Minggu, 12 Februari 2012 Hari Minggu Biasa VI/B

Minggu, 12 Februari 2012
Hari Minggu Biasa VI/B

Ketika Yesus menyebut Diri-Nya sendiri sebagai roti hidup, roti adalah, dapat kita katakan, makanan utama yang mewakili segala makanan ---- Paus Benediktus XVI


Antifon Pembuka (Mzm 30:3-4)

Sudilah Engkau menjadi gunung pengungsianku, dan benteng pertahananku yang kuat. Sebab Engkaulah pelindung dan penyelamatku demi nama-Mu Engkau akan membimbing dan menuntun daku.

Doa Renungan

Allah Bapa kami yang maharahim, di mana sabda-Mu terdengar dan menyentuh hati orang, di situ segala kejahatan dihapuskan. Buatlah hati kami terbuka untuk menerima sabda-Mu, agar takkan lagi meragukan pengampunan-mu dan selalu mewartakan bahwa Engkau telah membebaskan dan menyucikan kami dalam Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami
yang hidup dan berkuasa bersama Bapa dan Roh Kudus, Allah sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Imamat (13:1-2.44-46)


"Orang yang sakit kusta harus tinggal terasing di luar perkemahan."

Tuhan Allah berfirman kepada Musa dan Harun, "Apabila pada kulit badan seseorang ada bengkak atau bintil-bintil atau panau, yang mungkin menjadi penyakit kusta pada kulitnya, ia harus dibawa kepada Imam Harun, atau kepada salah seorang dari anak-anaknya, yang adalah imam. Karena orang itu sakit kusta, maka ia najis, dan imam harus menyatakan dia najis, karena penyakit yang di kepalanya itu. Orang yang sakit kusta harus berpakaian cabik-cabik, dan rambutnya terurai. Ia harus menutupi mukanya sambil berseru-seru: Najis! Najis! Selama ia kena penyakit itu, ia tetap najis; memang ia najis; ia harus tinggal terasing, di luar perkemahanlah tempat kediamannya."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.


Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 847
Ref. Tuhan penjaga dan benteng perkasa dalam lindungan-Nya aman sentosa.
Ayat. (Mzm 32:1-2.5.11; Ul: 7)

1. Berbahagialah orang yang pelanggarannya diampuni, dan dosa-dosanya ditutupi. Berbahagialah manusia, yang kesalahannya tidak diperhitungkan Tuhan, dan tidak berjiwa penipu!
2. Dosa-dosaku kuungkapkan kepada-Mu dan kesalahanku tidaklah kusembunyikan; aku berkata, "Aku akan menghadap Tuhan, dan mengakui segala pelanggaranku." Maka Engkau mengampuni kesalahanku.
3. Bersukacitalah dalam Tuhan! Bersorak-sorailah, hai orang-orang benar; bersorak-gembiralah, hai orang-orang jujur!


Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada Jemaat di Korintus (1Kor 10:31-11:1)

"Jadilah pengikutku, sama seperti aku juga menjadi pengikut Kristus."

Saudara-saudara, jika engkau makan atau minum, atau jika engkau melakukan sesuatu yang lain, lakukanlah semuanya itu demi kemuliaan Allah. Janganlah kamu menimbulkan syak dalam hati orang, baik orang Yahudi atau orang Yunani maupun Jemaat Allah. Sama seperti aku juga berusaha menyenangkan hati semua orang dalam segala hal, bukan untuk kepentingan diriku, tetapi untuk kepentingan orang banyak, supaya mereka beroleh selamat. Jadilah pengikutku, sama seperti aku juga menjadi pengikut Kristus.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.


Bait Pengantar Injil, do = d, 2/2, PS 953

Ref. Alleluya, alleluya

Ayat. (Lukas 7:16; 2/4)

Seorang nabi besar telah muncul di tengah kita dan Allah telah melawat umat-Nya.


Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (1:40-45)

"Orang kusta lenyap penyakitnya dan menjadi tahir."

