Rabu, 12 Februari 2014 Hari Biasa Pekan V

Rabu, 12 Februari 2014
Hari Biasa Pekan V
  
Aku tak lagi memiliki apa pun. Allah yang baik dapat memanggilku kapan pun Ia kehendaki! --- St. Yohanes Maria Vianey

  
Antifon Pembuka (Mzm 37:30)
  
Mulut orang benar menuturkan kebijaksanaan, dan lidahnya mengatakan kebenaran.
  
Doa Pagi

  
Tuhan, Engkau telah menganugerahkan kebijaksanaan kepada Raja Salomo sehingga nama-Mu dipuji. Anugerahkanlah kami roh kebijaksanaan-mu agar dalam kehidupan ini kami selalu mengutamakan Engkau di atas segala-galanya, sehingga hidup kami sungguh menjadi puji-pujian bagi-Mu, kini dan sepanjang masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Pertama Raja-Raja (10:1-9)
 
      
"Ratu Syeba melihat segala hikmat Salomo."
    
Pada suatu ketika, Ratu negeri Syeba mendengar kabar tentang Salomo, berhubung dengan nama Tuhan. Maka datanglah ia hendak menguji Salomo dengan teka-teki. Ia datang ke Yerusalem dengan pasukan pengiring yang sangat besar, dengan unta-unta yang membawa rempah-rempah, sangat banyak emas dan batu permata yang mahal-mahal. Setelah ia sampai kepada Salomo, dikatakannyalah segala apa yang ada dalam hatinya kepada Salomo. Dan Salomo menjawab segala pertanyaan ratu itu; bagi raja tidak ada yang tersembunyi, yang tidak dapat dijawabnya untuk ratu itu. Ketika ratu negeri Syeba melihat segala hikmat Salomo dan rumah yang telah didirikannya, makanan di mejanya dan cara duduk pegawai-pegawainya. Cara pelayan-pelayan melayani dan berpakaian; minumannya, dan kurban bakaran yang biasa dipersembahkannya di rumah Tuhan, maka tercenganglah ratu itu. Dan ia berkata kepada raja, “Benar juga kabar yang kudengar di negeriku tentang engkau dan tentang hikmatmu! Tetapi aku tidak percaya akan perkataan-perkataan itu sampai aku datang dan melihatnya dengan mataku sendiri; sungguh setengahnya pun belum diberitahukan kepadaku. Dalam hal hikmat dan kemakmuran, engkau melebihi kabar yang kudengar. Berbahagialah para isterimu! Berbahagialah para pegawaimu, yang selalu melayani engkau dan menyaksikan hikmatmu! Terpujilah Tuhan, Allahmu, yang telah berkenan kepadaku sedemikian, hingga Ia mendudukkan engkau di atas takhta kerajaan Israel! Karena Tuhan mengasihi orang Israel untuk selama-lamanya, maka Ia telah mengangkat engkau menjadi raja untuk melakukan keadilan dan kebenaran.” Lalu diberikannyalah kepada raja seratus dua puluh talenta emas, dan sangat banyak rempah-rempah dan batu permata yang mahal-mahal; tidak pernah datang lagi begitu banyak rempah-rempah seperti yang diberikan ratu negeri Syeba kepada raja Salomo itu.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Mulut orang benar menuturkan hikmat.
Ayat. (Mzm 37:5-6.30-31.39-40)
1. Serahkanlah hidupmu kepada Tuhan dan percayalah pada-Nya, maka Ia akan bertindak; Ia kan memunculkan kebenaranmu seperti terang, dan menampilkan hakmu seperti siang.
2. Mulut orang benar menuturkan kebijaksanaan, dan lidahnya mengatakan kebenaran. Taurat Allah ada di dalam hatinya, langkah-langkahnya tidaklah goyah.
3. Orang-orang benar akan diselamatkan oleh Tuhan; Dialah tempat perlindungan mereka pada waktu kesesakan; Tuhan menolong dan meluputkan mereka dari tangan orang-orang fasik; Tuhan menyelamatkan mereka, sebab mereka berlindung pada-Nya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Sabda-Mu ya Tuhan, adalah kebenaran. Kuduskanlah kami dalam kebenaran. Alleluya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (7:14-23)
  
"Apa yang keluar dari seseorang, itulah yang menajiskannya."
  
