| Home | Bacaan Harian | Support Renungan Pagi | Renungan Minggu Ini | Kisah Para Kudus | Katekese Iman Katolik | Privacy Policy |

"Siapakah di antara kedua orang itu yang melakukan kehendak ayahnya?"

Minggu, 28 September 2014
Hari Minggu Biasa XXVI

Yeh. 18:25-28; Mzm. 25:4bc-5,6-7,8-9; Flp. 2:1-11 Mat. 21:28-32.

"Siapakah di antara kedua orang itu yang melakukan kehendak ayahnya?"

  
Seorang ayah yang baik pasti menghendaki yang terbaik untuk anak-anaknya. Ia juga mendidik dan mengajari anak-anaknya dengan baik. Ia ingin agar anak-anaknya mendengarkan apa yang dikatakan dan melaksanakan apa yang dikehendaki. Nah, kepada Allah, kita juga menyebut Bapa sebab Ia telah berkenan mengangkat kita menjadi anak-anak-Nya. Bagaimana sikap kita pada-Nya? Apakah kita merupakan anak yang selalu mendengarkan dan melaksanakan kehendak Bapa? Setiap hari kita berdoa Bapa Kami dan berseru "jadilah kehedak-Mu" tapi mungkin kita tidak selalu menyadari apa yang kita ucapkan sehingga tidak pula menghayati dan mempraktikannya dalam hidup sehari-hari. Mungkin kita lebih sering seperti anak yang pertama dalam Injil, yakni mengatakan "Ya" tetapi tidak melaksanakan. Kita mudah untuk tidak memenuhi apa yang kita katakan dan janjikan, lebih-lebih kalau tidak mengenakkan dan membawa keuntungan bagi kita tetapi malah harus disertai pengorbanan. Namun, kadang kita juga seperti anak kedua yang menolak kehendak dan perintah Tuhan, lalu menyesal dan akhirnya melaksanakannya. Mengapa Yesus tidak memberi perumpamaan anak ketiga, yakni anak yang mengatakan "Ya" dan langsung melaksanakan. Saya kira karena Yesus amat mengerti dengan kita. Kita bukanlah manusia sempurna itu. Maka, Yesus menuntut dan menilai sebagai baik sejauh yang mampu kita lakukan. Yang penting selalu ada kesadaran akan kerapuhan, penyesalan atas dosa dan kesalahan serta tindakan pertobatan yang nyata.
Doa: Tuhan, bantulah kami menjadi anak-anak-Mu yang baik, yang selalu berjuang untuk melaksanakan kehendak-Mu. Amin. -agawpr-

Tetap lebih baik


Minggu, 28 September 2014 Hari Minggu Biasa XXVI

Minggu, 28 September 2014
Hari Minggu Biasa XXVI
  
"Kalau orang fasik bertobat dari kefasikan yang dilakukannya dan ia melakukan keadilan serta kebenaran, ia akan menyelamatkan nyawanya." (Yeh 18:27)

   
Antifon Pembuka (Dan 3:31.29.30.42.43)

Segala sesuatu yang Engkau perbuat atas kami, ya Tuhan, telah Engkau putuskan dengan benar. Sebab, kami telah berdosa terhadap-Mu dan tidak mematuhi perintah-perintah-Mu. Tetapi, muliakanlah nama-Mu, dan perlakukanlah kami seturut besarnya belaskasih-Mu.

All that you have done to us, O Lord you have done with true judgment, for we have sinned against you and not obeyed your commandments. But give glory to your name and deal with us according to the bounty of your mercy.
  

Doa Pagi

  
Ya Allah, Engkau menyatakan kuasa-Mu yang tak terhingga terutama dengan menyayangi dan mengasihani kami. Lipatgandakanlah rahmat-Mu atas kami agar kami mengejar hidup yang Engkau janjikan dan kelak mendapat bagian dalam sukacita surgawi. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
       
Bacaan dari Nubuat Yehezkiel (18:25-28)
             
    
"Kalau orang fasik bertobat dari kefasikan yang dilakukannya, ia akan menyelamatkan nyawanya."
        
Beginilah firman Tuhan Allah, “Kamu berkata: Tindakan Tuhan tidak tepat! Dengarlah dulu, hai kaum Israel! Apakah tindakan-Ku yang tidak tepat, ataukah tindakanmu yang tidak tepat? Kalau orang benar berbalik dari kebenarannya dan melakukan kecurangan sehingga ia mati, ia harus mati karena kecurangan yang dilakukannya. Sebaliknya, kalau orang fasik bertobat dari kefasikan yang dilakukannya dan ia melakukan keadilan serta kebenaran, ia akan menyelamatkan nyawanya. Ia insaf dan bertobat dari segala durhaka yang dibuatnya, maka ia pasti hidup, ia tidak akan mati.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
   
Mazmur Tanggapan, do = a, 4/4, PS 815
Ref. Perlihatkanlah kepada kami kasih setia-Mu, ya Tuhan.
Ayat. (Mzm 25:4-5.6-7.8-9; Ul: lh.6a)
1. Beritahukanlah jalan-jalan-Mu kepadaku, ya Tuhan, tunjukkanlah lorong-lorong-Mu kepadaku. Bawalah aku berjalan dalam kebenaran-Mu dan ajarlah aku, sebab Engkaulah Allah yang menyelamatkan daku; Engkau kunanti-nantikan sepanjang hari.
2. Ingatlah segala rahmat dan kasih setia-Mu, ya Tuhan, sebab semuanya itu sudah ada sejak purbakala. Dosa-dosaku pada waktu muda, dan pelanggaran-pelanggaranku janganlah Kauingat, tetapi ingatlah kepadaku sesuai dengan kasih setia-Mu oleh karena kebaikan-Mu, ya Tuhan.
3. Tuhan itu baik dan benar; sebab itu Ia menunjukkan jalan kepada orang yang sesat. Ia membimbing orang-orang yang rendah hati menurut hukum, dan mengajarkan jalan-Nya kepada orang-orang yang bersahaja.

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Filipi (2:1-11)
    
"Dalam hidupmu bersama hendaknya kamu bersikap seperti Kristus Yesus."
     
Saudara-saudara, dalam Kristus ada nasihat, ada penghiburan kasih, ada persekutuan Roh, ada kasih mesra dan belaskasihan. Maka sempurnakanlah sukacitaku dengan ini: Hendaklah kamu sehati sepikir dalam satu kasih, satu jiwa dan satu tujuan, dengan tidak mencari kepentingan sendiri atau pujian yang sia-sia. Sebaliknya dengan rendah hati anggaplah orang lain lebih utama daripada dirimu sendiri. Janganlah masing-masing hanya memperhatikan kepentingannya sendiri, melainkan kepentingan orang lain juga. Dalam hidupmu bersama hendaklah kamu bersikap seperti Kristus Yesus. Walaupun dalam rupa Allah, Ia tidak menganggap kesetaraan dengan Allah itu sebagai milik yang harus dipertahankan. Sebaliknya Ia telah mengosongkan diri dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia. Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib. Itulah sebabnya Allah sangat meninggikan Dia dan menganugerahi-Nya nama di atas segala nama, supaya dalam nama Yesus bertekuklututlah segala yang ada di langit, yang ada di atas dan di bawah bumi, dan bagi kemuliaan Allah Bapa segala lidah mengaku: Yesus Kristus adalah Tuhan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = a, 4/4, PS 962
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (Yoh 10:17)
Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku, sabda Tuhan, Aku mengenal mereka, dan mereka mengenal Aku.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (21:28-32)
     
"Yohanes Pembaptis datang dan orang-orang berdosa percaya kepadanya."
     
Sekali peristiwa Yesus berkata kepada imam-imam kepala dan tua-tua bangsa Yahudi, “Bagaimana pendapatmu? Ada orang mempunyai dua anak laki-laki. Ia pergi kepada yang sulung dan berkata, ‘Anakku, pergilah bekerja di kebun anggur hari ini!’ Jawab anak itu, ‘Baik, Bapa.’ Tetapi ia tidak pergi. Lalu orang itu pergi kepada anak yang kedua dan berkata demikian juga. Dan anak itu menjawab, ‘Tidak mau!’ Tetapi kemudian ia menyesal lalu pergi juga. Siapakah di antara kedua orang anak itu yang melakukan kehendak ayahnya?” Jawab mereka, “Yang terakhir!” Maka berkatalah Yesus kepada mereka, “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya pemungut-pemungut cukai dan para pelacur akan mendahului kamu masuk ke dalam Kerajaan Allah. Sebab Yohanes datang untuk menunjukkan jalan kebenaran kepadamu, dan kamu tidak percaya kepadanya. Tetapi pemungut-pemungut cukai dan para pelacur percaya kepadanya. Dan meskipun melihatnya, kamu tetap tidak menyesal, dan kamu tidak juga percaya kepadanya.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.
  
