Kamis, 25 Juli 2013 Pesta Santo Yakobus, Rasul

Kamis, 25 Juli 2013
Pesta Santo Yakobus, Rasul
   
Dalam jangka waktu berabad-abad iman Israel dapat mengembangkan kekayaan, yang terungkap dalam wahyu nama Allah, dan dapat menyelaminya. Allah itu Esa; di samping Dia tidak ada Allah lain Bdk. Yes 44:6.. Ia agung melebihi dunia dan sejarah. Ia menciptakan langit dan bumi: "Semuanya akan musnah, tetapi Engkau tetap sama, hidup-Mu tak akan berakhir" (Mzm 102:27-28). Padanya "tidak ada perubahan dan tidak ada kegelapan" (Yak 1:17). Dialah "YANG ADA" dari dahulu dan untuk selama-lamanya dan dengan demikian Ia tetap setia kepada Diri sendiri dan kepada perjanjian-Nya. --- Katekismus Gereja Katolik, 212

Antifon Pembuka (Mat 4:18.21)

Ketika Yesus berjalan di pantai Danau Galilea, Ia melihat Yakobus anak Zebedeus, dan Yohanes, saudaranya. Mereka sedang memperbaiki jala dan Yesus memanggil mereka.

Doa Pagi


Ya Allah, telah nyata yang kami alami seperti yang dikatakan Rasul Paulus bahwa kekuatan yang berlimpah itu berasal dari pada-Mu. Semoga keyakinan ini memberi cahaya terang dan keadilan juga bagi semua orang yang menghadapi berbagai masalah dalam kehidupan berumah tangga, berkomunitas, bermasyarakat, berbangsa dan bernegara dengan kekuatan Roh-Mu sendiri. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Kekuatan pelayanan berasal dari Allah. Sebagai pelayan kita harus siap mengalami kematian di dalam Kristus dan hidup di dalam Dia. Semuanya ini menghantar kita kepada ucapan syukur demi kemuliaan Allah.


Bacaan dari Surat Kedua Rasul Paulus kepada Jemaat di Korintus (4:7-15)
 
"Kami senantiasa membawa kematian Yesus di dalam tubuh kami."
 
Saudara-saudara, harta pelayanan sebagai rasul kami miliki dalam bejana tanah liat, supaya nyata bahwa kekuatan yang berlimpah itu berasal dari Allah, bukan dari diri kami sendiri. Dalam segala hal kami ditindas, namun tidak terhimpit; kami habis akal, namun tidak putus asa; kami dianiaya, namun tidak ditinggalkan sendirian; kami dihempaskan, namun tidak binasa. Kami senantiasa membawa kematian Yesus di dalam tubuh kami, supaya kehidupan Yesus juga menjadi nyata di dalam tubuh kami. Sebab kami yang masih hidup ini terus-menerus diserahkan kepada maut demi Yesus, supaya juga hidup Yesus menjadi nyata dalam tubuh kami yang fana ini. Demikianlah maut giat di dalam diri kami, sedangkan hidup giat di dalam kamu. Namun kami memiliki roh iman yang sama, seperti ada tertulis, “Aku percaya, sebab itu aku berbicara.” Karena kami pun percaya, maka kami juga berbicara. Karena kami tahu, bahwa Allah yang telah membangkitkan Tuhan Yesus, akan membangkitkan kami juga bersama-sama dengan Yesus. Dan Allah itu akan menghadapkan kami bersama dengan kamu ke hadirat-Nya. Sebab semuanya itu terjadi demi kamu, supaya kasih karunia, yang semakin besar karena semakin banyaknya orang yang menjadi percaya, menghasilkan ucapan syukur semakin melimpah bagi kemuliaan Allah.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan do = a, 2/4, PS 830
Ref. Aku wartakan karya agung-Mu, Tuhan, karya agung-Mu karya keselamatan.
Ayat. (Mzm 126:1-2ab.2cd-3.4-5.7; Ul: lh.3)
1. Ketika Tuhan memulihkan keadaan Sion, kita seperti orang-orang yang bermimpi. Pada waktu itu mulut kita penuh dengan tawa ria dan lidah kita dengan sorak-sorai.
2. Pada waktu itu berkatalah orang di antara bangsa-bangsa, "Tuhan telah melakukan perkara besar kepada orang-orang ini!" Tuhan telah melakukan perkara besar kepada kita, maka kita bersukacita.
3. Pulihkanlah keadaan kami, ya Tuhan, seperti memulihkan batang air kering di Tanah Negeb! Orang-orang yang menabur dengan mencucurkan air mata, akan menuai dengan bersorak-sorai.