Sekali peristiwa, seorang sakit kusta datang kepada Yesus. Sambil berlutut di hadapan Yesus, ia mohon bantuan-Nya, katanya, "Kalau Engkau mau, Engkau dapat mentahirkan aku." Maka tergeraklah hati Yesus oleh belas kasihan, lalu Ia mengulurkan tangan-Nya, menjamah orang itu, dan berkata kepadanya, "Aku mau, jadilah engkau tahir." Seketika itu juga lenyaplah penyakit kusta orang itu, dan ia menjadi tahir. Segera Yesus menyuruh orang itu pergi dengan peringatan keras, kata-Nya, "Ingatlah, janganlah engkau memberitahukan hal ini kepada siapa pun, tetapi pergilah, perlihatkanlah dirimu kepada imam, dan persembahkanlah untuk pentahiranmu persembahan yang diperintahkan oleh Musa, sebagai bukti bagi mereka." Tetapi orang itu pergi memberitakan peristiwa itu dan menyebarkannya ke mana-mana sehingga Yesus tidak dapat lagi terang-terangan masuk ke dalam kota. Yesus tinggal di luar kota di tempat-tempat yang sepi; namun orang terus juga datang kepada-Nya dari segala penjuru.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Antifon Komuni (Yoh 3:16)

Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.


Renungan

Rekan-rekan yang baik!

Diceritakan dalam Mrk 1:40-45 (Injil Minggu Biasa VI tahun B) bagaimana seorang penderita kusta memohon kepada Yesus dengan mengatakan bila Yesus menghendaki, tentu ia dapat membersihkannya, maksudnya menyembuhkannya. Yesus pun menyentuhnya dan mengatakan ia mau agar ia jadi bersih. Begitu sembuh, orang itu diperingatkan agar tidak mengatakan apa-apa kepada siapa pun. Kemudian disuruhnya pergi menghadap imam, karena menurut perintah Musa (Im 14:2-32), imamlah yang berwenang secara resmi menyatakan orang sudah bersih dari kusta. Apa sebetulnya pokok persoalannya? Penyembuhan atau pernyataan bahwa sudah bersih dari kusta? Kita boleh bertanya-tanya, bagaimana perasaan Yesus ketika melihat orang tadi? Apa pula relevansi kisah ini bagi kita?

PENDERITA KUSTA


Dalam Alkitab, baik Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru, "kusta" sebenarnya bukan penyakit kusta yang dikenal ilmu kedokteran sekarang, yaitu yang disebabkan oleh bakteri mycobacterium leprae, melainkan. semacam penyakit kulit akibat jamur yang membuat kulit melepuh merah. Penyakit kulit ini menyeramkan dan membuat penderita dijauhi orang. Mereka juga tak diizinkan mengikuti ibadat karena dalam keadaan itu mereka dianggap tidak cukup bersih untuk masuk ke tempat suci.

Menurut hukum adat dan agama Yahudi dulu, meski sudah sembuh, orang kusta baru akan diterima kembali ke dalam masyarakat dan boleh ikut perayaan suci setelah dinyatakan sembuh dalam upacara yang hanya dapat dilakukan para imam. Hanya imamlah yang berhak menyatakan "najis" (kotor karena kusta) atau "tahir" (bersih, sembuh dari kusta). Peraturan ini termaktub dalam bagian Taurat, yakni Im 14:2-32. Tujuannya tentunya menjaga kebersihan kurban. Tetapi pelaksanaan hukum itu kemudian menjadi soal. Menjelang zaman Perjanjian Baru, semua upacara keagamaan yang penting semakin dipusatkan di Bait Allah di Yerusalem. Penegasan sudah tahir atau masih kotor praktis kemudian hanya dilakukan di Bait Allah pada kesempatan terbatas walaupun tidak ada larangan melakukannya di tempat lain. Alhasil orang kusta yang sudah sembuh sekalipun sulit sekali mendapat pernyataan sudah bersih kembali. Orang itu akan benar-benar terkucil dan tidak memiliki tempat mengadu lagi. Dengan latar belakang seperti ini Yesus itu memang menjadi harapan satu-satunya. Tak heran orang tadi datang kepadanya, berlutut, lalu mengatakan kalau engkau mau, engkau dapat mentahirkan diriku.