Renungan
   

Ada empat tipe perjalanan hidup rohani. Pertama, orang yang sejak lahir hingga matinya sebagai orang yang baik. Kedua, orang yang lahir hingga remajanya jahat, tetapi kemudian setelah dewasa bertobat dan ia pun meninggal sebagai orang yang baik. Ketiga, orang yang sejak lahir dia itu baik, tetapi di akhir hidupnya hingga meninggalnya sebagai orang yang jahat. Keempat, yang tak habis pikir adalah orang yang sudah sejak mula nakal dan jahat, meskipun sudah dinasihati dan sudah keluar masuk penjara pun, bahkan sampai meninggalnya ia tetap sebagai orang jahat. Kita termasuk yang mana?

Injil hari ini mencerminkan dua tipe orang yang sekiranya dapat menjadi awal manusia memiliki kehidupan tipe kedua dan tipe ketiga yang umumnya dialami oleh kita, manusia. Diceriterakan bahwa seorang anak telah menjawab “ya” namun tidak melaksanakan perintah ayahnya dan ada seorang anak lainnya yang menjawab “tidak” namun kemudian melaksanakan perintah ayahnya.

Memang akan terlihat sempurna, bila seorang menjawab “ya” dan kemudian melaksanakannya juga apa yang diperintahkan kepadanya. Namun, hal itu sedikit saja orang yang memilikinya. Kebanyakan dari kita adalah manusia yang memerlukan pertobatan, menyadari kesalahannya dan segera mengubah arah. Demikianlah, Allah pun sangat berkenan kepada orang berdosa yang bertobat. Yesus sendiri bahkan disebut sahabat pemungut cukai dan orang berdosa, karena Ia begitu dekat dan mencintai mereka.

Tidak semua perintah Allah mudah untuk dilaksanakan. Misalnya, perintah untuk saling mengasihi. Maka, yang sering terjadi adalah kita melupakannya daripada mengingatnya. Kita tidak mau mengasihi sesama karena takut kehilangan apa yang “baik” menurut kita, yakni harga diri. Hingga kita jatuh pada dosa yang sama dan sama, memandang sesama sebagai musuh dan harus lebih rendah dari kita. Sepertinya kelemahan kita telah dikuasai oleh kejahatan atau kita sendiri yang terlalu fokus pada rasa sakit karena dilukai.

Mungkinkah kita akan menjadi pentobat di saat yang demikian? Mungkin saja, ya sangat mungkin. Akan tetapi, menjadi pentobat dalam situasi itu diperlukan rahmat dari Tuhan sendiri. Kita tetap berusaha, namun hanya rahmat yang membuat kita mengalami pertobatan sejati. Kita berusaha mencari tempat dan situasi untuk bertobat, dan bagi yang ingin membantu orang lain bertobat, berikan dan usahakan tempat dan situasi yang berguna bagi usaha pertobatannya, sambil mendoakannya.

Seorang yang ingin menjadi pentobat sejati perlu usaha keras dalam latihan rohani: meditasi, matiraga, memperbanyak kesalehan, dan membaca bacaan rohani. Salah satu latihan rohani lainnya adalah masuk ke dalam keheningan batin, yaitu meditasi seperti meditasi kristiani atau doa menyerukan nama Yesus. Hal itu dilakukan supaya kita mencapai titik di mana kita sehati, sepikir dan sejiwa dalam satu tujuan.

Di samping itu, agar lidah kita mengaku bahwa Yesus Kristus adalah Tuhan dan bahwa Ia yang telah menderita sengsara, wafat di kayu salib dan bangkit mulia itu adalah Allah yang penuh kasih. (KRISTIANTO/RUAH)

“Mereka tidak mengerti perkataan itu, sebab artinya tersembunyi bagi mereka, sehingga mereka tidak dapat memahaminya”

Sabtu, 27 September 2014
Peringatan Wajib St. Vinsensius a Paulo, Imam  



Pkh. 11:9 - 12:8; Mzm. 90:3-4,5-6,12-13,14,17; Luk. 9:43b-45.

“Mereka tidak mengerti perkataan itu, sebab artinya tersembunyi bagi mereka, sehingga mereka tidak dapat memahaminya”


Para murid dipanggil secara khusus untuk mengikuti Yesus dan tinggal bersama-Nya. Mereka menerima rahmat khusus dan juga pengajaran-pengajaran khusus dari Yesus. Namun, ternyata tidak semua sabda, tindakan dan proyek yang harus dikerjakan Yesus dapat mereka pahami. Mereka tidak paham ketika Yesus yang bisa membuat banyak mukjizat dan sangat dikagumi banyak orang kok mengatakan bahwa diri-Nya harus menderita sengsara. Namun, kendati tidak paham, mereka tetap setia mengikuti-Nya sampai akhir. Baru setelah semuanya terjadi, setelah Yesus menderita, wafat dan bangkit, mereka mulai dapat memahami apa yang telah terjadi, apa yang telah mereka lihat dan dengar. Mungkin seperti pengalaman kita saat ujian. Saat kita mendengarkan penjelasan guru/dosen lalu belajar dari beberapa buku, rasanya kita tidak mudah mengerti. Tapi kita tetap setia mempelajarinya. Saat ujian tiba, mungkin kita bisa menjawab secara kebetulan atau malah tidak bisa menjawab, lalu guru/dosen memberikan jawaban yang benar. Nah, sejak saat itulah kita baru mengerti. Maka, ndak usah kuatir kalau banyak hal tentang misteri iman kita yang sampai saat ini belum kita pahami. Yang penting, kita tetap setia dan tidak pernah berhenti belajar serta berlerasi dengan Tuhan. Suatu saat, kita akan memahaminya, entah saat kita masih di dunia ini atau saat kita nantinya sudah berjumpa dengan Tuhan secara langsung di surga.

Tuhan: Bimbinglah kami untuk tetap dan selalu setiap dalam iman kepada-Mu, kendati ada banyak hal tidak mampu kami mengerti. Amin. -agawpr-

Sabtu, 27 September 2014 Peringatan Wajib St. Vinsensius a Paulo, Imam

Sabtu, 27 September 2014
Peringatan Wajib St. Vinsensius a Paulo, Imam
 
“Kalau kamu memandang orang miskin di bawah terang iman, kamu akan melihat bahwa mereka itu mewakili Allah Putra, yang memilih menjadi miskin” (St. Vinsensius a Paulo)
  

Antifon Pembuka (Luk 4:18)

Roh Tuhan menyertai aku. Aku diurapi dan diutus mewartakan kabar gembira kepada kaum fakir miskin dan menghibur orang yang remuk redam.
  
Doa Pagi 

  
Ya Allah, Engkau telah memperbarui perjanjian-Mu dengan kami dalam diri Yesus Kristus, Putra-Mu. Ia datang ke dunia dan mengorbankan hidup-Nya di kayu salib untuk menggenapi karya penyelamatan-Mu. Kami mohon, semoga kami tidak menyia-nyiakan pengorbanan-Nya itu dengan senantiasa memperbarui hidup kami. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.  
         
Bacaan-bacaan dan Mazmur Tanggapan dari hari biasa, atau dari Rumus Umum Gembala Umat (Misionaris) atau Para Kudus (Pelaku Karya Amal), misalnya: 1 Kor 1:26-31; Mzm 112:1-2.3-4.5-7a.7b-8.9; R: 1a; Mat 9:35-38.

Pengkotbah mengingatkan pembacanya untuk senantiasa ingat akan Sang Pencipta sebelum segala peristiwa membawa kegelapan, ketakutan, kecemasan, kehancuran dan kematian. Peringatan ini menjadi pengendali sikap pendengarnya yang cenderung memburu segala sesuatu yang sia-sia dan mengarah kepada kehancuran dan kematian.
  

Bacaan dari Kitab Pengkhotbah (11:9-12:8)
    
"Ingatlah akan Penciptamu pada masa mudamu, sebelum debu kembali menjadi tanah seperti semula, dan roh kembali kepada Allah."
     
