Kamis, 30 Juni 2011 Hari Biasa Pekan XIII

Kamis, 30 Juni 2011
Hari Biasa Pekan XIII

"Maka dibawa oranglah kepada-Nya seorang lumpuh yang terbaring di tempat tidurnya. Ketika Yesus melihat iman mereka, berkatalah Ia kepada orang lumpuh itu: 'Percayalah, hai anak-Ku, dosamu sudah diampuni.'" (Mat 9:2)


Antifon Pembuka (Mzm 116:5.9)

Tuhan itu pengasih dan adil, Allah Maha Penyayang. Aku boleh berjalan di hadapan Tuhan di negeri orang hidup.

Doa Pagi


Allah Bapa sumber kedamaian, jangan hendaknya Engkau berpaling dari kami, manusia ciptaan-Mu ini, tetapi berilah kami pengharapan pada Yesus, Adam Baru, yang telah menunjukkan jalan menuju kedamaian-Mu. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Kisah ini cukup mencekam. Kita merasakan kesunyian saat ayah dan anak melangkah bersama. Kita tersenyum pada pertanyaan Ishak yang polos, dan terharu atas jawaban lembut Abraham sambil menghindar. Allah sendirilah yang akan menyediakan segalanya. Pusat kisah ini terletak pada iman Abraham. Iman itu terungkap lewat kesediaannya untuk mengurbankan anak perjanjian sesuai dengan perintah Allah.


Bacaan dari Kitab Kejadian (22:1-19)
 

"Korban Abraham leluhur kita."

Setelah Abraham mendapat anak, Ishak, maka Allah mencobai Abraham. Ia bersabda kepada Abraham, "Abraham." Abraham menyahut, "Ya Tuhan." Sabda Tuhan, "Ambillah anak tunggal kesayanganmu, yaitu Ishak, pergilah ke tanah Moria, dan persembahkanlah dia di sana sebagai kurban bakaran pada salah satu gunung yang akan Kukatakan kepadamu." Keesokan harinya, pagi-pagi, bangunlah Abraham. Ia memasang pelana keledainya dan memanggil dua orang bujangnya beserta Ishak, anaknya. Ia membelah juga kayu untuk kurban bakaran itu. Lalu berangkatlah ia dan pergi ke tempat yang dikatakan Allah kepadanya. Pada hari ketiga Abraham melayangkan pandangannya dan melihat tempat itu dari jauh. Kata Abraham kepada kedua bujangnya, "Tinggallah kamu di sini dengan keledai ini. Aku beserta anakku akan pergi ke sana. Kami akan sembahyang. Sesudah itu kami kembali kepadamu." Lalu Abraham mengambil kayu untuk kurban bakaran itu dan memikulkannya ke atas bahu Ishak, anaknya. Sedangkan ia sendiri membawa api dan pisau di tangannya. Demikianlah keduanya berjalan bersama-sama. Lalu berkatalah Ishak kepada abraham, ayahnya, "Bapa!" Sahut Abraham, "Ya, anakku." Bertanyalah Ishak, "Di sini sudah ada api dan kayu, tetapi di manakah anak domba untuk kurban bakaran itu?" Sahut Abraham, "Allah yang akan menyediakan anak domba untuk kurban bakaran bagi-Nya, anakku." Demikianlah keduanya berjalan bersama-sama, dan sampailah mereka ke tempat yang dikatakan Allah kepada Abraham. Abraham lalu mendirikan mezbah di situ dan menyusun kayu. Kemudian Ishak, anaknya, diikat dan diletakkannya di atas mezbah di atas kayu api itu. Sesudah itu Abraham mengulurkan tangannya, mengambil pisau untuk menyembelih anaknya. Tetapi berserulah Malaikat Tuhan dari langit, "Abraham, Abraham!" Sahut Abraham, "Ya Tuhan." Lalu Tuhan bersabda, "Jangan kaubunuh anak itu, dan jangan kau apa-apakan dia, sebab kini Aku tahu, bahwa engkau takut akan Allah, dan engkau tidak segan-segan menyerahkan anakmu yang tunggal kepada-Ku." Abraham lalu menoleh dan melihat seekor domba jantan di belakangnya, yang tanduknya tersangkut dalam belukar. Diambilnya domba itu dan dipersembahkannya sebagai kurban bakaran pengganti anaknya. Dan Abraham menamai tempat itu 'Tuhan menyediakan'. Sebab itu sampai sekarang dikatakan orang, 'Di atas gunung Tuhan menyediakan.' Untuk kedua kalinya berserulah Malaikat Tuhan dari langit kepada Abraham, kata-Nya, "Aku bersumpah demi diri-Ku sendiri - demikianlah sabda Tuhan - Karena engkau telah berbuat demikian, dan engkau tidak segan-segan menyerahkan anakmu yang tunggal kepada-Ku, maka Aku akan memberkati engkau berlimpah-limpah dan membuat keturunanmu sangat banyak, seperti bintang di langit dan seperti pasir di tepi laut. Dan keturunanmu akan menduduki kota-kota musuhnya. Melalui keturunanmulah semua bangsa di bumi mendapat berkat, sebab engkau mentaati sabda-Ku." Kemudian kembalilah Abraham kepada kedua bujangnya, dan mereka bersama-sama berangkat ke Bersyeba. Dan Abraham tinggal di Bersyeba. Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Aku boleh berjalan di hadapan Tuhan di negeri orang-orang hidup.
Ayat. (Mzm 115:1-2.3-4.5-6.8-9)
1. Aku mengasihi Tuhan, sebab Ia mendengarkan suara dan permohonanku. Sebab Ia menyendengkan telinga-Nya kepadaku, maka seumur hidup aku akan berseru kepada-Nya.
2. Tali-tali maut telah melilit aku, dan kegentaran terhadap dunia orang mati menimpa aku; aku mengalami kesesakan dan kedukaan. Tetapi aku menyerukan nama Tuhan. "Ya Tuhan, luputkanlah kiranya aku!"
3. Tuhan adalah pengasih dan adil, Allah kita maha penyayang. Tuhan memelihara orang-orang sederhana; aku sudah lemah, tetapi diselamatkan-Nya.
4. Tuhan, Engkau telah meluputkan aku dari maut; Engkau telah meluputkan mataku dari air mata, dan kakiku dari tersandung. Aku boleh berjalan di hadapan Tuhan, di negeri orang-orang hidup.

