Kamis, 14 Juli 2011 Hari Biasa Pekan XV

Kamis, 14 Juli 2011
Hari Biasa Pekan XV

"Tuhan membuat umat-Nya sangat subur, dan menjadikannya lebih kuat daripada para lawannya." (Mzm 105:24)


Doa Renungan


Allah Bapa yang Mahabaik, betapa engkau mengasihi kami lebih dari segalanya. Ketika kami dalam kesulitan, Engkau mengundang kami datang kepada-Mu untuk menyerahkan semuanya pada-Mu. Engkau berjanji akan memberikan kelegaan bagi kami. Semoga kami dapat mengalami pemeliharaan-Mu yang besar dalam segala usaha kami. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Allah berbicara kepada Musa dalam semak duri yang bernyala. Allah memintanya untuk mengatakan kepada umat Israel bahwa Dia telah mendengarkan mereka dan prihatin dengan segala sesuatu yang dilakukan orang-orang Mesir terhadap mereka. Allah sendirilah yang akan membimbing Musa untuk membawa mereka keluar dari Mesir menuju tanah yang penuh susu dan madu.

Pembacaan dari Kitab Keluaran (3:13-20)

"'Sang 'Aku' telah mengutus aku kepadamu."

Waktu Musa mendengar sabda Tuhan dari tengah semak duri bernyala, berkatalah ia kepada Allah: "Tetapi apabila aku mendapatkan orang Israel dan berkata kepada mereka: Allah nenek moyangmu telah mengutus aku kepadamu, dan mereka bertanya kepadaku: bagaimana tentang nama-Nya? --apakah yang harus kujawab kepada mereka?" Firman Allah kepada Musa: "AKU ADALAH AKU." Lagi firman-Nya: "Beginilah kaukatakan kepada orang Israel itu: AKULAH AKU telah mengutus aku kepadamu." Selanjutnya berfirmanlah Allah kepada Musa: "Beginilah kaukatakan kepada orang Israel: TUHAN, Allah nenek moyangmu, Allah Abraham, Allah Ishak dan Allah Yakub, telah mengutus aku kepadamu: itulah nama-Ku untuk selama-lamanya dan itulah sebutan-Ku turun-temurun. Pergilah, kumpulkanlah para tua-tua Israel dan katakanlah kepada mereka: TUHAN, Allah nenek moyangmu, Allah Abraham, Ishak dan Yakub, telah menampakkan diri kepadaku, serta berfirman: Aku sudah mengindahkan kamu, juga apa yang dilakukan kepadamu di Mesir. Jadi Aku telah berfirman: Aku akan menuntun kamu keluar dari kesengsaraan di Mesir menuju ke negeri orang Kanaan, orang Het, orang Amori, orang Feris, orang Hewi dan orang Yebus, ke suatu negeri yang berlimpah-limpah susu dan madunya. Dan bilamana mereka mendengarkan perkataanmu, maka engkau harus beserta para tua-tua Israel pergi kepada raja Mesir, dan kamu harus berkata kepadanya: TUHAN, Allah orang Ibrani, telah menemui kami; oleh sebab itu, izinkanlah kiranya kami pergi ke padang gurun tiga hari perjalanan jauhnya untuk mempersembahkan korban kepada TUHAN, Allah kami. Tetapi Aku tahu, bahwa raja Mesir tidak akan membiarkan kamu pergi, kecuali dipaksa oleh tangan yang kuat. Tetapi Aku akan mengacungkan tangan-Ku dan memukul Mesir dengan segala perbuatan yang ajaib, yang akan Kulakukan di tengah-tengahnya; sesudah itu ia akan membiarkan kamu pergi.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhan selamanya ingat akan perjanjian-Nya.
Ayat. (Mzm 105:1.5.8-9.24-25.26-27)

