Menjadi pewarta dengan memberi kesaksian iman akan Tuhan

Rabu, 11 Juni 2014
Peringatan Wajib St. Barnabas, Rasul

Kis 11:21b-26;13:1-3; Mzm 98:1.2-3ab.3c-4.5-6; Mat 10:7-13

"Pergilah dan beritakanlah: Kerajaan Surga sudah dekat."

Perintah Yesus yang secara langsung disampaikan kepada para rasul ini juga diberikan kepada kita. Seperti halnya Barnabas yang sebenarnya tidak termasuk dalam bilangan keduabelas rasul tetapi bagi Gereja, dia adalah seorang rasul yang besar. Bersama Paulus, dia menjadi pewarta Injil di Antiokhia, di mana di situlah murid-murid Kristus untuk pertama kalinya disebut Kristen. Kita semua adalah murid-murid Kristus dan rasul-rasul Tuhan untuk zaman sekarang. Maka, kita pun juga dipanggil dan diutus untuk menjadi pewarta Injil, yakni pewarta bahwa Kerajaan Surga sudah dekat. Istilah dekat di sini, tidak serta merta berarti dekat secara waktu atau jarak tempat tetapi lebih-lebih dekat dalam arti reasi. Artinya, Allah yang meraja di Kerajaan surga itu berkenan untuk menjali relasi yang dekat dengan kita. Ia hadir dan meraja juga di tengah-tengah kita sebagaimana kita berdoa sesuai ajaran Yesus, "Bapa kami yang ada di surga, .. datanglah kerajaan-Mu ... di atas bumi seperti di dalam surga". Untuk itu, marilah kita saling menjadi pewarta dengan memberi kesaksian iman akan Tuhan yang senantiasa dekat dengan kita, pertama-tama dalam keluarga kita masing-masing, kemudian ke luar dalam lingkup masyarakat dan Gereja di mana kita tinggal, juga di tempat kerja kita. Pelayanan yang kita berikan dengan cuma-cuma atau murah hari adalah salah satu bentuk kesaksian iman, dimana kita juga telah menerima banyak anugerah secara cuma-cuma dari Tuhan.

Doa: Santo Barnabas, doakanlah kami agar kami mampu menjadi orang baik, penuh dengan Roh Kudus dan iman sehingga kami mampu menjadi pewarta dan saksi iman pada zaman sekarang. Amin. -agawpr-

Rabu, 11 Juni 2014 Peringatan Wajib St. Barnabas, Rasul

Rabu, 11 Juni 2014
Peringatan Wajib St. Barnabas, Rasul
  
Kita beruntung telah dibebaskan dari kegelapan dan kesesatan, kita harus selalu berjalan dalam terang sebagai putra-putri terang. ---- St Kromasius.

  
Antifon Pembuka (Kis 11:24)

Berbahagialah orang kudus, yang termasuk bilangan para rasul. Ia orang baik, penuh Roh Kudus dan kepercayaan.

Doa Pagi


Allah Bapa yang Mahabaik, terangilah kami dengan Roh Kudus-Mu, agar kami makin bersemangat dalam mewartakan Injil-Mu seturut teladan Santo Barnabas. Topanglah kami agar mampu membawa sesama kepada Yesus Kristus, Putra-Mu. Utuslah Roh Kudus-Mu untuk mendampingi kami dalam tugas perutusan ini. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.

Bacaan dari Kisah Para Rasul (11:21b-26;13:1-3)
     
    
"Barnabas adalah orang baik, penuh dengan Roh Kudus dan iman"
      
