PERTEMUAN I: MENYEMBUHKAN ORANG BUSUNG AIR (Lukas 14:1-6) (BKSN-KAJ)

PERTEMUAN I
MENYEMBUHKAN ORANG BUSUNG AIR (Lukas 14:1-6)


DOA PEMBUKA

(Pemandu mengajak seluruh peserta berdoa memohon bimbingan Roh Kudus agar dapat memahami firman Allah yang hendak dibaca dan direnungkan)

LECTIO


Pemandu membacakan dan menjelaskan isi perikop. Bahan yang tersedia di bawah ini dapat membantu pemandu untuk memberikan penjelasan

Undangan Makan


Pada suatu hari Sabat, Yesus datang ke rumah salah seorang pemimpin Farisi yang kemungkinan adalah seorang kepala rumah ibadat (Luk 8:41), anggota Mahkamah Agama, atau tua-tua bangsa. Ia datang untuk makan bersama orang-orang Farisi. Makan bersama adalah tradisi orang Yahudi yang menandakan suatu persahabatan (bdk. Kej 26:30; 31:54). Namun, suasana persahabatan itu tidak tampak karena orang-orang Farisi mencari-cari kesalahan Yesus.

Hari itu adalah hari Sabat. Kata "Sabat" berarti "berhenti" atau "beristirahat". Seperti Allah beristirahat pada hari ketujuh, orang Israel diperintahkan untuk mengingat dan menguduskan hari Sabat. Ada enam hari untuk bekerja dan hari ketujuh adalah hari Sabat Tuhan, hari yang dikuduskan oleh Tuhan (Kel 20:8-11). Hari ketujuh ini adalah anugerah Tuhan, setiap orang Farisi memahaminya hanya sebagai larangan: pada hari ini orang tidak boleh bekerja. Makanan pada perjamuan hari Sabat disiapkan dan dimasak pada hari sebelumnya dan kegiatan masak-memasak dihindari pada hari itu.


Perangkap untuk Yesus


Orang-orang Farisi dan para ahli Taurat yang hadir di sana mengamat-amati Yesus dengan seksama kalau-kalau Ia kembali menyembuhkan orang sakit pada hari Sabat seperti yang sudah-sudah. Mereka ingin mempersalahkan Yesus karena menganggap Yesus sebagai ancaman yang berbahaya. Banyak orang yang percaya kepada-Nya dan semakin banyak orang yang mengikuti-Nya; hal ini dapat merongrong kewibawaan mereka sebagai pemimpin agama Yahudi. Ini adalah konflik ketiga kalinya antara Yesus dengan para pemuka Yahudi setelah sebelumnya Yesus menyembuhkan orang yang mati tangannya (Luk 6:6-11) dan orang yang sakit punggungnya pada hari Sabat (Luk 13:10-17)

Pada saat perjamuan, tiba-tiba datanglah seorang sakit busung air berdiri di hadapan Yesus. Orang yang sakit busung air (edema/dropsy) adalah orang yang mengalami pembengkakan pada bagian-bagian tertentu seperti kaki, tangan, dan perut, karena cairan tubuh terkumpul dalam rongga-rongga badan, sela-sela jaringan, dan dalam sel akibat berbagai penyakit seperti penyakit: hati, jantung, dan ginjal. Kehadiran orang yang busung air itu sungguh aneh sebab pada umumnya orang segan memasuki rumah seorang tokoh masyarakat tanpa diundang, apalagi orang sakit! Seperti halnya penyakit kusta, pada zaman itu busung air dianggap sebagai hukuman bagi orang berdosa dan penderitanya dianggap najis. Keadaan tubuhnya sangat tidak nyaman untuk dilihat apalagi di saat perjamuan. Kehadiran tiba-tiba orang sakit busung air di hadapan yesus, di tengah-tengah para undangan, mengundang kecurigaan.

Bagaimana mungkin tiba-tiba datang dan berdiri seorang sakit busung air di hadapan Yesus saat makan bersama? Mengapa tidak ada yang melarangnya masuk? Apakah orang sakit busung air ini sengaja didatangkan dan dipersiapkan oleh musuh-musuh Yesus untuk menjebak-Nya? Mereka mengetahui bahwa Yesus akan berbelas kasihan dan menyembuhkan orang itu. Dengan demikian Yesus pasti terjebak melakukan pelanggaran terhadan hukum Taurat, karena menyembuhkan orang sakit dipandang sebagai bekerja dan hal ini dilarang pada hari Sabat. Apabila Yesus, yang juga dikenal sebagai tabib, melakukan penyembuhan pada hari Sabat, Ia adalah pelanggar hukum Allah yang dapat dipersalahkan.