Bait Pengantar Injil do = g, 2/4, PS 952
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. Aku telah menetapkan kamu supaya kamu pergi dan menghasilkan buah, dan buahmu itu tetap.

Yesus menegaskan bahwa Ia datang bukan untuk dilayani melainkan untuk melayani. Inilah dasar kepemimpinan Kristiani. Janganlah ambisius. Jadilah murid yang mengabdi, melayani tanpa pamrih.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (20:20-28)
 
"Cawan-Ku akan kamu minum"
 
Sekali peristiwa, menjelang kepergian Yesus ke Yerusalem, datanglah Ibu Zebedeus serta anak-anaknya kepada Yesus, lalu sujud di hadapan-Nya untuk meminta sesuatu. Kata Yesus, “Apa yang kaukehendaki?” Jawab ibu itu, “Berilah perintah, supaya kedua anakku ini kelak boleh duduk di dalam kerajaan-Mu, yang seorang di sebelah kanan-Mu, dan yang seorang lagi di sebelah kiri-Mu.” Tetapi Yesus menjawab, “Kamu tidak tahu apa yang kamu minta! Dapatkah kamu meminum cawan yang harus Kuminum?” Kata mereka kepada-Nya, “Kami dapat.” Yesus berkata kepada mereka, “Cawan-Ku memang akan kamu minum, tetapi hal duduk di sebelah kanan-Ku atau di sebelah kiri-Ku, Aku tidak berhak memberikannya. Itu akan diberikan kepada orang-orang bagi siapa Bapa-Ku telah menyediakannya.” Mendengar itu, marahlah kesepuluh murid yang lain kepada dua bersaudara itu. Tetapi Yesus memanggil mereka lalu berkata, “Kamu tahu, bahwa pemerintah bangsa-bangsa memerintah rakyatnya dengan tangan besi, dan pembesar-pembesar menjalankan kuasanya dengan keras atas mereka. Tidaklah demikian di antara kamu! Barangsiapa ingin menjadi besar di antara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu, dan barangsiapa ingin menjadi terkemuka di antara kamu, hendaklah ia menjadi hambamu; sama seperti Anak Manusia: Ia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani, dan untuk memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Sebagaimana Kristus datang untuk melayani, bukan untuk dilayani, demikian juga hidup seorang murid Yesus. Pelayanan itu terungkap dalam memberikan diri untuk orang lain. Pelayanan itu terbukti dalam pengorbanan hidup demi keselamatan sesama. Ambisi dan gila hormat seringkali menjadi penghalang bagi manusia untuk menjadi pelayan. Rasul Yakobus menjadi contoh bagi kita. Dia telah mengorbankan segalanya, termasuk hidupnya untuk menjadi seperti Yesus.

Doa Malam

Tuhan Yesus, persaingan dalam pekerjaan, hubungan sosial maupun hubungan antar pribadi terjadi di mana-mana. Semoga sabda-Mu hari ini memberi kekuatan untuk berbuat kasih seperti teladan St. Yakobus, Rasul. Amin.


RUAH

Kristus, Sang Kepala Gereja

 
Sebagai Tuhan, Kristus adalah juga Kepala Gereja, yang adalah Tubuh-Nya.
Walaupun Ia telah diangkat dan dimuliakan di dalam surga, karena Ia telah menyelesaikan perutusan-Nya secara penuh, namun Ia tinggal di dunia dalam Gereja-Nya.
Penebusan adalah sumber otoritas yang Kristus jalankan dalam Gereja-Nya berkat Roh Kudus.
Gereja, atau Kerajaan Kristus yang sudah hadir dalam misteri adalah benih dan awal Kerajaan-Nya di dunia ini (KGK, 669)


Sebagai umat Katolik kita bergembira, karena baru saja kita mendapatkan seorang Paus yang baru. Beliau adalah sosok yang amat sederhana dan baru pertama kalinya berasal dari Amerika Latin dan setelah berabad-abad tidak ada Paus yang dipilih, yang berasal dari luar Benua Eropa. Roh Kudus menghembuskan kesegaran baru dalam Gereja. Dipilih-Nya seorang hamba yang sederhana dan bersahaja (Luk 1:46-48) untuk memimpin umat-Nya. Paus Fransiskus bahkan memilih moto kepausannya yang berbunyi, “Miserando atque eligendo”, yang berarti: “yang rendah namun dipilih”.

