Laporan Salah Ketik/bacaan terlewati

Kolom ini khusus menampung laporan apabila ada salah ketik/bacaan yang tidak sengaja terlewati, atau anda juga dapat menyampaikan ke halaman FB Renunganpagi @blogspot 

silahkan isi kotak komentar!

Selasa, 09 April 2013 Hari Biasa Pekan II Paskah

Selasa, 09 April 2013
Hari Biasa Pekan II Paskah

Kalau mengalami kejahatan dan penderitaan, iman akan Bapa yang maha kuasa dapat diuji secara serius. Sewaktu-waktu Allah tampaknya tidak hadir dan tidak mampu mencegah kemalangan. Namun Allah Bapa menyatakan kekuasaan-Nya atas cara paling rahasia dalam Penghinaan dan kebangkitan Putera-Nya, yang mengalahkan yang jahat. Dengan demikian, Yesus yang tersalib adalah "kekuatan dan hikmat Allah. Sebab yang bodoh dari Allah lebih besar hikmatnya daripada manusia dan yang lemah dari Allah lebih kuat daripada manusia" (1 Kor 1:24- 25). Dalam pembangkitan dan pengangkatan Kristus, Bapa menunjukkan "kekuatan kuasa-Nya" dan menyatakan betapa "hebat kuasa-Nya bagi kita yang percaya" (Ef 1:19). --- Katekismus Gereja Katolik, 272

Antifon Pembuka (bdk. Why 19:7.6)

Marilah kita bergembira dan memuliakan Tuhan, Raja yang Mahakuasa. Alleluya.

Doa Pagi

Tuhan Yesus, ajarilah kami mengerti bahwa dengan mengalami peristiwa-peristiwa hidup sehari-hari, Engkau sedang mengajar dan mendidik kami. Semoga iman kami makin hari makin teguh berkat Roh-Mu yang menuntun kami. Dengan demikian kami mampu terus lahir kembali dalam pengharapan, di tengah-tengah persoalan hidup sehari-hari yang kerap menghimpit iman kami. Terpujilah Engkau ya Tuhan, kini dan sepanjang segala masa. Amin.

Kesatuan dalam Roh di antara para murid, tidak hanya merupakan sebuah kesatuan dalam iman, tetapi juga satu dalam kasih persaudaraan. Mereka hidup dalam kasih karunia yang melimpah. Tidak ada seorang pun yang kekurangan. Barnabas menyerahkan kekayaannya bagi Gereja, demi kepentingan seluruh jemaat.


Bacaan dari Kisah Para Rasul (4:32-37)
 
"Mereka sehati dan sejiwa."
 
Kumpulan orang yang telah percaya akan Yesus sehati dan sejiwa. Dan tidak seorang pun yang berkata bahwa sesuatu dari kepunyaannya adalah miliknya sendiri, tetapi segala sesuatu adalah kepunyaan mereka bersama. Dan dengan kuasa yang besar rasul-rasul memberi kesaksian tentang kebangkitan Tuhan Yesus, dan mereka semua hidup dalam kasih karunia yang melimpah-limpah. Di antara mereka tidak ada seorang pun yang berkekurangan. Karena semua orang yang mempunyai tanah atau rumah, menjual kepunyaannya itu, dan hasil penjualan itu mereka bawa dan mereka letakkan di depan kaki rasul-rasul; lalu dibagi-bagikan kepada setiap orang sesuai dengan keperluannya. Demikian pula dengan Yusuf, yang oleh rasul-rasul disebut Barnabas, artinya anak penghiburan, seorang Lewi dari Siprus. Ia menjual ladang, miliknya, lalu membawa uangnya itu dan meletakkannya di depan kaki rasul-rasul.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = a, 2/4, PS 836
Ref. Segala bangsa bertepuk-tanganlah, berpekiklah untuk Allah raja semesta.
Ayat. (Mzm 93:1ab.1cd-2.5)
1. Tuhan adalah Raja, Ia berpakaian kemegahan, dan kekuatanlah ikat pinggang-Nya.
2. Sungguh, telah tegaklah dunia, tidak lagi goyah! Takhta-Mu tegak sejak dahulu kala, dari kekal Engkau ada.
3. Peraturan-Mu sangat teguh; bait-Mu berhiaskan kekudusan, ya Tuhan sepanjang masa.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Yoh 3:14b.15)
Anak Manusia harus ditinggikan supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal.

Setiap murid Kristus diundang untuk dilahirkan kembali. Itulah saat dilahirkan kembali sebagai orang beriman, orang yang percaya kepada Kristus. Dan setiap orang yang percaya akan beroleh hidup yang kekal.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (3:7b-15)
 
"Tidak ada seorang pun yang telah naik ke surga, selain Dia yang telah turun dari surga, yaitu Anak Manusia."
 
Dalam percakapannya dengan Nikodemus, Yesus berkata, “Janganlah engkau heran karena Aku berkata kepadamu: Kamu harus dilahirkan kembali. Angin bertiup ke mana ia mau; engkau mendengar bunyinya, tetapi engkau tidak tahu darimana ia datang atau ke mana ia pergi. Demikianlah halnya dengan tiap-tiap orang yang lahir dari Roh.” Nikodemus menjawab, katanya, “Bagaimanakah mungkin hal itu terjadi?” Jawab Yesus, “Engkau adalah pengajar Israel, dan engkau tidak mengerti hal-hal itu? Aku berkata kepadamu, sesungguhnya kami berkata-kata tentang apa yang kami ketahui, dan kami bersaksi tentang apa yang kami lihat, tetapi kamu tidak menerima kesaksian kami. Kamu tidak percaya waktu Aku berkata-kata dengan kamu tentang hal-hal duniawi, bagaimana kamu akan percaya kalau Aku berkata-kata dengan kamu tentang hal-hal surgawi? Tidak ada seorang pun yang telah naik ke surga, selain Dia yang telah turun dari surga, yaitu Anak Manusia. Dan sama seperti Musa meninggikan ular di padang gurun, demikian juga Anak Manusia harus ditinggikan, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!


Renungan

Hari ini Tuhan Yesus Kristus menunjukkan bahwa ‘lahir kembali dalam Roh’ dapat dicapai lewat ‘peninggian’ salib. Kristus sudah mendahului kita melakukannya. Kita diminta untuk percaya kepada-Nya. Sedemikian degilkah hati kita untuk memercayai sabda-Nya? Sedemikian susahkah bagi kita untuk meyakini bahwa tak ada sesuatu yang berharga yang diperoleh dengan gampang tanpa derita?

Doa Malam

Tuhan, tambahkan kepercayaanku akan sabda-Mu yang terwujud lewat peristiwa harianku. Bukalah telinga dan hatiku agar semakin peka akan kesaksian-kesaksian hidup yang berasal dari pada-Mu. Amin.


RUAH