Orang itu memohon dua hal. Pertama, kesembuhan dari kusta, dan kedua, tidak kalah pentingnya, ia mohon agar Yesus mau menyatakan ia sudah tahir kembali. Baginya, Yesus inilah yang dapat memenuhi peraturan dalam Taurat karena kelembagaan yang didukung imam-imam tidak lagi mendukung. Inilah sudut pandang orang kusta tadi. Bagaimana dengan Yesus?

PERASAAN YESUS


Dikatakan Yesus "tergerak hatinya" (Mrk 1:41). Kerap disebut Yesus iba hati bila melihat penderitaan atau kebutuhan orang yang tak terpenuhi. Ikut merasakan, itulah yang dimaksudkan Injil, dalam bahasa Yunani, "splagkhnistheis", kata yang dijumpai dalam ay. 41 ini. Tetapi pada ayat itu beberapa naskah tua memakai kata lain, yakni "orgistheis", yang artinya marah, kesal, berang. Mana yang benar? Bukankah iba hati lebih cocok dan lebih biasa? Pemikiran seperti inilah yang mengakibatkan penggantian teks asli "marah" menjadi "iba hati" pada ay. 41 itu. Tidak di setiap tempat ia disebut iba hati sebetulnya ia marah.

Waktu itu di seluruh Galilea ia memberitakan Injil dan mengusir setan (1:39). Tentunya ia berharap kekuasaan setan dan penyakit akan surut. Tapi masih ada saja! Malah sekarang datang orang kusta yang sembari berlutut minta disembuhkan. Apa lagi yang belum kulakukan, kata Yesus dalam hati! Kesal, berang, marah, begitulah perasaan Yesus waktu itu. Dan dengan perasaan inilah ia mengatakan, tentu saja aku mau. Hai, kau, jadilah bersih! Dan seketika itu juga penyakit kusta itu pergi meninggalkan orang tadi, sama seperti demam yang lenyap dari badan ibu mertua Simon. Kekuatan kusta itu jeri padanya, begitu gagasan Markus.

Selanjutnya dalam ay. 43 disebutkan Yesus "menyuruh pergi orang tadi dengan peringatan keras". Dan dalam ayat selanjutnya dikutip kata-kata yang melarang orang itu menceritakan apapun kepada siapa saja dilanjutkan perintah agar menghadap imam agar dinyatakan bersih menurut hukum Musa. Sebenarnya teks aslinya lebih keras, harfiahnya, "Dengan geram Yesus menyuruh orang itu pergi. Katanya, 'Ingat, jangan katakan apapun kepada siapa saja!'" Orang itu disuruhnya menghadap imam supaya dinyatakan bersih menurut aturan Musa. Apa yang membuat Yesus geram?

Sering para imam, yang berwenang menyatakan orang kusta sudah sembuh serta bisa diterima kembali dalam masyarakat, kurang bersedia melakukannya. Jadi sekalipun sudah sembuh, orang yang bersangkutan tetap tersisih. Yesus menyuruh orang itu membawa persembahan yang diwajibkan hukum untuk keperluan seperti itu justru untuk menunjukkan bahwa orang yang bersangkutan siap dinyatakan bersih. Inilah yang dimaksud dengan "sebagai bukti" dalam ay. 44. Tapi Yesus sendiri tentu juga tahu bahwa tak mudah orang itu menemui imam yang bersedia menolong orang itu. Karena itu ia geram. Lebih parah lagi, yang menghalangi bukan kekuatan jahat yang menyebabkan penyakit - yang sudah tersingkir - melainkan orang-orang yang memiliki wewenang menjalankan hukum Musa, yakni para imam! Ini membuatnya geram dan merasa tak berdaya.

SIAPA MENGABARKANNYA?