1. Bersyukurlah kepada Tuhan, serukanlah nama-Nya, maklumkanlah perbuatan-Nya di antara bangsa-bangsa. Bernyanyilah bagi Tuhan, bermazmurlah bagi-Nya, percakapkanlah segala perbuatan-Nya yang ajaib!
2. Selama-lamanya Ia ingat akan perjanjian-Nya, akan firman yang diperintahkan-Nya kepada seribu angkatan, akan perjanjian yang diikat-Nya dengan Abraham, dan akan sumpah-Nya kepada Ishak.
3. Tuhan membuat umat-Nya sangat subur, dan menjadikannya lebih kuat daripada lawan-lawannya; Diubah-Nya hati mereka untuk membenci umat-Nya, untuk memperdayakan hamba-hamba-Nya.
4. Maka Tuhan mengutus Musa, hamba-Nya, dan Harun yang telah dipilih-Nya; mereka mengerjakan tanda-tanda-Nya di tengah para lawan, dan mukjizat-mukjizat-Nya di tanah Ham.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mat 11:28)
Datanglah kepada-Ku, kalian yang letih dan berbeban berat. Aku akan memberikan kelegaan kepadamu.

Yesus mengundang setiap orang yang letih lesu dan berbebab berat untuk datang kepada-Nya. Ia meminta mereka untuk memikul kuk yang dipasang-Nya dan belajar pada-Nya karena Ia lemah lembut dan rendah hati.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (11:28-30)

"Aku ini lemah lembut dan rendah hati."

Sekali peristiwa bersabdalah Yesus, "Datanglah kepada-Ku, kamu semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu. Pikullah kuk yang Kupasang dan belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati dan jiwamu akan mendapat ketenangan. Sebab kuk yang Kupasang itu enak dan beban-Kupun ringan."
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Hidup merupakan anugerah dari Allah yang layak disyukuri. Allah, Sang Pencipta dan Sumber Hidup, mencintai manusia dan menghendaki agar manusia hidup bahagia dan akhirnya mengalami keselamatan abadi. Itulah alasan kehadiran Yesus di tengah dunia dan seluruh perjuangannya sampai wafat di kayu salib dan bangkit mulia untuk menyiapkan hidup abadi bagi kita.

Dalam kenyataannya, hidup di dunia ini melalui proses perjuangan yang tidak ringan. Perjuangan terasa lebih berat ketika kita berhadapan dengan berbagai macam persoalan yang bertubi-tubi. Hidup yang adalah anugerah kadan kala kita rasakan sebagai beban yang berat. Himpitan persoalan pribadi dan keluarga menjadi beban yang menyesakkan. Tanggungan untuk membayar sekolah yang tidak murah, ancaman kehilangan pekerjaan, penyakit yang datang secara tidak terduga, anak-anak yang menjalani pendidikan dengan semaunya dan malah sudah terpengaruh lingkungan yang negatif, serta gejala-gejala kehidupan iman yang mulai ditinggalkan oleh anak-anak merupakan sederet gambaran persoalan yang bisa semakin membebani hidup. Kutipan Injil Matius (11:28-30) bisa kita jadikan pegangan untuk membangun kekuatan baru di dalam menjalani hidup. Tuhan Yesus selalu mengundang kita, "Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu." Ajakan Tuhan ini menggambarkan bahwa perjalanan hidup kita selayaknya selalu dihayati dalam kebersamaan dengan Yesus, bukan hanya mengandalkan kemampuan manusiawi belaka. Tuhan Yesus selalu menyertai dan meneguhkan kita baik dalam situasi bahagia maupun dalam situasi berat yang melelahkan. Kehadiran Tuhan Yesus adalah kehadiran seorang sahabat yang membawa kelegaan. Tuhan menunjukkan sikap seorang sahabat dan kepekaan terhadap yang lemah serta berbeban berat.

Setiap hari kita berjalan bersama Yesus dan berjumpa dengan sesama. Hari ini dan setiap hari kita dipanggil untuk semakin mengimani Tuhan Yesus. Artinya, kita selalu menghadirkan kepekaan hati Tuhan, bersemangat rendah hati dan membawa kelegaan serta pengharapan bagi sesama.

Tuhan, Engkau menghendaki agar kami berani mengangkat beban hidup kami karena Engkau sendiri yang berjanji akan menolong kami. Tuhan, semoga Engkau kuatkan kami agar kami boleh mengalami kedamaian dan sukacita yang sudah Kaujanjikan pada kami. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami yang hidup dan meraja kini dan sepanjang masa. Amin.

CB Mulyatno, Pr -- Inspirasi Batin 2011