| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

Peralatan Liturgi (Bagian 2)


 photo 20131110_zps81210161.jpg
Copyright: Tegar Andito

Kobus: Teladan






silahkan klik gambar untuk memperbesar

Minggu, 10 November 2013 Hari Minggu Biasa XXXII

Minggu, 10 November 2013
Hari Minggu Biasa XXXII
  
Di jalan kebenaran terdapat hidup, tetapi jalan kemurtadan menuju maut. --- Amsal 12:28

  
Antifon Pembuka
  
Biarlah doaku datang ke hadapan-Mu, sendengkanlah telinga-Mu kepada teriakku (Mzm 87:3)

Intret oratio mea in conspectu tuo: inclina aurem tuam incline your ear ad precem meam Domine. Domine Deus salutis meae: in die clamavi, et nocte coram te Gloria Patri… (Mzm 86:3.2)


Doa Pagi

Allah Bapa yang mahakuasa dan kekal, kasih setia-Mu lebih kuasa dari maut, yang telah Kauberikan kepada kami takkan dapat dicuri oleh orang lain. Kami mohon, lindungilah iman kami, bila rasa takut menghadapkan kami pada pilihan palsu. Dan bila hati kami menjadi bimbang oleh persoalan-persoalan hidup yang nyata, condongkanlah kami untuk bertahan dengan ulet dan mempercayakan diri kepada-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami yang hidup dan berkuasa bersama Dikau dan Roh Kudus, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Kedua Makabe (7:1-2.9-14)
     
   
"Raja alam semesta akan membangkitkan kami untuk kehidupan kekal."
    
Pada masa pemerintahan Raja Antiokhus Epifanes ada tujuh orang bersaudara serta ibu mereka ditangkap. Dengan siksaan cambuk dan rotan mereka dipaksa oleh sang raja untuk makan daging babi yang haram. Maka seorang dari antara mereka, yakni yang menjadi juru bicara, berkata begini, “Apakah yang hendak Baginda tanyakan kepada kami, dan apakah yang hendak Baginda ketahui? Kami lebih senang mati daripada melanggar hukum nenek moyang!” Ketika anak yang kedua hampir putus nyawanya, berkatalah ia, “Memang benar, Bangsat, engkau dapat menghapus kami dari hidup di dunia ini, tetapi Raja alam semesta akan membangkitkan kami untuk kehidupan kekal, oleh karena kami mati demi hukum-hukum-Nya!” Sesudah itu anak yang ketiga disengsarakan. Ketika diminta, segera dikeluarkannya lidahnya, dan dengan berani dikedangkannya tangannya juga. Dengan berani ia berkata, “Dari surga aku telah menerima anggota-anggota ini! Demi hukum-hukum Tuhan kupandang semuanya ini bukan apa-apa! Aku berharap akan mendapat kembali semua ini dari pada-Nya!” Sampai-sampai sang raja sendiri serta pengiringnya tercengang-cengang atas semangat pemuda itu yang memandang kesengsaraannya bukan apa-apa. Sesudah yang ketiga berpulang, maka yang keempat disiksa dan dipuntungkan secara demikian pula. Ketika sudah dekat pada akhir hidupnya, berkatalah ia, “Sungguh baiklah berpulang oleh tangan manusia, dengan harapan yang dianugerahkan Allah sendiri, bahwa kami akan dibangkitkan kembali oleh-Nya. Tetapi bagi Baginda tidak ada kebangkitan untuk kehidupan!”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, re = a, 2/4, PS 810
Ref. Condongkanlah telinga-Mu kepadaku, bersegeralah bebaskan daku.
Ayat. (Mzm 17:1.5-6.8b.15; R:15b)
1. Dengarkanlah, Tuhan, pengaduan, yan jujur, perhatikan seruanku; berilah telinga kepada doaku, doa dari bibir yang tidak menipu.
2. Langkahku tetap mengikuti jejak-Mu, kakiku tidaklah goyah. Aku berseru kepada-Mu, karena Engkau menjawab aku, ya Allah; sendengkanlah telinga-Mu kepadaku, dengarkanlah perkataanku.
3. Sembunyikanlah aku dalam naungan sayap-Mu, dalam kebenaran akan kupandang wajah-Mu; dan pada waktu bangun aku akan menjadi puas dengan rupa-Mu.

Bacaan dari Surat Kedua Rasul Paulus kepada umat di Tesalonika (2:16-3:5)
  
"Semoga Tuhan menguatkan hatimu dalam segala karya dan tutur kata yang baik."
  
Saudara-saudara, dalam kasih karunia-Nya Tuhan kita Yesus Kristus, dan Allah, Bapa kita, telah mengasihi kita dan telah menganugerahkan penghiburan abadi serta pengharapan yang baik kepada kita. Semoga Ia menghibur dan menguatkan hatimu dalam segala karya dan tutur kata yang baik. Selanjutnya, Saudara-saudaraku, berdoalah untuk kami, supaya firman Tuhan beroleh kemajuan dan dimuliakan, sama seperti yang telah terjadi di antara kamu: juga supaya kami terlepas dari para pengacau dan dari orang-orang jahat, sebab tidak semua orang beroleh iman. Tetapi Tuhan adalah setia. Ia akan menguatkan hatimu dan akan memelihara kamu terhadap yang jahat. Dan kami percaya dalam Tuhan, bahwa apa yang kami pesankan kepadamu telah kamu lakukan dan akan selalu kamu lakukan. Kiranya Tuhan tetap mengarahkan hatimu kepada kasih Allah dan kepada ketabahan Kristus.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 952
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya.
Setelah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Ayat. (Why 1:5a.6b)
Yesus Kristus adalah yang pertama bangkit dari antara orang mati; bagi Dialah kemuliaan dan kuasa sampai selama-lamanya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (20:27-38)
  
"Ia bukan Allah orang mati, melainkan Allah orang hidup."
   
Sekali peristiwa datanglah beberapa orang Saduki yang tidak mengakui adanya kebangkitan. Mereka menceritakan seorang wanita yang dinikahi berturut-turut oleh tujuh bersaudara yang semuanya mati tanpa meninggalkan anak; dan mereka bertanya siapakah yang menjadi suami wanita itu pada hari kebangkitan. Maka jawab Yesus kepada mereka, “Orang-orang dunia ini kawin dan dikawinkan, tetapi orang yang dianggap layak mendapat bagian dalam dunia yang lain itu dan dalam kebangkitan dari antara orang mati, tidak kawin dan tidak dikawinkan. Sebab mereka tidak dapat mati lagi. Mereka sama seperti malaikat-malaikat, dan menjadi anak-anak Allah, karena mereka telah dibangkitkan. Tentang bangkitnya orang-orang mati, Musa telah memberitahukannya dalam nas tentang semak duri, di mana Tuhan disebut Allah Abraham, Allah Ishak dan Allah Yakub. Ia bukanlah Allah orang mati, melainkan Allah orang hidup, sebab di hadapan Dia semua orang hidup.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan


Beberapa waktu lalu saya pergi ke rumah sakit untuk mengunjungi dan mendoakan beberapa umat Katolik yang sedang sakit. Kebetulan saya berjumpa dengan perawat yang sudah lama saya kenal. Dia ditugaskan merawat orang yang sakit keras dan yang sudah dekat dengan ajalnya. Waktu saya omong-omong dengannya, saya bertanya, “Apakah kamu tidak ngeri ketika merawat seorang yang sungguh menderita dan melihat bagaimana orang makin lemah dan akhirnya meninggal?”

