Setan itupun menghempaskan orang itu ke tengah-tengah orang banyak, lalu keluar dari padanya dan sama sekali tidak menyakitinya.

Selasa, 02 September 2014
Hari Biasa Pekan XXII

1Kor. 2:10b-16; Mzm. 145:8-9,10-11,12-13ab,13cd-14; Luk. 4:31-37.

Setan itupun menghempaskan orang itu ke tengah-tengah orang banyak, lalu keluar dari padanya dan sama sekali tidak menyakitinya.

   

Kagum saya pada setan ini. Semula, ia bersikap garang terhadap Yesus (Luk 4:33-34), namun akhirnya takut dan taat juga pada-Nya. Ia menuruti perintah-Yesus untuk meninggalkan orang yang dirasuki dan tanpa menyakitinya (Luk 4:35). Saya jagi malu sama ini setan karena kadang saya lebih jahat daripada setan. Mungkin anda juga demikian. Pertama, kadang kita tidak mau mendengarkan dan taat pada sabda dan kehendak Tuhan. Kita seringkali egois dan 'nggugu karepe dhewe', melakukan hanya yang kita inginkan dan kita senangi, tidak peduli kalau hal itu tidak sesuai dengan kehendak Tuhan. Yang kedua, kalau setan saja tidak menyakiti orang yang semula dirasukinya, kita justru sering berbuat sebaliknya. Dengan mudah kita menyakiti hati orang lain. Kalau orang itu tidak mau kita 'rasuki', artinya tidak mau mengikuti kemauan kita atau tidak mau menerima ide, gagasan dan jalan pikiran kita, dengan mudah kita memusuhi, memaki-maki dan menjelek-jelekkannya di hadapan orang lain. Bahkan, orang yang tidak bersalah apa-apa pada kita pun, kadang kita sakiti, entah dengan kata-kata langsung atau kalimat-kalimat sms/WA/bbm yang menyakiti hati. Hal ini terjadi hanya karena salah paham, bahkan karena maksud baik yang tidak dimengerti. Nah, sekarang marilah kira punya rasa malu terhadap setan 'yang baik' ini dengan semakin taat pada Tuhan dan mengikuti kehendak-Nya serta berusaha untuk tidak pernah menyakiti orang lain.
  
Doa: Tuhan, berilah kami rahmat-Mu agar kami semakin bijaksana dalam berpikir, berkata, bersikap dan bertindak, supaya dengan mentaati-Mu, kami tidak melukai hati sesama kami. Amin. -agawpr-

Paus Fransiskus: Sangat menyedihkan menemukan orang-orang Kristen yang melemah

Injil, Ekaristi dan Doa adalah tiga karunia yang memungkinkan kita untuk berjalan di jalan Kristus, bukan jalan dunia. Ini adalah tema alamat Paus Fransiskus selama doa Malaikat Tuhan hari Minggu.

Bapa Suci merefleksikan Injil hari ini dari St Matius, dimana Yesus mengatakan murid-Nya bahwa Ia harus pergi ke Yerusalem untuk menderita, mati dan bangkit dari kematian. Ketika Petrus menegur-Nya, Yesus pada gilirannya mencela dia berkata: "Enyahlah Iblis. Engkau suatu batu sandungan bagi-Ku, sebab engkau bukan memikirkan apa yang dipikirkan Allah, melainkan apa yang dipikirkan manusia."

Saat kritis ini, Bapa Suci mencatat, berbicara kepada realitas Kristen saat ini yang menjalankan risiko menjadi duniawi, atau " menjadi lemah."

"Sangat menyedihkan menemukan orang-orang Kristen yang melemah, yang seperti anggur bercampur dengan air," kata beliau. "Anda tidak bisa mengatakan apakah mereka Kristiani atau duniawi."

"Sangat menyedihkan untuk menemukan orang-orang Kristen yang tidak lagi menjadi garam dunia. Dan kita tahu bahwa ketika garam telah tawar, tidak lagi berguna. Garam mereka telah kehilangan rasa nya karena mereka berkomitmen untuk roh dunia ini. Artinya, mereka telah menjadi duniawi. "

Paus menekankan perlunya orang-orang Kristen berada dalam suatu keadaan pembaharuan yang konstan. Untuk mencapai hal ini, beliau menyoroti tiga karunia, yang pertama, untuk membaca dan merenungkan Injil.

