Kamis, 20 Maret 2014 Hari Biasa Pekan II Prapaskah

Kamis, 20 Maret 2014
Hari Biasa Pekan II Prapaskah
  
DOSA KELALAIAN
   
“Takut akan Tuhan itu seluruhnya bergerak atas dasar cinta” (St. Hilarius)

Antifon Pembuka (Mzm 139:23-24)

Ya Tuhan, ujilah dan selidiki jalanku. Periksalah batinku dan bimbinglah aku di jalan menuju hidup abadi.

Doa Pagi

Allah yang Maharahim, ingatkanlah kami selalu agar sepanjang hari ini kami tidak mengandalkan kekuatan diri sendiri dan menjauh dari-Mu. Namun kami hanya mengandalkan Engkau dan menaruh harapan pada-Mu saja, sebab tanpa campur tangan-Mu kami tidak dapat berbuat apa-apa. Doa ini kami unjukkan kepada-Mu, dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Hati yang licik mengandalkan daya tipuannya; tetapi hati yang baik mengandalkan Tuhan dan menaruh harapan pada-Nya. Walau sulit untuk membedakan keduanya, tetapi orang tidak perlu meragukan kejelian Tuhan menyelidiki hati manusia, dan memberi balasan kepada setiap orang setimpal dengan kualitas hatinya.
 
Bacaan dari Kitab Yeremia (17:5-10)

"Terkutuklah yang mengandalkan manusia. Diberkatilah yang mengandalkan Tuhan."


Beginilah firman Tuhan, “Terkutuklah orang yang mengandalkan manusia, yang mengandalkan kekuatan sendiri, dan yang hatinya menjauh dari Tuhan! Ia seperti semak bulus di padang belantara, ia tidak akan mengalami datangnya hari baik; ia akan tinggal di tanah gersang di padang gurun, di padang asin yang tidak berpenduduk. Diberkatilah orang yang mengandalkan Tuhan, yang menaruh harapannya pada Tuhan! Ia seperti pohon yang ditanam di tepi air, yang merambatkan akar-akarnya ke tepi batang air, dan tidak mengalami datangnya panas terik; ia seperti pohon yang daunnya tetap hijau, yang tidak kuatir dalam tahun kering, dan yang tidak berhenti menghasilkan buah. Betapa liciknya hati, lebih licik daripada segala sesuatu! Hati yang sudah membatu: siapakah yang dapat mengetahuinya? Aku, Tuhan, yang menyelidiki hati dan menguji batin, untuk memberi balasan kepada setiap orang setimpal dengan hasil perbuatannya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 840
Ref. Bahagia kuterikat pada Yahwe. Harapanku pada Allah Tuhanku.
Ayat. (Mzm 1:1-2.3.4.6; R: Mzm 40:5a)
1. Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan kaum pencemooh; tetapi yang kesukaannya ialah hukum Tuhan, dan siang malam merenungkannya.
2. Ia seperti pohon yang ditanam di tepi aliran air, yang menghasilkan buah pada musimnya; daunnya tak pernah layu, dan apa saja yang diperbuatnya berhasil.
3. Bukan demikianlah orang-orang fasik; mereka seperti sekam yang ditiup angin. Sebab Tuhan mengenal jalan orang benar, tetapi jalan orang fasik menuju kebinasaan.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 4/4, PS 965
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal.
Ayat. Berbahagialah orang, yang setelah mendengar firman Tuhan, menyimpannya dalam hati yang baik dan menghasilkan buah dalam ketekunan.

Sikap acuh tak acuh terhadap sesama yang menderita adalah dosa kelalaian. Hukumannya sangat mengerikan sebagaimana dialami oleh orang kaya berikut ini. Bukan hanya dirinya, bahkan permohonannya yang baik juga ditolak Abraham!

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (16:19-31)
 
"Engkau telah menerima segala yang baik, sedangkan Lazarus segala yang buruk. Sekarang ia mendapat hiburan dan engkau sangat menderita."