Tanggapan Yesus


Mengetahui pikiran jahat mereka, Yesus kemudian berkata kepada mereka dengan bertanya, "Diperbolehkankah menyembuhkan orang pada hari Sabat atau tidak?" Orang-orang Farisi dan para ahli Taurat tersebut tidak memberi jawaban apa pun, mereka hanya diam. Mungkin karena mereka takut salah jawab. Bila mereka menjawab "boleh" berarti mereka membenarkan pelanggaran hukum Taurat yang mereka junjung tinggi. Mereka juga tidak dapat menjawab "tidak boleh" karena berbuat baik tidak dapat dibatasi pada hari tertentu. Karena itu, mereka diam dan tidak menjawab pertanyaan Yesus. Lalu, Yesus memegang tangan orang sakit itu, menyembuhkannya, dan menyuruhnya pergi.

Setelah menyembuhkan orang sakit itu, Yesus mengajukan pertanyaan kepada orang-orang Farisi dan para ahli Taurat, "Siapakah di antara kamu yang tidak segera menarik keluar anaknya (terjemahan lain: keledainya) atau lembunya kalau terperosok ke dalam sebuah sumur, meskipun pada hari Sabat?" Yesus berkata demikian karena tahu mereka membawa hewan-hewan mereka ke tempat minuman pada hari Sabat. Kalau ada ternak yang jatuh ke dalam sumur, niscaya mereka akan menyelamatkannya (Luk 13:15). Mereka semua tidak sanggup membantah Yesus, sebab kalau seekor hewan saja segera ditolong atau diselamatkan pada hari Sabat, apalagi seorang manusia yang sedang sakit!

Orang-orang Farisi dan para ahli Taurat gagal memahami tindakan Yesus, mereka memandang apa yang dilakukan-Nya sebagai pelanggaran hukum. Sedangkan Yesus sendiri lebih mengutamakan perbuatan kasih dan menyelamatkan manusia daripada sekedar ketaatan buta terhadap peraturan. Melalui tindakan-Nya, Yesus ingin menunjukkan kepada orang-orang Farisi dan para ahli Taurat semangat hari Sabat yang sebenarnya, yakni Sabat merupakan anugerah Tuhan bagi umat manusia (Kel 16:21-30); dengan demikian hari Sabat bukanlah hambatan untuk berbuat kasih terhadap sesama manusia, yang merupakan hukum terutama dalam Taurat!

MEDITATIO


A. Pemandu mengajak peserta untuk masuk dalam suasana hening dengan mata terpejam. Kemudian pemandu meminta peserta untuk mebayangkan peristiwa yang dikisahkan dalam perikop ini.
B. Pemandu mengajak peserta untuk merenungkan apa yang dapat diteladan dari Yesus (perilaku, sikap), apa yang dapat dipelajari dari Sabda Yesus, dan apa yang dapat dipelajari dari orang-orang Farisi serta para ahli Taurat bagi dirinya sendiri (bukan untuk mengajar orang lain).
C. Pemandu meminta peserta untuk menuliskan hasil renungannya.
D. Pemandu meminta peserta, satu demi satu, membacakan hasil renungan dalam meditasinya.

Hasil Renungan

.............................
.............................

ORATIO


  • Pemandu mengajak peserta untuk menuliskan doa sebagai tanggapan atas pesan yang telah terima dalam perikop tersebut.
  • Pemandu meminta peserta, satu demi satu, membacakan doa-doa yang ditulisnya. Rangkaian doa ditutup dengan “Bapa Kami”.
DOA

DOA PENUTUP


Pemandu mengajak seluruh peserta untuk berdoa memohon kekuatan dan kasih Allah agar sanggup melaksanakan kehendak-Nya yang telah didengarkan dalam pertemuan ini.


Sumber: Komisi Kerasulan Kitab Suci Keuskupan Agung Jakarta

Bacaan Harian 17 - 23 September 2012

Bacaan Harian 17 - 23 September 2012

Senin, 17 September: Hari Biasa Pekan XXIV (H).
1Kor 11:17-26; Mzm 40:7-8a.8b-9.10.17; Luk 7:1-10.
Paulus mengingatkan akan kisah Ekaristi. Dalam Ekaristi itu, Yesus mengambil roti, mengucap syukur, memecah-mecahkannya dan berkata: “Inilah Tubuh-Ku, yang diserahkan bagi kamu; perbuatlah ini menjadi kenangan akan Aku.” Demikian juga Yesus mengambil cawan, lalu berkata: “Cawan ini adalah perjanjian baru yang dimeteraikan oleh darah-Ku; perbuatlah ini, setiap kali kamu meminumnya, sebagai kenangan akan Aku!” Perayaan Ekaristi ditetapkan dan diperintahkan oleh Tuhan Yesus Kristus sendiri, yakni pada perjamuan malam terakhir. Tuhan Yesus sendirilah yang menetapkan Ekaristi sebagai kenangan akan Diri-Nya, yakni Dia dan karya penebusan-Nya yang berpuncak pada wafat dan kebangkitan-Nya. Di situ kemenangan dan kejayaan Kristus atas maut dihadirkan.

Selasa, 18 September: Hari Biasa Pekan XXIV (H)
1Kor 12:12-14.27-31a; Mzm 100:2.3.4.5; Luk 7:11-17.
Tergerak oleh belas kasihan, Yesus membangkitkan anak muda dari Nain yang telah mati itu. Yesus berkuasa atas hidup dan mati. Ia menginginkan kita semua memperoleh kehidupan. Tetapi seringkali kita sendiri yang terus bergerak pada kematian dengan segala kegelapannya. Hari ini Yesus tergerak oleh belas kasihan untuk juga berkata kepada kita: Bangkitlah!

Rabu, 19 September: Hari Biasa Pekan XXIV (H).
1Kor 12:31-13:13; Mzm 33:2-3.4-5.12.22; Luk 7:31-35.
Orang yang hatinya tertutup sulit sekali bertumbuh dalam iman, karena seringkali hanya mengandalkan akal budi dan kekuatan sendiri. Padahal tanpa iman, hidup berada dalam kegelapan. Sikap kerendahan hati, mengakui kelemahan diri, dan bergantung pada kuasa Allah sangatlah diperlukan untuk bisa menerima rahmat iman.

Kamis, 20 September: Peringatan Wajib St. Andreas Kim Taegon dan St. Paulus Chong Hasang, dkk, Martir (M).
1Kor 15:1-11; Mzm. 118:1-2.16ab-17.28; Luk 7:36-50.
Karena mengalami cinta dan belas kasih Allah, perempuan itu bersimpuh di hadapan Yesus dan mengurapi kaki-Nya. Apakah kita juga menyadari bahwa kita pun banyak mengalami cinta dan belas kasih Allah. Lalu, apa yang telah kita lakukan untuk-Nya?

Jumat, 21 September: Pesta St. Matius, Rasul dan Penulis Injil (M).
Ef 4:1-7.11-13; Mzm 19:2-3.4-5; Mat 9:9-13.
Bukan orang sehat yang memerlukan tabib, melainkan orang sakit. Tentu saja orang yang merasa dirinya sehat-sehat saja tidak perlu mencari tabib atau dokter. Tetapi bukan saja tubuh yang harus sehat, jiwa (tubuh rohani) kita juga harus dipelihara supaya sehat. Yesus datang bukan untuk memanggil orang benar, melainkan orang berdosa. Ingatlah bahwa manusia hidup bukan dari roti saja, tetapi dari setiap firman yang keluar dari mulut Allah (Mat 4:4). Nah, kalau kita masih merasa diri orang berdosa, Yesus ingin sekali datang kepada kita. Maukah kita menyambut-Nya supaya hidup kita dipulihkan, disegarkan dan dikuatkan oleh-Nya? Dia menunggu jawaban kita, orang berdosa ini.

Sabtu, 22 September: Hari Biasa Pekan XXIV (H).
1Kor 15:35-37.42-49; Mzm 56:10.11-12.13-14; Luk 8:4-15.
Yesus telah menaburkan sabda-Nya. Ia tentu berharap, sabda-Nya itu tinggal dalam hati yang baik, yang kemudian dapat berbuah, lalu menjadi benih baru bagi orang lain juga. Inilah tugas utama murid Yesus.

