Kamis, 19 Januari 2012 Hari Biasa Pekan II

Kamis, 19 Januari 2012
Hari Biasa Pekan II

"Bilamana roh-roh jahat itu melihat Yesus, mereka jatuh tersungkur di hadapan Yesus dan berteriak, "Engkaulah Anak Allah" (Markus 3:11)


Antifon Pembuka (Mzm 56:10b.11.12a)


Aku yakin, bahwa Allah memihak aku. Kepada Allah yang sabda-Nya kupuji, kepada Tuhan yang sabda-Nya kujunjung tinggi, kepada Dia aku percaya tidak takut.


Doa Renungan


Allah Bapa yang kekal dan kuasa, Engkaulah keselamatan bagi siapa saja yang berseru kepada-Mu. Katakanlah sabda-Mu, agar menjadi pegangan kami dalam bahaya dan bebaskanlah kami dari keragu-raguan. Ulurkanlah tangan-Mu untuk menolong kami dan teguhkanlah iman kami akan kehadiran-Mu di tengah kami dalam diri Yesus, Putra-Mu yang hidup dan berkuasa, kini dan sepanjang segala masa. Amin.


Bacaan dari Kitab Pertama Samuel (18:6-9; 19:1-7)


"Saul berikhtiar membunuh Daud."

Sesudah Daud mengalahkan Goliat, orang Filistin itu, pasukan-pasukan Israel pulang. Maka di segala kota Israel, keluarlah wanita-wanita menyongsong Raja Saul sambil menyanyi dan menari-nari dengan memukul rebana, dengan bersuka ria dan dengan membunyikan gerincing; dan perempuan yang menari-nari itu menyanyi berbalas-balasan, katanya: “Saul mengalahkan beribu-ribu musuh, tetapi Daud berlaksa-laksa.” Maka bangkitlah amarah Saul dengan amat sangat! Perkataan itu menyebalkan hatinya, sebab pikirnya, “Kepada Daud mereka perhitungkan berlaksa-laksa, tetapi kepadaku diperhitungkan beribu-ribu; akhir-akhirnya jabatan raja itu pun akan jatuh kepadanya.” Sejak hari itu Saul selalu menaruh dendam kepada Daud. Maka Saul mengatakan kepada Yonatan, anaknya, dan kepada semua pegawai-pegawainya, bahwa Daud harus dibunuh. Tetapi Yonatan, anak Saul itu, sangat suka kepada Daud, sehingga Yonatan memberitahukan kepada Daud, “Ayahku Saul berikhtiar membunuhmu. Oleh sebab itu, berhati-hatilah besok pagi, duduklah di suatu tempat perlindungan dan bersembunyilah di sana . Aku akan keluar dan mendampingi ayahku di padang tempatmu itu. Aku akan berbicara dengan ayahku perihalmu dan aku akan melihat bagaimana keadaannya, lalu memberitahukannya kepadamu.” Lalu Yonatan mengatakan yang baik tentang Daud kepada Saul, ayahnya; katanya, “Janganlah Raja berbuat dosa terhadap Daud, hamba-Nya, sebab ia tidak berbuat dosa terhadapmu. Bukankah apa yang diperbuatnya sangat baik bagimu! Daud telah mempertaruhkan nyawanya dan telah mengalahkan orang Filistin itu, dan karena dia, Tuhan telah memberikan kemenangan besar kepada seluruh Israel . Tatkala melihatnya, engkau bersukacita karenanya. Mengapa engkau hendak berbuat dosa terhadap orang yang tidak bersalah dengan membunuh Daud tanpa alasan?” Saul mendengarkan perkataan Yonatan, lalu bersumpah, “Demi Tuhan yang hidup, ia tidak akan kubunuh.” Lalu Yonatan memanggil Daud dan memberitahukan kepadanya segala perkataan itu. Yonatan membawa Daud kepada Saul dan ia bekerja padanya seperti semula.

Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan

Ref. Kepada Allah, aku percaya tidak takut.
Ayat (Mzm 6:2-3.9-10a.10b-11.12-13, R:5bc)

1. Kasihanilah aku, ya Allah, sebab orang menginjak-injak aku, sepanjang hari mereka memerangi dan menghimpit aku! Seteruku menginjak-injak aku sepanjang hari, bahkan banyak orang menyerbu aku dari tempat tinggi.
2. Tuhan, Engkau tahu akan sengsaraku, air mataku Kautaruh dalam kirbat-Mu. Bukankah semuanya telah Kaucatat? Musuhku akan mundur pada waktu aku berseru.
3. Aku yakin, bahwa Allah berpihak kepadaku. Kepada Allah, yag firman-Nya kupuji, kepada Tuhan, yang sabda-Nya kujunjung tinggi.
4. Kepada-Nya aku percaya, aku tidak takut. Apakah yang dapat dilakukan manusia terhadapku? Nazarku kepada-Mu, ya Allah, akan kupenuhi dan kurban syukur akan kupersembahkan kepada-Mu.

Bait Pengantar Injil, do = bes, PS 954

Ref. Alleluya
Ayat. (2 Tim 1:10b)
Penebus kita Yesus Kristus telah membinasakan maut dan menerangi hidup dengan Injil

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (3:7-12)


"Roh-roh jahat berteriak, "Engkau Anak Allah." Tetapi dengan keras Yesus melarang memberitahukan siapa Dia."

Sekali peristiwa, Yesus menyingkir ke Danau Galilea bersama murid-murid-Nya, dan banyak orang dari Galilea mengikuti Dia. Juga dari Yudea, dari Yerusalem, dari Idumea, dari seberang Yordan, dan dari daerah Tirus serta Sidon datanglah banyak orang kepada-Nya. Sesudah mereka mendengar segala yang dilakukan-Nya. Karena orang banyak itu, Yesus menyuruh murid-murid-Nya menyediakan sebuah perahu bagi-Nya, jangan sampai Dia terhimpit oleh mereka. Sebab Yesus menyembuhkan banyak orang, sehingga semua penderita penyakit berdesak-desak ingin dijamah oleh-Nya. Bilamana roh-roh jahat melihat Yesus, mereka jatuh tersungkur di hadapan-Nya dan berteriak, “Engkaulah Anak Allah!” Tetapi dengan keras Yesus melarang mereka memberitahukan siapa Dia.

Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!


Renungan


Pernah saat test, saya menyontek. Semula tidak ada pikiran untuk menyontek karena saya sudah belajar. Namun saat test berlangsung, ada satu soal yang saya agak kesulitan menjawab. Melihat teman-teman banyak yang menyontek, saya tergoda pula untuk menyontek. Dalam hati terdalam sebenarnya, saya sudah berniat tidak menyontek, saya ingin nilai yang murni, ingin jujur. Namun ada pikiran yang muncul, "tidak apa-apa menyontek, kan banyak teman lain yang melakukannya." Pikiran itu begitu mengganggu sampai akhirnya saya jatuh dalam godaan itu dan menyontek.


Saya mengakui dalam hidup ini tidak pernah lepas dari godaan setan. Kekuatan setan itu terus mengganggu dan membujuk untuk melakukan hal yang tidak semestinya. Orang tahu bahwa korupsi itu jahat, tetapi juga melakukannya. Orang tahu bahwa terus membenci itu tidak baik, tetapi orang juga tidak mau mengampuni.


Yesus hari ini mengajari kita untuk tegas terhadap godaan setan. Setan kalau dibiarkan akan terus menggoda dan tidak pernah berhenti sebelum kita jatuh. Namun kalau kita kuat, kuat dalam doa, dalam iman dan dalam pilihan sikap, setan akan berhenti dan mengakui kekuatan kita. Ia tidak lagi menguasai kita, tetapi kitalah yang mampu menguasai setan dan mengusirnya.


CONTEMPLATIO:

Ambillah waktu untuk hening, entah pagi atau malam hari, entah di kamar atau di tempat Anda nyaman. Dalam keheningan itu, sadari dan rasakan, pernahkah Anda mengalami godaan-godaan setan? Sebut dalam batin godaan-godaan itu. Adakah godaan yang paling besar dan mempengaruhi hidup Anda? Sikap apa yang biasanya Anda lakukan ketika godaan itu datang? Anda memang rapuh setiap kali godaan datang? Atau Anda cukup kuat dan tegas bila godaan itu datang?


ORATIO:

Tuhan, kuatkanlah kami dalam setiap godaan, agar kami tidak jatuh melainkan tetap bertahan seperti Yesus, Tuhan dan Pengantara kami. Amin.


MISSIO:

Hari ini aku akan belajar tegas dan kuat terhadap setiap godaan yang datang.

Renungan Harian Mutiara Iman 2012 -- FX Sugiyana, Pr