Sekali peristiwa Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Ada seorang kaya yang selalu berpakaian jubah ungu dan kain halus, dan setiap hari ia bersukaria dalam kemewahan. Dan ada seorang pengemis bernama Lazarus, badannya penuh dengan borok. Ia berbaring dekat pintu rumah orang kaya itu, dan ingin menghilangkan laparnya dengan apa yang jatuh dari meja orang kaya itu. Malahan anjing-anjing datang dan menjilati boroknya. Kemudian matilah orang miskin itu, lalu dibawa oleh malaikat-malaikat ke pangkuan Abraham. Orang kaya itu juga mati, lalu dikubur. Sementara menderita sengsara di alam maut, ia memandang ke atas, dan dari jauh dilihatnya Abraham, dengan Lazarus duduk di pangkuannya. Lalu ia berseru, ‘Bapa Abraham, kasihanilah aku. Suruhlah Lazarus mencelupkan ujung jarinya ke dalam air dan menyejukkan lidahku, sebab aku sangat kesakitan dalam nyala api ini!’ Tetapi Abraham berkata, ‘Anakku, ingatlah! Engkau telah menerima segala yang baik semasa hidupmu, sedangkan Lazarus segala yang buruk. Sekarang ia mendapat hiburan dan engkau sangat menderita. Selain dari pada itu di antara kami dan engkau terbentang jurang yang tak terseberangi, sehingga mereka yang mau pergi dari sini kepadamu ataupun mereka yang mau datang dari situ kepada kami tidak dapat menyeberangi! Kata orang itu, ‘Kalau demikian, aku minta kepadamu Bapa, supaya engkau menyuruh dia ke rumah ayahku, sebab masih ada lima orang saudaraku, supaya ia memperingatkan mereka dengan sungguh-sungguh, agar mereka kelak jangan masuk ke dalam tempat penderitaan itu’. Tetapi kata Abraham,’Ada pada mereka kesaksian Musa dan para nabi; baiklah mereka mendengarkan kesaksian itu.’ Jawab orang itu, ‘Tidak, Bapa Abraham! Tetapi jika ada seorang yang datang dari antara orang mati kepada mereka, mereka akan bertobat’. Kata Abraham kepadanya, ‘Jika mereka tidak mendengarkan kesaksian Musa dan para nabi, mereka tidak juga akan mau diyakinkan, sekalipun oleh seorang yang bangkit dari antara orang mati.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.

Renungan

Dalam kisah tentang orang kaya dan Lazarus yang miskin, Yesus mengarahkannya kepada orang-orang Farisi yang terbelenggu oleh uang. Mereka yang tidak menggunakan dengan baik kekayaan dunia akan dihukum dalam api kekal. Sementara mereka yang mengikuti nasihat-nasihat Yesus dengan menjadi miskin dan mengandalkan kekuatan Tuhan akan mendapatkan ganjaran hidup abadi. Kita diundang untuk menjadi miskin di hadapan Allah. Kita hendaknya selalu menyerahkan diri dan hidup kita dalam kuasa tangan-Nya.

Doa Malam

Ke dalam tangan-Mu kami serahkan hidup kami, ya Tuhan. Engkaulah yang menyelidiki hati dan menguji batin kami serta menyatakan belas kasih-Mu atas perbuatan kami yang tak berkenan kepada-Mu. Ampunilah kami ya Tuhan, sebab Engkaulah Tuhan dan sumber keselamatan hidup kami. Amin.

Dari asalnya, dosa dapat dibagi dua: yaitu dosa asal dan dosa aktual. Dosa asal adalah dosa yang diwariskan oleh Adam sebagai perwakilan seluruh umat manusia, yang telah gagal dalam menaati dan melaksanakan kehendak Allah. Dosa aktual adalah dosa yang dilakukan oleh setiap individu berdasarkan atas kehendak bebas masing-masing. Dosa aktual ini terdiri dari dua jenis, yaitu dosa tentang pelanggaran (sin of commission) dan dosa kelalaian (sin of omission). Dosa tentang pelanggaran adalah dosa yang merupakan kegagalan untuk menghindari larangan dari Tuhan; sedangkan dosa kelalaian adalah dosa yang berhubungan dengan kelalaian untuk melakukan sesuatu yang baik. (Stefanus Tay / Ingrid Tay http://katolisitas.org/10174/aku-per...ngampunan-dosa )

RUAH

Paus Fransiskus/Audiensi Umum 19 Maret, Hari Raya St. Yosef.

Pada perayaan Pesta St. Yosef, contoh seorang pendidik, hari ini Bapa Suci Fransiskus melayangkan ucapan selamat kepada seluruh ayah dan Imam di seluruh dunia.

Sekitar 80ribu orang hadir di Alun-alun Santo Petrus untuk mengikuti Audiensi Umum dan merayakan Pesta St. Yosef dan memperingati setahun masa kepausan Sri Paus.

