Kamis, 20 Oktober 2011 Hari Biasa Pekan XXIX

Kamis, 20 Oktober 2011
Hari Biasa Pekan XXIX

Alam semesta itu baik, karena diciptakan begitu indah --- St Atanasius


Antifon Pembuka

Aku datang untuk membawa api ke dunia, dan betapa Kuinginkan api itu menyala

Doa Renungan

Tuhan, berkatilah jiwa dan raga kami agar kami kudus hingga akhir hidup kami dan tidak menjauhkan diri dari pada-Mu. Dampingilah senantiasa dalam usaha kami untuk mencapai kekudusan.


Pembacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Roma (6:19-23)

"Sekarang kalian telah dimerdekakan dari dosa dan telah menjadi hamba Allah."

Saudara-saudara, mengingat kelemahanmu, aku berbicara secara manusia. Sebagaimana kalian dahulu telah menyerahkan anggota-angota tubuhmu menjadi hamba kecemaran dan kedurhakaan yang membawa kalian kepada kedurhakaan, demikianlah sekarang kalian harus menyerahkan anggota-anggota tubuhmu menjadi hamba kebenaran yang membawa kalain kepada pengudusan. Sebab waktu kalian menjadi hamba dosa, kalian bebas dari kebenaran. Dan buah apakah yang kalian petik daripadanya? Semuanya menyebabkan kalian sekrang merasa malu, karena kesudahannya ialah kematian. Tetapi sekarang kalian telah dimerdekakan dari dosa, dan menjadi hamba Allah. Maka kalian memperoleh buah yang membawa kalian kepada pengudusan, dan akhirnya hidup yang kekal. Sebab upah dosa ialah maut, tetapi karunia Allah ialah hidup kekal dalam Kristus Yesus, Tuhan kita.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 840
Ref. Bahagia kuterikat pada Yahwe. Harapanku pada Allah Tuhanku.
Ayat. (Mzm 1:1-2.3.4.6; Ul: 40:5)
1. Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik, yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan kaum pencemooh; tetapi yang kesukaannya ialah hukum Tuhan, dan siang malam merenungkannya.
2. Ia seperti pohon yang ditanam di tepi aliran air, yang menghasilkan buah pada musimnya, dan daunnya tak pernah layu; apa saja yang diperbuatnya berhasil.
3. Bukan demikianlah orang-orang fasik: mereka seperti sekam yang ditiup angin. Sebab Tuhan mengenal jalan orang benar, tetapi jalan orang fasik menuju kebinasaan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Segala sesuatu kuanggap sebagai sampah, supaya aku memperoleh Kristus dan berada dalam Dia.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (12:49-53)

"Aku datang bukannya membawa damai, melainkan pertentangan."

Pada suatu ketika Yesus bersabda kepada murid-murid-Nya, "Aku datang melemparkan api ke bumi, dan betapa Kudambakan agar api itu selalu menyala! Aku harus menerima baptisan dan betapa susah hati-Ku sebelum hal itu berlangsung! Kalian sangka Aku datang membawa damai ke bumi? Bukan! Bukan damai, melainkan pertentangan! Karena mulai sekarang akan ada pertentangan antara lima orang dalam satu rumah, tiga melawan dua dan dua melawan tiga. Mereka akan saling bertentangan, bapa melawan puteranya, dan putera melawan bapanya, ibu melawan puterinya, dan puteri melawan ibunya, ibu mertua melawan menantu, dan menantu melawan ibu mertuanya."
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Yesus telah melemparkan api dan menghendaki api itu menyala. Api yang dimaksud adalah api kasih. Api tersebut adalah api semangat untuk mewartakan kabar gembira keselamatan. Inilah yang harus terus dinyalakan oleh pengikut-Nya dengan menjadi terang dalam dunia. Karena dunia menawarkan kegelapan, dalam rupa kebencian dan kesedihan. Dunia masih membutuhkan terang, karena kegelapan masih menguasainya.