Bila dibaca sekilas, bagian pertama ay. 45 memberi kesan bahwa yang pergi memberitakan dan mengabarkan ke mana-mana ialah orang yang baru saja dilarang mengatakan tentang hal itu. Beberapa kali memang Yesus ingin agar kejadian luar biasa yang dilakukannya tidak disiarkan. Tetapi "ia" dalam ay. 45 itu dapat menunjuk pada orang kusta, tapi bisa juga pada Yesus sendiri. Secara harfiah bunyinya begini: "Sambil berjalan pergi ia (=si kusta, tapi bisa juga Yesus) mulai mengabarkan dan menyebarluaskan..." Lebih lanjut, yang disebarluaskan, ialah "ton logon", dari kata "logos", yang bisa berarti "hal itu", maksudnya penyembuhan, bila "ia" dimengerti sebagai orang kusta; tetapi "logos" bisa pula berarti "kata", dan dalam konteks ini khususnya, "Injil". Ini cocok bila yang dimaksud dengan "ia" ialah Yesus sendiri.

Memang akhirnya orang yang barusan disembuhkan itu menyebarluaskan berita tentang hal itu. Ia tidak diam seperti yang diinginkan Yesus. Tetapi juga benar bahwa Yesus mengabarkan dan menyebarluaskan Injil. Dalam kedua makna ini, kejadiannya sama: baik warta Injil maupun berita tentang kesembuhan si kusta itu tersebar luas. Akibatnya juga sama, seperti disebutkan dalam bagian kedua ay. 45, "...ia (=Yesus) tidak dapat memasuki kota dengan terang-terangan. Ia tinggal di luar di tempat-tempat terpencil, namun orang terus juga datang kepadanya dari segala penjuru" Boleh dicatat, dalam teks asli tidak dipakai kata "Yesus" yang ditambahkan dalam terjemahan Indonesia demi kejelasan. Kiranya Markus bermaksud memunculkan dua gambaran tumpang tindih bagi kejadian yang sama. Pembaca diajak melihat kejadian itu baik dari sisi orang kusta maupun dari sisi Yesus. Kisah ini bukan hanya kisah kesembuhan, melainkan juga kisah pewartaan Injil. Kedua-duanya perlu ditampilkan dalam pembicaraan mengenai petikan ini.

HIKMAT KISAH

Dikatakan, Yesus tinggal di "tempat-tempat terpencil", dari kata Yunani "eremos" yang juga sering dialihbahasakan sebagai padang gurun yang memang terpencil. Kita boleh ingat akan peristiwa Yesus menghadapi kekuatan iblis yang menggodainya di padang gurun, di tempat terpencil (Mrk 1:12). Tapi kekuatan ilahi tetap menyertainya. Pada lain kesempatan, dikatakan pagi-pagi benar ia pergi berdoa di tempat terpencil (Mrk 1:35). Dan orang-orang mencari dan mendatanginya, seperti disebutkan dalam petikan kali ini juga. Kisah ringkas ini menjadi ajakan untuk menemukan dia yang mengusahakan diri agar bersama dengan Yang Maha Kuasa. Di situ kekuatannya, di situ terjadi kesembuhan yang utuh.

Markus menggambarkan perasasan Yesus yang kesal, mengalami frustrasi melihat adanya halangan-halangan yang memisahkan manusia dari sumber hidupnya sendiri. Kita diajak penginjil untuk mulai bersimpati pada Yesus, menyelami perasaannya agar makin memahami kesungguhannya. Bukan supaya kita menirunya atau membenarkan diri kita bila kesal dan kecewa, melainkan untuk membantu agar kita dapat mengenal siapa dia itu. Bukan pula untuk mengutuk kaum imam yang kurang bersedia menjalankan yang digariskan hukum Musa. Kita diajak menyadari akan adanya halangan-halangan yang membuat kebaikan terbelenggu. Akan makin besar pula kebutuhan mendengarkan warta yang melegakan.