"Ingatlah, itu akan membantu Anda untuk membawa Injil dengan Anda, sebuah buku kecil Injil, di dalam saku baju atau tas Anda, dan membaca bagian kecil di siang hari. Tapi selalu Injil karena ini membawa Sabda Yesus dan mampu membacanya, " beliau mengingatkan umat beriman.

Menerima Ekaristi, terutama selama Misa hari Minggu, dan menghabiskan beberapa hari retret, ia menambahkan, "sangat penting bagi pembaruan spiritual."

"Injil, Ekaristi, Doa. Jangan lupa: Injil, Ekaristi dan Doa. Berkat karunia-karunia dari Tuhan, kita dapat menyesuaikan bukan dengan dunia, tetapi untuk Kristus, dan mengikuti-Nya pada jalan-Nya, jalan "kehilangan nyawanya sendiri" untuk memperolehnya, "kata beliau.

Menutup sambutannya, Paus Fransiskus mengatakan kepada umat beriman bahwa melalui tiga karunia ini, semua orang Kristen bisa mengikuti jalan Kristus, yang memberikan hidup-Nya, sehingga memurnikan kita dan membebaskan kita dari keegoisan.

"Perawan Maria selalu mendahului kita di jalan ini; mari kita dibimbing dan didampingi oleh-nya, " pungkasnya sebelum membacakan doa Malaikat Tuhan.

Sumber: http://www.zenit.org/en/articles/pope-francis-it-is-sad-to-see-watered-down-christians
Diterjemahkan oleh: Fans of Iman Katolik, signature ~Dv

Selasa, 02 September 2014 Hari Biasa Pekan XXII

Selasa, 02 September 2014
Hari Biasa Pekan XXII

“Selalu dan di mana-mana Gereja mempertahankan dan tetap berpandangan, bahwa keempat Injil berasal dari para rasul. Sebab apa yang atas perintah Kristus diwartakan oleh para rasul, kemudian dengan ilham Roh ilahi diteruskan secara tertulis kepada kita oleh mereka dan orang-orang kerasulan [apostolic men], sebagai dasar iman, yakni Injil dalam keempat bentuknya menurut Matius, Markus, Lukas dan Yohanes.” (Konsili Vatikan II, tentang Wahyu Ilahi, Dei Verbum, 18).

      
Antifon Pembuka (Mzm 145:8-9)
   
Tuhan itu pengasih dan penyayang, panjang sabar dan besar kasih setia-Nya. Tuhan itu baik kepada semua orang, penuh rahmat terhadap segala yang dijadikan-Nya.

Tobat 3 (Bds. Luk 4:31-37)


Tuhan Yesus Kristus, Engkaulah nabi yang dijanjikan oleh Musa, tempat Allah meletakkan Sabda-Nya dan yang memaklumkan segala perintah-Nya. Tuhan, kasihanilah kami.

Engkaulah nabi yang mengajar dengan wibawa dan yang kudus dari Allah. Kristus, kasihanilah kami.

Engkaulah nabi yang penuh dengan wibawa, mengusir roh-roh jahat dan ditaati oleh mereka. Tuhan, kasihanilah kami.
 
Doa Pagi


Ya Allah, Engkau telah mengutus Yesus Kristus, Putra-Mu untuk mengajar kami. Semoga berkat pengajaran-Nya yang penuh kuasa, kami semakin terbuka dan memusatkan perhatian pada Sabda yang akan membawa pengudusan bagi hidup kami. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
   
Keterbukaan terhadap Roh Kudus memungkinkan manusia untuk semakin menyadari identitas aslinya beserta dengan hikmat dan kebijaksanaan Roh. Oleh karena itulah Paulus mengajak jemaatnya untuk senantiasa menyadari hikmat Roh Kudus ini supaya mereka semakin sadar pula akan identitas rohaninya.
    
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (1Kor 2:10b-16)
  
"Manusia duniawi tidak menerima apa yang berasal dari Roh Allah; manusia rohani menilai segala sesuatu."
    
Saudara-saudara, Roh menyelidiki segala sesuatu, bahkan hal-hal yang tersembunyi dalam diri Allah. Siapa gerangan di antara manusia yang tahu apa yang terdapat di dalam diri manusia selain roh manusia sendiri yang ada di dalam dia? Demikian pula tiada orang yang tahu, apa yang terdapat di dalam diri Allah selain Roh Allah. Kita tidak menerima roh dunia, tetapi roh yang berasal dari Allah, supaya kita tahu, apa yang dikaruniakan Allah kepada kita. Dan karena kami menjelaskan hal-hal rohani kepada mereka yang mempunyai Roh, kami berbicara tentang karunia-karunia Allah dengan perkataan yang diajarkan kepada kami bukan oleh hikmat manusia, tetapi oleh Roh. Tetapi manusia duniawi tidak menerima apa yang berasal dari Roh Allah, karena hal itu adalah suatu kebodohan. Ia tidak dapat pula memahaminya, sebab hal itu hanya dapat dinilai secara rohani. Sebab manusia rohani menilai segala sesuatu, tetapi ia sendiri tidak dinilai oleh orang lain. Sebab, “Siapakah yang mengetahui pikiran Tuhan, sehingga ia dapat menasihati Dia?” Tetapi kita memiliki pikiran Kristus.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 836
Ref. Segala bangsa bertepuk tanganlah, berpekiklah untuk Allah raja semesta.
atau Tuhan itu adil dalam segala tindakan-Nya.
Ayat. (Mzm 145:8-9.10-11.12-13ab.13cd-14)
1. Tuhan itu pengasih dan penyayang, panjang sabar dan besar kasih setia-Nya. Tuhan itu baik kepada semua orang, dan penuh rahmat terhadap segala yang dijadikan-Nya.
2. Segala yang Kaujadikan itu akan bersyukur kepada-Mu, ya Tuhan, dan orang-orang yang Kaukasihi akan memuji Engkau. Mereka akan mengumumkan kemuliaan kerajaan-Mu, dan akan membicarakan keperkasaan-Mu.
3. Untuk memberitahukan keperkasaan-Mu kepada anak-anak manusia, dan kemuliaan semarak kerajaan-Mu. Kerajaan-Mu ialah kerajaan segala abad, dan pemerintahan-Mu tetap melalui segala keturunan.
4. Tuhan setia dalam segala perkataan-Nya dan penuh kasih setia dalam segala perbuatan-Nya. Tuhan itu penopang bagi semua orang yang jatuh dan penegak bagi semua orang yang tertunduk.
   
Bait Pengantar Injil, do = d, 2/2, PS 953
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Luk 7:16; 2/4)
Seorang nabi besar telah muncul di tengah kita, dan Allah mengunjungi umat-Nya.
    
Kehadiran Yesus bukan sekadar mewahyukan kebijaksanaan dan keunggulan dalam memahami dan mengolah persoalan kehidupan. Dia juga mewahyukan kuasa ilahi yang hadir dan mengalir dari dalam diri-Nya.
  
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (4:31-37)
  
"Aku tahu siapa Engkau: Engkau Yang Kudus dari Allah."
        
Sekali peristiwa Yesus pergi ke Kapernaum, sebuah kota di Galilea. Di situ Ia mengajar pada hari-hari Sabat. Orang-orang takjub mendengar pengajaran-Nya, sebab perkataan-Nya penuh kuasa. Di rumah ibadat itu ada seorang yang kerasukan setan. Ia berteriak dengan suara keras, “Hai Engkau, Yesus orang Nazaret, apa urusan-Mu dengan kami? Engkau datang hendak membinasakan kami? Aku tahu siapa Engkau: Engkaulah Yang Kudus dari Allah.” Tetapi Yesus menghardik dia, kata-Nya, “Diam, keluarlah dari padanya!” Maka setan menghempaskan orang itu ke tengah orang-orang banyak, lalu keluar dari padanya, dan sama sekali tidak menyakitinya. Semua orang takjub, dan berkata satu sama lain, “Alangkah hebatnya perkataan ini! Dengan penuh wibawa dan kuasa Ia memberi perintah kepada roh-roh jahat, dan mereka pun keluar.” Maka tersiarlah berita tentang Yesus ke mana-mana di daerah itu.
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.
     
Renungan
     
Setan-setan takluk kepada Yesus yang penuh dengan wibawa dan kuasa. Mereka disuruh diam dan segera pergi setelah dihardik oleh Yesus. Tampaknya inilah satu-satunya cara jitu yang dibuat Yesus untuk mengusir setan itu. Kita pun mampu mengusir setan jika kita punya kuasa dan berani menghardiknya dengan penuh wibawa serta ketegasan. Namun sayang seringkali kita tak berkuasa mengusirnya. Kita tak mampu menolaknya karena kita tak tegas, tak berwibawa di hadapan si jahat itu. Karena itu bertindaklah dengan tegas sebelum si jahat menguasai.
  
Doa Malam
 
Tuhan Yesus yang berkuasa atas segalanya di bumi ini, setan pun takluk kepada-Mu. Semoga kenyataan ini semakin mendekatkanku kepada-Mu melalui kesaksianku dengan iman, harapan dan kasihku kepada-Mu dalam keseharianku. Berkatilah istirahatku sepanjang malam ini ya Tuhan. Amin.
 
 
RUAH


"Ia datang ke Nazaret tempat Ia dibesarkan"

Senin, 01 September 2014
Hari Biasa Pekan XXI

 1Kor. 2:1-5; Mzm. 119:97,98,99,100,101,102; Luk. 4:16-30  
   
 "Ia datang ke Nazaret tempat Ia dibesarkan"

 Setiap orang hampir pasti punya kerinduan untuk pulang kampung. Paling tidak, itu yang saya alami ketika berada jauh dari rumah. Ada rasa kangen, baik dengan orangtua, saudara, maupun suasana hidup sehari-hari yang telah sekian lama saya alami dan bagaimana pun telah membentuk saya. Ketika peristiwa "kembali" itu terlaksana, suasana yang (diharapkan) terjadi adalah perjumpaan yang hangat, banyak cerita dan canda tawa yang menggembirakan. Juga hidangan kas ndesa yang telah sekian lama tidak dijumpai. Yesus pun kiranya mengharapkan demikian. Ia kembali ke Nazaret, tempat Ia dibesarkan. Setelah dibaptis (Luk 3:21-22) dan berpuasa di padang gurun (Luk 4:1-13) dan sebelum meneruskan karya-Nya, Ia pulang kampung. Tentu bukan untuk pamer tetapi Ia ingin agar orang-orang Nazaret menerima pengajaran-Nya dan mengalani mukjizat-mukjizat-Nya sebelum orang-orang yang lain. Wajar kan, karena Nazaret telah berjasa dalam membesarkan-Nya. Ia berharap agar kedatangan-Nya mendapatkan sambutan hangat, bukan demi diri-Nya sendiri tetapi demi keselamatan mereka. Sayang, harapan-Nya itu tidak terwujud. Meski mereka sempat membenarkan dan mengagumi-Nya, namun sekaligus mereka meragukan dan meremehkan-Nya (Luk 4:22). Bahkan, mereka mengusir-Nya dan hendak melemparkan Dia dari tebing (Luk 4:29). Yesus membandingkan sikap orang-orang Nazaret yang secara definitif menolak-Nya ini dengan sikap janda di Sarfat (Luk 4:26) dan Naaman (Luk 4:27). Keduanya memang sempat ragu dan menolak nabi utusan Tuhan. Janda Sarfat, mula-mula menolak permintaan Elia namun akhirnya percaya dan memenuhi permintaannya sehingga mengalami mukjizat (1Raj 17:8-24). Demikian pula Naaman, semula menolak permintaan Elisa namun akhirnya percaya dan melaksanakan perkataannya sehingga sembuh dari penyakit kustanya (2Raj 5:1-19a). Demikianlah proses beriman itu. Untuk menerima dan percaya penuh kepada Tuhan, tidak selalu sekali jadi. Kadang diawali dengan keraguan, bahkan penolakan. Mungkin keraguan itu tidak muncul di awal kehidupan beriman kita tetapi di tengah. Baiklah, hal itu kita terima dan kita alami sebagai dinamika hidup beriman. Namun yang jelas, jangan sampai kita menolak-Nya secara definitif, apalagi sampai mengusir Tuhan dari kehidupan kita seperti yang dilakukan orang-orang Nazaret. Dalam dinamika iman kita tersebut, Tuhan selalu setia mendampingi. Setiap saat, Ia selalu datang dan kembali kepada kita, menunggu sampai kita benar-benar mantap dan tidak pernah ragu lagi untuk percaya dan menerima-Nya secara penuh, serta untuk mencintai-Nya dengan sepenuh hati, jiwa, akal budi dan kekuatan kita.
  
Doa: Tuhan, berilah kami iman yang mampu untuk tetap percaya dan mencintai-Mu, kendati tidak terluput dari keraguan dan berbagai macam goncangan. Amin. -agawpr-