Senin, 31 Oktober 2011 Hari Biasa Pekan XXXI

Senin, 31 Oktober 2011
Hari Biasa Pekan XXXI

“Cinta kasih hidup dari pengorbanan” (St. Teresia dari Kanak-kanak Yesus)

Antifon Pembuka

Segala sesuatu berasal dari Allah tercipta oleh-Nya dan tertuju kepada-Nya. Bagi-Nya kemuliaan selama-lamanya.


Doa Pagi

Tuhan, kasih setia-Mu sungguh tak terhingga. Engkau justru menunjukkan kasih-Mu di kala kami berusaha berpaling dari-Mu dan menuruti kehendak kami sendiri. Terpujilah Engkau yang selalu bermurah hati kepada kami. Amin.

Adam dan Hawa tidak taat kepada kehendak Allah sehingga manusia ikut jatuh dalam dosa. Berkat ketaatan Yesus kepada kehendak Bapa, manusia selamat. Hubungan manusia dengan Allah yang rusak karena dosa diperbaiki kembali. Karena pada dasarnya, Allah ingin manusia itu selamat dan bahagia. Maka, orang beriman yang taat akan mampu menyelamatkan sesamanya.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Roma (11:29-36)

"Allah telah mengurung semua orang dalam ketidaktaatan, supaya Ia dapat menunjukkan kemurahan-Nya atas mereka semua."

Saudara-saudara, Allah tak pernah menyesali kasih karunia dan panggilan-Nya. Dahulu kalian tidak taat kepada Allah, tetapi sekarang kalian mendapat kemurahan karena orang-orang Israel tidak taat. Demikian pun sekarang mereka tidak taat, supaya memperoleh kemurahan berkat kemurahan yang telah kalian peroleh. Sebab Allah telah mengurung semua orang dalam ketidaktaatan, supaya Ia dapat menunjukkan kemurahan-Nya atas mereka semua. Alangkah dalamnya kekayaan, kebijaksanaan dan pengetahuan Allah! Sungguh tak terselidiki keputusan-Nya, tak terselami jalan-jalan-Nya! Sebab, siapakah yang mengetahui pikiran Tuhan? Atau siapakah yang pernah menjadi penasihat-Nya? Atau siapakah yang pernah memberi Allah sesuatu, sehingga Allah wajib menggantinya? Sebab segala sesuatu berasal dari Allah, ada karena Allah, dan menuju kepada Allah. Bagi Dialah kemuliaan selama-lamanya. Amin.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Demi kasih setia-Mu yang besar jawablah aku, ya Tuhan
Ayat. (Mzm 69:30-31.33-34.36-37)

1. Aku ini tertindas dan kesakitan, keselamatan dari pada-Mu, ya Allah, kiranya melindungi aku! Aku akan memuji-muji nama Allah dengan nyanyian, mengagungkan Dia dengan lagu syukur.
2. Lihatlah, hai orang-orang yang rendah hati, dan bersukacitalah; biarlah hatimu hidup kembali, hai kamu yang mencari Allah! Sebab Tuhan mendengarkan orang-orang miskin dan tidak memandang hina orang-orang-Nya yang ada dalam tahanan.
3. Sebab Allah akan menyelamatkan Sion dan membangun kota-kota Yehuda, supaya orang-orang diam di sana dan memilikinya; anak cucu hamba-hamba-Nya akan mewarisinya, dan orang-orang yang mencintai nama-Nya akan diam di situ.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alelluya
Ayat. Jika kalian tetap dalam firman-Ku, kalian benar-benar murid-Ku, dan kalian akan mengetahui kebenaran.

Kasih sejati itu tidak menuntut balasan jasa. Hal ini sangant sulit dilakukan, karena orang suka menerima balas budi dan pengakuan. Sebaliknya, Yesus mampu mengasihi manusia sampai sehabis-habisnya, walau manusia seringkali mengkhianati-Nya. Kasih sejati lebih suka memberi daripada menerima. Berbahagialah orang yang suka memberi tanpa pamrih.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (14:12-14)

"Janganlah mengundang sahabat-sahabatmu, melainkan undanglah orang-orang miskin dan cacat."