Namun, mungkin di sana-sini kita masih melihat, membaca atau mendengar kasak-kusuk tentang kepausan itu sendiri. Ada selebaran yang menuduh Gereja Katolik menyembah Paus dan Pausnya sendiri adalah pemimpin yang sesat. Lalu mulailah selebaran itu membuat fantasi yang aneh tentang Paus. Digambarkan mitra yang dipakainya berbentuk seperti mulut ikan menganga dan itu adalah pakaian para penyihir atau penenung berabad-abad silam. Belum lagi obeliks atau tugu lurus berbentu pensil yang tertampang megah di lapangan Basilika St. Petrus di Vatikan yang dianggap berasal dari dunia sihir. Semua tuduhan ini isinya amat sensasional dan tidak mempunyai dasar apa pun. Mereka yang membuatnya sama sekali tidak mengetahui apa-apa tentang Gereja Katolik dan seluk beluknya. Bahkan boleh dikatakan bahwa tuduhan itu sebenarnya hanya omong kosong belaka. Sayangnya, banyak umat yang termakan oleh penjelasan tak bernilai tersebut.

Gereja Katolik tidak pernah menyembah Paus. Para Paus sendiri pun sadar akan hal ini. Mereka semua menunjuk pada Kristus sebagai Sang Kepala. Nama diri Paus itu berasal dari bahasa Latin papa, yang artinya adalah bapa. Mungkin kita pernah mendengar tentang gelar Pontifex Maximus yang pernah dikenakan pada Paus. Kedengarannya memang gagah, tapi artinya amat bersahaja. Pontifex berasal dari dua kata Latin: pons (jembatan) dan facere (membuat); jadi, artinya pembangun jembatan. Jembatan apa? Jembatan dari manusia ke Allah dan dari Allah ke manusia. Maximus artinya yang terbesar.

Jadi, pada dasarnya Paus menganggap diri hanya sebagai penghubung, bukan pusat kuasa. Dan gelar yang lain yang lebih banyak disukai dan dipakai oleh Paus adalah servus servorum Dei, yang berarti: hamba dari para hamba Allah. Singkatnya: hamba umat Allah. Di sini yang ditekankan adalah tugas pelayanannya, bukan sebagai dia yang berkuasa, tapi dia yang melayani. Bukankah Kristus pernah berpesan, “Tidakkah demikian di antara kamu. Barangsiapa ingin menjadi besar di antara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu” (Mat 20:26). Pesan inilah yang dijalankan dengan serius oleh para Paus.

Akan tetapi, bukankah kepemimpinan dalam Gereja itu dianugerahi dengan kuasa? Memang benar, kuasa atau otoritas diberikan, tapi dalam hal apa? Paus Fransiskus memberikan jawaban yang indah, “Dalam hal mencintai.” Kuasa yang sesungguhnya hanya ada pada Yesus Kristus! Gereja melalui Katekismus mengajar, “Sebagai Tuhan, Kristus adalah juga Kepala Gereja, yang adalah Tubuh-Nya” (KGK, 669). Pernyataan ini dengan jelas mengajar bahwa hanya Kristuslah pusat kekuasaan, hanya Dialah yang patut disembah, tidak pernah boleh ada sesuatu atau seseorang yang lain yang boleh kita sembah. Kita semua adalah umat-Nya. Bersama dengan pemimpin umat, yakni Paus, kita semua sujud menyembah Kristus.

Hendaknya ajaran Gereja ini sungguh jelas bagi kita, sehingga kita dapat menjawab sanggahan-sanggahan yang dilontarkan melawan iman kita.

Sumber: Katekismus Gereja Katolik, 668-674
RP. Benny Phang, O.Carm / CAFE ROHANI