“Ya”, jawabnya, “saya sungguh kasihan kepada orang yang begitu menderita dan tahu bahwa waktu untuk meninggal semakin dekat.” “Namun,” tegasnya, “saya percaya bahwa hidup manusia tidak berakhir dengan kematian. Saya yakin bahwa kehidupan sesudah kematian begitu indah, sehingga segala penderitaan dan sengsara manusia, tidak sebanding dengan kebahagiaan abadi yang diberikan Allah kepada kita, manusia.”

Dalam Injil hari ini, orang Saduki yang tidak percaya akan kebangkitan mempersoalkan tentang hidup sesudah mati dengan Yesus. Pertanyaan mereka sedikit aneh, “Seorang perempuan menikah 7 kali demi mendapat keturunan. Nanti di surga siapa yang menjadi suaminya? Kalau semua bekas suami itu nanti tetap menjadi suaminya, ‘kan repot” Yesus menjawab dengan singkat bahwa di surga tidak ada kawin dan dikawinkan. Kita tidak akan mati lagi, kita hidup seperti malaikat, kita adalah anak-anak Allah.

Dunia kebangkitan berbeda dengan dunia kini. Dari jawaban Yesus itu sama sekali tidak ada tanda-tanda bahwa kita akan meneruskan hidup duniawi yang sekarang ini, seperti: makan, minum, pesta kawin, dan sebagainya. Juga tidak ada tanda-tanda bahwa kita masih akan menggunakan badan kita ini. Maka, tampaknya juga tidak perlu khawatir bila suatu saat kita mati di laut, atau jenazah kita dikubur atau dibakar, dan sebagainya.

Bagaimana persisnya keadaan kita dalam kehidupan kelak, tidak diberitahukan secara jelas kepada kita. Bukan karena Yesus tidak rela memberitahukan hal itu kepada kita, melainkan karena kebahagiaan di surga kelak demikian sempurnanya, sehingga otak kita tidak sanggup mengertinya. Semoga, bila tiba saatnya, kita masing-masing diterima bersama orang-orang pilihan-Nya dan berbahagia menikmati hidup abadi di surga.


CAFE ROHANI

Sabtu, 09 November 2013 Pesta Pemberkatan Basilik Lateran

Sabtu, 09 November 2013
Pesta Pemberkatan Basilik Lateran
(Basilica di San Giovanni in Laterano)
 
“Janganlah kamu cemari jiwamu sendiri dengan kotoran dosa” (St. Caesarius dari Arles)
 
Anifon Pembuka (bdk. Why 21:2)
 
Kulihat kota suci, Yerusalem baru, turun dari surga, dari Allah, terhias laksana mempelai yang siap menyambut suaminya
 
Doa Pagi
 
Allah Bapa yang mahaagung, Engkau telah berkenan memilih kami sebagai batu-batu hidup bagi bangunan kediaman-Mu. Curahkanlah selalu anugerah Roh kepada Gereja-Mu, agar umat-Mu yang selalu setia akan rahmat-Mu berkembang dalam pembangunan Yerusalem baru. Dengan pengantaraan Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Nabi Yehezkiel melihat air yang membual dari bawah ambang pintu Bait Suci. Dengan penglihatan itu, nabi mengisyaratkan bahwa Tuhan akan menurunkan rahmat keselamatan dan kehidupan bagi umat-Nya melalui Bait Suci-Nya yang baru, Tubuh Kristus sendiri.

Bacaan dari Nubuat Yehezkiel (47:1-2.8-9.12)
              
"Aku melihat air mengalir dari dalam Bait Suci; ke mana saja air itu mengalir, semua yang ada di sana hidup."
 
Sekali peristiwa aku dibawa malaikat Tuhan ke gerbang Bait Suci, dan sungguh, ada air keluar dari bawah ambang pintu Bait Suci itu, mengalir menuju timur, sebab Bait Suci itu juga menghadap ke timur. Air itu mengalir dari bawah bagian samping kanan dari Bait Suci, sebelah selatan mezbah. Lalu malaikat itu menuntun aku keluar melalui pintu gerbang utara, dan dibawanya aku berkeliling dari luar menuju pintu gerbang luar yang menghadap ke timur. Sungguh, air itu membual dari sebelah selatan. Lalu malaikat itu berkata kepadaku, "Sungai ini mengalir menuju wilayah timur, menurun ke Araba-Yordan, dan bermuara di Laut Asin; maka air laut yang mengandung banyak garam itu menjadi tawar. Ke mana saja sungai itu mengalir, segala makhluk yang berkeriapan di dalamnya akan hidup. Ikan-ikan menjadi sangat banyak, sebab ke mana saja air itu sampai, air laut di situ menjadi tawar, dan ke mana saja sungai itu mengalir, semua yang ada di sana hidup. Pada kedua tepi sungai itu tumbuh bermacam-macam pohon buah-buahan, yang daunnya tidak pernah layu, dan buahnya tidak habis-habis. Tiap bulan ada lagi buahnya yang baru, sebab pohon-pohon itu mendapat air dari tempat kudus. Buahnya menjadi makanan dan daunnya menjadi obat."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 847
Ref. Tuhan penjaga dan benteng perkasa dalam lindungan-Nya aman sentosa.
Ayat. (Mzm 46:2-3.5-6.8-9; R: 5)
1. Allah itu tempat perlindungan dan kekuatan, sebagai penolong dalam kesesakan sangat terbukti. Sebab itu kita tidak akan takut, sekalipun bumi berubah, sekalipun gunung-gunung goncang di dalam laut.
2. Kota Allah, kediaman Yang Mahatinggi, di sukakan oleh aliran-aliran sungai. Allah ada di dalamnya, kota itu tidak akan goncang; Allah akan menolongnya menjelang pagi.
3. Tuhan semesta alam menyertai kita, kota benteng kita ialah Allah Yakub. Pergilah, pandanglah pekerjaan Tuhan. Yang mengadakan permusuhan di bumi.