Pada perkembangan awal umat beriman, di Antiokhia sejumlah besar orang menjadi percaya dan berbalik kepada Tuhan. Maka sampailah kabar tentang mereka itu kepada jemaat di Yerusalem. Lalu jemaat itu mengutus Barnabas ke Antiokhia. Setelah Barnabas datang dan melihat kasih karunia Allah, bersukacitalah ia. Ia menasehati mereka, supaya mereka semua tetap setia kepada Tuhan. Karena Barnabas adalah orang baik, penuh dengan Roh Kudus dan iman, sejumlah orang dibawa kepada Tuhan. Lalu pergilah Barnabas ke Tarsus untuk mencari Saulus. Setelah bertemu dengan dia, ia membawanya ke Antiokhia. Mereka tinggal bersama-sama dengan jemaat itu satu tahun lamanya, sambil mengajar banyak orang. Di Antiokhia murid-murid itu untuk pertama kalinya disebut Kristen. Pada waktu itu dalam jemaat di Antiokhia ada beberapa nabi dan pengajar, yaitu: Barnabas dan Simeon yang disebut Niger, Lukius orang Kirene, Menahem yang diasuh bersama dengan raja-wilayah Herodes, dan Saulus. Pada suatu hari, ketika mereka beribadah kepada Tuhan dan berpuasa, berkatalah Roh Kudus, "Khususkanlah Barnabas dan Saulus bagi-Ku untuk tugas yang telah Kutentukan bagi mereka." Maka berpuasa dan berdoalah mereka, dan setelah meletakkan tangan ke atas kedua orang itu, mereka membiarkan keduanya pergi.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhan telah menyatakan keadilan-Nya di hadapan para bangsa.
Ayat. (Mzm 98:1.2-3ab.3c-4.5-6)

1. Nyanyikanlah lagu baru bagi Tuhan, sebab Ia telah melakukan karya-karya yang ajaib; keselamatan telah dikerjakan oleh tangan kanan-Nya, oleh lengan-Nya yang kudus.
2. Tuhan telah memperkenalkan keselamatan yang datang dari pada-Nya. Ia telah menyatakan keadilan-Nya di hadapan para bangsa. Ia ingat akan kasih dan kesetiaan-Nya terhadap kaum Israel.
3. Segala ujung bumi telah melihat keselamatan yang datang dari Allah kita. Bersorak-sorailah bagi Tuhan, hai seluruh bumi, bergembiralah dan bermazmurlah!
4. Bermazmurlah bagi Tuhan dengan kecapi, dengan kecapi dan lagu merdu; dengan nafiri dan sangkakala yang nyaring bersorak-sorailah di hadapan Raja, yakni Tuhan!

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Pergilah, ajarlah segala bangsa, sabda Tuhan. Aku menyertai kamu senantiasa sampai akhir zaman.
   
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (10:7-13)
      
"Kamu telah menerima dengan cuma-cuma; karena itu berilah dengan cuma-cuma pula."
    
Sekali peristiwa Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, "Pergilah dan beritakanlah: Kerajaan Surga sudah dekat. Sembuhkanlah orang-orang sakit, bangkitkanlah orang mati; tahirkanlah orang kusta, usirlah setan-setan! Kamu telah menerima dengan cuma-cuma; karena itu berilah dengan cuma-cuma pula! Janganlah kamu membawa emas atau perak atau tembaga dalam ikat pinggangmu. Janganlah kamu membawa bekal dalam perjalanan, janganlah kamu membawa baju dua helai, kasut atau tongkat, sebab seorang pekerja patut mendapat upahnya. Apabila kamu masuk kota atau desa, carilah di situ seorang yang layak, dan tinggallah padanya sampai kamu berangkat. Apabila kamu masuk rumah orang, berilah salam kepada mereka. Jika mereka layak menerimanya, salammu itu turun ke atasnya; jika tidak, salammu itu kembali kepadamu.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
   
Renungan

    
Mark Hornbacher (depan) dan Louis Brown (belakang) memberi informasi mengenai Katolik kepada para pejalan kaki di Royal Oak, Michigan, USA, dengan terlebih dahulu menawarkan Rosario gratis dan Devosi Kerahiman Ilahi https://www.facebook.com/CatholicStreetEvangelization?ref=stream 
Perintah Injil hari ini begitu jelas dan lantang. Murid Kristus harus pergi dan memberitakan bahwa Kerajaan Surga sudah dekat. Pengikut Kristus harus melangkahkan kaki (bergerak) dan membuka mulut (bersaksi) tentang Allah yang akan segera meraja di dunia. Allah meraja berarti Allah menjadi segalanya di dalam segala sesuatu.