Perhatikan di sekitar kita, banyak saudara-saudari kita yang masih menderita. Mereka adalah korban bencana, anak-anak muda yang terjerat narkoba, bayi-bayi yang lahir tanpa kasih sayang orang tua. Yesus meminta agar kita terus menyalakan api kasih-Nya, dalam rupa perhatian yang nyata pada sesama. Yesus menghendaki kita menjadi pewarta sukacita, bagi saudara-saudari kita yang masih berduka. Setitik api akan menjadi cahaya terang bagi dunia yang dirundung kedukaan.


Yesus, semoga aku terus menyalakan api kasih-Mu, menjadi penerang bagi mereka yang diliputi kegelapan.

Oase Rohani 2011, Renungan dan Catatan Harian


Rabu, 19 Oktober 2011 Hari Biasa Pekan XXIX

Rabu, 19 Oktober 2011
Hari Biasa Pekan XXIX

“Berbahagialah hamba, yang didapati tuannya melakukan tugas itu, ketika tuannya itu datang” (Luk 12:43)

Antifon Pembuka

Barangsiapa diberi banyak, banyak pula dituntut dari padanya. Dan barangsiapa diberi lebih banyak, lebih banyak lagi yang dituntut dari padanya.

Doa Pagi


Tuhan, terima kasih atas hari yang baru ini. Terima kasih atas kesehatan yang baik. Berkatilah pancaindra kami agar dapat kami gunakan untuk kemuliaan-Mu dan jangan biarkan pancaindra ini menjadi penghalang sabda-Mu. Amin.

Kristus adalah jalan, kebenaran dan hidup. Orang yang menaati-Nya akan selamat. Sebaliknya, orang yang tidak menaati-Nya akan menderita. Adam dan Hawa mewariskan dosa asal karena mereka tidak taat kepada Allah. Sedangkan ketaatan Yesus menghasilkan keselamatan dunia. Jadi, para pengikut Kristus hendaknya hidup dalam ketaatan dan kebenaran Allah.


Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Roma (6:12-18)

"Serahkanlah dirimu kepada Allah sebagai orang-orang yang telah bangkit dari kematian."

Saudara-saudara, janganlah dosa berkuasa lagi di dalam tubuhmu yang fana, supaya kalian tidak lagi menuruti keinginannya. Janganlah kalian menyerahkan anggota-anggota tubuhmu kepada dosa, untuk dipakai sebagai senjata kelaliman. Tetapi serahkanlah dirimu kepada Allah, sebagai orang-orang yang dahulu mati tapi sekarang hidup. Serahkanlah anggota-anggota tubuhmu kepada Allah untuk dijadikan senjata-senjata kebenaran. Sebab kalian tidak akan dikuasai lagi oleh dosa, karena kalian tidak berada di bawah hukum Taurat, melainkan di bawah kasih karunia. Jadi bagaimana? Apakah kita berbuat dosa karena tidak berada di bawah hukum Taurat, tetapi di bawah kasih karunia? Sekali-kali tidak! Tidak tahukah kalian, bahwa dengan menghambakan diri kepada seseorang untuk mentaatinya, kalian menjadi hamba orang itu? Bahwa kalian harus mentaati dia baik dalam dosa yang memimpin kalian kepada kematian, maupun dalam ketaatan yang memimpin kalian kepada kebenaran? Tetapi syukurlah kepada Allah! Dahulu memang kalian hamba dosa, tetapi sekarang kalian dengan segenap hati telah mentaati pengajaran yang telah disampaikan kepadamu. Kalian telah dimerdekakan dari dosa dan menjadi hamba kebenaran.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Pertolongan kita dalam nama Tuhan.
Ayat. (Mzm 124:1-3.4-6.7-8; Ul: 8a)

