"Apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia."

Jumat, 15 Agustus 2014
Hari Biasa Pekan XIX * 

 Yeh. 16:1-15,60,63 atau Yeh. 16:59-63; ; MT Yes. 12:2-3,4bcd,5-6; Mat. 19:3-12.

"Apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia."

 Injil hari ini berbicara tentang perkawinan, khususnya tentang indissolubilitas perkawinan. Perkawinan adalah persekutuan hidup yang tetap antara seorang laki-laki dan seorang perempuan. Tuhan sendirilah yang mempersatukannya sehingga tidak boleh dipisahkan atau diceraikan oleh manusia. Hal ini susah sering kita dengar dan kita semua pasti sudah tahu. Namun, kita juga tidak bisa menutup mata akan adanya banyak perceraian, termasuk yang dilakukan oleh pasangan Katolik. Maka, kali ini saya lebih tertarik untuk berbicara tentang hal ini. Memang, suami-istri yang bercerai, boleh dikatakan telah gagal dalam membangun keluarga dan menghayati sakramen perkawinan. Meski demikian, bagaimana pun juga, berkat sakramen baptis yang telah mereka terima, mereka tetaplah anggota Gereja. Mereka tidak terpisah dari Gereja dan Gereja tetap merengkuhnya sebagai putra-putrinya yang terkasih. 

Santo Yohanes Paulus II, dalam Familiaris Consostio no.84 menegaskan agar suami-isteri yang telah bercerai tetap berpartisipasi dalam hidup menggereja, mendengarkan Sabda Allah, bertekun dalam doa, beramal kasih, dan mengikuti Misa Kudus, walaupun bagi mereka yang setelah bercerai lalu menikah lagi dilarang menerima komuni suci. Paus emeritus Benediktus XVI, dalam Sacramentum Caritatis, no.29, juga menegaskan agar “orang-orang yang bercerai dan menikah lagi itu tetap menjadi anggota Gereja; dengan keprihatinan khusus Gereja mendampingi mereka dan mendorong mereka untuk menghayati sepenuh mungkin kehidupan Kristus lewat partisipasi yang teratur dalam misa, meskipun tanpa menyambut komuni, dengan mendengarkan Sabda Allah, melakukan adorasi, doa, partisipasi dalam kehidupan komunitas, dialog secara tulus dengan imam atau pembimbing rohani, dan mendedikasikan diri pada pelayanan amal, karya tobat dan komitmen kepada pendidikan anak-anak mereka.” Oleh karena itu, kita semua dipanggil untuk merengkuh mereka sebagai saudara-saudari seiman sekaligus membantu mereka untuk tetap menghayati hidup sebagai orang Kristiani yang baik, yang tetap berpartisipasi aktif dalam kehidupan Gereja.

 Doa: Tuhan, Engkau sendirilah yang telah mempersatukan dan memberkati keluarga-keluarga Kristiani. Bantulah kami untuk memelihara kesatuan dan keutuhan keluarga kami. Dan bagi mereka yang telah bercerai, semoga Engkau tetap mejaga mereka sehingga mereka pun tetap bersatu dengan-Mu di dalam Gereja yang kudus. Amin. -agawpr-

Jumat, 15 Agustus 2014 Hari Biasa Pekan XIX*

Jumat, 15 Agustus 2014
Hari Biasa Pekan XIX*
*Khusus Indonesia, di luar Indonesia menggunakan bacaan/liturgi Hari Raya SP. Maria Diangkat ke Surga  http://renunganpagi.blogspot.com/2014/08/minggujumat-1015-agustus-2014-hari-raya.html
  

Pembaptisan dengan air itu membasuh kita dari dosa-dosa kita. Pengurapan suci mencurahkan Roh Kudus kepada kita. (St. Pacianus)
  
 
Antifon Pembuka (Yes 12:4)

Bersyukurlah kepada Tuhan, panggillah nama-Nya, wartakanlah karya-Nya di antara para bangsa, masyhurkanlah bahwa nama-Nya tinggi luhur.

Doa Pagi


Allah Bapa yang mahapengasih, Engkau telah menciptakan manusia dan alam semesta dengan cinta kasih-Mu. Singkirkanlah ketegaran dan kesombongan kami agar benih-benih cinta kasih yang telah Kautanam dalam hati kami dapat berkembang dan berbuah. Dengan pengantaraan Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Yehezkiel (16:59-63)
        
 
"Aku akan mengingat perjanjian-Ku dengan dikau, dan engkau akan merasa malu."
  