Umat Allah hanya bisa menjadi sebuah bangunan yang kuat jika Roh Allah tinggal di dalamnya dan jika dibangun di atas dasar yang kuat yaitu Kristus sendiri.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (1Kor 3:9b-11,6-17)
 
"Kamu adalah tempat kediaman Allah."
 
Saudara-saudara, kamu adalah ladang Allah, bangunan Allah. Sesuai dengan kasih karunia Allah, yang dianugerahkan kepadaku, aku sebagai seorang ahli bangunan yang cakap telah meletakkan dasar, dan orang lain membangun terus di atasnya. Tetapi tiap-tiap orang harus memperhatikan, bagaimana ia harus membangun di atasnya. Karena tidak ada seorangpun yang dapat meletakkan dasar lain dari pada dasar yang telah diletakkan, yaitu Yesus Kristus. Tidak tahukah kamu, bahwa kamu adalah bait Allah dan bahwa Roh Allah diam di dalam kamu? Jika ada orang yang membinasakan bait Allah, maka Allah akan membinasakan dia. Sebab bait Allah adalah kudus dan bait Allah itu ialah kamu.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = d, 2/2, PS 953
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (2Taw 7:16, 2/4)
Tempat ini telah Kupilih dan Kukuduskan. Supaya nama-Ku tinggal di sana sepanjang masa.

Inilah kisah tentang sebuah pembaruan. Bait Allah sendiri akan diperbarui. Bait Allah adalah pusat ibadat, kurban dan tempat kehadiran Allah, yang akan digantikan oleh tubuh Kristus yang bangkit.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (2:13-22)
  
"Bait Allah yang dimaksudkan Yesus ialah tubuh-Nya sendiri."
  
Ketika hari raya Paskah orang Yahudi sudah dekat, Yesus berangkat ke Yerusalem. Dalam Bait Suci didapati-Nya pedagang-pedagang lembu, kambing domba dan merpati, dan penukar-penukar uang duduk di situ. Ia membuat cambuk dari tali lalu mengusir mereka semua dari Bait Suci dengan semua kambing domba dan lembu mereka; uang penukar-penukar dihamburkan-Nya ke tanah dan meja-meja mereka dibalikkan-Nya. Kepada pedagang-pedagang merpati Ia berkata: "Ambil semuanya ini dari sini, jangan kamu membuat rumah Bapa-Ku menjadi tempat berjualan." Maka teringatlah murid-murid-Nya, bahwa ada tertulis: "Cinta untuk rumah-Mu menghanguskan Aku. Orang-orang Yahudi menantang Yesus, katanya: "Tanda apakah dapat Engkau tunjukkan kepada kami, bahwa Engkau berhak bertindak demikian?" Jawab Yesus kepada mereka: "Rombak Bait Allah ini, dan dalam tiga hari Aku akan mendirikannya kembali." Lalu kata orang Yahudi kepada-Nya: "Empat puluh enam tahun orang mendirikan Bait Allah ini dan Engkau dapat membangunnya dalam tiga hari?" Tetapi yang dimaksudkan-Nya dengan Bait Allah ialah tubuh-Nya sendiri. Kemudian, sesudah Ia bangkit dari antara orang mati, barulah teringat oleh murid-murid-Nya bahwa hal itu telah dikatakan-Nya, dan merekapun percayalah akan Kitab Suci dan akan perkataan yang telah diucapkan Yesus.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Allah Putra bersemayam di dalam setiap Tabernakel di gereja atau kapel. Namun Allah juga bersemayam di dalam hati nurani kita sebagai orang beriman. Yesus sangat marah bila kita tidak menghormati gereja dan Bait Allah dalam hati kita. Karena itu kita mesti menjaga kemurnian dan kebersihan hati kita.

Doa Malam

Tuhan Allah kami, Engkau yang lembut dan rendah hati, kekudusan dan kemuliaan-Mu menjadi segalanya dalam hidup kami. Semoga dalam rahmat-Mu kami mampu bersikap tegas terhadap godaan barang duniawi yang fana. Amin.


RUAH

Jumat, 08 November 2013 Hari Biasa Pekan XXXI

Jumat, 08 November 2013
Hari Biasa Pekan XXXI

Dengan doa, kita menemukan kekuatan untuk menghadirkan Kristus dalam diri kita dan sesama --- St Karolus Borromeus


Antifon Pembuka (Mzm 98:83cd.4)

Segala ujung bumi telah melihat keselamatan karya Allah. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi, bergembiralah dan bermazmurlah.

Doa Pagi

Tuhan, berkatilah hari ini agar kami sebagai anak-anak terang, warga Kerajaan Surga mampu mengisi kegiatan bukan hanya perkara duniawi, tetapi dengan cerdik mendahulukan hal-hal surgawi. Sebab Engkaulah jalan kebenaran dan terang bagi kami. Amin.

Paulus melihat sebuah kebutuhan untuk memberikan nasihat kepada umatnya. Adalah tugasnya untuk memberitakan Injil. Tidak ada keinginan lain selain meneruskan kasih Kristus, sehingga banyak orang boleh mengenal Kristus.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Roma (15:14-21)
      
    
"Aku menjadi pelayan Kristus Yesus bagi bangsa-bangsa bukan Yahudi supaya mereka diterima Allah sebagai persembahan yang berkenan di hati-Nya."
  
Saudara-saudara, aku sendiri yakin bahwa kalian penuh dengan kebaikan dan segala pengetahuan, dan bahwa kalian sanggup untuk saling menasihati. Namun karena kasih karunia yang telah dianugerahkan Allah kepadaku, aku di sana-sini dengan agak berani telah menulis kepadamu untuk mengingatkan kalian, bahwa aku boleh menjadi pelayan Kristus Yesus bagi bangsa-bangsa bukan Yahudi. Aku boleh melayani pemberitaan Injil Allah, supaya bangsa-bangsa bukan Yahudi dapat diterima oleh Allah sebagai persembahan yang berkenan di hati-Nya, yang disucikan oleh Roh Kudus. Maka aku boleh bermegah dalam Kristus tentang pelayananku bagi Allah. Sebab aku tidak akan berani berkata-kata tentang sesuatu yang lain, kecuali tentang apa yang telah dikerjakan Kristus dengan perantaraanku. Demikian Ia telah memimpin bangsa-bangsa lain kepada ketaatan, berkat perkataan dan perbuatan, berkat tanda-tanda serta mukjizat-mukjizat, dan berkat kuasa Roh. Demikianlah dalam perjalanan keliling dari Yerusalem sampai ke Ilirikum aku telah mewartakan Injil Kristus dengan sepenuh-penuhnya. Dan dalam pewartaan itu aku menganggap sebagai kehormatanku, bahwa aku tidak melakukannya di tempat-tempat di mana nama Kristus telah dikenal orang, supaya aku jangan membangun di atas dasar, yang telah diletakkan orang lain. Tetapi aku mengikuti ayat Kitab Suci yang berbunyi: "Mereka yang belum pernah menerima berita tentang Dia, akan melihat Dia, dan mereka yang belum pernah mendengar tentang Dia, akan mengertinya."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 4/4, PS 807
Ref. Segala ujung bumi melihat keselamatan yang datang dari Allah kita.
Ayat. (Mzm 98:1.2-3ab.3cd-4)
1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; keselamatan telah dikerjakan oleh tangan kanan-Nya, oleh lengan-Nya yang kudus.
2. Tuhan telah memperkenalkan keselamatan yang datang dari pada-Nya, telah menyatakan keadilan-Nya di hadapan para bangsa. Ia ingat akan kasih dan kesetiaan-Nya terhadap kaum Israel.
3. Segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi! Bergembiralah dan bermazmurlah!