Bersukarialah, hai para pemuda, dalam kemudaanmu. Biarlah hatimu bergembira pada masa mudamu, dan turutilah keinginan hati dan pandangan matamu. Tetapi ketahuilah bahwa karena segala hal ini Allah akan membawa engkau ke pengadilan! Buanglah kesedihan dari hatimu dan jauhkanlah penderitaan dari tubuhmu, karena masa muda dan fajar hidup adalah kesia-siaan. Ingatlah akan Penciptamu pada masa mudamu sebelum tiba hari-hari yang malang dan mendekat tahun-tahun yang kaukatakan, ‘Tiada kesenangan bagiku di dalamnya’, sebelum matahari dan terang, bulan dan bintang-bintang menjadi gelap, dan awan-awan datang kembali sesudah hujan; pada waktu penjaga-penjaga rumah gemetar, dan orang-orang kuat membungkuk, dan wanita-wanita penggiling berhenti karena berkurang jumlahnya, dan yang melihat dari jendela semuanya menjadi kabur; sebelum pintu-pintu di tepi jalan tertutup, dan bunyi penggilingan menjadi lemah, dan suara menjadi seperti kicauan burung, dan semua penyanyi wanita tunduk; sebelum orang menjadi takut berdiri di ketinggian, dan ketakutan ada di jalan, sebelum pohon badam berbunga, dan belalang menyeret dirinya dengan susah payah, dan nafsu makan tak dapat dibangkitkan lagi karena manusia pergi ke rumahnya yang kekal, dan peratap-peratap berkeliaran di jalan; sebelum rantai perak diputuskan dan pelita emas dipecahkan, sebelum tempayan dihancurkan dekat mata air dan roda timba dirusakkan di atas sumur, dan debu kembali menjadi tanah seperti semula dan roh kembali kepada Allah yang mengaruniakannya. Kesia-siaan atas kesia-siaan, kata Pengkotbah, segala sesuatu adalah kesia-siaan!
Demikianlah sabda Tuhan
Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 847
Ref. Tuhan penjaga dan benteng perkasa dalam lindungan-Nya aman sentosa.
Ayat. (Mzm 90:3-4.5-6.12-13.14.17; R:1)
1. Engkau mengembalikan manusia kepada debu, hanya dengan berkata, “Kembalilah, hai anak-anak manusia!” Sebab di mata-Mu seribu tahun sama seperti hari kemarin atau seperti satu giliran jaga di waktu malam.
2. Engkau menghanyutkan manusia seperti orang mimpi seperti rumput yang bertumbuh: di waktu pagi tumbuh dan berkembang, di waktu petang sudah lisut dan layu.
3. Ajarlah kami menghitung hari-hari kami, hingga kami beroleh hati yang bijaksana. Kembalilah, ya Tuhan, berapa lama lagi? Dan sayangilah hamba-hamba-Mu.
4. Kenyangkanlah kami di waktu pagi dengan kasih setia-Mu, supaya kami bersorak-sorai dan bersukacita sepanjang hayat. Kiranya kemurahan Tuhan melimpah atas kami. Teguhkanlah perbuatan tangan kami, ya, perbuatan tangan kami, teguhkanlah!

Bait Pengantar Injil, do=bes, PS 954
Ref. Alleluya
Ayat. (2Tim 1:10b)
Penebus kita Yesus Kristus telah membinasakan maut dan menerangi hidup dengan Injil.
  
Nubuat Yesaya tentang penderitaan dan kematian-Nya diulang beberapa kali. Bukan hanya untuk mengantisipasi suasana hati para murid ketika peristiwanya benar-benar terjadi, namun juga untuk mewahyukan proses penyelamatan yang dijalani-Nya. Sayang para murid tidak langsung mengerti nubuat Yesus tersebut.
  
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (9:43b-45)
    
"Anak Manusia akan diserahkan ke dalam tangan manusia. Mereka tidak berani menanyakan arti perkataan itu kepada-Nya."
      
Semua orang heran karena segala yang dilakukan Yesus. Lalu Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Dengarkan dan camkanlah segala perkataan-Ku ini: Anak Manusia akan diserahkan ke dalam tangan manusia.” Mereka tidak mengerti perkataan itu, sebab artinya tersembunyi bagi mereka, sehingga mereka tidak dapat memahaminya. Dan mereka tidak berani menanyakan arti perkataan itu kepada Yesus.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus

Renungan


Kadang dalam perjalanan hidup ini kita tak mengerti maksud dan rencana Tuhan, semacam ada selubung yang menutup mata batin ini sehingga tak melihat dan tak merasakan rahmat Allah. Menghadapi semuanya itu kita perlu bersabar. Kita perlu berserah dan percaya bahwa pada akhirnya semuanya akan menjadi jelas dan kita pun akan semakin mengerti.

Doa Malam

Ya Bapa, berilah kami malam ini istirahat yang menyegarkan jiwa raga kami. Semoga esok hari kami bangun dengan segar dan mampu menjalankan aktivitas kami dengan gembira hati. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.
 
  
  RUAH

“Yesus melarang mereka dengan keras, supaya mereka jangan memberitahukan hal itu kepada siapapun”

Jumat, 26 September 2014
Hari Biasa Pekan XXV
 

Pkh. 3:1-11;  Mzm. 144:1a,2abc,3-4;  Luk. 9:18-22
  
“Yesus melarang mereka dengan keras, supaya mereka jangan memberitahukan hal itu kepada siapapun” 

Mengapa Yesus melarang para murid untuk memberitahukan pengetahuan mereka tentang diri-Nya? Sebab, pengetahuan tentang Yesus, tidak cukup hanya berasal dari orang lain. Informasi tentang Dia dari orang lain, sebagaimana dilakukan oleh para orang tua kepada anak cucunya, atau dari katekis kepada para ketekumennya, atau dari pastor kepada umatnya, atau dari guru/dosen kepada (maha)siswanya memang perlu. Tapi itu semua tidak cukup karena hanya menyentuh sisi pengetahuan atau inteltual saja. Pengenalan akan Yesus harus lebih mendalam daripada sekedar pengetahuan intelektual sebab harus sampai pada pengalaman dan relasi personal dengan-Nya. Itulah makanya, kendati iman itu datang dari pendengaran (Rm 10:17), artinya pertama-tama kita mendengar informasi tentang Yesus lalu mengimani-Nya, tetapi untuk selanjutnya kita harus semakin mengenal dan mengimani-Nya berdasarkan pengalaman dan relasi personal kita dengan-Nya. Pengenalan kita akan Yesus, pada gilirannya menentukan pengenalan kita akan diri kita sendiri sebagaimana pengenalan Yesus akan Allah - yang selalu dibangun dalam doa-doa pribadi-Nya (Luk 9:18) - juga menentukan pengenalan Yesus akan diri-Nya sendiri dan apa kehendak Allah atas diri-Nya.

Doa: Tuhan, bimbinglah kami untuk terus-menerus mengenal Engkau dan berelasi secara personal dengan-Mu supaya kami pun semakin mengenal jati diri kami dan kehendak-Mu atas kami. Amin. -agawpr-

Informasi Harga Buku Renungan 2015



Inspirasi Batin (Januari-April 2015) Rp 45.000
Ziarah Batin 2015 (Softcover) Rp 55.000
Ruah (Oktober-Desember 2014) Rp 30.000 
Cafe Rohani per bulan Rp 5.000  
Orang Kudus sepanjang tahun Rp 80.000

Anda yang berminat membaca setiap hari buku renungan tersebut dapat membelinya di toko buku rohani katolik terdekat.

*belum termasuk biaya kirim (bila ada)
*Mutiara Iman dan Ziarah Batin 2015 tersedia di Gramedia tertentu.  (hingga 25 September 2014, RH Mutiara Iman 2015 belum tersedia)

++ bukan iklan ++

Jumat, 26 September 2014 Hari Biasa Pekan XXV

Jumat, 26 September 2014
Hari Biasa Pekan XXV
  
Membaca Kitab Suci berarti berpaling kepada Kristus untuk meminta nasihat (St. Fransiskus Assisi)
 
Antifon Pembuka (Mzm 144:1a-2abc)

Terpujilah Tuhan gunung batuku! Dialah tempat perlindungan dan kubu pertahananku, kota bentengku dan penyelamatku.

