Sabtu, 22 Februari 2014 Pesta Takhta St. Petrus, Rasul

Sabtu, 22 Februari 2014
Pesta Takhta St. Petrus, Rasul
   
“Dari seluruh dunia hanya seorang, yaitu Petrus telah dipilih untuk mengetuai panggilan para bangsa, semua rasul dan para Bapa Gereja” (St. Leo Agung)
  

Antifon Pembuka (Luk 22:32)
    
Tuhan bersabda kepada Simon Petrus, "Aku sudah berdoa bagimu, hai Simon supaya imanmu jangan luntur dan supaya engkau setelah bertobat meneguhkan saudara-saudaramu."

Doa Pagi


Allah Bapa surgawi, kami bersyukur atas penyelenggaraan Gereja Putera-Mu yang tak lain merupakan bangunan yang kokoh berdiri dengan Putera-Mu sebagai batu penjuru. Kuatkanlah iman kami akan Yesus Kristus, Putra-Mu dan mampukan kami hidup berakar di dalam Dia, hidup dan berkuasa, kini dan sepanjang segala masa. Amin.

Santo Petrus memberikan pedoman praktis kepada para gembala. Ada tiga nasihat praktis, yaitu: Pertama, menggembalakan dengan sukarela, bukan karena terpaksa. Kedua, dimotivasi oleh loyalitas pengabdian, bukan keuntungan finansial. Ketiga, bukan menjadi pemberi perintah, tetapi pemberi teladan. Inilah nasihat yang keluar dari takhta Santo Petrus, Paus pertama.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Petrus (5:1-4)
 
"Gembalakanlah kawanan domba Allah yang ada padamu."
   
Saudara-saudara yang terkasih, sebagai teman penatua dan saksi penderitaan Kristus, yang juga akan mendapat bagian dalam kemuliaan yang akan dinyatakan kelak, aku menasihati para penatua di antara kamu: Gembalakanlah kawanan domba Allah yang ada padamu, jangan dengan terpaksa, tetapi dengan sukarela sesuai dengan kehendak Allah, dan jangan karena mau mencari keuntungan, tetapi dengan pengabdian diri. Janganlah kamu berbuat seolah-olah kamu mau memerintah atas mereka yang dipercayakan kepadamu, tetapi hendaklah kamu menjadi teladan bagi kawanan domba itu. Maka, apabila Gembala Agung datang, kamu akan menerima mahkota kemuliaan yang tidak dapat layu.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah
 
Mazmur Tanggapan, do = d, 3/2, 2,4, PS 849/646
Ref. Tuhanlah gembalaku, tak'kan kekurangan aku
Ayat. (Mzm 23:1-3.3b-4.5.6; Ul: 1)
1. Tuhan adalah gembalaku, aku tidak kekurangan: 'ku dibaringkan-Nya di rumput yang hijau, di dekat air yang tenang. 'Ku dituntun-Nya di jalan yang lurus demi nama-Nya yang kudus.
2. Sekalipun aku harus berjalan di lembah yang kelam, aku tidak takut akan bahaya, sebab Engkau besertaku; sungguh tongkat penggembalaan-Mu, itulah yang menghibur aku.
3. Kausiapkan hidangan bagiku di hadapan lawanku. Kauurapi kepalaku dengan minyak dan pialaku melimpah.
4. Kerelaan yang dari Tuhan dan kemurahan ilahi, mengiringi langkahku selalu sepanjang umur hidupku. Aku akan diam di rumah Tuhan sekarang dan senantiasa.
     
Bait Pengantar Injil, do = d, PS 959
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 16:18)
Engkau adalah Petrus, di atas batu karang ini Aku akan mendirikan Gereja-Ku, dan alam maut tidak akan menguasainya.

  
Pengakuan iman Petrus menjadi dasar iman Gereja. Yesus mendirikan Gereja-Nya di atas iman Santo Petrus. Daya iman sungguh tak bisa dikuasai oleh alam maut. Iman melampaui kekuatan maut. Iman sekokoh Petrus tak hanya menguasai maut, tetapi sekaligus juga menjadi kunci pintu surga.
   