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Sempurnalah kasih Allah dalam hati orang yang mendengarkan sabda Kristus.

Sebagai pengikut Yesus, "anak-anak terang", kita diingatkan supaya dalam mengejar Kerajaan Allah harus cerdik seperti bendahara dalam mempersiapkan nasibnya di kemudian hari. Kita ditantang untuk dapat dipercaya dalam perkara-perkara kecil, supaya dengan itu kita mendapat kepercayaan pada perkara-perkara yang lebih besar.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (16:1-8)
   
"Anak-anak dunia ini lebih cerdik terhadap sesamanya daripada anak-anak terang."
   
Pada suatu ketika berkatalah Yesus kepada murid-murid-Nya, "Ada seorang kaya yang mempunyai seorang bendahara. Kepadanya disampaikan tuduhan bahwa bendahara itu menghamburkan miliknya. Maka si kaya itu memanggil bendaharanya dan berkata, 'Apakah yang telah kudengar tentang dirimu? Berilah pertanggungjawaban atas urusanmu, sebab engkau tidak boleh bekerja sebagai bendahara lagi.' Berkatalah bendahara itu dalam hatinya, 'Apakah yang harus kuperbuat? Tuanku memecat aku dari jabatanku. Mencangkul aku tidak dapat, mengemis aku malu. Aku tahu apa yang akan kuperbuat, supaya apabila aku dipecat dari jabatanku sebagai bendahara, ada orang yang mau menampung aku di rumah mereka.' Lalu ia memanggil satu demi satu orang yang berutang kepada tuannya. Berkatalah ia kepada yang pertama, 'Berapa besar utangmu pada tuanku?' Jawab orang itu, 'Seratus tempayan minyak.' Lalu kata bendahara itu, 'Inilah surat utangmu. Duduklah dan buatlah surat utang lain sekarang juga: Lima puluh tempayan.' Kemudian ia berkata kepada yang lain, 'Dan Saudara, berapa utangmu?' Jawab orang itu, 'Seratus pikul gandum.' Katanya kepada orang itu, 'Inilah surat utangmu. Buatlah surat utang lain: Delapan puluh pikul.' Bendahara yang tidak jujur itu dipuji tuannya, karena ia telah bertindak dengan cerdik. Sebab anak-anak dunia ini lebih cerdik terhadap sesamanya daripada anak-anak terang."
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan


Berbuat baik itu sangat mulia, namun belum tentu benar. Misalnya, mencuri uang untuk membantu orang miskin. Niat itu sangat baik dan mulia, namun caranya salah. Jadi, sebelum melakukan sesuatu, kita perlu mempertimbangkan dengan matang. Bendahara itu memang cukup baik dan cerdik, tapi perbuatannya merugikan tuannya. Apalagi perbuatannya itu untuk menyelamatkan dirinya sendiri. Sangat tidak tepat di mata Tuhan. Mari kita bertindak lebih bijak agar menyenangkan hati Tuhan dan membahagiakan sesama.

Doa Malam

Bapa, kami menghadap-Mu dengan hati penuh syukur atas ajaran Putra-Mu bahwa hidup beriman itu juga membutuhkan pengolahan dan akal sehat agar dapat menghayatinya dengan baik. Semoga Roh-Mu senantiasa menerangi hati kami dalam mengikuti jejak Putra-Mu, Tuhan kami, Yesus Kristus, kini dan selama-lamanya. Amin.
  
RUAH

Kamis, 07 November 2013 Hari Biasa Pekan XXXI

Kamis, 07 November 2013
Hari Biasa Pekan XXXI
  
Setiap kebenaran, entah dari siapa yang mewartakannya, selalu datang dari Roh Kudus --- St Ambrosius
  
Antifon Pembuka (Rom 14:8)
  
Jika kita hidup, kita hidup bagi Tuhan dan jika kita mati, kita mati bagi Tuhan. Jadi, baik hidup maupun mati, kita tetap milik Tuhan.

Doa Pagi

Syukur kepada-Mu, ya Tuhan, atas sabda dan anugerah hidup yang Engkau berikan hingga pagi hari ini. Engkau menyadarkan kami bahwa hidup ini adalah milik-Mu dan mati pun adalah milik-Mu. Ajarilah kami hari ini untuk memaknai dan mempertanggungjawabkan langkah laku kami di hadapan-Mu. Engkau yang hidup dan berkuasa, kini dan sepanjang masa. Amin.

Sebagai orang beriman, kita hidup dan mati untuk Tuhan. Tak seorang pun menjadi tuan atas dirinya sendiri. Kita semua adalah milik Tuhan. Segala sesuatu yang kita lakukan hanya untuk kemuliaan nama Tuhan.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada umat di Roma (14:7-12)
  
"Entah hidup, entah mati, kita tetap milik Tuhan."
   
Saudara-saudara, tiada seorang pun di antara kita yang hidup untuk dirinya sendiri, dan tidak ada seorang pun yang mati untuk dirinya sendiri. Sebab jika kita hidup, kita hidup bagi Tuhan, dan jika kita mati, kita mati bagi Tuhan. Jadi entah kita hidup entah mati, kita tetap milik Tuhan. Sebab untuk itulah Kristus telah mati dan hidup kembali, supaya Ia menjadi Tuhan, baik atas orang-orang mati, maupun atas orang-orang hidup. Tetapi engkau, mangapakah engkau menghakimi saudaramu? Atau mengapa engkau menghina saudaramu? Sebab kita semua harus menghadap takhta pengadilan Allah. Sebab dalam Kitab Suci tertulis, “Demi Aku hidup,” demikianlah sabda Tuhan, “semua orang akan bertekuk lutut di hadapan-Ku dan semua orang akan memuliakan Allah.” Demikianlah masing-masing di antara kita akan memberi pertanggungjawaban kepada Allah tentang dirinya sendiri.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 4/4, PS 865
Ref. Tuhan, Engkaulah penyelamatku.
atau
Aku percaya akan melihat kebaikan Tuhan di negeri orang-orang hidup.
Ayat. (Mzm 27:1.4.13-14)
1. Tuhan adalah terang dan keselamatanku, kepada siapakah aku harus takut? Tuhan adalah benteng hidupku, terhadap siapakah aku harus gentar?
2. Satu hal telah kuminta kepada Tuhan, satu inilah yang kuingini: diam di rumah Tuhan seumur hidupku, menyaksikan kemurahan Tuhan, dan menikmati bait-Nya.
3. Sungguh, aku percaya akan melihat kebaikan Tuhan di negeri orang-orang yang hidup! Nantikanlah Tuhan! Kuatkanlah dan teguhkanlah hatimu! Ya, nantikanlah Tuhan!

