Sabtu, 02 Juli 2011 Pw. Hati Tersuci SP Maria.

Sabtu, 02 Juli 2011
Pw. Hati Tersuci SP Maria.

“Mereka tidak mengerti apa yang dikatakan-Nya kepada mereka. Lalu Ia pulang bersama-sama mereka ke Nazaret; dan Ia tetap hidup dalam asuhan mereka. Dan ibu-Nya menyimpan semua perkara itu di dalam hatinya” (Luk2:50-51)


Doa Renungan


Allah Bapa yang kekal dan kuasa, kami bersyukur kepada-Mu atas Bunda Maria, Bunda Yesus Putra-Mu yang telah mengajari kami untuk melaksanakan kehendak-Mu dengan lembut dan rendah hati. Semoga keteguhan hatinya dalam memegang prinsip menguatkan kami dan kelembutan hatinya menyinari hati kami untuk dapat melayani kebutuhan sesama dengan murah hati, sehingga semakin banyak orang merasa gembira karena dihargai dan disapa sebagai pribadi.
Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Tuhan kami yang hidup dan berkuasa bersama Engkau dan Roh Kudus, Allah, kini dan sepanjang segala masa. Amin.

Ini adalah sebuah kisah penipuan yang menyebabkan Yakub menerima berkat yang seharusnya untuk Esau. Yang ditakutkan Yakub, kalau penipuannya diketahui. Ketegangan semakin memuncak oleh pertanyaan-pertanyaan Ishak, "Siapakah engkau?", "Lekas juga engkau mendapatkannya, anakku!" Baru setelah Ishak akhirnya mencium bau anaknya, ia sadar akan tipuan itu. Tetapi pemberian berkat telah dilangsungkan dan tidak bisa dibatalkan lagi.


Pembacaan dari Kitab Kejadian (27:1-5.15-29)


"Yakub menipu saudaranya dan merampas berkat anak sulung."

Ketika Ishak sudah tua, matanya menjadi kabur, sehingga ia tidak dapat melihat lagi. Pada suatu hari ia memanggil Esau, anak sulungnya, dan berkata kepadanya, "Anakku." Sahut Esau, "Ya, Bapa." Berkatalah Ishak, "Lihat, aku sudah tua, aku tidak tahu kapan aku mati. Maka sekarang ambillah senjatamu, tabung panah dan busurmu. Pergilah ke padang dan burulah bagiku seekor binatang. Olahlah bagiku makanan yang enak, seperti yang kugemari. Sesudah itu bawalah kepadaku, supaya kumakan, agar aku memberkati engkau, sebelum aku mati." Tetapi Ribka mendengarnya ketika Ishak berkata kepada Esau, anaknya. Segera Esau pergi ke padang gurun memburu seekor binatang untuk dibawa kepada ayahnya. Sementara itu, Ribka mengambil pakaian yang indah kepunyaan Esau anak sulungnya, yang disimpannya di rumah. Disuruhnya Yakub, anak bungsunya, mengenakan pakaian itu. Kedua belah tangan Yakub serta lehernya yang licin lalu dibalut dengan kulit anak kambing yang telah ia sembelih. Lalu ia memberikan makanan yang enak dan roti yang telah diolahnya kepada Yakub, anaknya. Demikianlah Yakub masuk ke tempat ayahnya serta berkata, "Bapa!" Sahut ayahnya, "Ya anakku. Siapakah engkau?" Kata Yakub kepada ayahnya, "Akulah Esau, anak sulungmu. Aku telah melakukan, seperti yang Bapa katakan kepadaku. Bangunlah, duduklah dan makanlah daging buruan masakanku ini. Lalu berkatilah aku." Lalu Ishak berkata kepada anaknya, "Lekas juga engkau mendapatnya, anakku!" Jawab Yakub, "Karena Tuhan Allahmu membuat aku mencapai tujuanku." Lalu kata Ishak kepada Yakub, "Datanglah mendekat, anakku, supaya aku meraba engkau, apakah engkau ini anakku Esau atau bukan." Maka Yakub mendekati Ishak, ayahnya, dan ayahnya merabanya serta berkata, "Kalau suaranya, suara Yakub; kalau tangannya, tangan Esau." Jadi Ishak tidak mengenal dia, karena tangannya berbulu seperti tangan Esau, kakaknya. Ishak hendak memberkati dia, tetapi ia masih bertanya, "Benarkah engkau ini anakku Esau?" Jawabnya, Ya!" Lalu berkatalah Ishak, "Dekatkanlah makanan itu kepadaku, supaya kumakan daging buruan masakan anakku, agar aku memberkati engkau." Maka didekatkannyalah makanan itu kepada ayahnya. Lalu Ishak makan; dibawanya juga anggur kepadanya, lalu ia minum. Berkatalah Ishak kepadanya, "Datanglah dekat-dekat dan ciumlah aku, anakku." Yakub lalu mendekat dan mencium ayahnya. Ketika Ishak mencium bau pakaian Yakub, diberkatinya dia, katanya, "Sesungguhnya bau anakku adalah sebagai bau padang yang diberkati Tuhan. Allah akan memberikan kepadamu embun dari langit dan tanah-tanah gemuk di bumi dan gandum serta anggur berlimpah-limpah. Bangsa-bangsa akan takluk kepadamu, dan suku-suku bangsa akan sujud kepadamu. Jadilah tuan atas saudara-saudaramu, dan anak-anak ibumu akan sujud kepadamu. Siapa yang mengutuk engkau, terkutuklah dia; dan siapa yang memberkati engkau, diberkatilah dia."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Pujilah Tuhan, sebab Ia baik.
Ayat. (Mzm 135:1-2.3-4.5-6)