Tobat 3

Tuhan Yesus Kristus, Engkaulah Sang Almasih, Putra Allah yang hidup, Penyelamat umat manusia. Tuhan, kasihanilah kami.

Engkaulah Putra Manusia yang menderita, ditolak, dan dibunuh, namun bangkit jaya, menyelamatkan kami semua. Kristus, kasihanilah kami.

Engkaulah Putra Allah yang menjadi manusia, yang memanggil dan mengangkat kami menjadi anak-anak Allah. Tuhan, kasihanilah kami.

Doa Pagi

Ya Allah, bukalah hati kami untuk semakin mengenal Putra-Mu yang telah Kauutus untuk menebus dosa-dosa kami. Semoga, kami Kauberi kekuatan untuk mengikuti jejak Putra-Mu itu, yaitu kerelaan untuk mengampuni sesama kami. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, kini dan sepanjang masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Pengkhotbah (3:1-11)
   
"Untuk segala sesuatu di bawah langit ada waktunya."
   
Untuk segala sesuatu ada masanya, untuk apapun di bawah langit ada waktunya. Ada waktu untuk lahir, ada waktu untuk meninggal, ada waktu untuk menanam, ada waktu untuk mencabut yang ditanam; ada waktu untuk membunuh, ada waktu untuk menyembuhkan; ada waktu untuk merombak, ada waktu untuk membangun; ada waktu untuk menangis, ada waktu untuk tertawa; ada waktu untuk meratap; ada waktu untuk menari; ada waktu untuk membuang batu, ada waktu untuk mengumpulkan batu; ada waktu untuk memeluk, ada waktu untuk menahan diri dari memeluk; ada waktu untuk mencari, ada waktu untuk membiarkan rugi; ada waktu untuk menyimpan, ada waktu untuk membuang; ada waktu untuk merobek, ada waktu untuk menjahit; ada waktu untuk berdiam diri, ada waktu untuk berbicara; ada waktu untuk mengasihi, ada waktu untuk membenci; ada waktu untuk perang, ada waktu untuk damai. Apakah untung pekerja dari yang dikerjakannya dengan berjerih payah? Aku telah melihat pekerjaan yang diberikan Allah kepada anak-anak manusia untuk melelahkan dirinya. Ia membuat segala sesuatu indah pada waktunya, bahkan Ia memberikan kekekalan dalam hati mereka. Tetapi manusia tidak dapat menyelami pekerjaan yang dilakukan Allah dari awal sampai akhir.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Terpujilah Tuhan gunung batuku.
Ayat. (Mzm 144:1-2.3-4)
1.. Terpujilah Tuhan, Gunung batuku! Ia menjadi tempat perlindungan dan kubu pertahananku, kota bentengku dan penyelamatku; Ia menjadi perisai, tempat aku berlindung.
2. Ya Tuhan, apakah manusia itu, sehingga Engkau mengingatnya? Apakah anak manusia, sehingga Engkau mengindahkannya? Manusia tak ubahnya seperti angin, hari-harinya seperti bayang-bayang berlalu.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Anak Manusia datang untuk melayani dan menyerahkan nyawa-Nya sebagai tebusan bagi banyak orang.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (9:18-22)
   
"Engkaulah Kristus dari Allah. Anak Manusia harus menanggung banyak penderitaan."
     
Pada suatu ketika Yesus sedang berdoa seorang diri. Maka datanglah murid-murid-Nya kepada-Nya. Yesus lalu bertanya kepada mereka, "Kata orang banyak siapakah Aku ini?" Mereka menjawab, "Yohanes Pembaptis; ada juga yang mengatakan: Elia; ada pula yang mengatakan: Salah seorang nabi dari zaman dulu telah bangkit." Yesus bertanya lagi, "Menurut kalian, siapakah Aku ini?" Jawab Petrus, "Engkaulah Kristus dari Allah." Dengan keras Yesus melarang mereka memberitakan hal itu kepada siapa pun. Ia lalu berkata, "Anak Manusia harus menanggung banyak penderitaan dan ditolak oleh para tua-tua, oleh para imam kepala dan para ahli Taurat, lalu dibunuh, dan dibangkitkan pada hari ketiga."
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
 
Renungan
 
  Yesus, dalam Injil Lukas 9:18-22 mengajak para murid untuk masuk dalam sebuah pemahaman yang mendalam tentang siapakah yang mereka ikuti. Kepada para murid Yesus bertanya “Kata orang banyak, siapakah Aku ini?” Setelah mendapat jawaban Yesus bertanya kembali, “Menurut kamu, siapakah Aku ini?” 2 model pertanyaan yang diajukan Yesus bukannya tanpa makna. Istilah kata orang menujuk pengertian murid tentang Yesus yang diperoleh dari cerita orang lain. Namun Yesus mengajak para murid untuk tahu tentang diri-Nya bukan dari kata orang. Istilah menurut kamu melukiskan pemahaman pribadi. Pengakuan atau penyataaan diri sebagai orang katolik atau pengikut Yesus Kristus secara terus terang, terbuka di hadapan umum bagi beberapa orang sering menakutkan, maka di hadapan umum sering menyembunyikan identitas dirinya sebagai pengikut Yesus Kristus. Ada ketakutan atau kekhawatiran ketika dirinya diketahui sebagai orang katolik atau pengikut Yesus Kristus akan menghadapi aneka ejekan, cemoohan, ancaman melalui berbagai cara, termasuk dikucilkan dari lingkungan hidup maupun kerjanya. Itulah juga yang kiranya dialami oleh Petrus dan teman-temannya ketika secara vokal ia mengakui Yesus sebagai “Mesias dari Allah”, kemudian Yesus melarang mereka memberitahukan hal tersebut.

  Yesus, dengan menunjuk kepada diri-Nya sendiri, yaitu bahwa pelaksanaan misi-Nya membawa-Nya kepada salib, Yesus mengajarkan bahwa kita para pengikut-Nya juga harus melalui jalan yang sama. Hidup sebagai seorang Kristen, dengan segala tuntutannya, merupakan sebuah salib yang harus dipikul, untuk mengikuti Kristus. Kristus tidak mengajarkan jalan pintas berupa euforia sesaat, atau dedikasi yang hanya sesekali atau setengah- setengah, tetapi Ia menghendaki komitmen total seumur hidup -yang melibatkan penyangkalan diri- dengan ketaatan dan kesetiaan terhadap kehendak Allah, sebagaimana dicontohkan-Nya. Penderitaan Yesus di salib adalah penderitaan sebagai konsekuensi atas kerelaan-Nya untuk berkorban demi keselamatan kita. Maka, penderitaan salib itu bukanlah penderitaan karena kesalahan, kecerobohan, dan kesembronoan kita tetapi merupakan risiko yg harus kita tanggung karena kita mengikuti Yesus dan/atau karena kita menyelamatkan (menolong, membantu, mengasihi) sesama. Inilah perwujudan iman kita sesuai permintaan Yesus, untuk menyangkal diri, memikul salib, dan mengikuti-Nya.
  
NVL#RENUNGAN PAGI

"Herodes, raja wilayah, mendengar segala yang terjadi itu dan iapun merasa cemas"

Kamis, 25 September 2014
Hari Biasa Pekan XXV

  
Pkh. 1:2-11; Mzm. 90:3-4,5-6,12-13,14,17; Luk. 9:7-9.
 
"Herodes, raja wilayah, mendengar segala yang terjadi itu dan iapun merasa cemas"
  
Orang yang telah melakukan kejahatan, biasanya merasa cemas karena rasa bersalah dalam hatinya. Tinggal bagaimana orang menyikapinya. Kalau rasa cemas itu dibiarkan dan malah merasionalisasi kejahatan yang dilakukan serta mencari pembenaran diri, maka rasa cemas itu akan terpendam, namun tidak hilang. Setiap saat bisa muncul dan tidak akan membantu orang tersebut untuk mengkoreksi dan memperbaiki diri menuju pada pertobatan. Sebaliknya, bila rasa cemas itu disikapi secara positif, misalnya dengan keberanian untuk mengakui kesalahan dan kejahatan yang telah dilakukan lalu berusaha meminta maaf, kendati harus menanggung hukuman atau silih sebagai konsekuensi dari perbuatannya itu, maka rasa cemas akan benar-benar hilang. Sebab, orang itu telah diperdamaikan, baik dengan dirinya sendiri maupun dengan orang lain yang menjadi korban kejahatannya. Kalau dikaitkan dengan Sakramen rekonsiliasi, kita imani bahwa sakramen ini sungguh-sungguh memperdamaikan kita dengan Tuhan dan sesama, apalagi kalau kita ikuti dengan permintaan maaf kepada sesama dan usaha konkret untuk memperbaiki diri dan tidak mengulangi dosa, kejahatan dan kesalahan. Herodes gagal melakukannya. Bagaimana dengan kita? Dengan bantuan rahmat Allah, kita terus-menerus berusaha.