Bait Pengantar Injil, do = f, 2/4, PS 956
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 11:28)
Datanglah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat. Aku akan memberikan kelegaan kepada kalian.

Seorang gembala bersukacita tatkala menemukan kembali dombanya yang hilang. Seorang wanita juga bergembira karena menemukan kembali dirhamnya yang hilang. Demikian juga, Tuhan bersukacita karena seorang berdosa bertobat dan kembali kepada-Nya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (15:1-10)
  
"Akan ada sukacita di surga karena satu orang berdosa yang bertobat."
  
Para pemungut cukai dan orang-orang berdosa biasa datang kepada Yesus untuk mendengarkan Dia. Maka bersungut-sungutlah orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat, katanya, “Orang ini menerima orang-orang berdosa dan makan bersama dengan mereka.” Maka Yesus menyampaikan perumpamaan berikut kepada mereka, “Siapakah di antaramu yang mempunyai seratus ekor domba lalu kehilangan seekor, tidak meninggalkan yang 99 ekor di padang gurun dan pergi mencari yang sesat itu sampai ia menemukannya? Dan kalau telah menemukannya, ia lalu meletakkannya di atas bahu dengan gembira. Setibanya di rumah ia memanggil sahabat-sahabat dan tetangga-tetangganya serta berkata, ‘Bersukacitalah bersama aku, sebab dombaku yang hilang telah kutemukan’. Aku berkata kepadamu, demikian juga akan ada sukacita di surga karena satu orang berdosa yang bertobat, lebih daripada sukacita karena sembilan puluh sembilan orang benar yang tidak memerlukan pertobatan. Atau wanita manakah yang mempunyai sepuluh dirham, lalu kehilangan satu di antaranya, tidak menyalakan pelita dan menyapu rumah serta mencarinya dengan cermat sampai ia menemukannya? Dan kalau telah menemukannya, ia memanggil sahabat-sahabat dan tetangga-tetangganya serta berkata, ‘Bersukacitalah bersama aku, sebab dirhamku yang hilang telah kutemukan’. Aku berkata kepadamu: Demikian juga akan ada sukacita pada malaikat Allah karena satu orang berdosa yang bertobat.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan

Semua orang dipanggil kepada keselamatan. Namun seringkali panggilan Tuhan justru ditanggapi orang-orang sederhana, bersahaja, rendah hati, dan merasa berdosa. Sebaliknya orang yang merasa pintar dan suci sangat sulit mengerti dan menanggapi panggilan Tuhan. Kita pun akan mengalami kasih Tuhan bila mau mendengarkan dan melaksanakan kehendak-Nya. Mari kita menanggapi panggilan Tuhan dengan sikap rendah hati.

Doa Malam

Bapa yang Mahabaik, kami mengucap syukur kepada-Mu atas bimbingan-Mu sepanjang hari ini sehingga sedikit demi sedikit kami dapat meresapi sabda-Mu untuk tidak menghakimi sesama kami. Ampunilah dosa kami, bila tanpa sadar atau gegabah kami masih juga jatuh dalam dosa menghakimi sesama. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.
RUAH

Rabu, 06 November 2013 Hari Biasa Pekan XXXI

Rabu, 06 November 2013
Hari Biasa Pekan XXXI

“Perayaan Misa juga tidak boleh dianggap sebagai tindakan formal belaka, yang dilaksanakan setiap kali kita mengadakan pertemuan atau kegiatan lain, hanya karena kita biasa merayakan Misa pada kesempatan seperti ini.”

“Inilah yang menjadikan Liturgi duniawi Gereja begitu indah: keindahan liturgi terkait pada hakikat liturgi sendiri, dan tidak tergantung pada upaya kita untuk memperindahnya. Kita harus membiarkan keelokan ilahi ini terungkap dengan sendirinya melalui perayaan Liturgi. Melalui Iman, kasih, keheningan dan kerapian, serta hormat pada lambang-lambang, perbuatan dan kata-kata liturgi: sikap-sikap seperti ini mutlak agar indahnya acara-acara suci dapat dirasakan dan dihayati.”

“Sayangnya, telah beredar mentalitas dan praktek yang menurutnya liturgi harus terus berubah, disesuaikan pada setiap komunitas, menjadi menarik berkat kreativitas kita. Namun perayaan-perayaan yang bersumber pada logika seperti ini tidak akan memperlihatkan eloknya Gereja yang sebenarnya! Kecenderungan untuk terus mencari solusi yang baru untuk menjadikan liturgi menarik, justru menunjukkan bahwa kita tidak mampu menciptakan keindahan liturgi yang nyata.”

(Homili Duta Besar Vatikan untuk Indonesia, Mgr. Antonio Guido Filipazzi dalam Misa Pembukaan Konferensi Liturgi di Makassar, 15 Oktober 2013.)

Antifon Pembuka (Mzm 112:1.4)

Berbahagialah orang yang takwa kepada Tuhan, yang sangat suka kepada segala perintah-Nya. Bagi orang benar ia bercahaya laksana lampu di dalam gelap, Ia pengasih dan penyayang serta berlaku adil.

Doa Pagi

Allah yang kekal, dalam terang Sabda-Mu, bantulah kami untuk mampu memiliki sikap kelepasan dari segala kelekatan atas apa yang kami miliki dan kami sulit untuk melepaskannya. Ajarilah kami semakin bijaksana dalam hidup dan memandang apa yang penting di balik setiap kebutuhan hidup. Semoga kebijaksanaan itu membuat kami mampu semakin peka akan kebutuhan setiap orang yang ada di sekitar kami. Yakinkanlah kami bila hati kami sedih dan putus harapan bahwa sabda Putera-Mu akan terlaksana dalam diri setiap orang yang menaruh harapan pada-Nya. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus Kepada Umat di Roma (13:8-10)
  
"Kasih itu kegenapan hukum."
      