Bait Pengantar Injil, do = f, 4/4, PS 960
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (2 Kor 5:19)
Allah mendamaikan dunia dengan diri-Nya dalam diri Kristus dan mempercayakan warta perdamaian kepada kita. Alleluya

Iman para pengantar si lumpuh dipuji oleh Yesus. Kelumpuhan disembuhkan dan dosanya diampuni berkat iman mereka. Orang banyak yang menyaksikan peristiwa itu hanya bisa memuliakan Allah. Allah telah menunjukkan karya dan kuasa-Nya dalam diri Yesus.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (9:1-8)

"Mereka memuliakan Allah karena telah memberikan kuasa sedemikian besar kepada manusia."

Pada suatu hari Yesus naik ke dalam perahu lalu menyeberang. Kemudian sampailah Ia ke kota-Nya sendiri. Maka dibawalah kepada-Nya seorang lumpuh yang terbaring di tempat tidurnya. Ketika Yesus melihat iman mereka, berkatalah Ia kepada si lumpuh, "Percayalah, anak-Ku, dosamu sudah diampuni." Maka berkatalah beberapa ahli Taurat dalam hatinya, "Ia menghojat Allah!" Tetapi Yesus mengetahui pikiran mereka, lalu berkata, "Mengapa kalian memikirkan hal-hal yang jahat dalam hatimu? Manakah yang lebih mudah, mengatakan, 'Dosamu sudah diampuni' atau mengatakan, 'Bangunlah dan berjalanlah'? Tetapi supaya kalian tahu, bahwa di dunia ini Anak Manusia berkuasa mengampuni dosa," lalu berkatalah Ia kepada si lumpuh, "Bangunlah, angkatlah tempat tidurmu, dan pulanglah ke rumahmu!" Dan orang itu pun bangun, lalu pulang. Maka orang banyak yang melihat hal itu takut, lalu memuliakan Allah, karena Ia telah memberi kuasa demikian besar kepada manusia.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan


Apakah Abraham begitu saja menerima permintaan Allah untuk mempersembahkan anaknya yang tunggal, Ishak, sebagai persembahan kurban bakaran bagi-Nya? Di balik kisah itu, pastilah sudah terjadi ”pergumulan batin” luar biasa yang dialami Abraham. Pergumulan batin itu mungkin dapat disusun begini, ”Mengapa Allah meminta Abraham untuk mengurbankan Ishak, anak semata wayangnya yang dikurbankan, sementara Allah memilihnya untuk menjadi Bapa para bangsa dan memberikan keturunannya sebanyak bintang di langit? Padahal, Abraham sendiri pastilah punya domba jantan untuk dikurbankan sebagai persembahan bagi Allah.”

Ketaatan Abraham kepada Allah sungguh luar biasa! Kehendaknya bergesekan dengan kehendak bebas Allah. Namun, ia memilih taat kepada Allah, meskipun dengan risiko kehilangan anak satu-satunya yang kelak menjadi ahli warisnya. Keberanian untuk tidak menggenggam erat ”kehendaknya sendiri”, itulah yang membuat Allah pun akhirnya menghentikan tindakan Abraham untuk membunuh Ishak, anaknya, sebagai kurban bagi-Nya. Dari peristiwa itulah, Abraham semakin mengenal, siapakah Allah yang ia imani.

Yesus tidak pernah berhenti memperkenalkan siapakah Allah yang ditaati-Nya, sampai Dia pun tidak mundur, kalaupun pengampunan dosa yang diberikan-Nya kepada orang lumpuh justru dikecam oleh orang Farisi sebagai ”hujatan kepada Allah”! Pantang mundurnya Yesus rasanya memberikan keyakinan, ”Janganlah takut dalam situasi apa pun untuk mewartakan kebenaran siapakah Allah yang kita imani.”

Bapa, curahkanlah Roh-Mu agar dalam situasi apa pun aku pantang mundur untuk memperkenalkan Engkau dalam kata dan tindakan kasihku. Amin.

Ziarah Batin 2011, Renungan dan Catatan Harian