Doa: Tuhan, bantulah kami untuk mengolah secara positif rasa cemas yang seringkali kami alami manakala kami melakukan dosa dan kesalahan supaya mendorong kami pada pertobatan yang berhasil. Amin. -agawpr-

Kamis, 25 September 2014 Hari Biasa Pekan XXV

Kamis, 25 September 2014
Hari Biasa Pekan XXV
   
”Tak seorang pun dapat mempunyai Allah sebagai Bapa jika tidak mempunyai Gereja sebagai Bunda” (St. Siprianus)
    

Antifon Pembuka (
Pkh 1:9)
    
Apa yang pernah ada akan ada lagi, dan apa yang pernah terjadi akan terjadi lagi; tiada sesuatu pun yang baru di dunia ini.
  
Doa Pagi

Allah Bapa kami, Engkau menyinari setiap orang dengan cahaya yang memancar dari diri Putra-Mu, agar manusia selalu memikirkan yang layak dan berkenan di hati-Mu. Kami bersyukur atas Sabda-Mu yang menerangi hati kami. Semoga kami mampu menjadi pemantul cahaya kasih-Mu bagi sesama, pembawa damai dan pejuang keselamatan sesama, sehingga semua orang bisa merasakan bahwa kerajaan kasih-Mu sungguh hadir di tengah dunia. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
 
Segala bentuk aktivitas yang seolah-olah mengubah sesuatu ternyata sudah pernah ada dan tidak membawa sesuatu yang baru. Oleh karena itulah fokus kepada yang abadi dan tetap menjadi penting. Yang abadi dan tetap itu adalah Allah sendiri.
 
Bacaan dari Kitab Pengkhotbah (1:2-11)
    
"Tiada sesuatu yang baru di bawah matahari."
     
Kesia-siaan belaka, kata Pengkhotbah, kesia-siaan belaka, segala sesuatu adalah sia-sia! Apakah gunanya manusia berusaha dengan jerih payah di bawah matahari? Keturunan yang satu pergi dan keturunan yang lain datang, tetapi bumi tetap ada. Matahari terbit, matahari terbenam, lalu terburu-buru menuju tempat ia terbit kembali. Angin bertiup ke selatan, lalu berputar ke utara, terus menerus ia berputar, dan dalam putarannya angin itu kembali. Semua sungai mengalir ke laut, tetapi laut tidak juga menjadi penuh; ke mana sungai mengalir, ke situ sungai mengalir selalu. Segala sesuatu menjemukan, sehingga tak terkatakan oleh manusia; mata tidak bosan-bosan melihat, telinga tidak puas-puas mendengar. Apa yang pernah ada akan ada lagi, dan yang pernah dibuat akan dibuat lagi; tiada sesuatu yang baru di bawah matahari. Adakah sesuatu yang dapat dikatakan, “Lihat, ini baru!” Tetapi sebenarnya hal itu dahulu sudah ada, lama sebelum kita. Kenang-kenangan dari masa lampau tidak ada, dan dari masa depan yang masih akan datang pun tidak akan ada kenang-kenangan pada mereka yang hidup sesudahnya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 847
Ref. Tuhan penjaga dan benteng perkasa dalam lindungan-Nya aman sentosa.
Ayat. (Mzm 90:3-4.5-6.12-13.14.17; R:1)
1. Engkau mengembalikan manusia kepada debu, hanya dengan berkata, "Kembalilah, hai anak-anak manusia!" Sebab di mata-Mu seribu tahun sama seperti hari kemarin atau seperti satu giliran jaga di waktu malam.
2. Engkau menghanyutkan manusia seperti orang mimpi seperti rumput yang bertumbuh: di waktu pagi tumbuh dan berkembang, di waktu petang sudah lisut dan layu.
3. Ajarilah kami menghitung hari-hari kami, hingga kami beroleh hati yang bijaksana. Kembalilah, ya Tuhan, berapa lama lagi? dan sayangilah hamba-hamba-Mu!
4. Kenyangkanlah kami di waktu pagi dengan kasih setia-Mu supaya kami bersorak-sorai dan bersukacita sepanjang hayat. Kiranya kemurahan Tuhan melimpah atas kami! Teguhkanlah perbuatan tangan kami, ya, perbuatan tangan kami teguhkanlah!
  
Bait Pengantar Injil, do = g, 2/4, PS 952
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya.
Sesudah ayat, Alleluya dilagukan dua kali.
Ayat. (bdk. Yoh 14:6)
Akulah jalan, kebenaran dan hidup, sabda Tuhan. Tidak seorang pun dapat datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku.
   
Para nabi dan Yesus sendiri datang membawa kebenaran Allah dan mengajak semua orang untuk bertobat. Lebih dari itu, kuasa ilahi Yesus juga sangat menggetarkan. Inilah yang membuat Herodes semakin cemas.
  
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (9:7-9)
     
"Yohanes telah kupenggal kepalanya. Siapa gerangan Dia ini, yang kabarnya melakukan hal-hal besar itu?"
     
Ketika Herodes, raja wilayah Galilea, mendengar segala sesuatu yang terjadi, ia merasa cemas, sebab ada orang yang mengatakan, bahwa Yohanes telah bangkit dari antara orang mati. Ada lagi yang mengatakan, bahwa Elia telah muncul kembali, dan ada pula yang mengatakan, bahwa seorang dari nabi-nabi zaman dahulu telah bangkit. Tetapi Herodes berkata, “Yohanes kan telah kupenggal kepalanya. Siapa gerangan Dia ini, yang kabarnya melakukan hal-hal besar itu?” Lalu ia berusaha untuk dapat bertemu dengan Yesus.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus
   
Renungan
  
Herodes merasa cemas dan takut. Dia mendengar bahwa Yohanes Pembaptis yang telah ia bunuh itu telah bangkit dalam diri Yesus. Herodes ingin bertemu dengan Yesus sebab ia ingin memastikan apakah kehadiran Yesus ini akan mengusik lagi rasa amannya seperti telah dilakukan Yohanes. Bagi orang berdosa kehadiran seorang yang benar dan saleh tentu akan mengganggu dan mengusik hati. Hanya saja, bagaimana sikap kita selanjutnya, apakah kita menghindar? Atau apakah kita jusru bertobat serta memperbaiki diri?

Doa Malam

Allah Bapa yang Mahakuasa dan kekal, kami bersyukur karena telah Kau perkenankan mendengarkan firman-Mu. Semoga firman-Mu yang telah kami dengar menghidupkan dan menghidupi kami, sehingga kami makin mampu memuliakan Dikau. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami. Amin.
    
  
    RUAH

“Yesus memanggil kedua belas murid-Nya, lalu memberikan tenaga dan kuasa kepada mereka untuk menguasai setan-setan dan untuk menyembuhkan penyakit-penyakit”

Rabu, 24 September 2014
Hari Biasa Pekan XXV
 

Ams 30:5-9; Mzm 119:29, 72, 89, 101, 104, 163; Luk 9:1-6
  
“Yesus memanggil kedua belas murid-Nya, lalu memberikan tenaga dan kuasa kepada mereka untuk menguasai setan-setan dan untuk menyembuhkan penyakit-penyakit”
 
Yesus mengutus para murid tetapi melarang mereka untuk membawa bekal. Bukan untuk menelantarkan mereka. Sebab, bekal non meteri yang Ia berikan jauh lebih dari cukup. Mereka diberi-Nya tenga dan kuasa untuk mengusir setan dan menyembuhkan penyakit, yang kalau dipakai dengan baik pasti pendatangkan kebaikan dan tentu saja membuat mereka tidak berkekurangan. Dengan pergi tanpa bekal, mereka diajak untuk mengandalkan Tuhan dan secara total melaksanakan tugas perutusannya, tanpa disibukkan dengan urusan perbekalan. Selain itu, karena tanpa bekal, mereka juga akan selalu ingat untuk kembali kepada Yesus, Sang Sumber Hidup sejati. Secara sederhana, Injil ini dapat kita terapkan dalam keterkaitan erat antara hidup doa dan Ekaristi dengan hidup sehari-hari. Dalam doa dan Ekaristi, kita datang kepada Tuhan untuk menerima tenaga dan kuasa dari-Nya, kemudian kita kembali dalam rutinitas hidup sehari-hari untuk melaksanakan tugas perutusan dari-Nya. Di waktu yang akan datang, kita berhenti dari pekerjaan-pekerjaan kita dan kembali lagi kepada Tuhan guna menerima tenaga dan kuasa yang baru, kemudian pergi lagi untuk bekerja. Begitulah seterusnya siklus hidup beriman kita. Kita bekerja dan menjalankan rutinitas hidup sehari-hari dengan bekal, tenaga dan kuasa dari Tuhan sendiri.