1. Jikalau bukan Tuhan yang memihak kepada kita; - biarlah Israel berkata demikian, - Jikalau bukan Tuhan yang memihak kepada kita, ketika manusia bangkit melawan kita, maka mereka telah menelan kita hidup-hidup, ketika amarah mereka menyala-nyala terhadap kita.
2. Maka air telah menghanyutkan kita, dan sungai telah mengalir menimbus kita; telah mengalir melanda kita air yang meluap-luap itu. Terpujilah Tuhan yang tidak menyerahkan kita menjadi mangsa bagi gigi mereka!
3. Jiwa kita terluput seperti burung terlepas dari jerat penangkap; jerat itu telah putus, dan kita pun terluput! Pertolongan kita dalam nama Tuhan, yang menjadikan langit dan bumi.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Berjaga-jaga dan bersiap-siaplah, karena Anak Manusia datang pada saat yang tidak kamu duga.

Salah satu kelemahan tiap manusia adalah teledor. Ia kurang mampu hidup dengan teratur dan disiplin. Padahal, syarat utama seorang murid adalah disiplin. Orang yang disiplin akan bahagia karena hidupnya teratur, baik jasmani maupun rohani. Ia selalu siap sedia bilamana Tuhan datang dan memanggilnya. Akhirnya, ia akan menikmati kebahagiaan surgawi.


Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (12:39-48)
"Barangsiapa diberi banyak, banyak pula yang dituntut darinya."

Pada suatu ketika berkatalah Yesus kepada murid-murid-Nya, “Camkanlah ini baik-baik! Jika tuan rumah tahu pukul berapa pencuri akan datang, ia tidak akan membiarkan rumahnya dibongkar. Hendaklah kalian juga siap sedia, karena Anak Manusia akan datang pada saat yang tak kalian sangka-sangka.” Petrus bertanya, “Tuhan, kami sajakah yang Kaumaksud dengan perumpamaan ini ataukah juga semua orang?” Tuhan menjawab, “Siapakah pengurus rumah yang setia dan bijaksana yang akan diangkat oleh tuannya menjadi kepala atas semua hambanya untuk membagikan makanan kepada mereka pada waktunya? Berbahagialah hamba, yang didapati tuannya sedang melakukan tugasnya, ketika tuan itu datang. Aku berkata kepadamu: Sungguh, tuan itu akan mengangkat dia menjadi pengawas segala miliknya. Tetapi jika hamba itu jahat dan berkata dalam hatinya, ‘Tuanku tidak datang-datang’. Lalu ia mulai memukuli hamba-hamba lain, pria maupun wanita, dan makan minum serta mabuk, maka tuannya akan datang pada hari yang tidak disangka-sangkanya dan pada saat yang tidak diketahuinya, dan tuan itu akan membunuh dia serta membuat dia senasib dengan orang-orang yang tidak setia. Hamba yang tahu akan kehendak tuannya, tetapi tidak mengadakan persiapan atau tidak melakukan apa yang dikehendaki tuannya, ia akan menerima banyak pukulan. Tetapi barangsiapa tidak tahu akan kehendak tuannya dan melakukan apa yang harus mendatangkan pukulan, ia akan menerima sedikit pukulan. Barangsiapa diberi banyak, banyak pula yang dituntut dari padanya. Dan barangsiapa dipercaya banyak, lebih banyak lagi yang dituntut dari padanya.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Yesus berbicara tentang kedatangan Anak Manusia di akhir zaman. Hal ini akan terjadi pada saat yang tidak disangka-sangka. Itulah sebabnya, para murid diminta untuk memiliki gaya dan sikap hidup sebagai seorang hamba. Itulah sebuah cara hidup yang selalu menyibukkan diri terus-menerus untuk melayani Yesus, Sang Guru. Sebagaimana halnya para hamba, mereka selalu siap siaga kapan pun dan di mana pun untuk menongsong kedatangan tuan mereka. Barangsiapa yang setia tidak akan kehilangan upahnya.

Doa Malam

Tuhan, Engkau memanggil kami bukan untuk menjadikan orang yang sukses, tetapi menjadi orang yang setia. Berilah kami rahmat kesetiaan dalam apa pun, terlebih setia akan panggilan hidup kami sampai akhir hidup kami. Amin.

RUAH