Sebab beginilah firman Tuhan ALLAH: Aku akan melakukan kepadamu seperti engkau lakukan, yaitu engkau memandang ringan kepada sumpah dengan mengingkari perjanjian. Tetapi Aku akan mengingat perjanjian-Ku dengan engkau pada masa mudamu dan Aku akan meneguhkan bagimu perjanjian yang kekal. Barulah engkau teringat kepada kelakuanmu dan engkau merasa malu, pada waktu Aku mengambil kakak-kakakmu, baik yang tertua maupun yang termuda, dan memberikan mereka kepadamu menjadi anakmu, tetapi bukan berdasarkan engkau memegang perjanjian. Aku akan meneguhkan perjanjian-Ku dengan engkau, dan engkau akan mengetahui bahwa Akulah TUHAN, dan dengan itu engkau akan teringat-ingat yang dulu dan merasa malu, sehingga mulutmu terkatup sama sekali karena nodamu, waktu Aku mengadakan pendamaian bagimu karena segala perbuatanmu."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan do = c, 4/4, PS 864
Ref. Tuhan, Dikaulah sumber air hidup.
Ayat. (Yes 12:2-3.4bcd.5-6)
1. Sungguh, Allah itu keselamatanku; aku percaya dengan tidak gemetar; sebab Tuhan Allah itu kekuatan dan mazmurku, Ia telah menjadi keselamatanku. Maka kamu akan menimba air dengan kegirangan dari mata air keselamatan.
2. "Bersyukurlah kepada Tuhan, panggillah nama-Nya, beritahukanlah karya-Nya di antara bangsa-bangsa, masyhurkanlah bahwa nama-Nya tinggi luhur.
3. Bermazmurlah bagi Tuhan, sebab mulialah karya-Nya; Baiklah hal ini diketahui di seluruh bumi! Berserulah dan bersorak-sorailah, hai penduduk Sion, sebab Yang Mahakuasa, Allah Israel, agung di tengah-tengahmu."

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Sambutlah pewartaan ini sebagai sabda Allah, bukan sebagai perkataan manusia

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (19:3-12)
   
"Karena ketegaran hatimu Musa mengizinkan kalian menceraikan isterimu, tetapi semula tidaklah demikian."
       
Pada suatu hari datanglah orang-orang Farisi kepada Yesus, untuk mencobai Dia. Mereka bertanya: "Apakah diperbolehkan orang menceraikan isterinya dengan alasan apa saja?" Jawab Yesus: "Tidakkah kamu baca, bahwa Ia yang menciptakan manusia sejak semula menjadikan mereka laki-laki dan perempuan? Dan firman-Nya: Sebab itu laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya itu menjadi satu daging. Demikianlah mereka bukan lagi dua, melainkan satu. Karena itu, apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia." Kata mereka kepada-Nya: "Jika demikian, apakah sebabnya Musa memerintahkan untuk memberikan surat cerai jika orang menceraikan isterinya?" Kata Yesus kepada mereka: "Karena ketegaran hatimu Musa mengizinkan kamu menceraikan isterimu, tetapi sejak semula tidaklah demikian. Tetapi Aku berkata kepadamu: Barangsiapa menceraikan isterinya, kecuali karena zinah, lalu kawin dengan perempuan lain, ia berbuat zinah." Murid-murid itu berkata kepada-Nya: "Jika demikian halnya hubungan antara suami dan isteri, lebih baik jangan kawin." Akan tetapi Ia berkata kepada mereka: "Tidak semua orang dapat mengerti perkataan itu, hanya mereka yang dikaruniai saja. Ada orang yang tidak dapat kawin karena ia memang lahir demikian dari rahim ibunya, dan ada orang yang dijadikan demikian oleh orang lain, dan ada orang yang membuat dirinya demikian karena kemauannya sendiri oleh karena Kerajaan Sorga. Siapa yang dapat mengerti hendaklah ia mengerti."
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
  
Renungan
   
Pepatah Inggris berbunyi, "Ketika setahun rasanya seperti anggur merah, namun ketika sudah sepuluh tahun rasanya seperti roti tawar murah." Artinya, ketika baru menikah suami isteri seperti anggur merah, yang rasanya manis dan memabukkan. Namun, setelah 10 tahun menikah menjadi seperti roti tawar murah, yang rasanya hambar. Pasangan suami isteri mulai bosan dan saling curiga. Lantas berkata, "Apa tidak lebih baik pernikahan ini dibubarkan saja?"