Tadi disebutkan bahwa sukar bagi orang kusta yang sembuh untuk menghadap imam di Bait Allah agar resmi dinyatakan sembuh dan dapat kembali ke dalam masyarakat. Tempat Yang Ilahi hadir secara nyata sekarang tidak lagi di Bait Allah, tapi di tempat Yesus berada. Dialah Bait yang baru. Dia juga yang menyatakan orang jadi bersih kembali. Ia sendiri jugalah yang menjadi kurban bagi pulihnya orang kusta serta kaum terpinggir lainnya. Ini warta yang melegakan yang disampaikan Injil!

Salam hangat,
A. Gianto

Surat Kepada Keluarga bulan Februari 2012

SURAT KELUARGA FEBRUARI 2012

Cinta Itu Melestarikan

Cinta sebenarnya tidak buta
Tetapi berangkat dari kebijaksanaan demi yang dicintai
Cinta selalu menginginkan yang baik
Memelihara yang menyatukan
Dan melindungi dalam kegelapan
Cinta tidak pernah menghakimi dengan akal saja
Tetapi mengerti dengan hati bersih
Bahwa kebersamaan itu membawa ke kehidupan sejati

-Alexander Erwin-

Keluarga-keluarga terkasih,

Kita akan memasuki bulan Februari yang sering disebut sebagai bulan kasih sayang karena ada “Valentine’s Day” di dalamnya. Terlalu sering kita mendengar diskusi tentang cinta; tentang keindahan di dalamnya; tentang perjuangan melanjutkan ikatan kasih dalam sakramen perkawinan, tentang pengorbanannya, atau barangkali tentang kegagalannya. Cerita tentang cinta selalu menjadi cerita paling menarik untuk saat apapun, karena kita memang makhluk yang diciptakan dari cinta, yaitu cinta kasih Allah sendiri.

Saya ingin mengajak kita semua merenungkan cinta kasih dan pengalamannya dalam keluarga besar kita (extended love). Keluarga-keluarga diajak ikut merenungkan peran orang tua/mertua dalam keluarga besar dan pengaruhnya bagi perjalanan kasih pasutri. Ibu dan ayah mempunyai hubungan dengan kakek dan nenek, demikian sebaliknya. kasih orang tua (kakek-nenek) kita menjadi bagian yang mempengaruhi cinta suatu keluarga baru, suami-isteri atau orang tua-anak. Membina keluarga sendiri dan terpisah secara secara hukum, kadang tidak disertai dengan kemandirian di dalamnya .

Orang Indonesia, seperti kebanyakan bangsa di Asia, mempunyai budaya penghormatan pada ayah dan ibu. Banyak di antara kita tinggal bersama orang tua atau berada dalam rumah yang berdekatan meskipun sudah menikah. Tidak sedikit diantara kita masih melibatkan orang tua dalam banyak hal intern, karena ingin menghormati mereka. Kita terbiasa mempertahankan hubungan baik sebagaimana kita ingin membalas budi baik dan cinta kasih yang mereka berikan sejak kecil sampai kita dewasa dan “mapan” (menikah).

Hubungan kita memang sangat dekat dan seakan-akan tak terpisahkan. Kita memberi tempat luas dan penghormatan yang tinggi kepada orang tua, karena mereka kita anggap “lebih berpengalaman” dalam hal berkeluarga. Beberapa hal yang sebenarnya bisa kita kerjakan kadang-kadang kita percayakan pada orang tua karena merasa lebih “aman” dan mudah. Pengurusan surat-menyurat, penitipan cucu-cucu, bahkan memutuskan untuk tetap serumah dengan kakek-nenek menjadi hal yang lumrah di antara keluarga di Negara kita.

Pengalaman cinta kasih orangtua membawa pengalaman manis, hangat, dekat, aman, akrab, membekas, dan menyumbang pengalaman psikologis yang melekat pada kepribadian kita. Pengalaman itu bisa sangat mempengaruhi cara kita berelasi dengan orang lain, dan kelak pasangan serta anak-anak kita. Pola kita dalam mengasihi kadang amat ditentukan oleh bagaimana kita menangkap cinta kasih orang tua kita sejak kita kecil.