1. Pujilah nama Tuhan, pujilah, hai hamba-hamba Tuhan, hai orang-orang yang datang melayani di rumah Tuhan, di pelataran rumah Allah kita.
2. Pujilah Tuhan, sebab Tuhan itu baik, bermazmurlah bagi nama-Nya, sebab nama-Nya itu indah. Sebab Tuhan telah memilih Yakub bagi-Nya, ia memilih Israel menjadi milik kesayangan-Nya.
3. Sesungguhnya aku tahu, bahwa Tuhan itu mahabesar, bahwa Tuhan kita itu melebihi segala dewata. Tuhan melakukan apa yang dikehendaki-Nya, di langit dan di bumi, di laut dan di segenap samudera raya.

Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 952
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Ayat. Domba-domba-Ku mendengar suara-Ku, sabda Tuhan. Aku mengenal mereka dan mereka mengikuti Aku. Alleluya.

Para murid Yohanes Pembaptis menganggap praktik matiraga begitu penting, sehingga mereka mempertanyakan sikap para murid Yesus yang tidak berpuasa. Jawaban yang diberikan adalah bahwa pada zaman Yesus, pengantin laki-laki, bukanlah waktu yang tepat untuk berpuasa. Keradikalan sikap Yesus dan ketidaksesuaian antara ajaran-Nya dengan bentuk kesalehan lama dikemukakan melalui gambaran kain baru dan anggur lama.


Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (9:14-17)

"Dapatkah sahabat-sahabat mempelai laki-laki berdukacita selama mempelai itu bersama mereka?"

Sekali peristiwa datanglah murid-murid Yohanes kepada Yesus dan bertanya, "Kami dan orang Farisi berpuasa, tetapi mengapa murid-murid-Mu tidak?" Jawab Yesus kepada mereka, "Dapatkah sahabat-sahabat mempelai laki-laki berdukacita selama mempelai itu bersama mereka? Tetapi akan tiba waktunya mempelai itu diambil dari mereka, dan pada waktu itulah mereka akan berpuasa. Tak seorang pun menambalkan secarik kain yang belum susut pada baju yang tua, karena jika demikian, kain penambal itu akan mencabik baju itu, lalu makin besarlah koyaknya. Begitu pula anggur yang baru tidak diisikan ke dalam kantong kulit yang tua, karena jika demikian kantong itu akan koyak sehingga anggur itu terbuang dan kantong itu pun hancur. Tetapi anggur yang baru disimpan orang dalam kantong yang baru dan dengan demikian, terpeliharalah kedua-duanya."
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan


"
Bah, berkali-kali masuk bengkel rekoleksi, bengkel retret, bengkel rohani, bengkel bacaan Kitab Suci tiap hari, namun sama saja tuh," sergah Daniel yang agak banci. Kebanciannya yang terlalu menonjol, membuat banyak orang selalu menertawakan Daniel dan lupa akan apa yang dikatakannya. "Karena itu, aku alergi dengan yang namanya rekoleksi-rekoleksian....", keluh Daniel.

Kitab Kejadian pada perikop tersebut menegaskan bahwa siapa yang mengutuk, ia akan dikutuk pula dan siapa yang memberkati, ia akan diberkati pula. Artinya, siapa yang menanam hal-hal yang baik, ia pun akan memanen hal-hal yang baik pula. Itulah harapan dari kita masing-masing yang mestinya kita tularkan kepada orang lain di sekitar kita.