Saudara-saudara, janganlah kamu berhutang apa-apa kepada siapapun juga, tetapi hendaklah kamu saling mengasihi. Sebab barangsiapa mengasihi sesamanya manusia, ia sudah memenuhi hukum Taurat. Karena firman: jangan berzinah, jangan membunuh, jangan mencuri, jangan mengingini dan firman lain manapun juga, sudah tersimpul dalam firman ini, yaitu: Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri! Kasih tidak berbuat jahat terhadap sesama manusia, karena itu kasih adalah kegenapan hukum Taurat.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tangapan
Ref. Orang baik menaruh belas kasihan dan memberi pinjaman.
Ayat. (Mzm 112:1-2.4-5.9)
1. Berbahagialah orang yang takwa pada Tuhan, yang sangat suka kepada segala perintah-Nya. Anak cucunya akan perkasa di bumi; keturunan orang benar akan diberkati.
2. Bagi orang benar ia bercahaya laksana lampu di dalam gelap, ia pengasih dan penyayang serta berlaku adil. Orang baik menaruh belas kasihan dan memberi pinjaman, ia melakukan segala urusan dengan semestinya.
3. Ia murah hati, orang miskin diberinya derma; kebajikannya tetap untuk selama-lamanya, tanduknya meninggi dalam kemuliaan.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Berbahagialah kalian, bila dinista karena nama Kristus, sebab Roh Allah ada padamu.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (14:25-33)
    
"Yang tidak melepaskan diri dari segala miliknya, tidak dapat menjadi murid-Ku."
  
Pada suatu ketika orang berduyun-duyun mengikuti Yesus dalam perjalanan-Nya. Sambil berpaling Ia berkata kepada mereka, "Jikalau seorang datang kepada-Ku dan ia tidak membenci bapanya, ibunya, isterinya, anak-anaknya, saudara-saudaranya laki-laki atau perempuan, bahkan nyawanya sendiri, ia tidak dapat menjadi murid-Ku. Barangsiapa tidak memikul salibnya dan mengikut Aku, ia tidak dapat menjadi murid-Ku. Sebab siapakah di antara kamu yang kalau mau mendirikan sebuah menara tidak duduk dahulu membuat anggaran biayanya, kalau-kalau cukup uangnya untuk menyelesaikan pekerjaan itu? Supaya jikalau ia sudah meletakkan dasarnya dan tidak dapat menyelesaikannya, jangan-jangan semua orang yang melihatnya, mengejek dia, sambil berkata: Orang itu mulai mendirikan, tetapi ia tidak sanggup menyelesaikannya. Atau, raja manakah yang kalau mau pergi berperang melawan raja lain tidak duduk dahulu untuk mempertimbangkan, apakah dengan sepuluh ribu orang ia sanggup menghadapi lawan yang mendatanginya dengan dua puluh ribu orang? Jikalau tidak, ia akan mengirim utusan selama musuh itu masih jauh untuk menanyakan syarat-syarat perdamaian. Demikian pulalah tiap-tiap orang di antara kamu, yang tidak melepaskan dirinya dari segala miliknya, tidak dapat menjadi murid-Ku.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Ada kisah tentang seorang teman, yang berniat untuk menjadi imam dengan masuk seminari. Selulus SMU, dia masuk seminari, namun hanya kuat bertahan 7 hari di asrama lalu ia mengundurkan diri. Tentu Anda tertarik untuk bertanya, mengapa? Ternyata ia tidak betah tinggal di seminari karena ia selalu rindu dengan mantan kekasihnya yang baru ia putuskan seminggu sebelum masuk seminari. Ia selalu bernyanyi: ”Ada bayanganmu di mataku, dan senyummu membuatku rindu…dst.”

Ini hanyalah salah satu contoh cerita nyata yang ingin menggambarkan bahwa untuk mengikuti Tuhan secara total sebagai murid-murid-Nya, harus berani meninggalkan apa yang paling dicintai dalam hidup. Hal ini bukan saja berlaku untuk jalan panggilan khusus menjadi imam atau biarawan/wati; namun juga jalan hidup sebagai awam.

Spiritualitas ”lepas bebas” harus menjadi milik semua orang. Apa itu spiritualitas lepas bebas? Kita memandang segala sesuatu yang ada di dunia ini sebagai sesuatu yang menghantar kita pada penyucian diri dan mendekat kepada Tuhan. Harta duniawi atau pribadi-pribadi yang kita sayang tidak akan kita bawa ketika kita menghadap Tuhan nantinya. Semua harus kita lepaskan. Maka, barang-barang dunia dan ikatan-ikatan relasi itu tidak boleh lebih tinggi posisinya dari relasi kita dengan Tuhan. Persoalannya adalah tubuh kita secara fisik ini mudah terikat pada hal-hal duniawi, ketimbang hal-hal rohani.

Tuhan, ajarilah aku untuk berani menempatkan hal-hal duniawi sebagai sesuatu yang dapat aku lepaskan untuk semakin mencintai Engkau. Amin.

Ziarah Batin 2013, Renungan dan Catatan Harian

Selasa, 05 November 2013 Hari Biasa Pekan XXXI

Selasa, 05 November 2013
Hari Biasa Pekan XXXI

“Demikianlah kita mempunyai karunia yang berlain-lainan menurut kasih karunia yang dianugerahkan kepada kita: Jika karunia itu adalah untuk bernubuat baiklah kita melakukannya sesuai dengan iman kita. Jika karunia untuk melayani, baiklah kita melayani; jika karunia untuk mengajar, baiklah kita mengajar; jika karunia untuk menasihati, baiklah kita menasihati” (Rm 12:6-8a)

Antifon Pembuka (Rom 12:5)

Bersama-sama kita semua merupakan satu tubuh dalam Kristus. Tetapi masing-masing kita adalah anggota yang tergantung satu sama lain.

Doa Pagi

Allah Bapa yang kekal dan kuasa, pekerjaan dan hati kami tak mampu membalas cinta Putra-Mu yang sebesar itu. Kami mohon ampun ya Bapa untuk segala kejahatan yang membutakan hati kami untuk mendengarkan tawaran-Mu itu. Bersihkanlah kami dari segala dosa yang tersimpan dalam hati agar suara-Mu dapat dengan jelas kami dengar. Dengan pengantaraan Kristus Tuhan kami. Amin.

Dalam tubuh Kristus, Gereja, ada begitu banyak peran. Hal ini terjadi karena masing-masing orang mempunyai talenta dan tanggung jawab yang berbeda. Namun di atas segalanya cinta harus menjadi dasarnya. Semua harus mencintai satu sama lain sebagai saudara.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Roma (12:5-16a)
   
"Kita masing-masing adalah anggota yang seorang terhadap yang lain."
        