Pengalaman negatif, seperti luka-luka batin masa lalu, trauma, dan keterpecahan dalam keluarga, mau tak mau menjadi bagian yang tak terpisah dalam relasi kita dengan suami/ isteri serta anak-anak. Memang benar bahwa sebagian diri kita adalah pahatan masa lalu yang membekas dan mewujud secara baru dalam pribadi kita.

Pengalaman baik dengan orang tua yang mengasihi dapat diteladani oleh anak-cucu mereka. Dengan pengalaman itu, anak-anak tumbuh menjadi pribadi yang mencintai dan mengasihi. Pola pengasuhan yang baik dan mendewasakan akan dapat menjadi teladan bagi mereka ketika mereka membina keluarga sendiri dan menciptakan situasi yang kurang lebih meneladan pengalaman di rumah bersama orang tua dulu. Kehangatan seorang ibu, kebiasaan komunikasi ayah, sikap memahami dan keterbukaan orang tua tentu sangat mempengaruhi kepribadian seseorang ketika ia sendiri membangun keluarga.

Di samping itu, sebaik apapun kebersamaan dengan orang tua kita, kemandirian tetaplah diperlukan sebagai kenyataan yang harus dialami setiap orang. Anak-anak mempunyai masa sendiri untuk “disapih” dan berpisah dari orangtua nya untuk memutuskan dan menentukan jalan hidupnya sendiri secara dewasa, bijaksana, dan wajar. Kehadiran orang tua pada saatnya harus bergeser kearah yang lebih penasihat dan bukan yang pembuat keputusan.

Saudara-saudari terkasih, dalam perkawinan Katolik yang berstatus sakramen, kita tahu adanya syarat kemampuan dan kesediaan setiap orang yang menikah untuk menampilkan dan menghadirkan Kristus di dalamnya. Setiap pernikahan “sakramen” berkewajiban menampilkan sisi sakramentalnya melalui kesetiaan dalam untung dan malang, dalam cinta yang “saling” memberikan diri dan menerima apa adanya. Proses penting itu harus dilalui dengan belajar hidup berdua, sendiri dan sewajarnya terpisah dari orang tua. Masalah bisa muncul, salah satunya, kalau proses ini tidak terjadi dan justru terhambat oleh peran orang tua yang terlalu banyak dalam hidup pasutri baru.

Tidak dipungkiri bahwa kita melihat banyak orang tua berperan menjadi penasihat yang bijaksana bagi putra-putri mereka menghadapi masalah. Orang tua seperti ini biasanya tahu waktu untuk mengambil jarak sewajarnya dari kehidupan anak-anaknya dan waktu memberi pertimbangan dan usulan positif ketika diperlukan. Banyak orang tua berhasil menyelamatkan perkawinan putra-putri mereka melalui nasihat keibuan dan penyadaran seperlunya.

Sebaliknya, dalam beberapa kasus lainnya, orang tua justru melakukan intervensi dalam kehidupan anak-anak dan keluarga mereka. Mereka membuat anak mereka tetap menjadi “anak mami” yang tak pernah dewasa dan tak mampu berkeputusan. Fenomena ini terjadi pada beberapa keluarga muda dan membawa masalah dalam relasi suami isteri. “Anak mami” mempunyai kesulitan memutuskan, egois, kurang mempunyai daya juang, malas, dan menuruti apa saja yang dikatakan ibunya. Kalau terjadi seperti ini, keluarga menghadapi ancaman karena orang tua tak mampu mengendalikan diri dan semakin membuat anak dan seluruh keluarganya repot.