Gereja memiliki hirarki dan klerus, sehingga seringkali ada anggapan bahwa perintah ini diperuntukkan bagi mereka saja. Akan tetapi, tidak tepatlah demikian. Perintah ini berlaku bagi siapa saja yang telah dimeteraikan oleh Roh Kudus menjadi anak-anak Allah melalui Sakramen Pembaptisan, yang menjadikannya imam, raja dan nabi. Bagaimana dengan persyaratannya? Inilah Injil, tidak kaku, tetapi selalu dapat dimaknai secara baru sesuai dengan zaman dan konteksnya.

Apakah mungkin menjalankan perintah ini? St. Barnabas, Rasul telah membuktikan dengan sangat baik bahwa pergi dan memberitakan Kerajaan Surga sangat mungkin dan tidak jauh dari harapan kita. Ia bukanlah orang hebat, bukan siapa-siapa. Tetapi, ia dengan gigih memberitakan Injil ke Asia Kecil dan mempertobatkan banyak orang, sehingga ia disebut rasul. Bukan tanpa halangan dan rintangan. Dia mengalami banyak penderitaan dalam mewartakan Injil. Tetapi, ia tetap setia dan rendah hati menjalankan tugas dan tanggung jawab yang diberikan kepadanya.

Umat beriman juga bisa melakukannya. Bagi yang berkeluarga, dapat dilaksanakan di dalam keluarga, yaitu dengan membimbing anak-anaknya secara baik dan benar sesuai dengan ajaran Kristus, sehingga akan menjadi saksi yang hidup bagi banyak orang. Jadi, kita tidak perlu berteriak mewartakan Kerajaan Surga.

Hidup keluarga kristiani adalah kesaksian paling ampuh di tengah masyarakat. Bagi yang bekerja, perintah ini dapat dilaksanakan dengan bekerja secara baik dan benar serta membawa pekerjaannya ke dalam doa, sebelum dan sesudah bekerja. Yakinlah bahwa pekerjaan, yang diawali dan diakhiri dengan doa, akan berbuah limpah bagi kita dan bagi banyak orang. Yang terpenting adalah kita tunjukkan bahwa di dalam hidup kita Allah meraja, maka perintah ini sudah terlaksana. Tetapi, ingat semua ini butuh kesetiaan, kegigihan dan kerendahan hati, serta penyertaan Roh Kudus.

Cafe Rohani

Homili Paus Fransiskus: Sabda Bahagia Program Praktis Bagi Kekudusan

 
Selama homilinya pada Senin pagi misa di Casa Santa Marta, Paus terfokus pada Sabda Bahagia.

Pada hari setelah pertemuan bersejarah bagi perdamaian di Vatikan dengan Presiden Israel dan Palestina, beliau menyerukan keberanian dari kelemahlembutan untuk mengalahkan kebencian.

Merefleksikan pada bacaan Injil harian yang berfokus pada Sabda Bahagia, Paus Fransiskus menggambarkan Sabda-Sabda Bahagia tersebut sebagai "program", "kartu identitas seorang Kristen".

"Jika Anda bertanya pada diri sendiri bagaimana untuk menjadi seorang Kristen yang baik, ini adalah di mana Anda dapat menemukan jawaban Yesus, sebuah jawaban," kata beliau, "yang menunjuk ke sebuah sikap yang saat ini sangat melawan arus: Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah.

"Kekayaan," Paus Fransiskus menunjukkan "tidak memberikan jaminan, bahkan saat hati kaya dan merasa puas diri, tidak memiliki tempat untuk Sabda Allah:" Berbahagialah mereka yang berdukacita karena mereka akan dihibur.

