Senin, 18 Juni 2012 Hari Biasa Pekan XI

Senin, 18 Juni 2012
Hari Biasa Pekan XI

TUHAN, pada waktu pagi Engkau mendengar seruanku, pada waktu pagi aku mengatur persembahan bagi-Mu, dan aku menunggu-nunggu. (Mzm 5:4)

Antifon Pembuka (Mzm 5:3)

Perhatikanlah seruanku minta tolong, ya Allah dan Rajaku, sebab kepada-Mulah aku berdoa.

Doa

Allah Bapa yang kudus dan baik hati, ketika kebencian dan amarah menguasai kami, kerap kali kami tidak mampu melakukan tindakan yang sesuai dengan kehendak-Mu. Pada hari ini Engkau mengajak kami untuk membalas kejahatan dengan kebaikan. Semoga kami membela kebenaran dan keadilan tanpa diselimuti oleh dendam, iri dan amarah, melainkan dengan kasih yang tulus. Dengan pengantaraan Kristus Tuhan kami. Amin.

Bacaan dari Kitab Pertama Raja-Raja (21:1-16)

"Nabot dilempari batu sampai mati."

Nabot, seorang Yizreel, mempunyai kebun anggur di Yizreel, di samping istana Ahab, raja Samaria . Berkatalah Ahab kepada Nabot, “Berikanlah kepadaku kebun anggurmu itu, supaya kujadikan kebun sayur sebab letaknya dekat rumahku. Sebagai gantinya akan kuberikan kebun anggur yang lebih baik, atau jika engkau lebih suka, akan kubayar harga kebun itu dengan uang.” Jawab Nabot kepada Ahab, “Semoga Tuhan mencegah aku memberikan milik pusaka leluhurku kepadamu.” Lalu masuklah Ahab ke dalam istananya dengan kesal hati. Ia gusar karena perkataan Nabot, orang Yizreel itu, “Aku takkan memberikan milik pusaka leluhurku kepadamu.” Maka berbaringlah raja di tempat tidurnya dan menelungkupkan mukanya; ia tidak mau makan. Lalu datanglah Izebel, isterinya, dan berkata kepadanya, “Apa sebabnya hatimu kesal, sehingga engkau tidak makan?” Jawab Ahab kepadanya, “Sebab aku telah berkata kepada Nabot, orang Yizreel itu, ‘Berikanlah kepadaku kebun anggurmu dengan bayaran uang atau jika engkau lebih suka, aku akan memberikan kepadamu kebun anggur sebagai gantinya.’ Tetapi sahutnya, ‘Tidak akan kuberikan kepadamu kebun anggurku itu’.” Kata Izebel, isterinya, kepadanya, “Bukankah engkau yang menjadi raja atas Israel ? Bangunlah, makanlah, dan biarlah hatimu gembira! Aku akan memberikan kepadamu kebun anggur Nabot, orang Yizreel itu.” Izebel lalu menulis surat atas nama Ahab, memeteraikannya dengan meterai raja, lalu mengirim surat itu kepada tua-tua dan pemuka-pemuka yang diam sekota dengan Nabot. Dalam surat itu ditulisnya demikian, “Maklumkanlah puasa dan suruhlah Nabot duduk paling depan di antara rakyat. Suruh jugalah dua orang dursila duduk menghadapinya, dan mereka harus naik saksi menghadap dia, dengan mengatakan, ‘Engkau telah mengutuk Allah dan raja’. Sesudah itu bawalah dia keluar dan lemparilah dia dengan batu sampai mati.” Para tua-tua dan pemuka yang tinggal sekota dengan Nabot melakukan seperti yang diperintahkan Izebel kepada mereka. Mereka memaklumkan puasa dan menyuruh Nabot duduk paling depan di antara rakyat. Kemudian datanglah dua orang, yakni orang-orang dursila itu, lalu duduk menghadapi Nabot. Orang-orang dursila itu naik saksi terhadap Nabot di depan rakyat, katanya, “Nabot telah mengutuk Allah dan raja.” Sesudah itu mereka membawa Nabot ke luar kota , lalu melempari dia dengan batu sampai mati. Kemudian mereka menyuruh orang melaporkan kepada Izebel, “Nabot sudah dilempari batu sampai mati.” Segera sesudah mendengar, bahwa Nabot sudah dilempari batu sampai mati, berkatalah Izebel kepada Anab, “Bangunlah, ambillah kebun anggur Nabot, orang Yizreel itu, menjadi milikmu, karena Nabot yang menolak memberikannya kepadamu dengan bayaran uang, sudah tidak hidup lagi; ia sudah mati.” Ketika Ahab mendengar, bahwa Nabot sudah mati, ia segera bangun dan pergi ke kebun anggur Nabot, orang Yizreel itu, untuk mengambil kebun itu menjadi miliknya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Indahkanlah keluh kesahku, ya Tuhan.
Ayat. (Mzm 5:2-3.5-6.7; Ul: 2b)
1. Berilah telinga kepada perkataanku, ya Tuhan, indahkanlah keluh kesahku. Perhatikanlah teriakku minta tolong, ya Rajaku dan Allahku, sebab kepada-Mulah aku berdoa.
2. Engkau bukanlah Allah yang berkenan akan kefasikan; orang jahat takkan menumpang pada-Mu. Pembual tidak akan tahan di depan mata-Mu; Engkau benci terhadap semua orang yang melakukan kejahatan.
3. Engkau membinasakan orang-orang yang berkata bohong, Tuhan jijik melihat penumpah darah dan penipu.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Sabda-Mu adalah pelita bagi kakiku, dan cahaya bagi jalanku.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (5:38-42)