Yesus bersabda kepada orang Farisi yang mengundang Dia makan, “Bila engkau mengadakan perjamuan siang atau malam, janganlah mengundang sahabat-sahabatmu, saudara-saudaramu, kaum keluargamu, atau tetangga-tetanggamu yang kaya, karena mereka akan membalasnya dengan mengundang engkau pula, dan dengan demikian engkau mendapat balasnya. Tetapi bila engkau mengadakan perjamuan, undanglah orang-orang miskin, cacat, lumpuh dan buta. Maka engkau akan berbahagia, karena mereka tidak mempunyai apa-apa untuk membalas engkau. Sebab engkau akan mendapat balasnya pada hari kebangkitan orang-orang benar.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Pamrih adalah suatu kecenderungan yang ada dalam diri manusia. Orang melakukan sesuatu karena ada maksud tersembunyi di baliknya. Mereka menantikan balasan dan imbalannya. Itulah cara hidup balas budi, politik dagang sapi. Di sini jelas maksudnya, orang diundang untuk bekerja tanpa pamrih, untuk melayani tanpa mengharapkan imbalan jasa. Itulah sebabnya Yesus menasihati para pendengar-Nya untuk berbuat baik kepada mereka yang tidak mampu memberikan sesuatu sebagai balasan, dan menyerahkan seluruh pembalasannya kepada Tuhan sendiri.

Doa Malam


Tumbuhkanlah dalam hati kami ya Yesus, rasa syukur atas segala kebaikan-Mu yang boleh kami alami sepanjang bulan Oktober ini. Semoga kami mampu berbuat baik dan menjadi saluran kasih dan kebaikan-Mu, tidak hanya pada sesama yang baik tetapi juga kepada sesama yang sungguh berkekurangan. Amin.


RUAH

Bacaan Harian 31 Oktober - 06 November 2011

UJUD-UJUD KERASULAN DOA BULAN NOVEMBER 2011

Ujud Umum: Semoga Gereja-gereja Katolik Timur beserta warisan tradisi mereka yang sangat luhur semakin dikenali dan dihormati sebagai warisan rohani bagi seluruh Gereja.

Ujud Misi: Semoga Gereja di Benua Afrika menemukan kekuatan dalam Kristus untuk memperjuangkan keadilan dan rekonsiliasi sebagaimana dicanangkan oleh Sinode Para Uskup Afrika yang kedua.

Ujud Gereja Indonesia: Sadar akan tanggung jawab bersama, semoga semua warga bahu-membahu dalam meningkatkan kualitas kesehatan masyarakat.

Bacaan Harian 31 Oktober - 06 November 2011


Senin, 31 Oktober: Hari Biasa Pekan XXXI (H).
Rm 11:29-36; Mzm 69:30-31.33-34.36-37; Luk 14:12-14.

Yesus memberi perhatian istimewa kepada orang-orang miskin, baik jasmani maupun rohani. Yesus juga mengajak kita untuk melakukan yang sama. Orang-orang seperti itu ada di sekitar kita. Apa yang kita buat untuk mereka?

Selasa, 01 November: Hari Raya Semua Orang Kudus (P).
Why 7:2-4.9-14; Mzm 24:1-4ab.5-6; 1Yoh 3:1-3; Mat 5:1-12a.

Kita semua dipanggil untuk menjadi kudus dengan setia untuk menjalankan tugas perutusan kita. Pekerjaan ini tidak mudah. Ada banyak tantangan dan godaan. Namun, semua orang kudus yang kita rayakan hari ini menjadi teladan dan sekaligus menjadi dorongan bagi kita untuk mengusahakannya dengan bantuan rahmat Allah.

Catatan:

1. Dalam rangka “Hari Raya Mengenang Arwah Semua Orang Beriman” (tgl. 2 November), setiap orang Kristen dapat memperoleh indulgensi penuh bagi orang yang sudah meninggal.
2. Caranya: mengunjungi makam dan/atau mendoakan arwah orang yang meninggal,
•yang menjalankan setiap hari dari tgl. 01 – 08 Nopember memperoleh indulgensi penuh;
•yang menjalankan pada hari-hari lain, memperoleh indulgensi sebagian.
Rabu, 02 November: Peringatan Arwah Semua Orang Beriman (U/T).
2Mak 12:43-46; Mzm 130:1-8; 1Kor 15:12-34; Yoh 6:37-40.

Hari ini kita semua dipanggil untuk mengenang dan mendoakan anggota keluarga, sahabat dan kenalan yang telah meninggal. Kita percaya bahwa semua orang beriman kepada Kristus akan beroleh hidup yang kekal di dalam Kerajaan-Nya. Sebab, Yesus sendiri mengatakan bahwa Bapa menghendaki semua yang diberikan-Nya kepada Yesus, jangan ada yang hilang, tetapi supaya Yesus membangkitkan mereka pada akhir zaman.

Kamis, 03 November: Hari Biasa Pekan XXXI (H).
Rm 14:7-12; Mzm 27:1.4.13-14; Luk 15:1-10.

Panggilan murid Kristus adalah tidak membiarkan satu domba pun hilang. Tengoklah di sekitar kita, adakah domba-domba yang terlepas dari Sang Gembala? Yesus mengajak kita untuk juga menjadi gembala yang baik yang tidak tinggal diam terhadap domba yang hilang.

Jumat, 04 November: Jumat Pertama | Peringatan Wajib St. Karolus Borromeus, Uskup (P).
Rm 15:14-21; Mzm 98:1-4; Luk 16:1-8.

Yesus memuji bendahara yang tidak jujur itu bukan karena ketidakjujurannya, tetapi karena perbuatannya yang cerdik dalam mengatasi situasi krisis. Dalam keadaan terjepit, ia melakukan kebaikan dengan mengurangi beban hutang orang-orang yang berhutang kepada tuannya. Kebaikan ini adalah jalan untuk keluar dari kemalangan dan mendapatkan stuasi rahmat dalam hidupnya.

Sabtu, 05 November: Hari Biasa Pekan XXXI (H).
Rm 16:3-9.16.22-27; Mzm 145:2-5.10-11; Luk 16:9-15.

Menjalankan ajaran kasih Tuhan mulai dari hal-hal sederhana dan yang kecil-kecil akan memampukan kita untuk menjalankan yang lebih besar. Ada banyak hal sederhana dan kecil yang dapat kita lakukan sehari-hari di mana pun kita berada untuk mewujudkan kasih itu.

Minggu, 06 November: Hari Minggu Biasa XXXII (H).
Keb 6:13-17; Mzm 63:2-8; 1Tes 4:13-18 (1Tes 4:13-14); Mat 25:1-13.

Kedatangan Tuhan yang kedua kali adalah pasti. Itulah saat Kerajaan Tuhan mencapai kepenuhannya. Tapi, tidak ada seorang pun tahu kapan saat kedatangan Tuhan itu. Karena kedatangannya tidak diketahui, kita mungkin bisa lupa untuk mempersiapkan diri. Kalau begitu, setiap saat kita bisa disergap oleh kedatangan Tuhan yang tak terduga, seperti lima gadis-gadis yang bodoh. Maka, marilah kita seperti gadis-gadis yang bijaksana dengan pelita yang terus menyala dan minyak yang cukup. Hidup iman harus terus berkobar mulai sekarang juga dan harus mempunyai daya tahan untuk masa yang jauh.

Kata & Perbuatan