Saudara-saudara, kita ini, walaupun banyak, merupakan satu tubuh dalam Kristus, masing-masing adalah anggota satu sama lain. Demikianlah kita mempunyai karunia yang berlain-lainan menurut kasih karunia yang dianugerahkan kepada kita. Jika karunia itu untuk bernubuat, baiklah kita bernubuat sesuai dengan iman kita. Jika untuk melayani, baiklah kita melayani. Jika untuk mengajar, baiklah kita mengajar. Jika untuk menasihati, baiklah kita menasihati. Siapa yang membagi-bagikan sesuatu, hendaklah ia membagi-bagi dengan hati yang ikhlas. Siapa yang memberi pimpinan, hendaklah ia memimpin dengan rajin. Siapa yang menunjukkan kemurahan hati, hendaklah ia melakukannya dengan sukacita. Kasihmu janganlah berpura-pura! Jauhilah yang jahat dan lakukanlah yang baik. Hendaklah kalian saling menaruh kasih sebagai saudara dan saling mendahului dalam memberi hormat. Janganlah kerajinanmu berkurang, hendaklah rohmu menyala-nyala, dan layanilah Tuhan. Bersukacitalah dalam pengharapan, sabarlah dalam kesesakan dan bertekunlah dalam doa. Bantulah orang-orang kudus dalam kekurangan dan berusahalah selalu memberi tumpangan! Berkatilah orang yang menganiaya kalian! Berkatilah dan jangan mengutuk! Bersukacitalah dengan orang yang bersukacita, dan menangislah dengan orang yang menangis. Hendaklah kalian sehati sebudi dalam hidupmu bersama. Janganlah kalian memikirkan yang muluk-muluk, tetapi arahkanlah dirimu kepada perkara-perkara yang sederhana.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah

Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhan, lindungilah aku dalam damai-Mu.
Ayat. (Mzm 131:1.2.3)
1. Tuhan, aku tidak tinggi hati, dan tidak memandang dengan sombong; aku tidak mengejar hal-hal yang terlalu besar atau hal-hal yang terlalu ajaib bagiku.
2. Sungguh, aku telah menenangkan dan mendiamkan jiwaku; seperti anak yang disapih berbaring dekat ibunya, ya, seperti anak yang disapih jiwaku dalam diriku.
3. Berharaplah kepada Tuhan, hai Israel, dari sekarang sampai selama-lamanya!

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Datanglah kepada-Ku semua yang letih lesu dan berbeban berat. Aku akan memberi kelegaan kepada kalian.

Sungguh, berbahagialah orang yang boleh makan bersama dengan Allah dalam Kerajaan-Nya. Dan Tuhan mengundang kita semua untuk ambil bagian dalam perjamuan tersebut. Hanya, tidak semua orang mau menjawab tawaran Tuhan itu. Banyak orang mencari alasan dan memaafkan diri untuk menghadirinya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (14:15-24)
 
"Pergilah ke semua jalan dan persimpangan dan paksalah orang-orang yang ada di situ masuk, karena rumahku harus penuh."
  
Pada waktu itu Yesus diundang makan oleh seorang Farisi. Sementara perjamuan berlangsung, seorang dari tamu-tamu berkata kepada Yesus, “Berbahagialah orang yang akan dijamu dalam Kerajaan Allah.” Tetapi Yesus berkata kepadanya, “Ada seorang mengadakan perjamuan besar. Ia mengundang banyak orang. Menjelang perjamuan dimulai, ia menyuruh hambanya mengatakan kepada para undangan, ‘Marilah, sebab segala sesuatu sudah siap’. Tetapi mereka semua minta dimaafkan. Yang pertama berkata, ‘Aku baru membeli ladang dan harus pergi melihatnya; aku minta dimaafkan. Yang lain berkata, ‘Aku baru membeli lima pasang lembu kebiri dan aku harus pergi mencobanya; aku minta dimaafkan’. Yang lain lagi berkata, ‘Aku baru saja menikah, dan karena itu aku tidak dapat datang’. Maka kembalilah hamba itu dan menyampaikan semua itu kepada tuannya. Lalu murkalah tuan rumah itu dan berkata kepada hambanya, ‘Pergilah segera ke segala jalan dan lorong kota dan bawalah ke mari orang-orang miskin dan cacat, orang-orang buta dan lumpuh’. Kemudian hamba itu melaporkan, ‘Tuan, apa yang Tuan perintahkan sudah dilaksanakan. Sekalipun demikian, masih ada tempat’. Maka tuan itu berkata, ‘Pergilah ke semua jalan dan persimpangan dan paksalah orang-orang yang ada di situ masuk, karena rumahku harus penuh’. Sebab aku berkata kepadamu: Tidak ada seorang pun dari para undangan itu akan menikmati jamuan-Ku.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.

Renungan

Saat bersama untuk makan dan minum tentu semua orang merasa gembira dan sukacita. Tidak ada satu pun orang yang bersedih hati. Semua saling berbagi sukacita dan rasa syukur. Apalagi semuanya serba gratis dan halal. Sangat mengherankan, bila banyak orang menolak undangan perjamuan ini. Inilah lambang orang-orang Yahudi sebagai bangsa pilihan Allah tetapi menolak keselamatan Allah. Akhirnya, Allah memanggil bangsa lain yang mau menanggapi undangan-Nya. Gereja (kita) adalah bangsa pilihan baru.

Doa Malam

Tuhan Yesus, bebaskanlah aku dari hati yang membeku, pikiran yang bebal dan sikap yang sempit. Berbelas kasihlah kepadaku jika hari ini aku tidak tahu menghargai dan menghormati sesamaku. Aku terlalu acuh tak acuh terhadap sesamaku, seperti para tamu undangan yang dikisahkan dalam Injil hari ini, yang bersikap acuh tak acuh terhadap pihak pengundang. Semoga belas kasih-Mu membarui hidupku, sebab Engkalah Tuhan dan Penebusku, kini dan sepanjang masa. Amin.
 
RUAH

Senin, 04 November 2013 Peringatan Wajib St. Karolus Borromeus, Uskup

Senin, 04 November 2013
Peringatan Wajib St. Karolus Borromeus, Uskup

Allah berbicara kepada kita dalam keheningan hati dan kita mendengarkan-Nya (Beata Teresa dari Kalkuta)


Antifon Pembuka (Yeh 14:11.23-24)

Tuhan bersabda, "Aku akan memperhatikan domba-domba-Ku, mengangkat seorang gembala sebagai pemimpin dan Aku, Tuhan sendiri, menjadi Allah mereka.

