Selasa, 14 Februari 2012 Peringatan Wajib. St. Sirilus dan St Metodius, Rahib dan Uskup.

Selasa, 14 Februari 2012
Peringatan Wajib. St. Sirilus dan St Metodius, Rahib dan Uskup.


Ya Tuhan, berilah umat, Gereja-Mu bertambah besar jumlahnya dan kumpulkan semua anggotanya dalam kesatuan --- St Sirilus.

Antifon Pembuka (Mzm 96:3)

Ceritakanlah kemuliaan-Nya di antara bangsa-bangsa dan perbuatan-perbuatan yang ajaib di antara segala suku bangsa.

Doa Pagi


Jadikanlah hatiku sederhana, ya Tuhan, agar segala situasi yang kualami semakin menguatkan imanku. Jauhkanlah aku dari keinginan-keinginan yang menyesatkan jiwaku. Amin.


Pada dasarnya, manusia diciptakan Tuhan dengan anugerah akal budi dan kehendak bebas. Kehendak manusia ini memungkinkannya punya keinginan di dalam hatinya. Padahal, dunia konkrit menawarkan banyak hal kepada manusia. Segala keinginan ini menjadi percobaan yang besar bagi manusia. Ia mesti bijak dalam menghadapi aneka cobaan dalam dirinya ini.


Bacaan dari Surat Rasul Yakobus (1:12-18)

"Allah tidak mencobai siapa pun."

Saudara-saudara terkasih, berbahagialah orang yang bertahan dalam pencobaan. Apabila tahan uji, ia akan menerima mahkota kehidupan yang dijanjikan Allah kepada setiap orang yang mengasihi Dia. Apabila seseorang dicobai, janganlah ia berkata, "Pencobaan ini datang dari Allah." Sebab Allah tidak dapat dicobai oleh yang jahat, dan Ia sendiri tidak mencobai siapa pun. Tetapi setiap orang dicobai oleh keinginannya sendiri, karena ia diseret dan dipikat olehnya. Dan apabila keinginan itu telah dibuahi, ia melahirkan dosa; dan apabila dosa itu sudah matang, ia melahirkan maut. Saudara-saudara yang terkasih, janganlah sesat! Setiap pemberian yang baik dan setiap anugerah yang sempurna, datangnya dari atas, diturunkan dari Bapa segala terang. Pada-Nya tidak ada perubahan atau bayangan karena pertukaran. Atas kehendak-Nya sendiri Ia telah menjadikan kita oleh sabda kebenaran, supaya pada tingkat yang tertentu kita menjadi anak sulung di antara semua ciptaan-Nya.
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Berbahagialah orang yang Kauajar, ya Tuhan.
Ayat. (Mzm 94:12-13a.14-15.18-19)
1. Berbahagialah orang yang Kauajar, ya Tuhan, yang Kaudidik dalam Taurat-Mu hatinya akan tenang di hari-hari malapetaka.
2. Sebab Tuhan tidak akan membuang umat-Nya, dan milik pusaka-Nya tidak akan Ia tinggalkan; sebab hukum akan kembali kepada keadilan, dan semua orang yang tulus hati akan mematuhi.
3. Ketika aku berpikir, "Kakiku goyah! Kasih setia-Mu, ya Tuhan, menopang aku. Apabila keprihatinanku makin bertambah, penghiburan-Mu menyenangkan jiwaku.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Yoh 14:23)
Jika seorang mengasihi Aku, ia akan mentaati sabda-Ku. Bapa-Ku akan mengasihi dia, dan Kami akan datang kepadanya.


Tuhan selalu memelihara hidup manusia. Tuhan tidak ingin manusia kelaparan dan menderita. Tuhan terus berkarya sampai sekarang. Tiap hari, Tuhan memberkati segala usaha manusia sehingga menghasilkan buah. Semua manusia mesti percaya akan kasih karunia Tuhan ini. Namun, iman harus diwujudnyatakan dengan karya nyata. Inilah harmonisasi kehidupan.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (8:14-21)

"Awaslah terhadap ragi orang Farisi dan ragi Herodes."

Pada suatu hari murid-murid Yesus lupa membawa roti. Hanya sebuah roti saja yang ada pada mereka dalam perahu. Lalu Yesus memperingatkan mereka, kata-Nya, "Berjaga-jaga dan awaslah terhadap ragi orang Farisi dan ragi Herodes". Maka mereka berpikir-pikir, dan seorang berkata kepada yang lain, "Itu dikatakan-Nya karena kita tidak mempunyai roti". Ketika Yesus tahu, apa yang mereka perbincangkan, Ia berkata, "Mengapa kalian memperbincangkan soal tidak ada roti? Belum jugakah kalian memahami dan mengerti? Telah degilkah hatimu? Kalian mempunyai mata, tidakkah kalian melihat? Dan kalian mempunyai telinga, tidakkah kalian mendengar? Sudah lupakah kalian waktu Aku memecah-mecahkan lima roti untuk lima ribu orang itu, berapa bakul penuh potongan-potongan roti yang kalian kumpulkan?" Jawab mereka, "Tujuh bakul". Lalu kata Yesus kepada mereka, "Masihkah kalian belum mengerti?"
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus

Renungan

Ada peribahasa yang mengatakan, "Ketidaktahuan adalah ibu dari kesesatan." Hari ini Yesus menegur kedegilan hati yang tak kunjung mau mengerti. Hal ini sama sekali tidak menyangkut kecerdasan intelektual, tetapi kecerdasan spiritual. Orang yang sengaja menutup hati untuk 'mengerti' sama saja dengan menggali lubang kehidupannya sendiri. Orang yang sengaja untuk 'tidak-mau-tahu' mengundang malapetaka bagi dirinya.

Doa Malam

Allah Bapa mahakuasa, Putera-Mu Yesus Kristus menghardik para murid-Nya yang belum mengerti akan siapa Dia dan apa yang hendak diwartakan-Nya, meskipun Dia telah melakukan mukjizat yang luar biasa. Semoga dari hari ke hari, kami semakin mengenal-Mu dengan lebih mendalam dan semakin mencintai-Mu sepanjang hidup kami. Berkatilah istirahat kami malam ini. Dengan pengantaraan Kristus Tuhan kami. Amin.

R U A H