Doa: Tuhan, kami bersyukur karena melalui doa dan Ekaristi, Engkau selalu memberikan bekal, tenaga dan kuasa bagi kami untuk melaksanakan tugas perutusan  dan pekerjaan kami sehari-hari. Amin. -agawpr-

Rabu, 24 September 2014 Hari Biasa Pekan XXV

Rabu, 24 September 2014
Hari Biasa Pekan XXV
    
Tidak ada yang lebih indah dalam hidup kecuali dikejutkan oleh Injil, yang di dalamnya kita berjumpa dengan Kristus. (Paus Benediktus XVI)
     

Antifon Pembuka (Ams 30:5)
 
Semua sabda Tuhan adalah murni. Tuhan itu perisai bagi orang yang berlindung pada-Nya.
   
Tobat 3

      
Tuhan Yesus Kristus, Engkaulah Guru dan Nabi Agung, yang mengikutsertakan orang-orang pilihan-Mu mewartakan pertobatan dan Injil. Tuhan, kasihanilah kami.

Engkaulah Imam Agung, yang mendamaikan kami dengan Allah dengan pengorbanan di salib dan kebangkitan-Mu. Kristus, kasihanilah kami.

Engkaulah Raja dan Gembala Agung yang mengajak para murid mengumpulkan domba-domba-Mu. Tuhan, kasihanilah kami.

Doa Pagi

  
Ya Allah, melalui Yesus Kristus, Putra-Mu, Engkau telah memilih kami menjadi anak-anak-Mu. Engkau juga mengutus kami sebagai pewarta Kabar Gembira. Berilah kami kekuatan untuk menunaikan tugas kami dengan setia dan gembira serta penuh cinta kasih. Dengan pengantaraan Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
     
Bacaan dari Kitab Amsal (30:5-9)
    
 
"Janganlah aku Kauberi kemiskinan atau kekayaan, melainkan hanyalah kebutuhan hidupku secukupnya."
    
Semua firman Allah adalah murni. Ia adalah perisai bagi orang-orang yang berlindung pada-Nya. Jangan menambahi firman-Nya, supaya engkau tidak ditegur-Nya dan dianggap pendusta. Dua hal aku mohon kepada-Mu, jangan itu Kautolak sebelum aku mati, yakni: Jauhkanlah dari padaku kecurangan dan kebohongan. Jangan berikan kepadaku kemiskinan atau kekayaan. Biarkanlah aku menikmati makanan yang menjadi bagianku. Supaya, kalau aku kenyang, aku tidak menyangkal-Mu dan berkata: Siapa Tuhan itu? Atau, kalau aku miskin, aku mencuri, dan mencemarkan nama Allahku.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan
Ref. Sabda-Mu, ya Tuhan, adalah pelita bagi langkahku.
Ayat. (Mzm 119:29.72.89.101.104.163)
1. Jauhkanlah jalan dusta dari padaku, dan karuniakanlah hukum-Mu kepadaku.
2. Taurat yang Kausampaikan adalah baik bagiku, lebih berharga daripada ribuan keping emas dan perak.
3. Untuk selama-lamanya, ya Tuhan, firman-Mu tetap teguh di surga. Terhadap segala jalan kejahatan aku menahan kakiku, supaya aku berpegang pada firman-Mu.
4. Aku beroleh pengertian dari titah-titah-Mu, itulah sebabnya aku benci segala jalan dusta.
5. Aku benci dan merasa jijik terhadap dusta, tetapi hukum-Mu kucintai.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah dan percayalah kepada Injil.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (9:1-6)
   
"Ia mengutus para murid mewartakan kerajaan Allah dan menyembuhkan orang-orang sakit."
     
Sekali peristiwa Yesus memanggil keduabelas murid-Nya, lalu memberikan tenaga dan kuasa kepada mereka untuk menguasai setan-setan dan untuk menyembuhkan penyakit-penyakit. Ia mengutus mereka untuk mewartakan Kerajaan Allah dan menyembuhkan orang-orang. Yesus berkata kepada mereka, "Jangan membawa apa-apa dalam perjalanan. Jangan membawa tongkat atau bekal, roti atau uang, atau dua helai baju. Apabila kalian diterima di suatu rumah, tinggallah di situ sampai kalian berangkat dari situ. Dan kalau ada orang yang tidak mau menerima kalian, keluarlah dari kota mereka, dan kebaskanlah debunya dari kakimu sebagai peringatan terhadap mereka." Lalu pergilah mereka, dan menjelajah segala desa, sambil memberitakan Injil serta menyembuhkan orang sakit di segala tempat.
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
    
Renungan
   

Saat mengendarai sepeda motor atau mobil dengan kecepatan 80 km/jam atau lebih orang bisa tetap nyaman. Mengapa? Karena ia yakin bahwa rem kendaraan yang ditumpanginya berfungsi dengan baik. Remlah yang mengendalikan kendaraan sehingga setiap pengguna kendaraan bisa sampai di tempat tujuan dengan selamat.

Hidup kita setiap hari pun perlu dikendalikan. Hidup kita perlu di rem sehingga bisa terus berjalan di rel atau jalan yang telah dipilih. Perjalanan kehidupan perlu dikontrol dan diatur kecepatan dan arahnya. Sebagaimana kendaraan besar yang dikendalikan oleh setir dan rem yang begitu kecil, maka kita pun perlu menjadikan Sabda Tuhan sebagai “setir” dan “rem” yang mengatur sehingga kita tetap berjalan di jalan yang telah ditunjukkan-Nya. Dalam bahasa Rasul Paulus, agar hidup kita sebagai orang-orang yang telah dipanggil berpadanan dengan panggilan itu (Ef 4:1).

Ketika memanggil dan mengutus kedua belas murid-Nya, kepada mereka Yesus berpesan, “Jangan membawa apa-apa dalam perjalanan, jangan membawa tongkat atau bekal, roti atau uang, atau dua helai baju” (Luk 9:3). Kepada mereka Yesus memberikan tenaga dan kuasa untuk mengusir setan-setan, menyembuhkan penyakit-penyakit, dan memberitakan Kerajaan Allah (ay. 1-2). Syaratnya, mereka tidak membawa berbagai macam bekal dalam perjalanan.

Seorang utusan haruslah memiliki sikap ketergantungan total pada Allah yang telah mengutusnya. Ia yang telah mengutus, Ia pulalah yang akan menyediakan berbagai macam hal yang dibutuhkan. Dengan demikian, dari pihak para utusan, kepercayaan dan kepasrahan pada penyelenggaraan Ilahi merupakan suatu tuntutan mutlak yang harus diperhatikan. Dari pihak Dia yang telah mengutus dan memberitakan kita tugas serta kepercayaan untuk menyembuhkan orang sakit, mewartakan Kerajaan Allah serta menguasai setan-setan pasti juga menyediakan apa yang kita butuhkan.