Cinta kasih orang tua dalam hal ini malah membuat belenggu bagi anak-anak yang sudah menikah. Pertentangan mertua-menantu kadang kita dengar. Persoalan internal rumah tangga bisa menjadi semakin runcing dengan keterlibatan orangtua/mertua yang tampil dengan nasihat yang tidak cocok dengan situasi rumah tangga. Kalau suami selalu memilih keputusan ibunya dan mengabaikan isterinya, tentu hubungan suami dan isteri menjadi terganggu dengan adanya pihak ketiga yang tak terkalahkan itu.

John Bowlby seorang psikolog perkembangan, percaya bahwa pengasuhan pada usia dini sangat mempengaruhi perkembangan kemampuan sosial seseorang. Kemampuannya berelasi secara wajar sebagai orang dewasa harus dipupuk oleh orang tua sejak anak berusia dini atau kelak ia akan menjadi benalu keluarga dan bahkan tak memiliki kemampuan untuk mandiri. Bowlby menyebutnya dengan teori “Attachment”.

Melalui pemahaman akan perkembangan manusia dalam hal pengasuhan dan kedekatan dengan orang tuanya, barangkali kita dapat merenungkan bagaimana cinta kasih kita sebagai orang tua dapat diekspresikan untuk suatu kebaikan yang mendukung perkawinan kristiani putera-puteri kita. Kita dapat melihat bahwa suatu perkawinan sebenarnya dipengaruhi bahkan oleh peran pengasuhan orang tua sejak anak-anak berusia dini.

Ketika anak-anak bertumbuh, tuntutan menjadi orang tua yang dewasa dan bijaksana semakin penting. Kedekatan anak-anak dengan orang tua kelak harus dapat memberi peneguhan tentang perlunya kasih yang menerima, memahami, dan kesetiaan. Jika para orang tua menjalankan tugas orangtua dengan benar, maka perannya akan sangat membantu proses hidup bersama yang mengkekalkan persatuan suami-isteri. Informasi yang benar tentang perbedaan pribadi; himbauan untuk menjadi semakin mandiri, dan mencintai pasangan sebagai orang terdekat, bertekun dalam kesulitan, dll. adalah pesan kasih dan nasihat terbaik untuk setiap pastutri menikah. Juga dalam situasi orang tua merasa tak mengetahui duduk suatu perkara, sikap paling bijaksana barangkali adalah mengambil jarak dan tidak ikut memutuskan apapun.

Sangat disayangkan kalau pengaruh orang tua malah menjadi berlebihan dan bahkan sampai memutuskan ikatan kasih pasangan suami isteri. Betapapun baiknya nasihat orang tua, orang yang paling tahu pribadi adalah pasangannya sendiri. Intervensi berlebihan akan membuat tanggung jawab pasutri menjadi kabur dan bahkan terabaikan. Untuk hal ini, para orang tua seharusnya menyesal seandainya, karena nasihatnya, anak-anak yang menikah terpaksa berpisah/ bercerai.

Keluarga-keluarga Katolik yang terkasih, marilah bulan cinta kasih ini kita rayakan dengan merenungkan kembali relasi dalam keluarga besar kita. Didiklah anak-anak agar mencapai kemandirian sempurna. Biasakanlah mereka memutuskan sendiri, mencari jalan keluar bersama pasangannya, dan bertanggungjawab atas setiap keputusan yang mereka buat sendiri.

Sejak kecil, ajaklah anak-anak kita selalu belajar mencintai, bahkan sampai terluka, sesuai dengan ajaran Yesus, mengasihi dan memaafkan pasangan, dan membiarkan mereka tumbuh dalam kebersamaan yang saling mendewasakan dan meneguhkan. Cintailah mereka agar dapat mencintai suami atau isterinya dengan bertanggungjawab agar ikatan sakramental perkawinan putera-puteri kita menjadi kisah nyata dalam hidup sehari-hari. Melalui sistem pendidikan dalam keluarga, bahkan anak-anak muda dapat disiapkan untuk memasuki dunia keluarga yang makin kristiani dan matang. Inilah cinta kasih yang sesungguhnya.

Tuhan memberkati.

Salam dalam Yesus, Maria dan Yusuf

Rm.Alexander Erwin, MSF