan memberi kami sedikit kelegaan di dalam perbudakan kami” (Ezr 9:8). Kutipan ini kiranya baik menjadi permenungan atau refleksi kita, sebagai umat beriman. “Allah membuat mata kami bercahaya dan memberi kami sedikit kelegaan di dalam perbudakan”, kutipan inilah yang sebaiknya kita renungkan dan hayati. Mungkin kita tidak berada dalam perbudakan yang sesungguhnya, tetapi karena kita kerja keras dan penuh pengorbanan bagi kebahagiaan atau keselamatan orang lain sering kita merasa lelah atau diperbudak. Dalam perasaan atau pengalaman macam itu dan mungkin juga pengalaman merasa kurang diperhatikan atau ditinggal orang lain, marilah kita hayati kasih karunia Tuhan yang tak pernah berhenti: Tuhan senantiasa mendampingi dan menyertai perjalanan hidup kita dimanapun dan kapanpun serta dalam kondisi dan situasi macam apapun. Tanda penyertaan dan pendampingan Tuhan antara lain mata tetap segar dan bercahaya meskipun harus bekerja keras penuh pengorbanan dan penderitaan. Sorot atau sinar mata memang merupakan cermin kwalitas kepribadian seseorang: mengasihi atau membenci dapat dilihat dalam sorot atau sinar matanya. Gerak-gerik mata, misalnya kerlingan atau kedipan juga dapat menjadi bahasa kasih atau kejahatan, ajakan untuk berbuat baik atau berbuat jahat. Marilah kita gunakan kerlingan dan kedipan mata sebagai ajakan untuk berbuat baik kepada orang lain, sebagai ungkapan kasih kepada saudara-saudari kita. Marilah kita sadari dan hayati bahwa Tuhan ‘memberi kami tempat menetap di tempatNya yang kudus’, artinya tempat dimanapun dan kapanpun kita berdiri, duduk atau berada adalah kudus, dan dengan demkian kita sendiri diharapkan senantiasa dalam keadaan kudus adanya, mata bersinar memikat dan mempesona.


"Terpujilah Allah yang hidup selama-lamanya, dan kerajaan-Nyapun tetap untuk sekalian abad. Memang Ia menyiksa tapi juga mengasihani, Ia menurunkan ke dunia orang mati, tetapi menaikkan daripadanya juga; tiada seorangpun luput dari tangan-Nya… Wartakanlah kebesaran-Nya di sana, agungkanlah Dia di hadapan segala yang hidup. Sebab Dialah Tuhan kita dan Allah, Ia adalah Bapa kita untuk selama-lamanya.Oleh karena kejahatan kita maka kita disiksa-Nya, tetapi kita dikasihani-Nya lagi dan dikumpulkan-Nya dari antara sekalian bangsa, di mana kamu terserak-serak.”
(Tb 13:2.4-5)


Jakarta, 23 September 2009
Ign Sumarya, SJ