Minggu, 04 Maret 2012 Hari Minggu Prapaskah II

Minggu, 04 Maret 2012
Hari Minggu Prapaskah II

Doa adalah keterbukaan murni terhadap rahmat Allah -- Paus Benediktus.


Antifon Pembuka (Mzm 28:8-9)


Seturut sabda-Mu kucari wajah-Mu, wajah-Mu kucari, ya Tuhan. Janganlah wajah-Mu Kausembunyikan dari padaku.


Doa Renungan


Allah Bapa yang kekal dan kuasa, bukalah kiranya mata kami, agar dapat melihat apa sekiranya yang mendamaikan bumi, bukalah kiranya hati kami, agar dapat menangkap sabda Putra-Mu, di mana hukum Taurat dan para nabi terlaksana bagi kami dan semua orang di dunia. Dengan pengantaraan Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang hidup dan berkuasa bersama Engkau, dalam persatuan Roh Kudus, kini dan sepanjang segala masa.
Amin.

Bacaan dari Kitab Kejadian (Kej 22:1-2.9a.10-13.15-18)


Setelah Abraham mendapat anak, Ishak, maka Allah mencobai Abraham. Allah berfirman kepada Abraham, "Abraham." Abraham menyahut, "Ya Tuhan." Sabda Tuhan, "Ambillah anak tunggal kesayanganmu, yaitu Ishak, pergilah ke tanah Moria, dan persembahkanlah dia di sana sebagai kurban bakaran pada salah satu gunung yang akan Kukatakan kepadamu." Maka sampailah mereka ke tempat yang dikatakan Allah kepada Abraham. Abraham lalu mengulurkan tangannya, dan mengambil pisau untuk menyembelih anaknya. Tetapi berserulah Malaikat Tuhan dari langit, "Abraham, Abraham!" Sahut Abraham, "Ya Tuhan." Lalu Tuhan bersabda, "Jangan bunuh anak itu, dan jangan kauapa-apakan dia. Kini Aku tahu bahwa engkau takut akan Allah, dan engkau tidak segan-segan menyerahkan anakmu yang tunggal kepada-Ku." Lalu Abraham menoleh, dan melihat seekor domba jantan di belakangnya, yang tanduknya tersangkut dalam belukar. Diambilnya domba itu, dan dipersembahkannya sebagai kurban bakaran pengganti anaknya. Untuk kedua kali berserulah Malaikat Tuhan dari langit kepada Abraham, kata-Nya, "Aku bersumpah demi diri-Ku sendiri ---- demikianlah firman Tuhan ---- Karena engkau telah berbuat demikian, dan engkau tidak segan-segan menyerahkan anakmu yang tunggal kepada-Ku, maka Aku akan memberkati engkau berlimpah-limpah dan membuat keturunanmu sangat banyak, seperti bintang di langit dan seperti pasir di tepi laut, dan keturunanmu itu akan menduduki kota-kota musuhnya. Melalui keturunanmulah segala bangsa di bumi akan mendapat berkat, sebab engkau mentaati sabda-Ku.

Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 3/4, PS 855

Ref. Bawalah kurbanmu bagi Tuhan sembahlah Dia dalam istana yang kudus.
Ayat. (Mzm 116:(5-6.)10.(12-14)15.16-17.18-19; Ul:9)

1. Berbelas kasihlah Tuhan dan adil Allah kami adalah rahim. Orang bersahaja dijaga-Nya, dan yang hina-dina diselamatkan-Nya.
2. Apa balas budiku kepada Tuhan atas anugerah-Nya bagiku? Piala keselamatan akan kuangkat, dan nama Tuhan akan kuserukan.
3. Nadarku bagi Tuhan hendak kubayar di hadapan seluruh umat-Nya. Kukurbankan pada-Mu kurban pujian, dan nama-Mu akan kuserukan.
4. Nadarku bagi Tuhan hendak kubayar di hadapan seluruh umat-Nya. Di dalam pelataran rumah Tuhan, di tengah-tengahmu, ya Yerusalem.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Roma (8:31b-34)


Saudara-saudara, jika Allah di pihak kita, siapakah yang akan melawan kita? Allah bahkan tidak menyayangkan Anak-Nya sendiri, tetapi menyerahkan-Nya demi kita semua. Bagaimana mungkin Ia tidak menganugerahkan segalanya bersama Anak-Nya itu kepada kita? Siapakah yang akan menggugat orang-orang pilihan Allah? Allah yang membenarkan mereka? Siapakah yang akan menghukum mereka? Kristus Yesus yang telah wafat? Bahkan lebih lagi; yang telah bangkit, yang juga duduk di sebelah kanan Allah, yang malah menjadi Pembela bagi kita?

Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah

Bait Pengantar Injil, do = a, 4/4, PS 965

Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal.
Ayat. (Markus 9:6)
Dari dalam awan terdengarlah suara Bapa, "Inilah Anak yang Kukasihi, dengarkanlah Dia"


Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (9:2-10)


Pada suatu hari Yesus berbicara tentang bagaimana Ia akan menderita sengsara. Sesudah itu Ia membawa Petrus, Yakobus dan Yohanes dan bersama mereka naik ke sebuah gunung yang tinggi. Di situlah mereka sendirian saja. Lalu Yesus berubah rupa di depan mata mereka, dan pakaian-Nya sangat putih berkilat-kilat. Tidak ada seorang pun di dunia ini yang sanggup mengelantang pakaian seperti itu. Maka nampaklah kepada mereka Elia dan Musa, keduanya sedang berbicara dengan Yesus. Lalu Petrus berkata kepada Yesus, "Rabi, betapa bahagianya kami berada di tempat ini! Baiklah kami dirikan tiga kemah, satu untuk Engkau, satu untuk Musa dan satu untuk Elia." Petrus berkata demikian, sebab tidak tahu apa yang harus dilakukannya, karena mereka sangat ketakutan. Maka datanglah awan menaungi mereka dan dari dalam awan itu terdengar suara, "Inilah Anak-Ku terkasih, dengarkanlah Dia!" Dan sekonyong-konyong, waktu memandang sekeliling, mereka tidak lagi melihat seorang pun bersama mereka, kecuali Yesus seorang diri. Pada waktu mereka turun dari gunung itu, Yesus berpesan supaya mereka jangan menceritakan kepada siapa pun apa yang telah mereka lihat itu, sebelum Anak Manusia bangkit dari antara orang mati. Mereka memegang pesan tadi sambil mempersoalkan di antara mereka apa yang dimaksud dengan "bangkit dari antara orang mati."

Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan


Saudara-saudari yang terkasih,

Hari ini kita merayakan Hari Minggu Prapaskah II. Masa Prapaskah merupakan masa yang penuh rahmat. Kita diajak untuk menyadari dan mensyukuri kasih setia Tuhan yang selalu mengampuni dosa-dosa kita dan membimbing kita untuk memperbaiki diri. Bimbingan Tuhan kepada kita menjadi semakin nyata dalam Sabda-Nya yang menjelma menjadi manusia, yaitu Yesus Kristus. Oleh karena itu, selama masa Prapaskah ini, baiklah kita memberi perhatian yang lebih pada sabda Tuhan, sebagaimana dikehendaki oleh Allah Bapa sendiri, “Inilah Anak-ku Terkasih, Dengarkanlah Dia!”

Sabda Tuhan yang harus kita dengarkan itu, sekarang tertulis dalam Kitab suci. Oleh karena itu, perintah untuk “mendengarkan Dia” merupakan suatu ajakan kepada kita untuk semakin mencintai Kitab Suci dengan membaca, merenungkan dan melaksanakannya. Gereja menghendaki agar khazanah Kitab Suci dibuka lebih lebar kepada umat (lih. Konstitusi Liturgi 51), sebab di dalam Kitab Suci, Allah sendiri bersabda kepada umat-Nya, dan Kristus mewartakan kabar gembira Injil. Kitab Suci adalah sumber dan dasar iman kita. Dengan membaca Kitab Suci kita mengenal Kristus. Tidak mengenal Kitab Suci berarti tidak mengenal Kristus, dan pengenalan akan Kristus ini lebih mulia dari segala sesuatu (Dei Verbum 25). Dengan rajin membaca Kitab Suci, banyak orang telah memperoleh pengalaman serta kekuatan iman yang mengagumkan, terutama mereka yang tidak hanya membaca, tetapi juga mengamalkannya (lih Yak 1: 22).

Secara garis besar, Kitab Suci kita dibagi dalam 2 bagian, yaitu Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru. Kitab-kitab Perjanjian Lama, sesuai dengan keadaan umat manusia sebelum Kristus, mengungkapkan pengertian tentang Allah dan manusia serta cara-cara Allah mengasihi dan berkomunikasi dengan manusia. Meskipun mencantumkan juga hal-hal yang tidak sempurna, kitab-kitab itu memaparkan cara pendidikan ilahi yang sejati. Kitab-kitab itu mengungkapkan kesadaran hidup akan Allah, memberikan ajaran-ajaran yang luhur tentang Allah, memaparkan kebijaksanaan yang menyelamatkan tentang perihidup manusia, juga menyuguhkan perbendaharaan doa-doa yang menakjubkan dan akhirnya secara terselubung mewahyukan keselamatan kita. (bdk. Dei Verbum 15).

Dalam Kitab-kitab Perjanjian Baru, Sabda Allah itu disajikan secara istimewa dan memperlihatkan daya kekuatannya. Sebab, setelah genap waktunya (lih. Gal4:4), Sabda Allah itu menjadi manusia dan tinggal di antara kita dalam diri Yesus Kristus. Dengan karya dan sabda-Nya, Kristus menghadirkan Kerajaan Allah (=Allah yang meraja, membimbing, melindungi dan menyelamatkan umat-Nya) di dunia. Dengan wafat, kebangkitan, dan kenaikan-Nya ke surga, pun dengan mengutus Roh Kudus, Ia menyelesaikan karya-Nya. Setelah ditinggikan dari bumi Ia menarik semua orang kepada diri-Nya (lih. Yoh12:32) sehingga terhimpunlah persekutuan umat Allah yang beriman kepada Kristus, yaitu Gereja. (Dei Verbum 17).

Mengingat betapa luhurnya Kitab Suci karena berisi Sabda Allah, St. Paulus mengingatkan kita semua: “Ingatlah juga bahwa dari kecil engkau sudah mengenal Kitab Suci yang dapat memberi hikmat kepadamu dan menuntun engkau kepada keselamatan oleh iman kepada Kristus Yesus. Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran. Dengan demikian tiap-tiap manusia kepunyaan Allah diperlengkapi untuk setiap perbuatan baik.” (2Tim 3:15-17).

Marilah, salah satu laku tobat dan olah kesalehan pada masa Prapaskah ini, kita wujudkan dengan semakin mencintai Sabda Tuhan yang tertulis dalam Kitab Suci. Dengan demikian, kita melaksanakan kehendak Tuhan, “Inilah Anak-ku Terkasih, Dengarkanlah Dia!”. Sebab, dalam Kitab Suci itulah, Yesus, Sang Anak Allah yang terkasih bersabda, dan dengan membaca serta merenungkannya, berarti kita mendengarkan Dia.


(Rm. Agus Widodo, Pr).

Kobus: Bahagia (Markus 9:2-10)