Pada suatu hari, Yesus memanggil orang banyak dan berkata kepada mereka, “Dengarkanlah Aku, dan camkanlah ini! Apa pun dari luar, yang masuk ke dalam seseorang, tidak dapat menajiskan dia! Tetapi apa yang keluar dari seseorang, itulah yang menajiskannya!” Barangsiapa bertelinga untuk mendengar hendaklah ia mendengar! Sesudah itu Yesus masuk ke sebuah rumah untuk menyingkir dari orang banyak. Maka murid-murid bertanya kepada Yesus tentang arti perumpamaan itu. Yesus menjawab, “Apakah kamu juga tidak dapat memahaminya? Camkanlah! Segala sesuatu yang dari luar masuk ke dalam seseorang tidak dapat menajiskan dia, karena tidak masuk ke dalam hati tetapi ke dalam perutnya, lalu dibuang di jamban!” dengan demikian Yesus menyatakan semua makanan halal. Yesus berkata lagi, “Apa yang keluar dari seseorang, itulah yang menajiskannya! Sebab dari dalam hati orang timbul segala pikiran jahat, perzinahan, keserakahan, kejahatan, kelicikan, hawa nafsu, iri hati, hujat, kesombongan, kebebalan. Semua hal-hal jahat ini timbul dari dalam dan menajiskan orang.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.

Renungan

Mengenal badan kita, pameo mengatakan, “Kamu adalah apa yang kamu makan.” Mengenai pribadi kita, pameo mengatakan, “Kamu adalah apa yang kamu pikirkan.” Sekarang mari kita pertimbangkan, mana yang lebih penting, pikiran kita atau badan kita. Semua pasti akan menjawab pikiran kita lebih penting daripada badan kita. Namun, berapa waktu yang kita pakai untuk mengurus badan kita, dan berapa waktu yang kita pakai untuk pikiran kita.

Dalam hidup ini kadang lebih memperhatikan penampilan kita dari pada apa yang kita pikirkan. Gengsi dengan pakaian dan jam tangan mahal lebih dihargai daripada pikiran bijaksana dan pikiran positif. Keluarga dengan rumah yang besar dan mobil mewah di dalamnya membuat orang berdecak kagum, lebih daripada keluarga harmonis. Kita sebagai orang Katolik tidak lagi berbicara soal haram atau tidak haram. Tetapi apa yang menjadi pusat perhatian kita menurut Injil adalah, apakah kita sungguh berpikir positif dan bijaksana? Yesus dalam Injil mengingatkan kita bahwa “dari dalam, dari hati orang, timbul segala pikiran jahat, percabulan, pencurian, pembunuhan, perzinahan, keserakahan, kejahatan, kelicikan, hawa nafsu, iri hati, kesombongan, kebebalan. Semua hal-hal jahat ini timbul dari dalam dan menajiskan orang.

Agar mampu menangkap apa yang baik dalam diri kita, hati yang jernih, Roh tinggal dalam hati dan membimbing kita, kita perlu meluangkan waktu untuk hati dan pikiran kita. Dalam Injil yesus mengajak para murid menyingkir dari orang banyak? Yesus mengajak mereka menyingkir dari orang banyak supaya para murid memiliki hati yang tenang untuk berpikir dengan baik, memberi waktu untuk hati supaya mendengar bisikan Roh melalui bacaan-bacaan Injil, doa-doa Gereja, perayaan-perayaan iman. Berapa waktu yang kita gunakan untuk mengurus pikiran dan hati dibandingkan untuk mengurus penampilan fisik kita? Adakah waktu khusus yang kita sediakan untuk berdoa? Adakah waktu untuk membaca majalah-majalah rohani? Yesus mengajak kita untuk memperdalam iman kita dengan menyediakan waktu khusus untuk memperhatikan pikiran dan hati kita daripada memperhatikan penampilan dan dandanan kita. (RP. Michael Moelja Hartomo, O.Carm/Cafe Rohani)