Dalam hidup bersama orang lain kita tak luput dari kelemahan-kelemahan. Namun, bila kita punya niat-niat yang baik untuk mereparasi hati yang kotor, membersihkan 'oli kotor' dengan 'oli bersih' dalam kehidupan kita, kita pasti akan disayang Tuhan dan sesama. Bukti reparasi adalah kita ganti dengan doa bersama maupun pribadi. Tidak hanya itu, kita tingkatkan pula kepedulian kita terhadap orang lain di dekat kita, sesudahnya kita luaskan kepedulian kita kepada orang yang paling membutuhkan.

Pada peringatan Hati Tersuci Maria ini kita syukuri, bahwa Bunda Maria adalah Bunda yang sungguh-sungguh memperhatikan kita. Ia amat penuh perhatian kepada Yesus kecil yang hilang di Yerusalem, sehingga bersama Santo Yusuf ia berusaha mencari dan menemukan-Nya. Kita ini murid-murid dan pengikut Yesus. Sebelum menghembuskan napas terakhir-Nya, Yesus memasrahkan murid-murid-Nya pada Bunda-Nya: "Inilah ibumu!" (Yoh 19:27). Dalam konteks ini ia adalah Bunda bagi murid-murid Yesus, Bunda bagi Gereja. Seperti ia memperhatikan Yesus dengan penuh kasih, demikian juga Maria memperhatikan kita dan terus-menerus berdoa bagi kepentingan kita.

Perhatian Bunda Maria kepada Yesus tetap diberikan. Ia tidak sepenuhnya memahami misteri inkarnasi dalam diri Putranya. Kasihnya jauh lebih besar daripada kebutuhannya untuk mengetahui segala-galanya. Kendati Yesus dan perutusan-Nya tidak sepenuhnya ia pahami, "ibu-Nya menyimpan semua perkara itu dalam hatinya." (Luk 2:51). Semoga dengan teladan Bunda Maria ini, kita bisa mengedepankan semangat kasih, daripada memperhatikan perasaan dan kepentingan kita sendiri.

Tuhan, berkali-kali engkau mengingatkan aku lewat berbagai ajaran-Mu sehari-hari dalam Injil-Mu maupun lewat teladan hidup-Mu. Bantulah agar aku mampu berubah dan memulai hidup ini dengan sesuatu yang baru dan memulai untuk hidup suci di hadapan-Mu. Amin.

RUAH - Oase Rohani 2011, Renungan dan Catatan Harian

Jumat, 01 Juli 2011 Hari Raya Hati Yesus Yang Mahakudus

Jumat, 01 Juli 2011
Hari Raya Hati Yesus Yang Mahakudus
Jumat Pertama Dalam Bulan

Mereka yang murni hatinya adalah bait Roh Kudus (St. Lusia)


Antifon Pembuka

Hati Tuhan selalu memikirkan umat-Nya untuk melepaskan mereka dari maut dan menghidupi mereka dalam masa kelaparan.

Doa Renungan


Allah Bapa maha pengasih dan penyayang, kata-kata takkan mampu mengungkapkan betapa dalam dan luas cinta kasih-Mu terhadap kami, yang Kautampakkan dalam hati Putra-Mu terkasih. Ajarilah kami menyadari, bahwa barangsiapa menaruh cinta kasih harus memberikan dirinya dan bahwa cinta kasih-Mu harus menjadi inti hidup kami. Dengan pengantaraan Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.

Pembacaan dari Kitab Ulangan (7:6-11)

"Kamulah yang dipilih dan dikasihi Tuhan!"


Sekali peristiwa, di padang gurun seberang Yordan, Musa berkata kepada umat Israel, “Kamulah umat yang kudus bagi Tuhan, Allahmu; kamulah yang dipilih Tuhan, Allahmu, dari segala bangsa di atas muka bumi untuk menjadi umat kesayangan-Nya. Bukan karena jumlahmu lebih besar dari bangsa mana pun, maka hati Tuhan terpikat olehmu dan memilih kamu, -sebab nyatanya kamu ini yang paling kecil dari segala bangsa! -Tetapi karena Tuhan mengasihi kamu dan karena Ia memegang sumpah yang telah diikrarkan-Nya kepada nenek moyangmu, maka Tuhan telah membawa kamu keluar dengan tangan yang kuat, dan menebus kamu dari rumah perbudakan, dari tangan Firaun, raja Mesir. Sebab itu haruslah kamu ketahui, bahwa Tuhan, Allahmu itu, adalah Allah yang setia. Ia memegang perjanjian dan kasih setia-Nya terhadap orang yang kasih kepada-Nya dan berpegang pada perintah-Nya, sampai kepada beribu-ribu keturunan. Tetapi terhadap setiap orang yang membenci Dia, Ia melakukan pembalasan dengan membinasakan orang itu. Ia tidak bertangguh terhadap orang yang membenci Dia. Ia langsung mengadakan pembalasan terhadap orang itu. Jadi berpeganglah pada perintah, yakni ketetapan dan peraturan yang pada hari ini kusampaikan kepadamu untuk dilakukan.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 2/2, PS. No. 809
Ref. Berbelas kasihlah Tuhan dan adil, Allah kami adalah rahim.
Ayat. (Mzm 103:1-2.3-4.6-7.8.10;R:17)