Mari kita menjadikan keluarga kita sebagai Gereja Rumah Tangga yang bertumbuh hari demi hari serta diterangi oleh Sabda Tuhan. St. Hieronimus berkata, “Tidak mengenal Kitab Suci, berarti tidak mengenal Allah.” Jika kita tidak mengenal Allah lewat Kitab Suci, bagaimana kita mau bersandar pada penyelenggaraan-Nya? (CAFE ROHANI)

“Ibu dan saudara-saudara-Ku ialah mereka yang mendengarkan firman Allah dan yang melakukannya”

Selasa, 23 September 2014
Peringatan Wajib St. Padre Pio

Ams 21:1-6, 10-13; Mzm 119:1, 27, 30, 34, 35, 44; Luk 8:19-21

“Ibu dan saudara-saudara-Ku ialah mereka yang mendengarkan firman Allah dan yang melakukannya”

Yesus mengajari kita berdoa“Bapa Kami”. Dalam doa ini ditegaskan bahwa dalam Yesus kita semua adalah saudara se-Bapa. Kriterianya amat jelas, yakni mendengarkan firman Allah, baik itu Yesus sendiri maupun Sabda Tuhan dalam Kitab Suci. Lalu melaksanakannya. Dalam hal ini, kita mempunyai teladan yang sempurna, yakni Bunda Maria. Dengan semboyannya “Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan; jadilah padaku menurut perkataanmu itu.” (Luk 1:38), ia sungguh-sungguh menjadi pendengar dan pelaku firman. Di dalam rahimnya, Ia mengandung Sang Firman lalu melahirkan-Nya untuk kita. Seraya mengasuh dan membesarkan-Nya, ia terus-menerus mendengarkan-Nya dan ketika tidak mengerti akan sabda-Nya, Maria diam, merenung dan menyimpan semua perkara itu dalam hatinya (Luk 2:49-51). Ia hadir bersama orang banyak untuk mendengarkan Yesus mengajar. Ia pun menemani-Nya sepanjang jalan salib sampai Yesus disalibkan, wafat dan dimakamkan. Di puncak golgota, Maria mendengarkan sabda Yesus untuk terakhir kali sebelum ia wafat, “Ibu, inilah anakmu” (Yoh 19:26). Maria pun melaksanakan sabda itu dan menjadi ibu bagi para murid. Ia tinggal di rumah Yohanes (Yoh 19:27) dan selalu bersama para murid untuk  bertekun dengan sehati dalam doa bersama sambil menanti datangnya Roh Kudus (Kis 1:14).

Doa: Tuhan, berkat doa dan teladan Bunda Maria, jadikanlah kami pendengar dan pelaku sabda-Mu yang baik. Amin. -agawpr-

Selasa, 23 September 2014 Peringatan Wajib St. Padre Pio dari Pietrelcina, Imam

Selasa, 23 September 2014
Peringatan Wajib St. Padre Pio dari Pietrelcina, Imam
      
“Dalam kitab-kitab kita mencari Tuhan, dalam doa kita menemukan-Nya. Doa adalah kunci yang membuka hati Tuhan” (St. Padre Pio dari Pietrelcina)

            
Antifon Pembuka (Hag 2:8-10)
 
Aku akan memenuhi rumah ini dengan kemegahan. Di tempat ini aku akan memberikan damai sejahtera.
  
Doa Pagi

Ya Allah, melalui Putra-Mu, Engkau telah menaburkan benih Sabda-Mu dalam diri kami. Jadikanlah hati kami tanah yang subur dan siap sedia menerima Sabda-Mu sehingga hidup kami menghasilkan buah iman dan cinta kasih yang melimpah. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Tuhan tahu segala apa yang ada dalam diri manusia, oleh karenanya penulis Amsal mengarahkan pembacanya untuk mengetahui bahwa semua tindakan yang didasarkan pada kehendak diri sendiri semata, tidak akan membawa sesuatu yang menyenangkan Tuhan. Sebaliknya segala tindakan yang didasarkan pada kehendak Tuhan akan membawa kebaikan bagi yang bersangkutan.

Bacaan dari Kitab Amsal (21:1-6.10-13)
    
"Bermacam-macam pepatah."
   
Hati raja laksana batang air di tangan Tuhan, yang Dia alirkan ke mana saja Ia kehendaki. Setiap jalan orang adalah lurus menurut pandangannya sendiri, tetapi Tuhanlah yang menguji hati. Melakukan kebenaran dan keadilan lebih berkenan di hati Tuhan daripada kurban. Mata yang congkak dan hati yang sombong, yang menjadi pelita orang jahat, adalah dosa. Rancangan orang rajin semata-mata mendatangkan kelimpahan, tetapi setiap orang yang tergesa-gesa hanya akan mengalami kekurangan. Memperoleh harta benda dengan lidah dusta adalah kesia-siaan yang lenyap dari orang yang mencari maut. Hati orang fasik mengingini kejahatan dan tidak menaruh belas kasih kepada sesamanya. Jikalau si pencemooh dihukum, orang yang tak berpengalaman menjadi bijak, dan jikalau orang bijak diberi pengajaran, ia akan memperoleh pengetahuan. Yang Mahaadil mengawasi rumah orang fasik, dan menjerumuskan orang fasik ke dalam kecelakaan. Siapa yang menutup telinga bagi jeritan lemah, tidak akan menerima jawaban, kalau ia sendiri berseru-seru.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Bimbinglah hidupku, ya Tuhan, menurut petunjuk perintah-Mu.
Ayat. (Mzm 119:1.27.30.34.35.44)
1. Berbahagialah orang yang hidupnya tidak bercela, yang hidup menurut Taurat Tuhan.
2. Buatlah aku mengerti petunjuk titah-titah-Mu, supaya aku merenungkan perbuatan-perbuatan-Mu yang ajaib.
3. Aku telah memilih jalan kebenaran, dan menempatkan hukum-hukum-Mu di hadapanku.
4. Buatlah aku mengerti, maka aku akan memegang hukum-Mu; dengan segenap hati aku hendak memeliharanya.
5. Biarlah aku hidup menurut petunjuk perintah-perintah-Mu sebab aku menyukainya.
6. Aku hendak berpegang pada Taurat-Mu senantiasa, untuk seterusnya dan selamanya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan melakukannya. Alleluya.
 
Yesus memperlebar ikatan persaudaraan-Nya. Dia tidak menutup diri hanya menjadi milik keluarga kandung-Nya sendiri, tetapi membuka diri terhadap semua orang yang mau bersaudara dengan-Nya. Untuk menjadi saudara-saudari-Nya caranya cukup sederhana, yaitu dengan mendengarkan dan melaksanakan sabda Allah.
 
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (8:19-21)
   
"Ibu dan saudara-saudara-Ku ialah mereka yang mendengarkan sabda Tuhan dan melaksanakannya."
     
Pada suatu hari datanglah ibu dan saudara-saudara Yesus hendak bertemu dengan Dia. Tetapi mereka tidak dapat mencapai Dia karena orang banyak. Maka diberitahukan kepada Yesus, “Ibu dan saudara-saudara-Mu ada di luar dan ingin bertemu dengan Dikau.” Tetapi Yesus menjawab, “Ibu-Ku dan saudara-saudara-Ku ialah mereka yang mendengarkan sabda Allah dan melaksanakannya.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.
 
Renungan
 
Perkataan Yesus tampaknya sangat keras. Sepintas terkesan bahwa Yesus tak mau mengakui ibu dan saudara-saudara-Nya yang datang mengunjungi-Nya. Namun sesungguhnya apa yang disampaikan Yesus itu hendak menegaskan siapa ibu dan saudara-saudaranya. Maria, ibu Yesus memang benar seorang yang mendengarkan sabda Allah dan tekun melaksanakannya. Demikian pula para rasul yang sering disebut sebagai saudara-saudara-Nya. Mereka benar-benar orang yang taat pada sabda Allah dan melakukannya. Bersama Santo Pio yang hari ini kita peringati, mari kita membuka hati kepada sabda Allah dan dengan tekun melaksanakannya.

Doa Malam

Puji dan syukur kami haturkan kepada-Mu, ya Tuhan. Rahmat kasih-Mu senantiasa kami rasakan spanjang hari ini. Terimalah persembahan bakti kami dalam tugas-tugas yang telah kami selesaikan hari ini. Jika ada kekurangan, sudilah Engkau mengampuninya, sebab Engkaulah Tuhan yang hidup dan meraja, kini dan sepanjang masa. Amin.
 
 
RUAH

Senin, 22 September 2014 Hari Biasa Pekan XXV

Senin, 22 September 2014
Hari Biasa Pekan XXV
   
Adalah penting kita punya teman-teman yang dapat dipercaya. Namun, lebih mendasar lagi kita mempercayakan hidup kita kepada Tuhan yang tak pernah meninggalkan kita. (Paus Fransiskus)
 
Antifon Pembuka (Ams 3:27)

Janganlah menahan kebaikan terhadap orang yang berhak menerimanya, padahal engkau mampu melakukannya.