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (16:13-19)
       
"Engkau adalah Petrus, dan di atas batu karang ini akan Kudirikan Gereja-Ku."
  
Sekali peristiwa Yesus tiba di daerah Kaisarea Filipi. Ia bertanya kepada murid-murid-Nya, “Kata orang, siapakah Anak Manusia itu?” Jawab mereka, “Ada yang mengatakan: Yohanes Pembaptis, ada juga yang mengatakan: Elia, dan ada pula yang mengatakan: Yeremia atau salah seorang dari para nabi.” Lalu Yesus bertanya kepada mereka, “Tetapi apa katamu, siapakah Aku ini?” Maka jawab Simon Petrus, “Engkau adalah Mesias, Anak Allah yang hidup!” Kata Yesus kepadanya, “Berbahagialah engkau Simon bin Yunus, sebab bukan manusia yang mengatakan itu kepadamu, melainkan Bapa-Ku yang di surga. Dan Aku pun berkata kepadamu: Engkau adalah Petrus, dan di atas batu karang ini akan Kudirikan Gereja-Ku, dan alam maut tidak akan menguasainya. Kepadamu akan Kuberikan kunci Kerajaan Surga, dan apa yang kaulepaskan di dunia ini akan terlepas di surga.”
Demikianlah Injil Tuhan.
U.Terpujilah Kristus.
   
“Dengan memandang bahwa Kristus adalah batu karang (Petra), Petrus adalah umat Kristen. Sebab batu karang (Petra) adalah sebutan aslinya. Oleh karena itu Petrus disebut dari batu karang, bukan batu karang dari Petrus; sebagaimana Kristus tidak disebut dari Kristen, namun Kristen dari Kristus. Oleh karena itu, Dia berkata, “Engkau adalah Petrus; dan di atas Batu Karang ini” yang mana telah engkau akui, diatas Batu Karang ini yang mana telah engkau nyatakan, dengan berkata, “Engkau adalah Kristus, Putra Allah yang hidup’ akan Kubangun Gereja-Ku;” yaitu atas Diri-Ku sendiri, Putra dari Allah yang hidup, “akan Kubangun Gereja-Ku.” Aku akan membangunmu diatas Diri-Ku Sendiri, bukan Diri-Ku Sendiri diatasmu.” (St. Agustinus dari Hippo, Sermon XXVI. 1:2)
    
Renungan
    
Atas nama rekan-rekannya, Petrus berbicara dan mengakui Yesus sebagai Mesias, Anak Allah yang hidup. Jawaban Petrus mendapat pujian dan penghargaan dari Yesus. Roh Bapa sendiri yang mengatakan itu melalui mulut Petrus. Dan Petrus, si batu karang dipercaya oleh Yesus menjadi dasar pendirian Gereja-Nya. Ia menjadi pemimpin Gereja. Ia diberi kuasa untuk memegang kunci Kerajaan Surga. Pesta Takhta St. Petrus mengingatkan kita akan tugas kepemimpinan adalah tugas pelayanan. Dengan demikian, takhta di sini bukan dalam arti kuasa atau jabatan kehormatan. Sebagai murid-murid Yesus, kita juga dipanggil untuk menjadi pelayan bagi sesama kita.
  
Doa Malam
 
Bapa, sebelum beranjak untuk beristirahat, kami bersyukur atas anugerah permandian yang Kauberikan kepada kami, yang menjadikan kami sebagai anak-anak-Mu. Mampukanlah kami untuk setia menjunjung tinggi martabat pembaptisan kami hingga akhir hidup kami. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.


“Hanya ada satu Tuhan dan satu Kristus, dan satu Gereja dan satu Takhta yang didirikan di atas Petrus oleh Sabda Tuhan. Adalah tidak mungkin untuk memasang altar yang lain, atau imamat yang lain di samping altar yang satu dan imamat yang satu. Barangsiapa yang mengumpulkan di tempat lain akan tercerai berai.” (St. Siprianus kepada semua jemaatnya [43 (40),5] in Jurgens, Faith of the Early Fathers, 1: 229)
  

RUAH