Pengantar


Karolus Borromeus lahir di Rocca d'Arona, Milan, Italia pada 2 Oktober 1538. Ia mengikuti pendidikan calon imam pada usia dewasa dan ditahbiskan menjadi imam pada 4 September 1563 oleh Uskup Frederikus Cesi. Tiga bulan berikutnya, tepat pada 7 Desember 1563 ia ditahbiskan menjadi uskup di Kapel Sistina oleh Kardinal Giovanni Serbelloni dan kemudian diangkat sebagai Uskup Agung Milan pada 12 Mei 1564. Tugas berat sebagai Uskup Agung dilakoninya hingga napas terakhir, pada 3 November 1584. Karolus dibeatifikasi oleh Paus Paulus V pada 12 Mei 1602 dan kemudian dinyatakan sebagai Santo oleh paus yang sama, pada 1 November 1610, tepat pada hari raya semua orang kudus. (Sumber: Cafe Rohani/en.wikipedia.org)

Doa Pagi


Allah Bapa yang Mahabaik, berilah kami rahmat untuk dapat merasakan kebaikan-Mu sepanjang hari ini seperti telah dialami oleh Santo Karolus Borromeus. Semoga karena rahmat-Mu pula, kami mampu menjadi saluran kasih dan rahmat-Mu bagi sesama yang kami jumpai hari ini. Dengan pengantaraan Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Roma (11:29-36)
  
"Allah telah mengurung semua orang dalam ketidaktaatan, supaya Ia dapat menunjukkan kemurahan-Nya atas mereka semua."
   
Saudara-saudara, Allah tak pernah menyesali kasih karunia dan panggilan-Nya. Dahulu kalian tidak taat kepada Allah, tetapi sekarang kalian mendapat kemurahan karena orang-orang Israel tidak taat. Demikian pun sekarang mereka tidak taat, supaya memperoleh kemurahan berkat kemurahan yang telah kalian peroleh. Sebab Allah telah mengurung semua orang dalam ketidaktaatan, supaya Ia dapat menunjukkan kemurahan-Nya atas mereka semua. Alangkah dalamnya kekayaan, kebijaksanaan dan pengetahuan Allah! Sungguh tak terselidiki keputusan-Nya, tak terselami jalan-jalan-Nya! Sebab, siapakah yang mengetahui pikiran Tuhan? Atau siapakah yang pernah menjadi penasihat-Nya? Atau siapakah yang pernah memberi Allah sesuatu, sehingga Allah wajib menggantinya? Sebab segala sesuatu berasal dari Allah, ada karena Allah, dan menuju kepada Allah. Bagi Dialah kemuliaan selama-lamanya. Amin.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Demi kasih setia-Mu yang besar jawablah aku, ya Tuhan
Ayat. (Mzm 69:30-31.33-34.36-37)

1. Aku ini tertindas dan kesakitan, keselamatan dari pada-Mu, ya Allah, kiranya melindungi aku! Aku akan memuji-muji nama Allah dengan nyanyian, mengagungkan Dia dengan lagu syukur.
2. Lihatlah, hai orang-orang yang rendah hati, dan bersukacitalah; biarlah hatimu hidup kembali, hai kamu yang mencari Allah! Sebab Tuhan mendengarkan orang-orang miskin dan tidak memandang hina orang-orang-Nya yang ada dalam tahanan.
3. Sebab Allah akan menyelamatkan Sion dan membangun kota-kota Yehuda, supaya orang-orang diam di sana dan memilikinya; anak cucu hamba-hamba-Nya akan mewarisinya, dan orang-orang yang mencintai nama-Nya akan diam di situ.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alelluya
Ayat. Jika kalian tetap dalam firman-Ku, kalian benar-benar murid-Ku, dan kalian akan mengetahui kebenaran.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (14:12-14)
     
"Janganlah mengundang sahabat-sahabatmu, melainkan undanglah orang-orang miskin dan cacat."
   
Yesus bersabda kepada orang Farisi yang mengundang Dia makan, “Bila engkau mengadakan perjamuan siang atau malam, janganlah mengundang sahabat-sahabatmu, saudara-saudaramu, kaum keluargamu, atau tetangga-tetanggamu yang kaya, karena mereka akan membalasnya dengan mengundang engkau pula, dan dengan demikian engkau mendapat balasnya. Tetapi bila engkau mengadakan perjamuan, undanglah orang-orang miskin, cacat, lumpuh dan buta. Maka engkau akan berbahagia, karena mereka tidak mempunyai apa-apa untuk membalas engkau. Sebab engkau akan mendapat balasnya pada hari kebangkitan orang-orang benar.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

Suatu ketika Yesus diundang untuk makan di rumah seorang pemimpin Farisi. Kesempatan ini digunakan oleh Yesus untuk mengajarkan kebijaksanaan baru.

Mengundang para sahabat, orang tua dan keluarga dekat merupakan suatu tanda cinta kasih yang mudah dan spontan. Yesus mengajarkan bahwa kita mestinya mengundang orang-orang miskin, cacat, lumpuh dan buta untuk ikut dalam suatu perjamuan. Mengapa? Karena bagi Yesus ini, mereka ini akan memberikan kebahagiaan istimewa lantaran mereka tidak mempunyai apa-apa untuk membalasnya. Tuhanlah yang akan memperhitungkannya pada hari kebangkitan orang benar.

Komunitas yang dibentuk oleh Kristus adalah komunitas yang dikhususkan bagi orang-orang kecil, bukan orang yang menganggap dirinya elit. Sebuah komunitas yang di dalamnya terdapat orang-orang miskin, cacat dan para pendosa yang mau bertobat.

Mengapa Tuhan memilih orang-orang ini untuk ikut dalam perjamuan? Mengapa bukan orang-orang terbaik sesuai kategori pemikiran kita? Rasul Paulus mengatakan bahwa Tuhanlah yang punya kehendak untuk memilih dan menentukan siapa yang masuk dan ikut dalam perjamuan kekal bersama-Nya. Mereka yang berhak mengikuti perjamuan kekal adalah orang-orang yang setia mengikuti kehendak dan rencana Tuhan. Mereka yang bertobat adalah mereka yang menyadari akan rencana dan kehendak Tuhan serta menaatinya.

Tuhan sendiri yang punya rencana dan kuasa untuk menentukan orang-orang pilihan-Nya untuk ikut dalam perjamuan-Nya. Seperti dalam suratnya kepada jemaat di Roma, Rasul Paulus menulis, “Alangkah dalamnya kekayaan, kebijaksanaan, dan pengetahuan Allah! Sungguh tak terselidiki keputusan-keputusan-Nya dan sungguh tak terselami jalan-jalannya” (Roma 11:33). Segala-galanya ada di dalam rencana Tuhan, bukan rencana kita.

Jika demikian, apa yang harus kita lakukan? Berikanlah yang terbaik kepada semua orang tanpa menuntut balasan. Hidup kita akan menjadi pemberian diri yang terbaik bagi Tuhan dan sesama, asalkan kita dapat menerima segala yang baik dan yang buruk. Jangan hanya memilih salah satu saja (Ayb 2:10b). Dengan begitu kita akan sadar dan merasakan sukacita hidup karena memberi dan memberi tanpa pamrih. Inilah kebijaksanaan baru dari Tuhan untuk kita. (MOMO/Cafe Rohani)

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy