KOBUS: Bukan aku tapi Dia (Pesta Pembaptisan Tuhan)





silahkan klik gambar untuk memperbesar

Pesta Pembaptisan Tuhan (13 Januari 2013)



Minggu, 13 Januari 2013 – Pesta Pembaptisan Tuhan
Yes 40:1-5.9-11; Tit 2:11-14.3:4-7; Luk 3:15-16.21-22

Hari ini kita merayakan Pesta Pembaptisan Tuhan. Bacaan Injil dikutip dari Injil Lukas 3:15-1.21-22, yang berkisah tentang peristiwa pembaptisan Yesus. Menarik kalau kita mencermai teks ini dengan melihat juga Injil Lukas pada bab-bab sebelumnya, yakni bah 1 dan 2. Dari situ akan tampak bahwa pembaptisan Yesus ini semakin membuka pewahyuan mengenai jati diri Yesus sebagai Anak Allah.

Dalam pemberitaan mengenai kelahiran-Nya, sudah dinyatakan bahwa “Ia akan menjadi besar dan akan disebut Anak Allah yang Mahatinggi. ... akan disebut kudus, Anak Allah” (Luk 1:32.35). Kemudian, ketika genap waktu pentahiran, Yesus dibawa ke Yerusalem untuk diserahkan kepada Tuhan dan dikuduskan bagi Allah (Luk 2:22.23). Pada umur 12 tahun, ketika berada di Bait Allah Yerusalem, Yesus menegaskan kepada Maria dan Yusuf, “Aku harus berada di rumah Bapa-Ku” (Luk 2:49). Puncaknya, pada peristiwa pembaptisan-Nya ini, Allah sendiri menyatakan kepada-Nya, “Engkaulah Anak yang Kukasihi, kepada-Mulah Aku berkenan” (Luk 3:22). Jadi, pengakuan bahwa Yesus adalah Anak Allah tidak hanya disampaikan oleh Malaikat Gabriel, lalu diimani oleh Maria dan Yusuf, tetapi juga diakui oleh Yesus dan akhirnya dinyatakan oleh Allah sendiri.

Selain untuk meneguhkan iman kita akan Yesus sebagai Anak Allah, peristiwa pembaptisan Tuhan ini, juga mengajak kita memahami makna pembaptisan, baik yang dialami oleh Yesus maupun yang kita terima. Dalam konteks waktu itu, pembaptisan yang lazim dikenal adalah Pembaptisan Yohanes yang maknanya terdapat dalam Luk 3:3, “Bertobatlah dan berilah dirimu dibaptis dan Allah akan mengampuni dosamu!” Jadi, pembaptisan mempunyai makna pertobatan dan pengampunan dosa. Artinya, dengan dibaptis, seseorang menyatakan diri bertobat dan mendapat pengampunan dari Allah. Pertanyaannya, apakah Yesus berdosa sehingga perlu bertobat, kok Dia dibaptis oleh Yohanes? Jawabannya jelas: Yesus tidak berdosa dan tidak perlu bertobat! Namun, mengapa Ia dibaptis?

Salah satu jawabannya terdapat dalam Injil Matius. Ketika Yesus datang kepada Yohanes untuk dibaptis, Yohanes justru mengatakan, “Akulah yang perlu dibaptis oleh-Mu dan Engkau yang datang kepadaku?” Namun, Yesus menjawab, “Biarlah hal itu terjadi, karena demikianlah sepatutnya kita menggenapkan seluruh kehendak Allah” (Mat 3:14.15). Dengan demikian, makna pembaptisan Yesus adalah untuk menggenapi kehendak Allah sehingga Allah sendiri mengatakan “Engkaulah Anak yang Kukasihi, kepada-Mulah Aku berkenan” (Luk 3:22). Karena Yesus menggenapi kehendak Allah, maka Ia sungguh-sungguh menjadi Anak Allah yang terkasih dan yang berkenan kepada Allah.

Kita semua tahu, bahwa rangkuman kehendak Allah itu adalah “untuk menyelamatkan manusia”, sebagaimana dinyatakan oleh Yesus sendiri, “Inilah kehendak Dia yang telah mengutus Aku, yaitu supaya dari semua yang telah diberikan-Nya kepada-Ku jangan ada yang hilang, tetapi supaya Kubangkitkan pada akhir zaman” (Yoh 6:39). Untuk menyelamatkan kita, orang-orang yang berdosa ini, Yesus harus masuk dan menjadi bagian dari orang-orang berdosa, serta ikut mengalami senasib-sepenanggungan dengan orang berdosa. Maka, sebagaimana orang-orang berdosa harus bertobat dan dibaptis supaya Allah mengampuni dosanya dan menyelamatkannya, Yesus pun menunjukkan solidaritas-Nya dengan dibaptis oleh Yohanes Pembaptis.

Sekarang, bagaimana dengan pembaptisan kita? Marilah kita maknai pembaptisan kita dalam terang pembaptisan Kristus ini. Pertama, pembaptisan Kristus menyatakan dengan sempurna – karena pernyataan datang dari Allah sendiri – bahwa Yesus adalah Anak Allah. Demikian pula pembaptisan kita. Berkat sakramen baptis, kita dilahirkan kembali dalam Roh Kudus (bdk. Tit 3:5; Luk 3:16b) sehingga kita diangkat sebagai anak-anak Allah (bdk. Rm 8:16). “Dan jika kita adalah anak, maka kita juga adalah ahli waris, maksudnya orang-orang yang berhak menerima janji-janji Allah, yang akan menerimanya bersama-sama dengan Kristus, yaitu jika kita menderita bersama-sama dengan Dia, supaya kita juga dipermuliakan bersama-sama dengan Dia.” Jadi, status kita sebagai anak-anak Allah yang kita terima melalui baptisan menjadikan kita mempunyai jaminan akan keselamatan dan kemuliaan abadi bersama Kristus.

Namun, kita tidak boleh hanya membanggakan status tersebut. Sebagaimana Yesus selalu menggenapi kehendak Allah sehingga menjadi Anak Allah yang terkasih dan yang berkenan kepada Allah, kita pun harus demikian. Maka, yang kedua, sebagai anak-anak Allah harus berusaha untuk melaksanakan kehendak Allah supaya kita pun menjadi orang-orang yang berkenan kepada-Nya. Bagaimana hidup yang berkenan kepada Allah itu? Mari kita ikuti nasihat St. Paulus dalam bacaan kedua. “Kasih karunia itu mendidik kita untuk meninggalkan kefasikan dan keinginan-keinginan duniawi dan agar kita hidup bijaksana, adil dan beribadat, di dunia sekarang ini, sambil menantikan penggenapan pengharapan kita yang penuh bahagia” (Tit 2:12-13).

Jadi, pesannya jelas. Seperti Yesus, kita telah menerima sakramen baptis. Dengan demikian kita pun telah dijadikan sebagai anak-anak Allah serta menjadi ahli waris keselamatan. Oleh karena itu, marilah kita meneladan Kristus yang selalu menggenapi kehendak Allah sehingga menjadi anak Allah yang dikasihi dan yang berkenan kepada Allah. Kita tinggalkan kefasikan kita, kita kelola keinginan-keinginan duniawi kita, dan kita upayakan hidup yang bijaksana, adil dan beribadat. Dengan hidup yang demikian, Allah pun akan berkata kepada kita, “Engkaulah Anak yang Kukasihi, kepada-Mulah Aku berkenan”

Ag. Agus Widodo, Pr