Sabtu, 14 November 2009 Hari Biasa Pekan XXXIII

Sabtu, 14 November 2009
Hari Biasa Pekan XXXIII

Tuhan bersabda bahwa kita harus berdoa dengan tidak jemu-jemu.


Doa Renungan

Allah Bapa yang mahabaik, kami syukuri karunia hidup ini sekali lagi. Bersamaan dengan Kaubuka mata kami, tentulah Engkau tiupkan kerinduan-Mu atas kami. Engkau menginginkan kami semakin mengenal dan dekat kepada-Mu hari ini. Namun, kadang di saat susah kami hanya mengeluh dan di saat senang kami lupa bersyukur. Kuatkanlah dan teguhkanlah kami dalam menjalankan tugas perutusan di dunia ini sehingga di manapun kami berada, kami tetap setia dan gigih berjuang untuk mewartakan dan menegakkan kerajaan-Mu yang penuh kedamaian, keadilan, kesejahteraan. Dengan pengantaraan Kristus Tuhan kami. Amin.

Bacaan Pertama
Pembacaan dari Kitab Kebijaksanaan (18:14-16;19:6-9)

"Jalan tanpa rintangan muncul di Laut Merah, dan rakyat melonjak-lonjak bagaikan anak domba."

Ketika segalanya diliputi sunyi senyap dan malam telah mencapai puncak peredarannya yang cepat maka sabda-Mu, yang maha kuasa, laksana pejuang yang garang, melompat dari dalam surga, dari atas takhta kerajaan ke tengah-tengah negeri yang celaka. Bagaikan pedang yang tajam dibawanya perintah-Mu yang lurus. Sambil berdiri tegak ia memenuhi seluruh negeri dengan maut. Ia menjamah langit sambil berdiri di bumi. Sungguh dengan taat kepada perintah-Mu seluruh tata ciptaan diubah sama sekali, supaya anak-anak-Mu jangan sampai mendapat celaka. Maka nampaklah awan membayangi perkemahan, tanah kering muncul di tempat yang tadinya berair, jalan tanpa rintangan muncul dari Laut Merah, dan lembah kehijau-hijauan timbul dari empasan ombak yang hebat. Di bawah lindungan tangan-Mu seluruh bangsa melewati tempat itu, seraya melihat pelbagai tanda yang menakjubkan. Mereka pergi seperti kuda menuju padang rumput, dan melonjak-lonjak bagaikan anak domba, sambil memuji Engkau, ya Tuhan, yang telah menyelamatkan mereka.
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Ingatlah perbuatan-perbuatan ajaib yang dilakukan Tuhan.
Ayat.
(Mzm 105:2-3.36-37.42-43)
1. Bernyanyilah bagi Tuhan, bermazmurlah bagi-Nya, percakapkanlah segala perbuatan-Nya yang ajaib! Bermegahlah dalam nama-Nya yang kudus, biarlah bersukahati orang-orang yang mencari Tuhan.
2. Dibunuh-Nya anak-anak sulung di seluruh negeri, pangkal segala kegagahan mereka: Ia menuntun umat-Nya keluar membawa perak dan emas, dan di antara suku-suku mereka tidak ada yang tergelincir.
3. Sebab Ia ingat akan firman-Nya yang kudus, yang disampaikan-Nya kepada Abraham, hamba-Nya. Ia menuntun umat-Nya keluar dengan kegirangan, dan orang-orang pilihan-Nya dengan sorak sorai.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Allah memanggil kita agar kita memperoleh kemuliaan Tuhan kita Yesus Kristus.


Bacaan Injil
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (18:1-8)

"Bukankah Allah akan membenarkan pada pilihan-Nya yang berseru kepada-Nya?"

Pada suatu ketika Yesus menceritakan suatu perumpamaan kepada murid-murid-Nya untuk menegaskan, bahwa mereka harus selalu berdoa dengan tidak jemu-jemunya. Ia berkata, "Di suatu kota ada seorang hakim yang tidak takut akan Allah dan tidak menghormati siapa pun. Di kota itu ada pula seorang janda yang selalu datang kepada hakim itu dan berkata, 'Belalah hakku terhadap lawanku.' Beberapa waktu lamanya hakim itu menolak. Tetapi ia kemudian berkata dalam hatinya, 'Walaupun aku tidak takut akan Allah dan tidak menghormati siapa pun, namun karena janda ini menyusahkan daku, baiklah aku membenarkan dia, supaya ia jangan terus-menerus datang dan akhirnya menyerang aku.' Lalu Yesus berkata, "Camkanlah perkataan hakim yang lalim itu! Bukankah Allah akan membenarkan para pilihan-Nya, yang siang malam berseru kepada-Nya? Dan adakah Ia mengulur-ulur waktu sebelum menolong mereka? Aku berkata kepadamu, 'Ia akan segera menolong mereka.' Akan tetapi jika Anak Manusia datang, adakah Ia menemukan iman di bumi ini?"
Inilah Injil Tuhan kita!
Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan


Saudara-saudari yang dicintai oleh Tuhan,

Marilah kita hitung untuk seharinya berapa lama kita sungguh-sungguh berdoa. Harus diakui bahwa waktu doa umumnya tidak banyak untuk orang-orang yang lagi aktif, produktif, diundang seminar ke sana kemari, atau bekerja ini itu. Tentu saja untuk orang-orang yang sudah pensiun, tua, dan saleh, waktu doa umumnya lebih banyak. Sedangkan untuk anak-anak, banyak dari mereka yang kalau berdoa serba cepat, membuat tanda salibnya juga cepat. Perhatikan saja anak-anak kita itu, sesudah komuni saat Misa, mereka menuju tempat duduk, lalu membuat tanda salib pembuka doa pribadi, tetapi tidak sampai 10 detik sudah membuat tanda salib penutup. Kemudian asyik memandang sana-sini, yaitu memandang orang-orang yang lagi antri komuni.

Bacaan Injil hari ini mengajak kita semua untuk banyak berdoa setiap waktunya. Bahkan Tuhan Yesus berkata bahwa kita harus berdoa dengan tidak jemu-jemunya. Mengapa kita harus banyak berdoa? Bukan hanya karena kita memerlukan rahmat dan pertolongan Tuhan setiap saatnya, tetapi karena kita ini hidup di hadapan Allah Bapa yang mahabaik. Hakim yang lalim saja mau menolong janda miskin itu, apalagi Allah Bapa yang begitu baik kepada kita, anak-anak-Nya.

Pertama, marilah kita menambah waktu doa. Berapa pun waktu tambahan doa itu tentu sangat baik.

Kedua, berdoalah dengan sungguh-sungguh, jangan biarkan diri mengantuk dan pikiran suka piknik ke sana kemari.

Ketiga, usahakan kita berdoa dalam hati di saat beraktivitas. Saat mengendarai kendaraan dan akan mendahului, berdoalah agar selamat. Saat mau menyeberangi sungai, berdoalah agar selamat. Saat melihat pengemis di jalan, berdoalah agar pengemis itu bisa makan hari ini.

E. Martasudjita, Pr -- Inspirasi Batin 2009




Bagikan