"Dunia mengatakan kepada kita bahwa kebahagiaan, sukacita dan hiburan adalah hal terbaik dalam hidup," lanjut beliau. "Dan tampaknya berbeda ketika ada masalah penyakit atau sakit dalam keluarga. Dunia tidak ingin menderita, dunia lebih suka mengabaikan situasi yang menyakitkan, untuk menutupinya. Hanya orang yang melihat segala sesuatu sebagaimana adanya, dan yang hatinya berduka, akan senang dan akan dihibur. Berkat penghiburan Yesus, bukan dari dunia. Berbahagialah orang yang lembut hati di dunia ini yang dipenuhi dengan benyak perang, argumen-argumen, kebencian. Dan Yesus berkata: tidak ada perang, tidak ada kebencian. Perdamaian dan kelemahlembutan. "

Paus Fransiskus terus mengatakan "jika Anda lembut hati dalam kehidupan, orang akan berpikir Anda tidak pintar". Biarkan mereka berpikir itu, kata beliau, "tetapi Anda lembut hati karena dengan kelemahlembutan ini Anda akan mewarisi dunia".

"Diberkatilah mereka yang lapar dan haus akan kebenaran". Hal ini sangat mudah, Paus mengamati, untuk menjadi bagian dari korup dan disebut " pendekatan harian 'do ut des' (balas jasa). Segala sesuatu adalah bisnis ". Berapa banyak ketidakadilan terjadi karena pendekatan tersebut, kata beliau, dan berapa banyak orang menderita karena ketidakadilan. Dan Yesus berkata: "Berbahagialah mereka yang berjuang melawan ketidakadilan. Berbahagialah orang yang murah hatinya, karena mereka akan beroleh kemurahan ". Bermurah hati, Paus mengatakan, adalah "orang-orang yang memaafkan dan memahami kesalahan orang lain". Yesus, kata beliau, tidak mengatakan "berbahagialah mereka yang membalas dendam".

"Berbahagialah mereka yang mengampuni, yang murah hati. Karena kita semua adalah bagian dari sepasukan orang-orang yang sudah diampuni! Kita semua telah diampuni. Itulah sebabnya orang yang berbahagia yang menempuh jalan pengampunan ini. Berbahagialah orang yang suci hatinya, mereka yang memiliki sederhana, hati yang murni tanpa kotoran, hati yang tahu bagaimana mencintai dengan kemurnian. Berbahagialah orang yang pembuat perdamaian. Tapi sangatlah umum di antara kita untuk menjadi pembuat peperangan atau pelaku-pelaku kesalahpahaman! Ketika saya mendengar sesuatu dari satu orang, dan saya pergi dan mengatakan kepada orang lain dalam satu detik, diperbesar, terbi ... dunia pergunjingan. Orang-orang yang bergosip, yang tidak membuat perdamaian, adalah musuh perdamaian. Mereka tidak diberkati ".

"Berbahagialah mereka yang dianiaya oleh karena kebenaran". Berapa banyak orang, Paus Fransiskus mengatakan, telah dianiaya, "dan terus dianiaya hanya karena telah berjuang untuk keadilan". Dan mengingat Sabda Bahagia, Paus mengatakan bahwa mereka mewakili "sebuah program untuk hidup yang ditawarkan kepada kita oleh Yesus": "Begitu sederhana namun begitu sulit". Dan beliau berkata: "jika kita mencari lagi, Yesus memberi kita petunjuk lain" seperti yang tertulis dalam Injil Matius, pasal 25: "Sebab ketika Aku lapar, kamu memberi Aku makan; ketika Aku haus, kamu memberi Aku minum; ketika Aku sakit, kamu melawat Aku; ketika Aku di dalam penjara, kamu mengunjungi Aku". Dengan dua hal ini - Sabda Bahagia dan Matius 25 - "orang dapat menjalani kehidupan Kristen, yang kudus".

"Beberapa kata-kata, kata-kata sederhana, namun praktis untuk semua," kata Paus dalam penutupan "Karena Kristianitas adalah sebuah agama praktis:. Tidak hanya untuk dibayangkan, itu harus dipraktekkan. Jika Anda memiliki beberapa saat di rumah hari ini, ambillah Injil, Injil Matius, bab lima. Pada permulaannya ada Sabda Bahagia; sisanya dalam bab 25. Dan itu akan Anda baik untuk membacanya lebih dari satu kali. Bacalah program untuk kekudusan ini. Semoga Tuhan memberi kita rahmat untuk memahami pesanNya ".