"Jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga."

Selasa, 12 Agustus 2014
Hari Biasa Pekan XIX

Yeh. 2:8 - 3:4; Mzm. 119:14,24,72,103,111,131; Mat. 18:1-5,10,12-14.

"Jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga."

Bacaan Injil hari ini merupakan gabungan dari petilan-petilan ayat yang kalau dalam Alkitab dibagi dalam tiga judul, yaitu "Siapa yang terbesar dalam Kerajaan Surga" (Mat 18:1-5), "Siapa yang menyesatkan orang" (Mat 18:6-11) dan "Perumpamaan tentang domba yang hilang" (Mat 18:12-14). Figur seorang anak kecil dipilih Yesus untuk menyatakan siapa yang terbesar dalam Kerajaan Sorga. Ada banyak hal positif yang dapat kita pelajari dari anak-anak kecil. Anak kecil itu jujur, lugu dan polos. Juga mudah sekali mengampuni dan berdamai. Mudah pula untuk berbagi. Namun, kalau dikaitkan dengan Kerajaan Sorga dan kehendak Bapa yang tidak menginginkan seorang pun di antara anak-anaknya hilang, saya rasa sifat anak kecil yang pas dalam konteks ini adalah bahwa anak kecil itu selalu merasa aman dan nyaman berada di dekat orangtuanya, apalagi dalam pangkuan dan pelukannya. Kalau tidur, anak-anak juga masih bersama orangtuanya. Kalau pergi ke mana-mana, mereka biasanya juga minta diantar atau ditemani oleh orangtuanya. Inilah yang dikehendaki Tuhan, yang adalah orangtua kita yang sesungguhnya. Ia menghendaki agar kita seperti anak kecil yang selalu merasa aman dan nyaman dekat dengan Tuhan, berada dalam pelukan kasih-Nya. Dalam perjalanan hidup kita, di mana pun kita berada, hendaknya kita juga senantiasa bersama Tuhan yang selalu siap sedia menyertai, mengantar dan menemani kita. Ia selalu menunjukkan jalan yang tepat bagi kita, bahkan Ia sendiri adalah jalan yang benar dan yang membawa kepada kehidupan sejati. Maka, kita jangan mencari jalan sendiri sehingga malah tersesat dan akhirnya hilang. Sikap seperti anak kecil inilah yang akan menghantar kita masuk ke dalam Kerajaan Sorga, bukan karena usaha kita sendiri, tetapi karena kita selalu bersama dengan Tuhan.

 Doa: Tuhan, semoga kami selalu merasa aman dan nyaman bersama-Mu dan tidak mencari jalan hidup sendiri sehingga malah tersesat dan hilang, karena kami percaya bahwa hanya pada-Mulah ada jaminan akan Kerajaan Sorga. Amin. -agawpr-

Selasa 12 Agustus 2014 Hari Biasa Pekan XIX

Selasa 12 Agustus 2014
Hari Biasa Pekan XIX
 
“Kita disembuhkan oleh penderitaan Sang Penebus” (Theodoret dari Cyrus)
 
Antifon Pembuka (Yeh 3:1)

Hai anak manusia, makanlah gulungan Kitab yang Kuberikan ini dan pergilah, berbicaralah kepada kaum terpilih.

Doa Pagi

Tuhan Yesus, teladan kerendahan hati, Engkau selalu mengingatkan kami untuk menjadi anak kecil dan bertobat dari dosa-dosa kami. Semoga kami selalu mau belajar untuk menjadi anak kecil di hadapan-Mu dan sesama, menjadi orang yang tulus, jujur, pikiran yang bening dan hati yang bersih. Tolonglah kami sepanjang hari ini dengan rahmat-Mu. Amin.
 
Allah masih memperhatikan orang-orang Israel dengan mengutus utusan-Nya untuk menyampaikan firman Allah. Firman itu telah dikunyah oleh utusan dan ternyata membawa rasa manis. Manisnya firman Allah inilah yang mungkin perlu untuk selalu dicecap.
 
Bacaan dari Nubuat Yehezkiel (2:8 – 3:4)

Tuhan bersabda kepadaku, “Hai anak manusia, dengarkanlah sabda-Ku kepadamu. Janganlah membantah seperti kaum pemberontak ini. Ngangakanlah mulutmu dan makanlah apa yang Kuberikan kepadamu.” Aku melihat, ada tangan yang terulur kepadaku, dan sungguh, dipegang-Nya sebuah gulungan kitab. Ia membentangkannya di hadapanku. Gulungan kitab itu ditulisi timbal balik dan di sana tertulis nyanyian-nyanyian ratapan, keluh kesah, dan rintihan. Sabda-Nya kepadaku, “Hai anak manusia, makanlah apa yang engkau lihat di sini; makanlah gulungan kitab ini dan pergilah, berbicaralah kepada kaum Israel.” Maka kubukalah mulutku dan diberikan-Nya gulungan kitab itu untuk kumakan. Lalu sabda-Nya kepadaku, “Hai anak manusia, makanlah gulungan kitab yang Kuberikan ini dan isilah perutmu dengannya.” Lalu aku memakannya dan rasanya manis seperti madu dalam mulutku. Tuhan bersabda lagi, “Hai anak manusia, mari, pergilah! Temuilah kaum Israel, dan sampaikanlah sabda-Ku kepada mereka.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Betapa manis janji Tuhan bagi langit-langitku.
Ayat. (Mzm 119:14.24.72.103.111.131)
1. Aku bergembira atas peringatan-peringatan-Mu, melebihi segala harta.
2. Ya, peringatan-peringatan-Mu menjadi kegemaranku, dan kehendak-Mu menjadi penasihat bagiku.
3. Taurat yang Kausampaikan adalah baik bagiku, lebih berharga daripada ribuan keping emas dan perak,
4. Betapa manis janji-Mu bagi langit-langitku, melebihi madu di mulutku.
5. Peringatan-peringatan-Mu adalah milik pusakaku untuk selama-lamanya, sebab semuanya itu kegirangan hatiku.
6. Mulutku kungangakan dan mengap-mengap, sebab aku mendambakan perintah-perintah-Mu.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Terimalah beban-Ku dan belajarlah dari pada-Ku, sebab Aku lemah lembut dan rendah hati.