Doa Pagi
  
Allah yang mahamurah, ajarilah kami hari ini untuk tidak menunda melakukan hal-hal yang baik bagi sesama. Berkatilah agar kami dapat berlaku adil dengan mengatakan kebenaran yang tak memandang hina sesama melainkan menunjung tinggi nilai kasih sejati. Dengan pengantaraan Yesus Kristus Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.
   
Bacaan dari Kitab Amsal (3:27-34)
  
"Orang yang sesat adalah hujatan bagi Tuhan."
   
Anakku, janganlah menahan kebaikan dari pada orang-orang yang berhak menerimanya, padahal engkau mampu melakukannya. Janganlah engkau berkata kepada sesamamu: "Pergilah dan kembalilah, besok akan kuberi," sedangkan yang diminta ada padamu. Janganlah merencanakan kejahatan terhadap sesamamu, sedangkan tanpa curiga ia tinggal bersama-sama dengan engkau. Janganlah bertengkar tidak semena-mena dengan seseorang, jikalau ia tidak berbuat jahat kepadamu. Janganlah iri hati kepada orang yang melakukan kelaliman, dan janganlah memilih satupun dari jalannya, karena orang yang sesat adalah kekejian bagi TUHAN, tetapi dengan orang jujur Ia bergaul erat. Kutuk TUHAN ada di dalam rumah orang fasik, tetapi tempat kediaman orang benar diberkati-Nya. Apabila Ia menghadapi pencemooh, maka Iapun mencemooh, tetapi orang yang rendah hati dikasihani-Nya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan do = f, 3/4, PS 848
Ref. Tuhan siapa diam di kemah-Mu, siapa tinggal di gunung-Mu yang suci?
Ayat. (Mzm 15:2-3a.3cd-4ab.5; Ul: 1a)
1. Yaitu orang yang berlaku tidak bercela, yang melakukan apa yang adil dan yang mengatakan kebenaran dengan segenap hatina; yang tidak menyebarkan fitnah dengan lidahnya.
2. Yang tidak berbuat jahat terhadap teman, dan tidak menimpakan cela kepada tetangganya; yang memandang hina orang yang tercela, tetapi menjunjung tinggi orang-orang yang bertakwa.
3. Yang tidak meminjamkan uang dengan makan riba, dan tidak menerima suap melawan orang yang bersalah. Siapa yang berlaku demikian tidak akan goyah selama-lamanya.
 
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Hendaknya cahayamu bersinar di depan orang, agar mereka melihat perbuatanmu yang baik, dan memuji Bapamu yang di surga.
   
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (8:16-18)
 
"Pelita ditempatkan di atas kaki dian, supaya semua orang yang masuk dapat melihat cahayanya."
  
Sekali peristiwa Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, "Tidak ada orang yang menyalakan pelita lalu menutupinya dengan tempayan atau menempatkannya di bawah tempat tidur, tetapi ia menempatkannya di atas kaki dian, supaya semua orang yang masuk ke dalam rumah dapat melihat cahayanya. Sebab tidak ada sesuatu yang tersembunyi yang tidak akan dinyatakan, dan tidak ada sesuatu yang rahasia yang tidak akan diketahui dan diumumkan. Karena itu, perhatikanlah cara kamu mendengar. Karena siapa yang mempunyai, kepadanya akan diberi, tetapi siapa yang tidak mempunyai, dari padanya akan diambil, juga apa yang ia anggap ada padanya."
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
  
Renungan
 
Injil hari ini mengajarkan kepada kita suatu anugerah istimewa dari Allah Bapa yang tidak akan pernah ditemukan dimanapun juga. Pelita atau cahaya tidak lagi dapat disembunyikan. Sekalipun pelita harus ditutup oleh tempayan, terang itu akan tetap bersinar ; sekalipun pelita diletakkan dibawah tempat tidur, terang itu akan tetap bersinar. Yesus mengajarkan bahwa diri-Nya adalah terang yang sesungguhnya, terang yang menerangi setiap orang yang percaya kepada-Nya. Terang itu harus diletakkan di atas kaki dian. Di Palestina sendiri, dalam tradisi kaki dian berjumlah tiga. Mungkinkah yang dimaksudkan disini adalah Tritunggal Mahakudus? Mungkin saja! Namun pada dasarnya, Yesus mau mengungkapkan bahwa Dialah terang, sumber keselamatan itu. Sekalipun terang itu disembunyikan, toh setitik cahaya akan tetap bersinar ; artinya tidak ada seorangpun yang mampu menyembunyikan kebenaran bahwa Yesus datang untuk menyelamatkan manusia.
 
 Pelita tidak dapat diletakkan di bawah tempat tidur, tempat tidur sendiri merupakan sebuah tempat bersinggah untuk peristirahatan saat badan kita mulai terasa lelah dan membuat diri diam sejenak. Artinya, keselamatan yang telah kita terima harus dinyatakan dalam tindakan kasih dan karya yang nyata. Tidak cukup hanya “menerima” keselamatan dari Yesus di dalam Gereja-Nya. Kalau hanya “menerima” artinya kita berpangku-tangan, mau seenaknya saja. Yesus ingin kita semua berpartisipasi dalam karya keselamatan-Nya dengan tindakan kasih yang nyata, sehingga terang itu dapat dilihat semua orang. Demikianlah, kita, umat Allah ; yaitu Gereja yang telah ditebus pada akhirnya akan menerima rahmat yang berlimpah ruah dan sukacita yang kekal, sebab “…Karena siapa yang mempunyai, kepadanya akan diberi..” (Luk 8:18)


Renungan Pagi - Deus Providebit

Kalah karena lengah


“Hal Kerajaan Surga sama seperti seorang tuan rumah yang pagi-pagi benar keluar mencari pekerja-pekerja untuk kebun anggurnya”

Minggu, 21 September 2014
Hari Minggu Biasa XXV

 Yes 55:6-9; Mzm 145:2-3, 8-9, 17-18; Flp 1:20c-24, 27a; Mat 20:1-16a

“Hal Kerajaan Surga sama seperti seorang tuan rumah yang pagi-pagi benar keluar mencari pekerja-pekerja untuk kebun anggurnya” 
   
Untuk apa kita bekerja? Tentu bukan sekedar mendapat upah, kendati kita membutuhkan upah kerja untuk mencukupi kebutuhan hidup kita. St. Paulus pun mengatakan bahwa "Setiap pekerja memang patut mendapat upahnya". Namun, orang yang bekerja hanya sekedar untuk mendapatkan upah biasanya mempunyai kecenderungan negatif, antara lain: sulit bersyukur dan tidak pernah merasa puas dengan upah yang diterimanya, mudah merasa iri pada orang lain dan mudah tergoda untuk mendapatkan upah sebesar-sebesarnya, bahkan dengan menghalalkan segala cara. Inilah yang terjadi pada beberapa pekerja kebun anggur sebagaimana dikisahkan dalam Injil hari ini. Sebagai orang beriman, kita dipanggil untuk menjadi pekerja-pekerja di kebun anggur Tuhan. Ini bukan banya panggilan untuk para imam, bruder dan suster, tetapi panggilan kita semua. Dunia ini adalah kebuh anggur Tuhan yang harus digarap supaya tetap lestari dan menghasilkan buah. Nah, kita semualah para pekerjanya. Kita diutus untuk menjadi pekerja-pekerja bagi Tuhan di dunia ini sesuai dengan panggilan dan tugas perutusan masing-masing. Untuk itu, marilah kita melaksanakan setiap pekerjaan kita dengan sebaik-baiknya sebagai wujud pengabdian kepada Tuhan dan pelayanan kepada sesama. Dengan menghayati pekerjaan kita secara demikian, kita akan lebih mudah untuk bersyukur dan mengerjakan tugas kita dengan penuh semangat dan tanggung jawab.
   
Doa: Tuhan, jadikanlah kami pekerja-pekerja-Mu yang baik, yang bekerja dengan penuh semangat untuk mengabdi-Mu dan melayani sesama. Amin. -agawpr-

terima kasih telah mengunjungi renunganpagi.id, jika Anda merasa diberkati dengan renungan ini, Anda dapat membantu kami dengan memberikan persembahan kasih. Donasi Anda dapat dikirimkan melalui QRIS klik link. Kami membutuhkan dukungan Anda untuk terus menghubungkan orang-orang dengan Kristus dan Gereja. Tuhan memberkati

CARI RENUNGAN

>

renunganpagi.id 2024 -

Privacy Policy