Minggu, 23 September: Hari Minggu Biasa XXV (H).
Keb 2:12.17-20; Mzm 54:3-4.5.6.8; Yak 3:16-4:3; Mrk 9:30-37.
Manusia cenderung menjalankan jabatan dengan unjuk kuasa. Yesus justru menghendaki sebaliknya, semakin tinggi jabatan kita semakin kita harus lebih dalam lagi melayani. Maka, orang terhormat di hadapan Yesus adalah orang yang siap melayani tanpa batas.

Senin, 17 September 2012 Hari Biasa Pekan XXIV

Senin, 17 September 2012
Hari Biasa Pekan XXIV


Kalau membantumu untuk kemuliaan Tuhan dan kebahagiaan kekalmu, hal-hal itu baik dan harus dicari; kalau merupakan rintangan, maka itu jahat dan harus dihindari --- St Robertus Bellarminus


Antifon Pembuka (1Kor 11:26)

Setiap kali kalian makan roti ini dan minum dari piala ini, kalian wartakan wafat Tuhan, sampai Ia datang.

Doa Pagi


Allah Bapa yang mahakuasa, kami mohon kepada-Mu, kuatkanlah iman, harapan dan kasih kami. Semoga karena kekuatan rahmat-Mu, hari ini kami mampu melaksanakan kehendak-Mu lewat perkataan dan perbuatan. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Munculnya binih-benih perpecahan di dalam jemaat Korintus membuat acara perjamuan menjadi aneh. Banyak orang membawa makanan dan memakannya sendiri-sendiri di tempat perjamuan. Paulus meletakkan dasar tegurannya pada perjamuan Kristus. Jemaat yang makan roti dan minum piala anggur dalam pertemuan berarti mewartakan wafat Kristus. Perjamuan orang-orang beriman menjadi ritus suci, bukan sekadar mengisi perut.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (11:17-26)

"Setiap kali kamu makan roti ini dan minum cawan ini, kamu memberitakan kematian Tuhan sampai Ia datang."

Saudara-saudara, dalam peraturan-peraturan yang berikut aku tidak dapat memuji kamu, sebab pertemuan-pertemuanmu tidak mendatangkan kebaikan, tetapi mendatangkan keburukan. Sebab pertama-tama aku mendengar, bahwa apabila kamu berkumpul sebagai Jemaat, ada perpecahan di antara kamu, dan hal itu sedikit banyak aku percaya. Sebab di antara kamu harus ada perpecahan, supaya nyata nanti siapakah di antara kamu yang tahan uji. Apabila kamu berkumpul, kamu bukanlah berkumpul untuk makan perjamuan Tuhan. Sebab pada perjamuan itu tiap-tiap orang memakan dahulu makanannya sendiri, sehingga yang seorang lapar dan yang lain mabuk. Apakah kamu tidak mempunyai rumah sendiri untuk makan dan minum? Atau maukah kamu menghinakan Jemaat Allah dan memalukan orang-orang yang tidak mempunyai apa-apa? Apakah yang kukatakan kepada kamu? Memuji kamu? Dalam hal ini aku tidak memuji. Sebab apa yang telah kuteruskan kepadamu, telah aku terima dari Tuhan, yaitu bahwa Tuhan Yesus, pada malam waktu Ia diserahkan, mengambil roti dan sesudah itu Ia mengucap syukur atasnya; Ia memecah-mecahkannya dan berkata: "Inilah tubuh-Ku, yang diserahkan bagi kamu; perbuatlah ini menjadi peringatan akan Aku!" Demikian juga Ia mengambil cawan, sesudah makan, lalu berkata: "Cawan ini adalah perjanjian baru yang dimeteraikan oleh darah-Ku; perbuatlah ini, setiap kali kamu meminumnya, menjadi peringatan akan Aku!" Sebab setiap kali kamu makan roti ini dan minum cawan ini, kamu memberitakan kematian Tuhan sampai Ia datang.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan

Ref. Wartakanlah wafat Tuhan, sampai Ia datang.