Kerendahan hati adalah unsur penting dalam membangun komunitas peziarahan sebagai murid-murid Yesus. Dalam kerendahan hati itulah kita diundang untuk saling meneguhkan dalam iman dan membawa pertobatan menuju Allah.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (18:1-5.10.12-14)

Sekali peristiwa datanglah murid-murid dan bertanya kepada Yesus, “Siapakah yang terbesar dalam Kerajaan Surga?” Maka Yesus memanggil seorang anak kecil, dan menempatkannya di tengah-tengah mereka, lalu berkata, “Aku berkata kepadamu: Sungguh, jika kalian tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini, kalian tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Surga. Sedangkan barangsiapa merendahkan diri dan menjadi seperti anak kecil ini, dialah yang terbesar dalam Kerajaan Surga. Dan barangsiapa menyambut seorang anak kecil seperti ini dalam nama-Ku, ia menyambut Aku. Ingatlah, jangan menganggap rendah seorang pun dari anak-anak kecil ini. Karena Aku berkata kepadamu: Malaikat-malaikat mereka di surga selalu memandang wajah Bapa-Ku yang di surga.” Lalu Yesus bersabda lagi, Bagaimana pendapatmu? Jika seseorang mempunyai seratus ekor domba dan seekor di antaranya sesat, tidakkah ia akan meninggalkan yang 99 ekor di pegunungan lalu pergi mencari yang sesat itu? Dan Aku berkata kepadamu, sungguh, jika ia berhasil menemukannya, lebih besarlah kegembiraannya atas yang seekor itu daripada atas yang kesembilan puluh sembilan ekor yang tidak sesat. Demikian pula Bapamu yang di surga tidak menghendaki seorang pun dari anak-anak ini hilang.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus
 
Renungan
 
Untuk menjadi sempurna, tampaknya orang tak cukup hanya bertobat. Tuhan Yesus menambahkan bahwa selain bertobat orang perlu juga menjadi seperti anak kecil. Anak-anak kecil mendapat tempat istimewa dalam Kerajaan Surga. Alasannya bahwa anak-anak ini dipelihara dan dijaga oleh Malaikat Allah di surga. Betapa istimewanya anak-anak yang demikian itu. Kita pun akan dijaga dan dilindungi oleh para malaikat jika kita bertobat dan senantiasa menggantungkan kepercayaan hanya pada Tuhan seperti anak kecil yang polos dan suci dari dosa.

Doa Malam

Yesus, Bapa-Mu di surga tidak menghendaki kami anak-anak-Nya bagaikan domba yang hilang meskipun kami kadang-kadang suka menjadi anak yang hilang, berjalan menurut kehendak kami sendiri. Semoga firman-Mu menjadi pelita bagi langkahku dan cahaya bagi jalanku. Tuntunlah kami selalu di jalan yang benar. Amin.


RUAH

"Jangan kita menjadi batu sandungan"

Senin, 11 Agustus 2014
Peringatan Wajib St. Klara dari Assisi, Perawan

Yeh. 1:2-5,24 - 2:1a; Mzm. 148:1-2,11-12ab,12c-14a,14bcd; Mat. 17:22-27.

"Jangan kita menjadi batu sandungan"

Salah satu cara untuk tidak menjadi batu sandungan bagi orang lain adalah taat asas atau taat pada hukum dan aturan yang berlaku. Yesus sendiri memberi contoh. Ia taat pada aturan pemerintah yang mewajibkan untuk membawar bea. Mungkin pada waktu itu, terjadi juga seperti zaman sekarang, yaitu ada banyak kasus penyipangan bea dan pajak sehingga orang berpikir buat apa membayar bea dan pajak. Lebih baik tidak usah membayar daripada hanya diselewengkan. Kalau Yesus tidak membayar pajak, bisa jadi banyak orang ikut-ikutan, karena Ia adalah seorang rabbi (guru). Akibatnya, pihak yang berwenang akan marah, jengkel dan semakin represif terhadap rakyat sehingga penderitaan mereka justru semakin bertambah. Oleh karena itu, Yesus mengambil sikap untuk taat pada hukum dan aturan pemerintah. Marilah kita belajar dari Yesus untuk taat asas atau taat pada hukum dan aturan yang berlaku supaya kita jangan menjadi batu sandungan. Sebuah batu bisa menjadi sandungan karena keras dan berada di tempat yang tidak semestinya. Demikian pula kita. Kalau kita keras kepala dan keras hati - orang Jawa bilang "nggugu karepe dewe" - tidak mau tahu dan tidak mau taat pada aturan serta tidak bisa menempatkan diri secara benar, meskipun kita pandai memberikan alasan dan argumen untuk membenarkan ketidak-taatan kita, sudah pasti kita akan menjadi batu sandungan bagi orang lain.

Doa: Tuhan, lembutkanlah hati kami yang kadang masih keras agar kami mampu menempatkan dan membawakan diri secara benar dan selalu taat pada asas-asas kehidupan bersama di mana pun kami berada sehingga tidak menjadi batu sandungan bagi orang lain. Amin. -agawpr-

Kaplet Santo Mikael