"Jangan melawan orang yang berbuat jahat kepadamu."

Dalam khotbah di bukit, Yesus berkata, “Kalian mendengar, bahwa dahulu disabdakan, ‘mata ganti mata; gigi ganti gigi’. Tetapi Aku berkata kepadamu, ‘Janganlah kalian melawan orang yang berbuat jahat kepadamu. Sebaliknya, bila orang menampar pipi kananmu, berikanlah pipi kirimu. Bila orang hendak mengadukan engkau karena mengingini bajumu, serahkanlah juga jubahmu. Bila engkau dipaksa mengantarkan seseorang berjalan sejauh satu mil, berjalanlah bersama dia sejauh dua mil. Berikanlah kepada orang apa yang dimintanya, dan jangan menolak orang yang mau meminjam sesuatu dari padamu.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!


Renungan

Secara spontan kita cenderung ingin membalas mereka yang telah menyakiti hati kita sepa­dan dengan apa yang kita rasakan. Itulah prinsip lama ‘mata ganti mata, gigi ganti gigi’. Pada zaman Perjanjian Lama, prinsip itu memperlihatkan keadilan. Artinya: Orang tidak boleh membalas sakit hatinya melebih kejahatan yang telah dilakukan oleh orang lain. Jika seseorang menyakiti saudaranya sebatas sakit mata, ia hanya boleh membalas sebatas itu juga. Walauapun itu memperlihatkan ‘keadilan’, tetapi prinsip itu tidak dikehendaki oleh Yesus. Jika ada orang yang melakukan kejahatan, para murid Kristus tidak boleh membalas dengan kejahatan walaupun berat kejahatan itu seimbang.

Kebaikan adalah senjata utama untuk melawan kejahatan. Berbuat baik terhadap yang pernah menyakiti atau mengecewakan hati kita bukan memperlihatkan bahwa kita lemah atau takut, tetapi justru memperlihatkan bahwa sebagai anak-anak Allah, yang adalah garam dan terang dunia, kebaikan kita tidak terkalahkan oleh kejahatan. Seberat apa pun kejahatan yang kita terima atau alami, kita tidak boleh terpengaruh dan berubah menjadi jahat. Itulah yang dikehendaki Yesus atas murid-murid-Nya. Yesus menjadi teladan sempurna bagi kita. Ketika Yesus dihina Ia tidak membalas dengan menghina, ketika Yesus disiksa, Ia tidak mendoa­kan supaya orang-orang yang menyiksa dihukum oleh Allah, tetapi sebelum wafat-Nya Ia justru memohonkan pengampunan terhadap orang-orang yang sudah berbuat jahat kepada-Nya: ”Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat” (Luk. 23:34).


Ya Yesus, berilah kekuatan kepadaku, agar aku mampu memberikan pengampunan kepada orang yang berbuat salah kepadaku. Aku akan berusaha untuk menjadi semakin sempurna seperti Bapa yang adalah sempurna. Amin.


Ziarah Batin 2012, Renungan dan Catatan Harian