Ayat. (Mzm 40:7-8a.8b-9.10.17)

1. Kurban dan persembahan tidak Kauinginkan, tetapi Engkau telah membuka telingaku; kurban bakar dan kurban silih tidak Engkau tuntut. Lalu aku berkata, 'Lihatlah Tuhan, aku datang.'
2. Dalam gulungan kitab ada tertulis tentang aku: "Aku senang melakukan kehendak-Mu, ya Allahku; Taurat-Mu ada di dalam dadaku."
3. Aku mengabarkan keadilan di tengah jemaat yang besar, bibirku tidak kutahan terkatup; Engkau tahu itu, ya Tuhan.
4. Biarlah bergembira dan bersukacita semua orang yang mencari Engkau: Biarlah mereka yang mencintai keselamatan dari pada-Mu tetap berkata, "Tuhan itu besar!"

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya.
Ayat. (Yoh 3:16)
Begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal

Perwira Romawi itu adalah donatur pembangunan rumah ibadat Yahudi. Selain murah hati, dia juga orang baik dan saleh. Lebih dari itu, kualitas imannya mengejutkan banyak orang dan mendatangkan pujian dari Yesus. Gaya beriman seorang militer, tidak membutuhkan banyak kata. Sepatah kata perintah seorang komandan harus dilaksanakan dan pasti menjadi kenyataan. Kata-kata Yesus dipandang sebagai perintah komandan. Bukankah seperti ini kualitas sabda sejak zaman Penciptaan?


Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (7:1-10)

"Di Israel pun iman sebesar itu belum pernah Kujumpai."

Pada suatu ketika, setelah mengakhiri pengajaran-Nya kepada orang banyak, masuklah Yesus ke Kapernaum. Di situ ada seorang perwira yang mempunyai seorang hamba, yang sangat dihargainya. Hamba itu sedang sakit keras dan hampir mati. Ketika perwira itu mendengar tentang Yesus, ia menyuruh beberapa orang tua-tua Yahudi kepada-Nya untuk meminta, supaya Ia datang dan menyembuhkan hambanya. Mereka datang kepada Yesus dan dengan sangat mereka meminta pertolongan-Nya, katanya: "Ia layak Engkau tolong, sebab ia mengasihi bangsa kita dan dialah yang menanggung pembangunan rumah ibadat kami." Lalu Yesus pergi bersama-sama dengan mereka. Ketika Ia tidak jauh lagi dari rumah perwira itu, perwira itu menyuruh sahabat-sahabatnya untuk mengatakan kepada-Nya: "Tuan, janganlah bersusah-susah, sebab aku tidak layak menerima Tuan di dalam rumahku; sebab itu aku juga menganggap diriku tidak layak untuk datang kepada-Mu. Tetapi katakan saja sepatah kata, maka hambaku itu akan sembuh. Sebab aku sendiri seorang bawahan, dan di bawahku ada pula prajurit. Jika aku berkata kepada salah seorang prajurit itu: Pergi!, maka ia pergi, dan kepada seorang lagi: Datang!, maka ia datang, ataupun kepada hambaku: Kerjakanlah ini!, maka ia mengerjakannya." Setelah Yesus mendengar perkataan itu, Ia heran akan dia, dan sambil berpaling kepada orang banyak yang mengikuti Dia, Ia berkata: "Aku berkata kepadamu, iman sebesar ini tidak pernah Aku jumpai, sekalipun di antara orang Israel!"
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.

Renungan

Seorang perwira kafir menyatakan imannya. Ia percaya akan kuasa kata-kata Yesus. Ia yakin bahwa hanya dengan sepatah kata saja, Yesus mampu menyembuhkan hambanya yang sakit keras dan hampir mati. Kedalaman iman kita itu, kita ungkapkan dalam penyerahan diri dan percaya akan kuasa kehadiran dan sabda Yesus yang menyembuhkan. Apakah aspek penyerahan diri ini juga terungkap dalam doa-doa harian kita?

Doa Malam


Terima kasih Tuhan atas teladan perwira Romawi yang menguatkan iman kami. Belajar dari dia, kami pun berseru, "Ya Tuhan saya tidak pantas Engkau datang pada saya, tetapi bersabdalah sepatah kata saja, maka saya akan sembuh." Engkaulah Tuhan, Pengantara kami. Amin.

RUAH