1. Pujilah Tuhan, hai jiwaku! Pujilah nama-Nya yang kudus, hai segenap batinku! Pujilah Tuhan, hai jiwaku, janganlah lupa akan segala kebaikan-Nya.
2. Dialah yang mengampuni segala kesalahanmu, dan menyembuhkan segala penyakitmu! Dialah yang menebus hidupmu dari liang kubur, dan memahkotai engkau dengan kasih setia dan rahmat.
3. Tuhan menjalankan keadilan dan kasih bagi semua orang yang diperas. Ia telah memperkenalkan jalan-jalan-Nya kepada Musa, dan memaklumkan perbuatan-perbuatan-Nya kepada orang Israel.
4. Tuhan adalah pengasih dan penyayang, panjang sabar dan berlimpah kasih setia. Tidak pernah Ia memperlakukan kita setimpal dengan dosa kita, atau membalas kita setimpal dengan kesalahan kita.

Pembacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (4:7-16)

"Allah mengasihi kamu."

Saudara-saudaraku yang terkasih, marilah kita saling mengasihi, sebab kasih itu berasal dari Allah, dan setiap orang yang mengasihi, lahir dari Allah dan mengenal Allah. Barangsiapa tidak mengasihi ia tidak mengenal Allah, sebab Allah adalah kasih. Dalam hal inilah kasih Allah dinyatakan di tengah-tengah kita, yaitu bahwa Allah telah mengutus Anak-Nya yang tunggal ke dunia, supaya kita hidup oleh-Nya. Inilah kasih itu: Bukan kita yang telah mengasihi Allah, tetapi Allahlah yang telah mengasihi kita dan yang telah mengutus Anak-Nya sebagai silih bagi dosa-dosa kita! Maka haruslah kita juga saling mengasihi. Tidak ada seorang pun yang pernah melihat Allah. Tetapi jika kita saling mengasihi, Allah tetap di dalam kita, dan kasih-Nya sempurna di dalam kita. Beginilah kita ketahui bahwa kita berada di dalam Allah dan Dia di dalam kita, yakni bahwa Ia telah mengaruniai kita mendapat bagian dalam Roh-Nya. Kami telah melihat dan bersaksi bahwa Bapa telah mengutus Anak-Nya menjadi Penyelamat dunia. Barangsiapa mengakui bahwa Yesus adalah Anak Allah, Allah tetap berada di dalam dia dan dia di dalam Allah. Kita telah mengenal dan telah percaya akan kasih Allah kepada kita. Allah adalah kasih, dan barangsiapa tetap berada di dalam kasih, ia tetap berada di dalam Allah dan Allah di dalam dia.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/2, PS. No. 951
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Mat 11:29ab, 2/4)
Pikullah kuk yang Kupasang, dan belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (11:25-30)

"Aku lemah lembut dan rendah hati."

Sekali peristiwa berkatalah Yesus, “Aku bersyukur kepada-Mu, ya Bapa, Tuhan langit dan bumi! Sebab misteri Kerajaan Kausembunyikan bagi orang bijak dan orang pandai, tetapi Kaunyatakan kepada orang kecil. Ya Bapa, itulah yang berkenan di hati-Mu. Semua telah diserahkan oleh Bapa kepada-Ku, dan tidak seorang pun mengenal Bapa selain Anak, serta orang-orang yang kepadanya Anak itu berkenan menyatakannya. Datanglah kepada-Ku, kamu semua yang letih lesu dan berbeban berat. Aku akan memberikan kelegaan kepadamu. Pikullah kuk yang Kupasang, dan belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati. Maka hatimu akan mendapat ketenangan. Sebab enaklah kuk yang Kupasang, dan ringanlah beban-Ku.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan


Firman Tuhan hari ini mengundang kita untuk berani datang kepada Allah saat beban hidup menghimpit. Yesus berulang dan berkali-kali menyerukan kepada kita para pengikutnya untuk senantiasa datang menyerahkan beban salib kehidupan kita kepada Allah. Memang ketika kita percaya kepada Allah dan berserah kepada Allah bukan berarti kesulitan dan masalah kita selesai. Tuhan Allah bukan rumah penggadaian yang mengatasi masalah tanpa masalah. Tuhan tidak pernah menjanjikan bahwa kalau kita datang kepada-Nya, lalu seluruh masalah kita terselesaikan. Yang dijanjikan Tuhan adalah bahwa ia akan memberi kelegaan. Di saat kita berani bersimpuh di hadapan Tuhan, di saat beban menekan, kita akan tetap kuat untuk menahan beban. Di saat kita mempunyai iman, kita akan tetap berani menaruh harapan. Iman kepada Allah bukan menghilangkan beban kesulitan kita, melainkan memampukan kita untuk bertahan dalam kesulitan.

Injil hari ini mengingatkan kepada kita bahwa kita masing-masing harus memikul kuk (salib) kita. Kepada kita Tuhan memberikan salib untuk kita pikul sesuai dengan kemampuan dengan kemampuan kita untuk memanggulnya. Kita masing-masing memiliki salib yang harus kita pikul. Sering kita merasa berat untuk memikulnya, namun demikian Tuhan mengingatkan bahwa kita tidak pernah memanggul salib melebuhi kemampuan kita untuk menanggungnya. "Sebab itu janganlah kamu kuatir akan hari besok, karena hari besok mempunyai kesusahannya sendiri. Kesusahan sehari cukuplah untuk sehari." (Mat 6:34)

Setiap tahun Gereja merayakan Hari Raya Hati Yesus yang Mahakudus yang jatuh pada hari Jumat sesudah Hari Minggu, Hari Raya Tubuh dan Darah Kristus karena Hati Yesus melambangkan kasih-Nya yang begitu besar bagi umat manusia. Pada tahun 1675, Yesus menampakkan diri kepada St. Maria Margareta Maria Alacoque dan menunjukkan Hati-Nya yang penuh belaskasihan itu berdarah. Yesus menyatakan kerinduan hati-Nya akan kasih umat-Nya dan menunjukkan Hati-Nya yang Mahakudus yang penuh cinta dan belaskasihan serta penyelamatan. Karena itu, Tuhan menetapkan hari Jumat setelah Hari Raya Tubuh dan Darah Kristus sebagai hari Raya Hati Yesus Yang Mahakudus dan meminta Margereta untuk menghormati Hati-Nya Yang Mahakudus dengan menerima komuni kudus setiap Jumat Pertama dalam bulan selama sembilan bulan berturut-turut.

Dengan menghormati Hati Yesus Yang Mahakudus, kita mendapatkan berkat dari hati ilahi-Nya, yaitu kita mendapatkan segala kebutuhan kita. Kebutuhan yang dipenuhi oleh Hati Yesus terutama adalah kedamaian hati. Kedamaian hati jauh lebih berharga daripada harta benda. Agar kedamaian hati kita dapat terpelihara, kita hendaknya berusaha menyangkal kehendak kita sendiri dan menggantikannya dengan kehendak Hati Yesus yang Mahakudus. Dengan mengikuti kehendak Hati Yesus yang Mahakudus, kehendak-Nya bagi kita dapat terlaksana sehingga Ia semakin dimuliakan dan kita bersukacita karena menjadi alat-Nya dan percaya sepenuhnya kepada-Nya.

Kita merayakan Hari Raya Hati Yesus yang Mahakudus karena Hati Yesus melambangkan kasih-Nya yang begitu besar bagi umat manusia. Dalam Injil kita melihat bagaimana kasih yang melimpah dari hati-Nya, baik dalam kisah-kisah mukjizat, pengampunan orang berdosa atau dalam belas kasihan-Nya kepada mereka yang menderita. Bahkan dalam peristiwa salib, Kristus mencurahkan kasih-Nya sehabis-habisnya bagi kita: lambung-Nya ditikam dengan tombak dan segera mengalirlah keluar darah dan air (Yoh 19:34). Para Bapa Gereja perdana secara nyata menyatakan hormat mereka akan makna Hati Yesus Yang Mahakudus. Devosi ini terus berkembang sepanjang abad pertengahan dan pada tahun 1353 Paus Inosensius VI menetapkan suatu Perayaan Misa khusus guna menghormati misteri Hati Yesus Yang Mahakudus.

katolik.webgaul.net