 Dalam Injil hari ini orang Farisi mencobai Yesus (Mat 19:3). Mereka punya alasan menceraikan, karena laki-laki tidak lagi menyukai perempuan pasangannya, sebab didapati pasangan bertindak tidak senonoh (Ul 24:1-4). Orang Farisi berpegang pada alasan itu, sehingga bagi mereka suami isteri dimungkinkan untuk bercerai. Bagaimana sikap Yesus? Dia berkata, "Karena ketegaran hatimu, Musa mengizinkan kamu menceraikan isterimu" (ay. 8).

 Maka, orang perlu kembali pada rencana Allah semula. Yesus menunjukkan bentuk asal pernikahan yang dikehendaki Allah (ay. 4-6), bahwa sejak awal, pernikahan bersifat monogami, antara seorang pria dan seorang perempuan (Kej 1:27; 5:2). Yesus juga menegaskan bahwa pernikahan menjadikan laki-laki dan perempuan "satu tubuh". Maka, perkawinan bersifat ekslusif, permanen, dan tidak terceraikan.
 
 Dalam selebrasi perkawinan, suami isteri "telah dipersatukan Allah" (ay. 6) Allah terlibat dalam perkawinan, menjadi saksi dan sekaligus kasih-Nya mengikat keduanya (1Yoh 4:8). Keluarga adalah satu-satunya lembaga sosial yang ditetapkan Allah. Kemampuan mengatur keluarga adalah pijakan untuk mengatur lembaga masyarakat yang lebih besar. Karena itu, perceraian adalah tindakan melawan kehendak Allah.

 Bagi orang Inggris, roti tawar yang hambar itu adalah makanan wajib setiap hari. Demikian juga, suami isteri menjadi pasangan hidup yang biasa-biasa saja setiap hari, namun setia melwati suka-duka, untung-malang, sehat-sakit. Cinta tak lagi hanya perasaan yang menggebu-gebu tapi lebih merupakan kehendak, penerimaan, pengertian apa adanya, serta kesetiaan dalam perbedaan dan kesulitan. Karena itu, "Apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia" (ay. 6). Setialah dalam perkawinan, sehidup semati. (CAFE ROHANI)
  
Gereja menegaskan kembali praktik yang berdasarkan Kitab Suci, yakni tidak mengizinkan mereka yang bercerai dan kawin lagi untuk menyambut komuni (St. Yohanes Paulus II).

"Tergeraklah hati raja itu oleh belas kasihan akan hamba itu, sehingga ia membebaskannya dan menghapuskan hutangnya."

Kamis, 14 Agustus 2014
Peringatan Wajib. St. Maksimilianus Maria Kolbe

Yeh. 12:1-12; Mzm. 78:56-57,58-59,61-62; Mat. 18:21 - 19:1.

"Tergeraklah hati raja itu oleh belas kasihan akan hamba itu, sehingga ia membebaskannya dan menghapuskan hutangnya."