Bapa Suci membaktikan katekesi kepada Santo Yosef, Suami Maria dan Pelindung Gereja Universal dan berkata: "Santo Yosef layak menerima penghormatan kita atas kebijaksanaannya dalam menjaga Santa Perawan Maria dan Kanak Yesus. Menjadi penjaga adalah karakter dari Yosef: menjadi penjaga adalah misinya yang besar." Sri Paus melihat peranan Santo Yosef ini menurut prospek yang khusus, yaitu prospek mendidik. "Mari kita memandang Yosef sebagai contoh pendidik, yang menjaga dan mendampingi Yesus di dalam langkah pertumbuhanNya «dalam pengetahuan, usia dan karunia»”, seperti yang ditulis dalam Injil Lukas (2:52).

"Yosef bukan ayah Yesus - kata Paus - ayah Yesus adalah Allah Bapa, namun Yosef menjalani peranannya sebagai seorang ayah pengasuh Yesus supaya tumbuh berkembang. Dan bagaimana ia melakukan itu? Di dalam pengetahuan, usia dan rahmat. Kita mulai dari usia, yang merupakan sebuah ukuran lebih alami, pertumbuhan fisik dan psikologis. Yosef, bersama Maria, membaktikan diri mengasuh Yesus terutama dari titik pandangan ini, yaitu, melatih Yesus, menjaga agar Yesus tidak kekurangan apa yang diperlukan untuk pertumbuhan yang baik. Jangan kita lupakan bahwa penjagaan hidup Sang Anak juga termasuk pengungsian ke Mesir, sebuah pengalaman hidup yang berat sebagai pengungsi. Yosef pernah menjadi pengungsi bersama Maria dan Yesus untuk menghidari ancaman Herodes. Lalu, saat kembali ke Nazareth dan tinggal di sana, ada seluruh perjalanan hidup Yesus dalam keluargaNya. Pada masa itu, Yosef mengajari Yesus pekerjaannya dan Yesus belajar mengolah kayu dengan ayah asuhnya, Yosef. Dengan demikian Yosef melatih Yesus."

Lalu Sri Paus beralih kepada ukuran kedua dari hal mendidik, yaitu «pengetahuan»:
"Yosef menjadi bagi Yesus contoh dan guru dari pengetahuan ini, yang diperkaya dengan Sabda Allah. Kita bisa berpikir bagaimana Yosef mendidik Kanak Yesus untuk mendengarkan Kitab Suci, terutama mendampingi Yesus pergi ke Bait Allah di Nazareth. Dan Yosef mendampingi agar Yesus mendengarkan Firman Allah di dalam Bait Allah."

Paus Fransiskus kemudian berbicara tentang ukuran «karunia»: "Santo Lukas selalu mengarah kepada Yesus: «Ia penuh hikmat, dan kasih karunia Allah ada pada-Nya» (2:40). Di sini tentu saja bagian yang dikhususkan kepada Santo Yosef lebih terbatas dibandingkan kepada lingkup usia dan pengetahuan. Namun, bisa menjadi suatu kesalahan yang besar untuk berpikir bahwa seorang ayah dan seorang ibu tidak dapat melakukan apapun untuk mengajarkan anak-anak bertumbuh di dalam karunia Allah. Bertumbuh di dalam usia, pengetahuan dan karunia, bertumbuh di dalam karunia: ini adalah pekerjaan yang dilakukan Yosef bersama Yesus, membuat-Nya tumbuh di dalam tiga ukuran ini, membantu-Nya untuk tumbuh".

Sri Paus melanjutkan: "Saudara-saudari terkasih, misi Santo Yosef tentu saja unik dan tak terulang, karena yang sungguh unik adalah Yesus. Namun demikian, di dalam menjaga Yesus, mendidik-Nya untuk tumbuh di dalam usia, pengetahuan dan karunia, Yosef menjadi contoh bagi setiap pendidik, khususnya bagi setiap ayah. Santo Yosef adalah contoh seorang pendidik dan seorang ayah, seorang bapa. Maka, saya percayakan kepada perlindungan Santo Yosef, semua orangtua, semua Imam - yang adalah bapa! - dan semua yang memiliki tugas dalam bidang pendidikan di dalam Gereja dan di dalam masyarakat".
Paus pun menutup katekesi-nya dengan mengucapkan: "Selamat kepada semua orang tua, semua ayah pada hari ayah ini. Coba lihat: adakah para ayah di alun-alun ini? Para ayan, angkatlah tangan! Betapa banyak ayah di sini! Selamat, selamat hari Anda sekalian!"

Veni Sancte Spiritus, Veni per Mariam.

(Oleh: Shirley Hadisandjaja/Sumber: Radio Vatikan)