Yesus berbicara tentang Kerajaan Sorga dalam kaitannya dengan pengampunan yang disampaikan-Nya dalam sebuah perumpamaan. Ya memang. Kerajaan Sorga selalu terkait erat dengan pengampunan. Tanpa adanya pengampunan, kita tidak mungkin masuk ke dalam Kerajaan Sorga. Sebab, dosa-dosa kita menjadi penghalang utama kita untuk memasuki Kerajaan Sorga, sebagaimana ditegaskan St. Paulus bahwa upah dosa adalah maut/kematian (Rm. 6:23). Oleh karena itu, kita mutlak membutuhkan rahmat pengampunan dari Tuhan. Nah untuk tetap mendapatkan pengampunan dari Tuhan, kita juga harus mengampuni sesama kita sebagaimana dijelaskan-Nya dalam perumpamaan. Meski pada dasarnya Tuhan itu maha pengampun dan telah mengampuni dosa kita, tetapi kalau kita tidak mau mengampuni dosa sesama, Tuhan akan menarik kembali pengampunan-Nya dan menggantikannya dengan hukuman (bdk. Mat 18:32-35). Padahal, dosa kita yang diampuni (dihapuskan) oleh Tuhan itu sangat besar dan banyak, diumpamakan dengan hutang 10.000 talenta. 1 talenta = 6.000 dinar. 1 dinar = upah pekerja sehari. Jadi, kalau kita bekerja selama 6.000 hari, kita baru bisa membayar hutang 1 talenta. Lha kalau hutangnya, 10.000 talenta, berarti kita harus bekerja selama 60.000.000 hari. Kalau 1 tahun itu terdiri dari 365 hari, berarti kita harus bekerja selama 164 tahun lebih, tanpa istirahat. Lah umur kita hanya berapa, paling separuhnya. Artinya, sampai kapan pun kita tidak mungkin bisa melunasi hutang tersebut. Syukur, Tuhan yang penuh belas kasih berkenan menghapuskan hutang tersebut. Sekarang kita bandingkan dengan kesalahan sesama pada kita yang digambarkan hanya dengan angka hutang 100 dinar, tidak sampai 0,2 talenta. Sangat kecil dan sedikit. Hanya butuh waktu 3 bulan lebih sedikit untuk melunasinya. Ironis kan. Dosa kita yang amat sangat besar dan banyak sekali saja diampuni oleh Tuhan, tapi kita seringkali sulit bahkan tidak mau mengampuni dosa sesama yang amat sangat kecil dan sedikit sekali. Maka, marilah kita tidak usah berpikir-pikir untuk mengampuni. Tidak hanya sampai 7 kali tetapi sampai 70 x 7 kali. Sebab, Tuhan telah mengampuni kita, sebarapa pun banyak dan seringnya kita berbuat dosa. Dan pengampunan itu akan tetap dan selalu dianugerahkan kepada kita, kalau kita juga mengampuni sesama kita.

Doa: Ya Bapa, berilah kami rahmat-Mu untuk mengampuni sesama kami, sebagaimana Engkau selalu mengampuni setiap dosa dan kesalahan kami. Amin. -agawpr-

Mengampuni Tanpa Putus

Masing – masing dari kita mempunyai pengalaman hidup yang tidak dapat dipungkiri kadang mendapat tekanan dari orang lain. Sering kali, tindakan sahabat – sahabat kita melukai perasaan, bahkan tidak tanggung – tanggung, tidak dapat dihindari perasaan kesal yang amat mendalam disertai emosi muncul begitu saja, sehingga sulit bagi kita untuk mengampuni dengan setulus – tulusnya.

Dalam Injil hari ini, Yesus mengajarkan kepada kita suatu perumpamaan bagaimana Raja dengan kebijaksanaannya mengumpulkan semua orang yang berhutang kepadanya. Seorang hamba memiliki hutang sebesar 10 talenta kepada Raja. Apa yang terjadi? Semula Raja hendak menjual sanak – saudaranya (Mat 18:25) karena hamba tersebut tidak mampu melunasi hutangnya. Sang hamba pun sujud dan meminta kepada Raja waktu baginya untuk dapat melunaskan hutangnya suatu saat nanti. Diluar dugaan, Raja menghentikan niatnya untuk menjual sanak – saudaranya, dan dengan belas kasihan memberikan kepada hambanya itu untuk melunaskan hutangnya di lain waktu. Perumpamaan ini mengajarkan bagaimana kita harus tegas tetapi juga harus penuh dengan belas kasihan. Emosi yang bergejolak terkadang membuat mata hati kita tertutup dan sulit mengampuni. Kita harus mengingat kembali apa yang Yesus katakan , agar kita mengampuni tidak hanya tujuh kali “…melainkan sampai tujuh puluh kali tujuh kali” (Mat 18:22).

Dalam Kitab Suci, angka “tujuh” adalah angka yang sempurna, sehingga “tujuh puluh kali tujuh kali” mau mengajarkan bagaiman kita harus mengampuni orang lain tanpa putus – putusnya, namun juga tegas. Mengampuni bukan berarti membiarkan kesalahan merajarela. Melainkan memberikan maaf setulus – tulusnya namun juga memberikan ketegasan dengan kasih kepada mereka yang berbuat salah, sehingga kita semua dapat saling memberikan didikan dan hikmat. Semoga, Injil hari ini memampukan kita untuk mengampuni orang lain tanpa putus, tidak hanya memberikan maaf di bibir, tetapi juga di hati, dengan tidak lagi bersungut – sungut dan mengungkit-ungkit kesalahan orang lain, yang terkadang memunculkan emosi baru dalam hidup kita, dan menghambat sukacita dalam hidup kita.